Oh Majalah


pixabay

Beberapa hari ini saya beres-beres kotak-kotak majalah bekas di rumah. Seingat saya ya, sejak pindah dari Surabaya, saya lumayan jarang beli majalah tapi ternyata yang jarang itupun masih cukup banyak.

So, tiba-tiba pengen cerita nostalgia dengan majalah.

Saya kenal majalah sejak kecil, mungkin umur 4 tahunan. Majalah yang pertama kali saya jatuh cintai tentu saja BOBO. Pertama kali kenal dari sepupu saya Bang Pipin. Kebetulan umur kami hanya berpaut sekitar 4 tahun, sehingga saya saat itu bisa ikutan melihat-lihat majalah BOBOnya. Selanjutnya tentu saja ayah memutuskan untuk berlangganan majalah tersebut. Setelah bisa membaca (saya lumayan cepat bisa baca karena si BOBO ini) langganan majalahnya ditambah dengan Donal Bebek dan ANANDA. Ada yang ingat majalah Ananda gak sih?

Lalu SMP, majalah saya tentu saja berganti menjadi Mode, Gadis, Aneka, Anita (yang isinya cerpen dan cerber semua haha), HAI dan tentu saja Kawanku. Gila, hampir semua majalah ternyata saya baca haha. Majalah remaja ini sebagian bertahan sampai tahun 2006 saya baca semuanya (ada yang sudah tutup juga seperti Anita dan Mode.)

Sebenarnya ketika kuliah saya sudah tidak berlangganan majalah lagi karena biasa baca majalah dari radio tempat saya kerja. Cuma, seingat saya ada beberapa majalah lainnya yang saya beli iseng-iseng seperti Femina hehe.

Setelah ngantor dan juga siaran di Radio, saya mulai membeli majalah untuk wanita (yang mengaku dewasa) seperti Femina, Cosmopolitan (OMG, saya dulu suka banget Cosmo hehe), DEWI, Bazaar, dan masih banyak lagi. Hanya saja belinya tergantung mood haha. Hanya Cosmo yang saya beneran langganan kala itu.

Lanjut pindah ke Surabaya. Disini saya lebih banyak membeli majalah traveling dan photography, oya tentu saja wedding huahah. Belladona ๐Ÿ™‚

Majalah traveling itu saya lumayan banyak yang berlangganan, mulai dari Jalanjalan, Destin Asia, Getaway, dan masih banyak lagi.

Kalau dipikir-pikir sejak gak kerja di radio lagi, saya lebih seneng melihat gambar-gambar aja sih di majalah. Jadi kayak refresing gitu plus nyium wangi kertas dari majalah yang baunya wangi, glossy, cantik. Haduh udalah, saya emang suka banget majalah. Apalagi ketika beberapa tulisan saya juga mulai masuk majalah, huaaaaaaaa super duper senang dan makin menggila beli majalah.

Trus-trus…..pas pindah ke Medan ternyata majalah saya buanyak banget. Majalah kan dipikir-pikir gak murah juga ya, tapi setelah itu kayak gak tau mau diapain haha. Akhirnya, semua majalah itu dikasiin ke orang-orang. Saya gak tau nasibnya gimana. Mungkin dijadiin pembungkus terasi. Ohhhh…..majalah-majalah Wedding yang per halamannya cantik-cantik banget itu :(.

Selanjutnya bisa ditebak, ketika pindah ke Medan, saya memutuskan untuk tidak berlangganan majalah lagi tapi membeli lewat Scoop (aplikasi) untuk majalah yang saya suka. Saya masih cukup sering membeli majalah tiap bulannya sampai akhirnya banyak sekali majalah yang gulung tikar atau gak muncul lagi di Scoop seperti My Trip, dan beberapa majalah lainnya yang suka saya beli. Huhuhuuu……

Majalah yang masih saya beli hampir tiap bulan baik lewat online atau beli pas keliatan itu adalah Aplaus. Gak tau kenapa dengan majalah ini saya kayak susah aja lepasnya, jadi masih dibeli walau kadang-kadang gak ada yang pengen saya lihat haha.

Kalau kamu, masih ada gak majalah yang masih sering dibeli?

Advertisements

50 comments

  1. Aku jadi ikut nostalgia sewaktu kecil langganan Bobo, trus pas udah beranjak gede langganan Kawanku sama Aneka. Sekarang udah ga pernah beli majalah lagi, palingan kalau pas dibandara dan killing time masuk ke toko buku kaya Periplus atau Books&Beyond, jadi beli intisari atau reader digest.

