Cerita Endometriosis (Endomonster)


Pixabay

Sudah lama tidak cerita-cerita tentang endometriosis. Kali ini saya mau ngobrol tentang stres dan gula. Jadi bulan Oktober kemaren, saya kayak gak sadar kalau saya itu stres. Kalau saya pikir-pikir sih enggak stres. Saya santai banget. Masih ketawa-ketawa, main kesana sini tapi…..tiap malam saya kayak mimpi buruk trus mungkin tanpa saya sadar sebenarnya saya khawatir banget. Ini masalah mau pergi ke India. Pergi ke India buat jalan-jalan, lah koq yah bisa sampai termimpi-mimpi haha.

Trus diperparah sempat pas yoga, kepala saya membentur lantai. Sakitnya gak hilang-hilang sampai hampir lebih 2 minggu. Tambah khawatir dan takut dong. Saya sampai mikir ini jangan-jangan aku harus dioperasi kepalanya dll. Duh….hidup jadi lebih ribet aja. Sakit kepala itu tambah parah ketika saya mens. Beneran sampai gak bisa angkat kepala terkadang karena kepala sakit, perut dan pinggang rasanya kayak terbakar. Yang ada saya cuma pake kompres trus-trusan.

Nah, karena saya stres (yang tanpa saya sadari itu) durasi mens saya menjadi lebih lama dan heavy menstruation . Biasanya durasi saya antara 6-8 hari aja, bahkan beberapa waktu lalu hanya 5 hari sudah selesai. Saya coba ingat-ingat ketika durasi 5 hari itu saya memang lagi santai banget. Beneran kayak orang yang damai hehe.

Trus beberapa bulan belakangan ini, kalau saya lagi banyak pikiran, capek, sedih, pokoknya semua yang bikin saya up and down (dan biasanya saya gak sadar aja) pasti deh saya bakalan dapat spotting. Yah spooting sih gpp ya, cuma kan ganggu aja dan bikin takut. Makanya kalau ke dokter, biasanya beliau hanya bilang gpp koq. Udah kamu santai aja, gak usah dipikirin. Endometriosis emagn gak ada obatnya, jadi emang harus deal with that monster.

Bulan lalu itu jadinya ketika saya beneran stres soal pergi ke India, durasi mens yang lama, sakit yang lebih lama juga, trus kepala saya lebih pusing, gigi nyut-nyutan (gak parah tapi berasa), dan yang pasti saya kayak mens banyak banget. Bolak balik ganti pembalut. Bahkan sempat ganti pembalut, trus tidur, ehh satu jam kemudian kebangun, sprei sudah berdarah.

Setelah mens, saya juga spooting cukup lama.  Mungkin ada sekitar seminggu padahal biasanya sudah gak lagi. Ini diperparah kalau saya ngelanggar semua diet kayak misalnya iseng makan daging (langsung beneran kayak perut itu kebakar) atau minum banyak gula. Gula itu paling jahat ke saya kalau lagi mens. Bikin perut gembung, sakit yang lebih bikin gak enak dan banyak lagi. Duh, pokoknya tersiksa bangetlah. Terkadang sebenarnya saya pikir tidak makan banyak gula, hanya 1 donat misalnya (hanyaaaaa hahahhaa) dan itu sudah langsung bikin saya nyesel-nyesel deh. Besok diulangin lagi haha.

Buat meminimalkan stres, sebenarnya gampang-gampang susah ya. Saya gak suka nyetir karena pas nyetir itu saya beneran kayak capek banget. Pundak saya selalu tegang kalau harus nyetir ke kota, apalagi kalau jalannya kecil-kecil dan jelek. Argh……..Belon lagi urusan ini itu yang terkadang bikin saya beneran gak nyaman banget. Jadi susah sekali buat saya kayak santai banget karena emang masih hidup. Selalu ada masalah, bahkan yang terkadang saya pikir bukan masalah kayak kepala pusing abis kejedut pose yoga hahaha. Selain itu terkadang sebenarnya saya memang santai, sampai waktunya mens. Saya selalu stres bayangin sakitnya. Mungkin video ini bisa menceritakan apa yang saya rasa tiap bulan.

