Rindu


Jadi beberapa waktu lalu Matt pergi ke Scotlandia dan Swiss sekitar 2-3 minggu. Dari awal sebenarnya Matt udah nawarin saya untuk ikutan aja. Saya sendiripun sebenarnya sangat tidak keberatan untuk ikutan kecuali saya keberatan dengan amat sangat untuk terbang ke Jakarta sendirian bolak baik ngurus 2 jenis visa untuk ke Scotlandia + Swiss. Akhirnya dengan tidak berat hati saya membatalkan ngintilin Matt traveling.

Nyesel?

Emmm sejujurnya 1 minggu sebelum Matt berangkat saya sudah mulai melow. Setelah menikah, kami hampir gak pernah berpisah lama. Paling lama itu sewaktu saya pergi ke Myanmar, tapi dalam kasus itu kan saya yang pergi liburan jadi gak berasa haha. Selain itu palingan Matt pergi sekitar 3-7 hari untuk masuk hutan.

4 hari sebelum berangkat Matt udah kasih tau ke saya untuk terbang saja ke Surabaya selama dia gak ada. Saya mikir panjang banget. Lah ke Jakarta aja saya males sendirian untuk terbang, koq ini ke Surabaya. Herannya padahal dulu saya kan bolak balik terbang dari Surabaya ke Medan haha. Trus pas ngecek tiket ke Surabaya satu-satunya pesawat direct kesana hanyalah si singa. Sudah pasti saya menolak dan menguat-nguatkan hati untuk tetap di Medan aja. Tita (temen saya yoga) nawarin kalau bengong atau bosen kami cabut aja ke Sabang (Aceh) sambil nemenin dia diving. Saya pikir oklah.

2 hari sebelum Matt berangkat ehhh bapak angkat saya (saya panggilnya ddy) kirim I-message yang isinya nanyain saya pengen ke Penang atau gak? huaa…..kalau ke Penang kan terbangnya cuma 45 menit hauahha. Oklah saya mau aja. Pas banget mereka bakalan ada di Penang di hari yang sama saat Matt cabut dari Medan. Setelah memutuskan ke Penang, sekalian deh saya mau check up tahunan aja walau tahun lalu saya check up bulan Nov. Keberuntungan masih berpihak kesaya karena ternyata Tita malah pengen nemenin juga ke Penang. Huaaa……gak jadi terbang sendirian!

Jadilah sewaktu Matt cabut sayapun gak mau kalah ikutan cabut. Tentu saja selama 4 hari saya lupa dong kalau Matt gak ada. Saking serunya reuni keluarga plus main dengan Tita, saya lupa harus bikin janji check up, lupa nelp suami (hahaha), lupa harus balasin WA si Matt. Iya ini penyakit kami berdua kalau pergi suka lupa ngabar-ngabarin pasangan. Sungguh keterlaluan.

Hari Minggu siang saya pulang ke rumah. Matt sudah di Scotlandia. Sampai di rumah, Tom (kucing) belum bisa saya jemput karena adek dan istrinya keluar. Rumah sepi banget. Entah kapan perasaan sesepi itu pernah saya rasakan. Beneran sepi sampai saya bisa dengar suara-suara yang selama ini gak saya dengar. Trus karena ada perbedaan waktu akhirnya saya baru bisa ngobrol dengan Matt sore hari. Itupun seperti biasa kita emang males ngobrol panjang lebar di telp atau chat, jadi Matt cuman nanya baik-baik aja apa gak, nanya Tom udah di jemput atau belon. Setelah itu yah udah. Dari jaman pacaran saya sama Matt emang males ngobrol panjang lebar di telp haha.

Trus-trus………saya masih ok-ok aja sih sendirian. Masih keluyuran sana sini sampai suatu hari ketika lagi kumpul-kumpul dengan temen-temen saya koq saya jadi ngerasa rindu. Perasaan yang sudah lamaaaaa banget gak saya rasain haha. Ceritanya ketika lagi ngumpul-ngumpul itu seperti biasa semua temen saya laporan ke pasangan-pasangannya. Saya dan Matt sebenarnya gak pernah laporan seperti itu tapi kemaren itu saya ngerasa koq jadi kepengen ngobrol dengan Matt padahal kan lagi rame-rame dengan temen. Oya saya lagi PMS. Jadi ini emang perkara hormon aja sih.

Apakah saya kontak Matt saat itu? ya enggaklah haha……setelah 15 menit berlalu saya lupa kalau rindu juga sih ๐Ÿ™‚

Apakah Matt kontak saya? ya enggak jugalah hahaha……dia baru kirim wa plus foto pas saya sudah teler. Itupun isinya cuma “Babe, kamu lihat foto David” errr…..hahaha….

Tapi suatu pagi ketika lagi nongkrong ngopi setelah yoga dengan Tita, saya akhirnya kirim wa setelah Matt WA

“Hi Baby….baby…….lagi ngapain?”

“Huaa……aku rindu dong, lama sekali pulang ya. Aku nyesal tidak ikut pergi aja deh”

“Oh………baby…….I miss you too”

Huahhaha…………

Kata Tita……”Yah….rindu juga dia akhirnya hahahahhaa. Manusia ternyata!”

Jadi ya ternyata temen-temen saya meratiin saking gak pernahnya saya ngontak Matt kalau lagi keluar atau Matt telp seperti suami-suami mereka hahaha……

 

 

Advertisements

25 comments

  1. akhirnya..ini blog dr sekian blog yg pernah dibuat noni dan yg prnh aku baca ..noni rindu suami. senenengggg banget bacanya sampe hampir nangis..hehehe..,

  2. duh.. duh.. so sweet! aku mau ditinggal sama Pete seminggu nih gimana ya duh, belom pernah ditinggal hahaha aku nangis tiap hari ga ya kan aku cengeng HAHAHA kalo aku sedih nanti Fig sama Tom skype-an aja ya biar ada hiburaaaan

  3. Huahaha.. Kok sama ya mba
    Saya sejak ketemu ama suami ga pernah pisah sama sekali selama 3 tahun. Kalao pun dulu mau visa run perginya ga jauh ke singapur, ambil penerbangan paling pagi pulangnya paling malem. Sekarang lagi ditinggal mudik 10 hari. Dari yang ga pernah whatsappan dan teleponan jadi tiap hari. Beginikah rasanya LDR? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s