  2. Ini pas banget kemarin aku ngobrolin majalah masa kecil (aku bacanya Bobo lalu Kawanku lalu Cosmogirl), yang sekarang setau aku Kawanku udah gak ada :(. Ngomong-ngomong majalah, baru saja pagi ini aku baca berita mengenai wartawan majalah Femina yang gajinya dicicil sejak 2016 lalu, padahal Femina-nya ngurusin acara Jakarta Fashion Week. Atau cerita loper koran yang sehari kadang 1 aja gak laku. Kok jadi sedih ya haha… tapi ya itulah ya, internet ya.

  3. Klo saat ini kdg suka beli majalah mother and baby sih, tp itu jg liat ada artikel yg menarik apa ga nya..

    Tp aku msh ada lho majalah2 jaman dulu, tp dirumah mama ku sih hehe

  4. Wahhh.. aku dulu juga selalu beli majalah yang Bobo and the gank ( sampai kawanku ), gak langganan tapi beli terus hahaha.. Udah gitu, yang selanjutnya kayak Cosmo and the gank, beli juga hahaha.. Sampe mamaku selalu ngomel, beli 1 majalah harganya 40.000, trus pas majalahnya diloakin, sekilo isi 3 ( kalau berat ) cuma 500 perak wkwkwkwk..
    Btw, dulu aku kerja di WO nya belladonna hihihi..

  5. Wah aku udah lama ga beli majalah dgn teratur. Trakhir sih pas jaman kuliah, suka beli Seventeen dan tabloid Cita Cinta (dulu kan doi tabloid sblm jd majalah). Klo duluuu iya, langganan yg dikirim ke rumah. Mulai dr Bobo sampe Gadis. Aku baca Gadis mulai dr kls 6 SD, hehehe. Trs langganan Kawanku juga krn sempet bosen ama Gadis. Pas SMP malah sempet jg beli tabloid Bintang sama baca Mode tp Mode bosenin isinya. Eh ga lama Mode tutup. Baca Cosmo mulai dr SMA, masih pake nama Higina Kosmopolitan (klo ga salah). Isinya masih bagus bgt, ga kebanyakan artikel sex yg gak jelas, wakakakak… trs pas kuliah sempet bbrp kali beli Female krn gerah baca Cosmo. Tp mahal euy Female. Yg gak suka bacanya: Aneka Yess dan Anita Cemerlang.

    • Aneka Yess sama Anita Cemerlang itu aku dulu sempet suka bacanya mem, bacain cerpen hahaha. Skr kalau disuruh baca cerpen lagi males. Gak tau kenapa.
      Female emang bagus, aku baca karena kantor dan radio langganan hahaha.

  6. Masih langganan National Geographic. Udah itu doang. Sebelumnya sempet langganan TIME, sama The Economist sama Newsweek, terus ga kebaca karena repot. Nat Geo kan gampang, cuman sebulan sekali.

  7. aku juga hidup di era majalah Bobo mba Non.. paling suka lihat ilustrasinya yg cerpen. terpaku kok bisa digambar gitu, dari majalah dan komik sih jd seneng gambar.. dan sedih waku tau majalah Mode tutup. Karena menurutku Mode itu paling cool daripada majalah2 yg lain yg kadang lebay covernya.. dan di Mode ini semacam panduan siapa cowok2 atau cewek2 yg cakep (beneran cakep pada masanya).. beneran lo, menurut aku model2 capek itu hampir semua jebolan majalah Mode..

    terus kerja di media. dan baruuu aja kemarin ketemu temen ex tempat kerjaku yg cerita kalau hampir semua majalah2 di ex kantorku akan tutup semua.. tinggal yang lokal bukan yg franchise saja. Dan itupun karyawannya tidak ada yg diberhentikan tp diminta kesadaran sendiri utk resign. yah gitulah

  8. Dulu langganan bobo, gadis, nebeng baca tempo-nya ayah, tp yg paling berkesan itu CitaCinta. Sampai ikutan beberapa kali gatheringnya di Semarang. Seneng dpt teman-teman baru, dikunjungi tim redaksi, diajak makan terus difoto di studio dan dimuat di majalahnya.
    Sekarang balik beli dan baca bobo lg utk anak ๐Ÿ˜‰

      • Konsepnya sama tp buat saya, ya, terasa beda mbak Noni. Mengikuti perkembangan zamanlah, pelukis karikaturnya beda, ala digital gitu, ngirim pertanyaan bisa via facebook, ngirim jawaban kuis bisa via email, dll.

        Dari segi penokohan si Bobo sudah punya adik bayi lagi, namanya si Cimut. Bona gajah kecil berbelalai panjang temannya bukan Rong-rong lagi tp si Ola, kucing juga.

