Plastic Straw Sucks!


Restaurant Kapal Bambu Bukit Lawang

Saya baru tahu kalau menggunakan pipet atau straw itu sama sekali gak cool sejak beberapa tahun lalu ketika iseng main ke Ubud dan makan disatu restoran sehat. Jadi si restaurant itu tidak menyediakan pipet sama sekali. Menurut mereka pipet-pipet itu cuma jadi sampah dan ngotorin aja. Kebanyakan pipet kan terbuat dari plastik ya.

Kita pasti sudah sering mendengar kampanye tentang penggunaan tas plastik. Harus dikurangi atau diberhentikan sama sekali. Saya sih jarang ya denger atau lihat ada restaurant yang tidak kasih pipet ke tamunya. Hampir rata-rata pasti kasih.

Kalau kita pergi ke restaurant (resto atau rumah makan) pasti deh dikasih sedotan. Rata2 yang saya lihat selalu memberikan sedotan plastik. Padahal walaupun kecil tetap aja itu plastik. Seolah-olah sedotan sudah menjadi gaya hidup. Kalau mau minum yah harus pake sedotan, gak bisa diseruput lagi kecuali minum kopi panas hihi. Kadang-kadang pesan teh manis hangat aja masih dikasih sedotan kalau ke warung.

Gaya hidup yang seperti ini hampir merata di berbagai masyarakat. Dalam kompilasi data yang disusun Eco Watch, kurang lebih 500 juta sedotan plastik dibuang setiap hari setelah dipakai sekali saja. Sedotan plastik masuk dalam kategori produk berbahan plastik yang 50 persennya dibuang saat sudah selesai digunakan. Serem kan ya, gak kebayang.

Nah, sejak dari UBUD itu saya emang mengurangi penggunaan sedotan plastik. Semisal ke restoran kalau sedotannya belon dicelupin kedalam gelas pasti saya gak akan pakai. Kalau sudah dicelupin yah pakai aja, abisan mau dikembalikan juga percuma karena mereka akan buang juga kan ya. Kalau lagi di rumah sama sekali kita gak pakai sedotan. Untuk apa hehe.

Di Amerika Serikat ada sekitar 175 juta sedotan setiap harinya yang dibuang. Sementara di Inggris ada sekitar 3,5 jt sedotan plastik yang dibuang oleh pelanggan salah satu restoran cepat saji. Itu baru satu loh, belon yang lainnya. OMG!

Huhuhu….mau nangis gak sih liatnya 😦 saya langsung berderai-derai air mata. Bisa jadi itu sedotan yang abis saya pakai minum juice mangga hiks.

Sama seperti sampah plastik lainnya yang susah terurai atau membutuhkan waktu sangat-sangat lama, si sedotan plastik ini yah berbahaya juga. Padahal kecil ya, dipikir-pikir gimana bisa berbahaya haha. Kalau kita mikir kayak gitu trus, coba deh tidur di kamar yang penuh dengan nyamuk atau semut. Baru deh kebayang betapa gak nyamannya dan berbahayanya.

Oya setelah dari restoran di UBUD yang melarang sedotan itu, baru-baru ini saya menemukan aturan itu lagi di restoran yang selalu saya datangi di Bukit Lawang.

kapal bambu restaurant bukit lawang

Yupe, restaurant tempat dimana saya sekarang kerja ternyata juga punya aturan kalau no straws di restoran hehe. Jadi kita mau minum apapun yah harus diseruput atau dikokop aja. Gak ada masalah koq. Semua orang saya perhatikan gak punya masalah dengan aturan ini. Hampir tidak pernah saya juga lihat ada yang minta sedotan kalau saya lagi duduk-duduk direstoran, bahkan pada saat penuh sekalipun.

So, intinya kita bisa dong hidup tanpa sedotan plastik untuk membantu bumi ini kurang dari masalah plastik, ya kan 🙂

 

 

Advertisements

49 comments

  1. Makasih share nya Nyah. Sedih liat turtlenya ya. Klo abis liat gini2 ini lgsg muncul tekad buat ngurangi sampah plastik. Krn kita ga tau kan itu dibuangnya kmana. Serem liat hewan2 di laut yg terjerat sampah plastik.

  2. Waduh, jadi merasa bersalah krn masih sering minta straws. Lah, tiap beli minum (dimana pun) selalu dikasi sedotan.

    Dulu, di kantinku ada yg agak jorok. Jadi, kita kalo beli minum teh botolan gitu kan dikasi straw ya, tapi kuperhatiin ini straw selalu lengket dan ada coklat2 kayak bekas tehnya. Selalu. Ga cuma sekali dua kali.
    Aku jadi mikir, itu sedotannya abis dipake org trus dipakein lagi ke org lain apa gmn.

    Jadinya, skrg kalo dikasi sedotan ama org, aku pegang dulu, lengket apa enggak nih. Udah minumnya lsg kokop aja.

    Tapi masih ga bisa nolak kalo dikasi straw yg masih plastikan 😜

  3. aku juga udah nerapin ini beberapa bulan terakhir, waktu di ubud sempat sedotan dr bambu ngga mba? jd kita bisa pakai kemana-mana hehehe cuma aku tuh sering ketinggalan >.< jd skr paling ampuh memang ga minta pake sedotan klo beli apa2 🙂 🙂

  4. Kalau aku memang sudah lama kalau kayak pesen minuman di resto, jarang pake sedotan.. kecuali kalau dikasih sedotan yang sudah terbuka, yah itu mau gak mau ya, tapi aku lebih suka seruput. Kecuali kalau beli bubble tea, yah itu aja kayaknya sedotan yang aku pake.. Cuma selama di NZ, gak pernah pake sedotan sama sekali.

