Susahnya Mengurangi Penggunaan Plastik Sekali Pakai


Kalau kita googling tentang tips dan trick supaya bisa mengurangi penggunaan plastik sekali pakai pasti ketemu banyak sekali artikel. Demikian juga di youtube. Saya kebetulan lagi seneng banget nonton series #zerowaste. Suka salut sama orang-orang yang beneran bisa ngurangin penggunaan plastik di hidupnya sampai hampir 80 % bahkan katanya ada yang 100%. Gila!

Sejak beberapa bulan ini isi tas sehari-hari atau tas traveling (tas harian) itu penuh banget. Isinya mulai dompet, hape sampai hal-hal yang saya pikir bisa membantu saya lebih disiplin untuk tidak menggunakan plastik. Terutama plastik sekali pakai. Untuk saat ini saya selalu membawa :

01. Botol Minuman

Saya punya beberapa botol minuman tapi paling sering di bawa yang tupperware ini. Sebenarnya ini plastik sih, tapi kan gak sekali pakai. Waktu liburan ke Vietnam pun saya selalu bawa botol minuman ini. Masalahnya adalah setiap kali mau isi ulang gak ada yang menyediakan air minum. Jadi setiap kali minta air putih yang dikasih yah botol minuman mineral. Jadinya sami mawon haha.

Hal yang sama terjadi juga di Medan. Tiap hari saya pasti bawa botol minuman. Pokoknya ditenteng kemana-mana. Kalau lagi berhenti di rumah temen biasanya saya isi ulang. Cuma, kalau lagi di resto, cafe, rumah makan bahkan warung pas mau isi ulang ehh yang dikasih tetep air minum botolan juga. Alhasil tetep beli. Cuma, biasanya kalau gak terlalu haus saya gak beli. Oya, kadang-kadang jadi siapin air minum cadangan di mobil.

Ps : Ini bukan pelit beli minuman loh, saya cuma gak mau pake botol minuman sekali pakai!

02. Sedotan

Haduh ini paling sedih dan lumayan sering ketinggalan haha. Biasanya pas pesen minum, saya minta ke pelayan gak dikasih sedotan atau kalau dia kasih sedotan yang masih baru dibungkus biasanya saya kembaliin. Masalah adalah mereka lupa karena kayaknya otomatis abis bikin minuman langsung dicemplungin juga si sedotan ini.

Kalau udah datang dan sedotan sudah didalam minuman yah mau gak mau terpaksa dipakai juga. Serius saya sekarang suka ngerasa sedih aja pakai sedotan sekali pakai gitu. kebayang nyangkut di hidung penyu hiks.

Yang saya punya sekarang sedotan dari  stainless steel dan dari bambu. Kenapa ada 2, jd kalau minum dingin pake bambu, kalau gak dingin pake stainless stell. Lagi nyari yang dari kayak kaca karena cantik tapi belon nemu hihi.

03. Sikat gigi bambu

Nah, saya semangat banget dong pesen sikat gigi dari bambu. Pas datang paketnya dibungkus plastik. Woalah huuhuhu.

04. Stojo

Tumbler kopi atau teh. Ini saya beli dari Otten. Jadi bentuknya kayak tumbler kecil tapi bisa dilipet. Enak banget kalau lagi traveling atau dimasukin ke dalam tas gak ngambil banyak space. Kekurangan si Stojo ini kalau airnya terlalu panas, sumprit panas banget juga di holdernya itu. Jadi mesti ditungguin karena gak tahan megangnya.

05. Alat Makan

Saya punya lengkap dari sendok, garpu dan sumpit. Ini kepake banget sekarang malahan kalau ke mana-mana. Terutama pas makan rame-rame, karena biasanya saya gak suka berbagi sendok/garpu jadi bisa pake punya sendiri haha.

06. Tas Belanjaan

Kalau yang ini sebenarnya sudah sejak lama sih saya pakainya. Untuk yang ini masalahnya cuma kalau lupa aja tapi sekarang-sekarang ini  jarang banget lupa. Matt tuh yang lebih sering lupa padahal tasnya sudah dimasukin ke dalam tas kerja. Untuk tas belanjaan biasanya saya bawa 3 biji di dalam tas harian. Pokoknya begitu selesai belanja, unpacking langsung dimasukin lagi supaya gak lupa.

07. Wadah makanan

Lagi-lagi saya pakai tupperware. Jadi selalu ada didalam mobil tupperware seukuran 1 porsi beli nasi bungkus haha. Tiap kali beli makanan bungkus saya biasanya sering langsung kasih tupperware itu aja. Suka bingung sih yang jual tapi belakangan mereka malah udah hapal kalau saya datang pasti udah bawa wadah sendiri. Yang ini kadang-kadang suka lupa karena wadahnya kan di mobil bukan ditarok di tas, jadi terkadang pas udah masuk mall mau beli makanan ehhhh…wadahnya masih di dalam mobil. Hadew.

