Etiket Bertanya Belanja Online


Pixabay

Mau curhat tentang belanja online πŸ™‚

Selama ini saya lebih seneng belanja online itu langsung ke website, soalnya gak perlu nanya-nanya, kalaupun nanya (dikit aja) biasanya CS nya lebih ramah dan baik hati. Mau jelasin panjang lebar. Kekurangannya kalau belanja online lewat website kita emang harus cari tau banget produknya tapi biasanya udah dijelasin sih ya, plus harganya.

Nah, beberapa hari lalu saya kepengen beli minyak nih.Β Essential oil untuk ngurangin rasa sakit pas mens. Saya bukan cuma sekali dua kali ya belanja minyak-minyakan ini. Cuma gak tau kenapa kemaren saya nanya ke satu orang penjual di IG. Kebetulan di lapak IG nya gak ada harga plus barangnya. Jadi mau gak mau saya harus chat ke penjual untuk bertanya soal harga dan ketersediaan barang. Oya, lapak iG nya belon ada websitenya. Saya sebenarnya sudah nanya ke Namaste Organic tapi kebetulan di tokonya lagi gak ada barang, makanya nanya ke toko lain deh.

Namanya pun jualan ya, dan kebetulan dia gak punya harga + foto barangnya jadi wajar dong kalau saya tanya. Setelah chat, ternyata mahal nih haha. Saya antara iya dan tidak beli minyaknya. Beli minyak untuk ngobatin cram mens ini kayak uji coba untuk saya. Sampai hari ini belon ada yang manjur. Makanya kalau beli, saya lebih seneng kalau punya yang ukuran kecil karena kan baru coba-coba. Kalau beneran bagus pasti bakalan dibeli selama manjur.

Ok, si penjual ternyata gak ada ukuran kecil. Harganya sekitar Rp 750 rb untuk 10 apa 15 ml gitu. Jadi saya harus beneran mikirin baik-baik kan ya untuk beli barangnya. Sebelum ok mau beli, saya bilang kayaknya mesti nabung dulu nih beli harga segitu. Dia ok in sih, harganya mahal karena emang harus pesan dari US. Di US harganya itu sekitar 52 dollar. Trus saya tanya dia punya akun di shoppe atau di tokopedia gak? penting banget kalau udah harga segitu saya pengen dapat free ongkir haha. Trus dia bilang gak ada di Shoppe tapi ada di Tokped. Ya udah saya cek ke Tokped ehhh banyak yang jual lebih murah. Jadi saya tanya balik, harganya bisa kurang gak ya, soalnya di Tokped ada yang jual sekitar 680an ribu. Dia jawabnya gak ada dan gak bisa kurang. Ya udah saya bilang makasih, mungkin saya mesti nabung dulu sebelum beli. Saya mikir-mikir lagi dong jadi beli apa gak soalnya bulan kemaren saya sudah beli 3 jenis minyak lainnya juga hihihi. Truuuuuus dia kirim text bilang gini “kalau udah tau di Tokped banyak yang jual lebih murah dari saya ngapain nanya-nanya ke saya? lagian harga lebih murah itu saya gak jamin loh barangnya asli”

Lah, saya aja belon pasti beli dan karena si toko ini gak nyantumin harga yah saya harus chat kan sama dia? gimana sih? saya jadi bingung deh. Sebenarnya toko-toko yang di gembok, yang gak narok harga itu boleh ditanya-tanyain gak sih?

Pas baca text penjual tsb, saya jadi inget temen saya mau beli mangga di pasar. Nah, dia itu sambil nawar sambil mencet mangganya. Ibu penjual mangga teriak sambil marah loh. Gini katanya “Kalian ini mau beli mangga apa gak? emang kalau dada kalian di pencet-pencet mau” yah kurang lebih kayak gitu, yang pasti pas ibu itu ngomong lebih kasar haha.