  5. Ah iya Non, pengurangan sampah plastik biasanya fokus ke plastik tas belanjaan atau wrapping gitu ya, urusan sedotan kurang begitu diperhatikan. Mungkin karena dianggap ukurannya kecil jadi dipandang sebelah mata. Padahal biarpun kecil tapi kalau dipakai orang buanyak kan tetep aja banyak banget ya!!

    Di sini juga aku jarang banget minum pakai sedotan! Hmm…

    • Nah iya kan ya Zi, soalnya kayak gak keliatan gitu sih sedotan, padhala kalau dikumpulin yah banyak banget. Trus karena kecil jadi kemana2 juga sampahnya. Sama kayak sumpit deh

  6. wah aku baru tau 😦
    tp di pikir bener juga ya hal-hal kaya sedotan gitu kan bisa dikurangi penggunaannya, masa ngga mau. Atau kalo perlu beralih bahan sekalian ya, yg bisa dicuci dan dipakai berulang kali.

  7. dampaknya ternyata besar yaa.
    saya jarang pake sedotan karena memang jarang minum minuman yang dingin, minuman anget kan seringnya memang langsung disruput.

    semoga ada inovasi pengganti sedotan plastik, suatu produk yang ramah lingkungan tapi tidak mengurangi fungsi dari sedotan. mungkin ada tapi saya belum tau 😀

  8. kl gelasnya bersih sih gapapa, peer bgt nyari alat minum dan makan yang bersih kalau di Indonesia…waktu itu pernah liat sedotan yg bs di cuci gitu, jd bawa sendiri aja, penting bgt tuh kak kl ke India :))

  9. wah aku baru tau mbak dampaknya parah yaa. :(. aku sendiri juga gak harus sih pake sedotan. tapi kalau disediakan yang model sendiri2 gitu, biasanya aku buka. tapi untuk diminum sama anak. karena dia belum bisa minum langsung dari gelas. wah, musti sadar diri juga, mengurangi penggunaan sedotan.

    • Ada yang jual dari bambu sama kaca gitu jadi bisa dicuci untuk dipakai lagi. Kalau di resto aku jg masih sering pake karena langsung dicemplungin sama mereka ke gelas. Sebel banget.

  10. Aku suka minum pake sendok, mb. Hihi gatau kenapa.
    Tapi memang permasalahan sedotan ini agak kurang jadi perhatian ya. Beda dengan diet kantong plastik yg sudah lebih banyak pd peduli. Padahal sama sama plastik juga.

  11. Wooow! Ternyata sebanyak itu sampah bekas sedotan. Okey, mulai besok aku akan mengurangi pemakaian sedotan plastik, apalagi kalo ke kantin kampus kan pasti tiap minum selalu pake sedotan:(

    Makasih infonya mbaaak. Akan aku terapkan perlahan-lahan.

  12. Di cafe vietnames tempat aku kerja di Bali pake straw bambu dan straw gelas kaca. Di Bali dah banyak yg ganti plastik straw dg yg ramah lingkungan. Klo g bambu ya gelas kaca atau batang daun pepaya 😇

  13. Kasian ya sea turtle nya…
    Nah kalo tusuk sate yg dipake buat nusuk buah kayak di foto yg pertama itu gimana non… Kalo dibuang sembarangan juga bisa bahaya kan ya buat binatang…

    • Iya Man, sebenarnya bahaya juga bisa nusuk idung monyet hahaha. Cuman karena ini kan limbah organic, jadi biasanya kalau di Ecolodge (fotonya dari Ecolodge) sampah organic itu didaur ulang, gak bakalan kemana2 juga.

  14. sedih banget liat videonyaaa T_T so heart breaking
    kemaren kayaknya sempet baca post Mariska tentang sedotan yang bisa digunakan berkali-kali, bahannya stainless apa ya?! tapi cari di Indo kayaknya blm ada deh…mungkin harus ke NZ buat beli *alasan* 😀

  15. Tanpa disadari efek plastik dari sedotan itu bisa menyakiti lingkungan ya, Mbak. Aku termasuk yang gak suka pake sedotan karena lama aja nyedotnya hahaha. Cuma ya itu, kalo di restaurant kadang udah di pakein.

  16. Bagus banget ya mbak inisiatifnya no straw. Aku juga merasa bersalah karena selama aku sakit sering banget pakai straw, akhirnya aku kemarin beli straw stainless steel beberapa biji biar gak melulu pakai plastic straw. Pas beli strawnya dikasih kayak sikat untuk membersihkan jadi gak repot. Seneng banget akhirnya nemu straw ini, paling gak sekarang gak merasa bersalah tiap kali minum jus dan sebagainya yang butuh straw.

  17. saya agak males pake sedotan di warung mba… gara2 nya pas saya kuliah, ada gosip kalau mas2 warung tenda tempat kita sering beli makan, cuci sedotannya dan dikeringin lagi.. buat apa coba?… hihihi…

  18. Dah dari beberapa waktu lalu pengen banget beli sedotan yg bisa dicuci, kebetulan kan dirumah ada sikat sedotan tempat minum L.. Terlebih lihat videonya, makin semangat nyarinya, atau ada rekomendasi Non?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s