08. Beeswax wraping

Yang ini dapatnya agak susah karena saya gak tau belinya di mana. Taunya dulu di US suka liat orang-orang di Youtube pada make untuk nutup wadah makanan atau bungkus sayuran di kulkas. Eh, gak taunya di Yogya ada yang jual dan bisa beli online. Saya beli 1 paket dan belon dipake soalnya di rumah itu lumayan banyak storage dan jar beling bekas gitu untuk nyimpen kopi, makanan, leftover, dll. Tapi seneng aja punya ini karena artinya plastik wrapping gak perlu lagi di rumah kita hehe.

So kenapa susah mengurangi penggunaan plastik sekali pakai, karena kadang-kadang kita sudah mempersiapkan diri ehhh “lawannya” gak siap. Contohnya seperti sedotan minuman, tas belanjaan, Go Food (salah sendiri pesen makanan haha.)

Tapi….karena sudah mulai lebih disiplin, belakangan kalau ada yang gak pas gitu saya suka ngerasa sedih atau kayak hadew….patah hati jika gagal dalam sehari itu udah nyampah lagi.

Kalau kamu apa masalah terbesarnya untuk mengurangi penggunaan plastik sekali pakai?

 

Advertisements

40 comments

  1. Kalo yang bawa plastik sendiri itu kalo belanja di supermarket gampang diterapin kak non, tapi kalo belanja dipasar mau gak mau aku masih pake plastik 😦

  2. Aku juga biasanya makan siang di kantin kantor juga pake bontot sendiri kak. Dikatain pelit sama temen karena dikira biar porsinya dikit dan jadi murah hahaha

    Males juga sih ngejelasin haha soalnya pernah dikatain sok go green…..

    • Iya, gpp yang penting kita yang tau tujuan kita apaan ya. Aku juga karena suka minta air minum (air putih) dikatain pelit haha. Haduh, padahal ya enggak. Bukan soal beli airnya ya kan.

  3. Sedotan sama tas plastik nich. Suka lupa kalo pas dikasir, angkut barangnya pake tas kain aja. Tau-tau dah masuk plastik aja sama mba kasirnya. Haizzz

  4. Kalau sampai 100% kayaknya mustahil ya Non, hahaha. Tetap bagaimana pun plastik dibutuhkan nih, misalnya buat di tempat sampah, tapi ya idealnya kita mesti berusaha meminimalisir penggunaannya. Untukku sendiri untungnya Belanda lumayan sadar lingkungan sehingga ada banyak inisiatif dan alternatif yang “go green” gitu.

    • AKu jg mikirnya gitu Zi, 100 persen keknya gak mungkin banget ya. Kek mana itu haha. Eh tapi yang paling gak mungkin banget itu Medan mencanangkan zero waste city tahun 2020 🙂

  5. Kalo ke pasar gak mungkin tanpa plastik, Mbak. Pernah coba bawa wadah plastik untuk tempat tahu dan beberapa sayur. Tangan udah penuh aja, padahal yang mau dibeli masih banyak. Sebenernya bisa aja bawa wadah – wadah gitu, asal belanjanya bawa ART. Kalo sendiri kayak aku, semua masuk plastik, ditenteng pake dua tangan sampe selesai belanja dan masuk mobil. Kantong plastik minimal 2 kali pemakaian, setelah buat bawa barang trus jadi tempat sampah. Pemakaian bisa 3 kali lebih kalo bawa belanjaan di pasar tadi *bawa plastik sendiri.

    • Mungkin karena aku gak banyak belanja kalau ke pasar ya, jadi semua aku masukin aja kedalam tas yang aku bawa. Tas plastiknya dibalikin ke penjual. pas beres2 di rumah yah udah sering banget liat kentang atau bawang berlarian haha. Eh tapi aku juga masih pake tas plastik utk sampah harian karena kalau dimasukin langsung ke tong sampah, tukang sampahnya gak mau ambil. Ribet

  6. Yang noni sebutin di atas well ya, more or less saya lakukan juga sih. Bawa wadah sendiri, tumbler isi air putih. Hahaha tapi untuk yang ini emamg sayanya pelit sih. Kalo makan di resto suka pesen kopi, males ih beli air putih bisa 15.000 sendiri sementara saya bisa minum 600ml sekali makan hahahahahaha.
    Anyway, yang sulit tuh…dukung usaha kuliner teman tapi sampah dia banyak banget. Blio makai Gelas dan piring pake plastik dan karton. Mau “nongkrong” tempat dia liatnya miris banget sampahnya jadi banyak. Kalo buat pesanan gw sih gw minta barista/pegawainya taroin kopi saya di tumbler yg saya bawa.