Jadi terkadang ya, stres yang saya dapat itu emang karena pas menjelang mens, saya sudah kepikiran trus sakitnya. Begitu hari H, saya langsung kayak orang yang kalah perang. Capek (nahan sakit itu selalu bikin kecapek’an, bikin emosi naik turun, dan badan saya jangan ditanya rasanya kayak apa.)

Teman saya baru-baru ini saranin untuk minum temulawak tiap kali kesakitan. Saya sudah coba 2 kali tapi sepertinya tidak terlalu bekerja. Cuma nih, mungkin buat yang juga punya penyakit ini, bisa dicobain minum temulawak tiap kali kesakitan.

Ada yang juga endomonster disini?

 

Advertisements

38 comments

  1. aku laaaah hahaha, kalo pas mens tepar. tapi sebenernya kalo udah ga kerja, ga stress ternyata ga sesakit biasanya loh non. Masih sakit sih, tapi ga sampe sakit kepala, sakit perut, diare, kombo ke 3 nya. Sejak gak kerja, ya sakit perut biasa, dia bawa bed rest trsu lewat sehari udah enakan. Kalo dulu bsa sampe hari ke 3 masih nungging2 sakit perut.
    Kalo kata Mbul sih kayaknya stress itu mah. Kalo lagi relax ternyata ga segitu sakitnya. jadiii jangan stress ya non *hugsss*

    • May…..aku sempet kayak gitu pas ngantor juga lebih parah lagi. Duh…….selama di hotel yang kemaren itu sampe berantem2 ama bosku karena sering bolos hahaha. Sekarang sih aku stress nya gak tau deh kenapa. Suka gak jelas huhu

      • Kadang ya non, kita udah kebiasa sama stress jadi kita berasanya oke oke aja tapi badan kita gak bisa bohong.
        Mungkin karena kamu mau traveling kali non, biasanya kan kalo begitu suka tanpa sadar jadi senewen sendiri karena mesti prepare ini itu, takut ada yg kelewat

  2. Kalau lagi stres, biasanya menstruasiku datang lebih cepat. Ini bikin stres juga karena aku kan pake pil birth control. Jadi kalo udah spotting dikit2 dan tiba2 jadi mens padahal masih di minggu ke-2 minum pil tuh rasanya jadi deg2an banget. Kayak begini udah 2 kali. Pas kedua kalinya aku nyadar kalo mens kecepetan ini selalu datang kalau lagi stres apapun urusannya. Jadi sekarang aku belajar lebih santai, biar nggak panik tamu datang lebih cepat xD

  3. mbak non, kalo lagi sakit gitu gak bisa hilang sementara dengan mikirin yang menyenangkan yah.. heuheu.. maaf mbak gak tahu samsek soal penyakitnya, semoga mbak non segera sehat yah..

  4. Halo Mbak,

    Aku juga pernah kena kista, kata dokter udah ga bisa lagi makan junk food terutama spicy wings (ini paling jahat)
    After merit dan ngurangin makanan2 itu, finally hilang.
    Temen aku ada juga yg krena hamil, kistanya mengecil dan finally hilang. Dulu sebelum nikah, aku juga disuruh segera punya anak gitu mbak, cuma belum dapet juga kebetulan hehe.
    Semangat Mbak!

  5. Mba, mau tanya kalau lagi mens dan kumat endonya gitu, mba suka sampai demam meriang ga enak bdn gitu kah? Belakangan saya kalau mens sakit bgt, dicek katanya kista endo, tp bln ini sampe demam, kalo minum painkiller bangunnya keringetan sampe lepek rambutku. Oh ya, sama suka buang angin terus ga? Kaya gassy gitu ususnya

  6. Ooo pantes ya aku ga minum pain killer jadi aku tahan gitu sakitnya selagi masih bisa ketahan, malah jd demam, baru deh minum pain killer. Brarti perut kembung udah jd ciri ya. Semoga aku bisa melewati ini, baru 2 bulan ngerasain yg sakitnya annoying gini, sebelum dan sesudah mens masih ada sisa sakitnya. Thanks mba utk infonya.

  7. Mbak, coba minum glucola deh. Semenjak aku ikut training2nya banyak yang seperti mbak dan udah lumayan enakan.

    Tapi balik lagi cocok gak cocokan seh ya. soalnya ada juga beberapa yang gak begitu ngaruh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s