Kayaknya saya nunggu Matt ke US aja deh buat beli minyaknya itu πŸ™‚

Ada yang punya pengalaman sama?

Advertisements

64 comments

  1. Aku ngga pernah dijudesin penjual olshop sih mba, kalaupun aku tanya harga, trus ga jadi beli, aku cuma bilang makasih dan bilang kalau mau beli dikabarin lagi. Kayaknya mba noni lagi apes aja dapat yang sensi πŸ˜…

  2. Mbak Noni, lain kali nanyanya jangan: “harganya bisa kurang gak ya” kalo gitu mah gak bakalan dikasih 😁 tapi tanya: “harganya bisa kurang ya” pasti dikasih deh, entah itu jatuhnya diskon 10 atau 20 % 😁 bedanya cuma di kata “gak” πŸ˜‰

  3. Aku ngga pernah digituin mba sama penjual olshop, kalaupun nanya harga dan ga jadi beli cuma bilang makasih dan kasih kabar lagi kalau mau pesan, mba noni lagi apes aja kayaknya ya πŸ˜…

  4. Ga pernah kejadian di aku sih yg jutek2 gitu, tapi di temen banyak. Udahlah jawabnya bisa 3 hari kmdn, ditanya2 balik jawabnya jutek banget “situ kan bisa baca. Udah pernah pesen jg kan? Ngapain sih tanya2 lagi?” Ya ampuuun.. emang kita butuh, tp kan dia ngembat duit kita jugaa.. ga sopan πŸ˜‚πŸ˜‚

  5. Lah kok galak amat ya penjualnya πŸ˜‚ aku sejauh ini belum pernah diomelin sih sama online shop. Tapi ada satu online shop di IG yang pernah aku follow, eh begitu liat captionnya “kalau nggak serius beli, nggak usah nanya-nanya” kurang lebih gitu, langsung aku unfollow, ilfeel.

  6. aku kalo online shop ga ada harganya biasanya ga akan nanya2 mbak non… beberapa kali nemu yg sewot bgt soalnya, jd trauma hihihi

  7. Keknya belanja online di Indonesia itu “semi manual” lol alias yg jualan ga puny website khusus yg kita lsg bisa beli2 macam di amazon gitu. Ribet klo harus scroll stock mana yg ada atau nggak

  8. kadang ada seller yang ngasih info, kurang lebih seperti ini:
    ‘gau usah tanya stock type warna bla.. bla.. bla , barang ready stock. membeli berarti setuju, no retur.
    no complain. be smart buyer.’

    nanya ketersediaan ukuran atau warna wajar kali yaa. kecuali nanya harga padahal disitu udah tercantum baru kurang tepat.
    lha kalo pesen chasing HP milih warna hitam trus datengnya pink bukannya malah mubadzir.
    biasanya kalo tipe2 penjual yang gak manusiawi kayak gini saya skip πŸ˜€

  9. Agak males juga ya kalo ketemu penjual seperti itu, jualan tapi jutek..hehee..

    Anyway sejak YL sudah ada di Indonesia, sebenarnya jualan macam di shopee & tokopedia sudah tidak boleh.
    Untuk yang jualan di IG, tidak mencantumkan harga, karena kalau dicantumkan mereka mesti mencantumkan harga retail, yang mana lebih mahal sekitar 24%. Kalau japri mungkin baru dikasih harga member πŸ˜€

  10. Ya kalo yg penjual mangga itu sihhh…. hmmm gak bs terlalu nyalahin jugak… tp klo penjual jutek, padahal ga nyantumin harga? Aku jg ga suka sih yg begini2. Makanya klo udah liat barang tp ga ada harganya, okdeh yuk dadah babaayy

  11. Rese juga ya penjualnya Non, haha. Kok sewot begitu. Aku juga kalau lihat barang dan gak ada harganya juga jadi agak males beli duluan sih, hehehe…

  12. Aku juga agak kzl sih sama penjual di IG yang tokonya digembok dan gak nyantumin harga (dan kadang ga ada deskripsinya). Tapi kalau lagi butuh banget kan suka gelap mata yaa, mau tanya2 harga. hahaha..