    • Ih iya ya mba, kita jadi serba salah. Aku itu yang masih susah ngurangin kalau GOfood, soalnya kan gak bisa dibawain wadah. Kalau beli2 sendiir udah bawa wadah sekarang. Gak pernah lupa lagi

  7. Masalah terbesarku packaging Mba Noni. Kalo misal ke supermarket beli pasta, teh, biskuit dsbbbbb itu semuanya kan dikemas ada plastiknya *hueeee* tp untung di sini ada menyediakan soft plastic recycle. Jadi aku kumpulkan aja yang terpaksa anbil itu, lalu dimasukin deh ke tempat recycling. Kl beli2 barang gitu udah kuraaaang banget, malah bubble tea aku udah 2tahun gak minum krn plastiknya

    • Iya bener Mar, kalau itu susah ya nguranginnya. Di Medan juga gitu semuanya sudah dibungkus plastik. Buah aja begitu. Jadi akhirnya nyampah lagi. Aku punya wadah kek keranjang kecil2 gitu. Dapatnya dari beli kentang yang dimasukin ke plastik keranjang itu. Trus begitu abis kentangnya, wadahnya disimpan. Skr kalau beli buah, kentang, bawang atau apapun di supermarket tinggal dipakein ulang tas keranjang kecil2 itu. Hemat plastik deh 🙂

  8. aku pun lagi mau beli si sedotan stainless ini Mbak Noni..kemaren nyari di toko organik yg biasa temen sambangin di tokped abis terus >< . Sikat gigi pun aku lg nyari yg kayu. pengennya di stau toko sama si sedotan stainless biar sekalian pesennya. Nah kalo si beeswax wrapping ini yg aku kekurangan info beli di mana…boleh share tokonya ga mbak Noni? Aku baru tahu beeswaax jg bisa dipakai buat wrapping, ga cuma buat jadi blocks crayon, organik chalk, ataupun beeswax modelling =))))

  9. Mba pasti kesel denger ini: temenku katering K*lina, boxnya okeeee yg degradable gt, dianternya pake plastik kresek, terus didalemnya semua lauk (sayur, protein, sambel) diplastikin kepisah2 😭

    • Errr….jorok kan ya kesannya kalau diplastikin juga. Kesel haha. Ibuku dulu kateringnya juga begitu trus sama dia dibawain rantang. Dia sediain 2 rantang gitu jadi tiap anter, si tukang katering ambil rantang yang kosong

  10. Noni! This is awesome! 🙂 satu hal yanh sangat2 penting adalah: recycle!
    Kalaupun memang beli milk atau groceries yang memang berwadah, we can wash it and recycle it 🙂

  11. pasar!kl ke pasar buah dan sayur mingguan, rata2 dibungkus plastik, hanya buah2 tertentu yg kadang dikasih bungkus kertas kyk beri2an..susah jg kl ga diplastikin,tp saya ngakalin kl beli sayur2 kecil, di jadiin satu aja bungkusnya,d biar ga banyak make plastik..kalo ke grossmarket yg gedean ,kantong plastik itu kudu bayar, krn ga mau ngeluarin duit lebih biasanya saya bawa tas,jd belanjaan masuk tas aja, belanja jg ga banyak paling2 bumbu2 asia yg ga ada dimarket biasa.

  12. Aku merasa punya anak bikin aku lebih nyampah dibanding sebelumnya, hehehe. Soalnya punya anak itu otomatis sering elap-elap tissue kering tissue basah. Belum lagi penggunaan pospak alias popok sekali pakai. Bisa sih pakai clodi, tapi kalau aku pribadi merasa aku ga cukup sabar untuk pakein anak clodi (yang harus dicuci kan tiap kotor, trus kalo kena pupup juga harus segera disemprot biar ga bekas, dll), jadi… apa boleh buat.

  13. Ijin share picture. Tips yg bermanfaat, soalnya pergerakan begini selain dibudayakan oleh kita secara individu, juga harus ditopang bersama oleh massa agar berdampak besar, mbak.

  14. Yg kadang bikin sedih & kesal itu dengan air minum kemasan gelas. Krn alasan praktis, di rumah selalu sedia air minum kemasan gelas, hanya sj kadang ada yg minum tp tdk dihabiskan , disitu kadang kesal banget tuh jadinya karena air kemasannya kan beli pake duit, kok gak dihabisin? trus sisa airnya gak mungkin kan org rumah yg habisin. jadi biasanya sy kumpulin aja di ember, trus pake siram tanaman, kali aja tanamannya tumbuh subur disiram air mineral. Plastik bekas kemasannya sy kumpulin aja dulu sampai banyak trus kasih ke pemulung yg biasa ngumpulin kemasan2 plastik bekas air mineral.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s