  9. Nggak ada Non, hahaha. Dulu sewaktu masih di Indonesia lumayan rutin beli majalah pesawat. Di sini juga ada sih majalah serupa, tapi mahal. Trus stop langganan deh, ahahahah ๐Ÿ˜†

  10. Dulu pas aku kecil di rumah langganan majalah Bobo, Kawanku, dan Hai buat kakak-kakakku, trus juga Sarinah dan Kartini buat mama. Pas aku agak gede walo ga langganan tapi lumayan sering beli majalah Gadis, pas udah mulai kerja kadang-kadang beli Cosmopolitan. Sekarang selama di sini hampir ga pernah beli majalah secara kebanyakan pake bahasa belanda aku males bacanya wkwkwk

  11. Aku sukaaa banget baca majalah, walau sekarang nggak sih karena tumpukan majalah menuh2in rumah. Sampai akhirnya dulu kesampaian kerja di salah satu majalah remaja dan tiap hari selalu bilang ini namanya hobi yang dibayar. Seneng banget.

  12. Masa kecilku penuh dengan langganan tabloid dan majalah. Waktu SD, aku langganan majalah Bobo sejak kelas 1 sampai 4 SD. Selain itu di gereja ada majalah anak-anak rohani yang dibagikan sebulan sekali. Dari kelas 4 SD sampai kelas 6, langganan tabloid Fantasi. Era-era doyan boyband banget tuh. Lalu langganan Gadis dari kelas 6 SD sampai kelas 2 SMA. Puncak2nya suka Gadis tuh pas masih SMP, pas SMA agak bosan karena fashionnya terlalu kekanak-kanakan. Pas SMA sampai sekarang nggak pernah langganan lagi, tapi dulu suka beli majalah remaja lepas seperti Seventeen atau Kawanku.

    Yang paling menyenangkan dari punya majalah tuh kalau bacanya sama teman. Biasanya aku suka diskusiin model baju atau artis-artis yang muncul di majalah tersebut, hehehe…

      • Dulu pas aku kelas 6 SD, aku punya PRT yang umurnya cuma dua-tiga tahun lebih tua daripada aku. Pas banget aku langganan majalah Gadis. Kalo dia lagi waktu istirahat, aku suka ajak dia baca majalah bareng, terus suka ngobrolin baju2nya dan terutama finalis gadis sampul. Waktu itu tahun 2003. Pinter juga PRT-ku itu, dia cuma lulus SMP, tapi bisa banget ajak aku main walaupun cuma ngebahas majalah doang, hihihi!

  13. sama majalah masa kecil kita. bobo. sama donal bebek dulu. hehe. trus iya sama juga pas remaja bacaannya hai, aneka, mode. aneka sekarang juga udah gak ada ya…
    kalo femina, nyokap dulu selalu langganan. gua suka baca cerpen sama gado2nya. hehehe.

    udah lama banget gak langganan majalah. dulu suka dapet langganan majalah murah jadi kita langganan EW sama people. tapi udah lama gak. mendingan baca berita online aja dah. lebih praktis.

  14. Keknya majalah Bobo ini kesukaan seluruh anak Indonesia ya. Akupun, hahaha.
    Pas esempe sempet ganti ke Aneka, trus kuliah Cosmo.
    Sekarang nebeng suami aja, Nat Geo Travel. Hehehe

  15. Dah lama gak mampir ke sini. Samaa banget Mbak Non, majalah masa kecil Ananda dan Bobo. Trus Aneka, Mode dan semacamnya, Tapi setelah SMP kelas 3 tambah majalah2 sepak bola hahaha

  16. Majalah terakhir yang aku baca Femina karena nyokap langganan, tapi konon dia sudah mulai sekarat. Aku di sini sempat langganan the Economist dan kalau ke Perancis pulang pasti beli masalah Femme Actuelle. Sedih ya lihat majalah mulai mati.

  17. “Teman bermain dan belajar… b-o-b-o Bobo!” masih hafal jingle ini hahaha. Aku juga langganan Bobo, dan kayaknya Bobo itu yg bikin aku suka baca dan nulis deh. Baca Gadis juga dan suka banget gunting2in halamannya buat bikin collage hahahaha. Terus aku juga suka baca GoGirl! (kadang2 sampai sekarang). Pas mau nikah mulai berani ((berani)) baca Cosmo, Cleo. Sekarang sih udah hampir nggak pernag baca majalah, paling kalau lagi nyalon aja dikasih bacaan sama orang salonnya hihi

  18. aku juga dulu langganan Bobo sampai Kawanku sampai tahun lalu masih berlangganan Cosmo cuma sdh aku berhentiin habis vendornya suka lama ngirimnya, jadi sekarang beli kalo lagi pengen baca aja ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s