    Pernah juga aku tanya, dari awal sih bilang mau tanya2 dulu. Tapi ujung2nya dipaksa beli 😦 sambil ngoceh gitu juga orangnya. Gemass

    • Sebenarnya sih aku nanya ke toko itu karena direkomendasikan temen. Makanya nanya haha.Tapi yah gitu kirain orangnya baik, gak taunya senggol bacok juga. Kalau gak mau ditanya2 yah jelasin dong di box nya atau kalau udah sold out foto di delete

  13. Hah barusan aku juga post ke FB tentang penjual-penjual misterius yang tidak mencantumkan harga di itemsnya. Katanya untuk menghindari persaingan harga tapi seriously bikin males. Aku sih kalau nggak ada harganya mending cari yang. DAN setuju, kalau dia memang tidak mencantumkan harga harusnya dia open dengan diskusi ya…*ikut sebel pokoknya

      • Iya.. Setuju banget, well at least kalau pembelinya tanya2 juga yah gpp.. Namanya jualan kannn.. Aku dulu jualan juga gitu, kalau sudah ditulis dan masih ditanya2 juga yah kadang sebel, tapi yah tetap diladenin dengan baik, siapa tahu kan balik lagi atau yah ajak temen2nya.. hehe..

  14. klw lht penjual online shop tp digembok, aku langsung males..lagian kan niatnya jualan ngapain jg hrs digembok. aneh aja…hehehe

  15. Kalau kacamata pembeli, saya malah ga pernah beli dari penjual yg ga cantumin harga, deskripsi ga jelas, apalagi kalau pakai gembok2an. Meski katanya itu trik buat narik pembeli, tapi bukan pembeli kaya saya, hehe.

    Cuma Kak Non, terlepas dari sikap si penjual yang bikin gak enak hati, sebaiknya emang jangan gunakan perbandingan ama toko sebelah, Kak. Karena emang jadi agak ngeselin sih, apalagi kalo mood si penjual lagi ga oke. Kalau emang mau nawar ya coba tawar aja, ga perlu sebut lapak lain, kalau ga bisa berarti tinggal beli di tempat lain yg cocok ma kitanya. Yang saya tangkep dari cerita, penjual terpicu sewot karena dibandingin ama lapak di tokopedia soalnya. Dan itu emang ga enak sih kalo mood lagi ga oke atau udah emosi. Saya pernah jual suatu produk dan ada emak2 rese ngotot dan sewot bgt nawar, dan dia juga pake blg harga di lapak sebelah lebih murah cuma yg dia pengenin modelnya ada di lapak saya. Lama2 karena nih emak2 rese bgt dan maksa2, saya bales sih beli aja di lapak sana, ga usah ke lapak saya. Cari yg bisa ditawar dan sesuai, jawabnya dgn nada kesal juga lama2. Wkwkw.

    Tapi ya part ga cantumin harga dll sih, harusnya udah resiko penjual sih bersikap lebih ramah krena artinya kudu siap ditanya2 terlepas jadi beli atau gak.. πŸ˜€

    • lah kan dia gak ngasih harga dengan tulisan gak bisa ditawar, sdh pasti aku tanya dong boleh kurang gak karena di lapak lain harganya
      lebih murah haha. Lagian kalau liat di Tokped, langsung dikasih tau banyak toko. Emang apes aja sih. Lagian dagang sekarang kalau gak cocok
      banyak yang lain sih, jadi ya udah, kalau pedagang gak ramah, baik, orang udah pasti males

  16. Salam kenal Kak Noni, aku biasa cm jadi silent reader aja :). Aku sendiri jualan online dan ini sharing dari pengalamanku aja ya hehe. Aku pribadi ada mencantumkan harga di IG dan juga jual via tokped dan Shopee, tapi kadang masih ada aja buyer yg tanya harga.

    Disini mungkin maksud Kak Noni baik, udah mau belanja sama toko itu jadi coba ditawar siapa tau bisa samain harga tp kalo dari posisi seller, singkatnya (atau kasarnya) kalo ada yg lebih murah beli aja di toko itu (instead of being a price police). Kalo aku sendiri biasa balasnya cm “iya sis sorry di kita belum bs kurang :)”(sambil ksl dalam hati :p) tp memang beberapa olshop lebih ketus mungkin sibuk kali ya haha.

    Soal ig di lock ada beberapa alasan sih. Selain mencegah perbandingan harga, kadang ada yg sistem resell atau dropship jadi gambarnya sama dengan toko lain. Terus kalo aku karena jual barang asli, mencegah dilaporin sama brand aslinya aja sih. Karena uda ada beberapa kasus IG diblokir karena dilaporkan sama pemegang brandnya. Nangis jg kan udah susah2 cari follower malah hilang IGnya.

    Untuk yg ga ada harganya ini dari cerita temen aku. Kalo ga ada harganya otomatis bikin orang lebih effort dan karena itu biasanya sih orng lebih ga enak ga jadi beli karena uda terlanjur ngobrol kali ya haha. Kalo aku sendiri prefer taro harga biar yg chat ke aku emang uda ok sm harganya dan tinggal konfirmasi pembelian :). Tapi mungkin ini karena aku jg first hand jadi bsa saingan harga sm toko lain.

    Ini sharing dari sisi aku sebagai seller aja hehe. Kadang memang bahasa via chat itu agak susah ya karena kadang ditangkap orang yg beda artinya jadi beda :).

    • Selama gak nulis fix price kita pasti nanya bisa kurang apa gak kan ya. Dan seumur2 aku beli oL gak pernah loh harganya dikurangi hahaha. Aku beli banyak barang juga hampir gak pernah dikasih diskon. CUma karena emang mau atau perlu dibeli. SEkalinya nanya boleh kurang, malah diomelin. ISh………malesin. Lagian belanja zaman sekarang gak susah kan ya. Barang yang dijual banyak gitu. Mau gak ramah yah susah juga.

      Jadi curhat hahahhaha

      Iya aku ngerti mereka bete ditanya2 tapi itu kan resiko penjual yg gak mau kasih harga, ya kan?

  17. ebuset ngeri amat ibu yang jual mangganya

    dan uhm.. kenapa sis ol shopnya sensi sekalii, ya ampuunn. kan bisa aja pas lagi liat lapaknya dia di TokPed itu kita nemu barang yang sama di lapak lain dengan harga yang lebih murah.

    • huahaha ember, aduh sejak itu aku kalau beli buah hampir gak mau lg di pasar. takut diomelin kayak temenku itu

      OLS shop itu aneh ya udahlah digembok, trus gak kasih harga, trus marah kalau gak dibeli. Duh

  18. hai mbak Noni.. sabar ya kadang emang ada aja seller yang jutek kaya gitu.. saya sendiri juga jualan online, kalau di instagram memang tidak cantumkan harga per gambar, karena saya malas ganti captionnya kalo harganya naik, hehe.. tapi saya ok ok aja kalo customer tanya2 harga dll, banyak yang ga jadi beli juga setelah tahu harganya, hehe.. sedangkan di tokopedia & shopee aja yang sudah jelas ada harganya, masih ada loh yang chat ini harganya berapa ya sis? tapi ya dijawab lagi aja, harganya sekian sis.. meskipun dalam hati ngomel, hihihi.. btw ibuk yang jual mangga galak banget ya, bukannya kalo mau beli kita pilih2 dulu mangganya πŸ˜€

  19. kalo aq jadi mbak non, pasti gak akan beli di olshop itu, males sama yang jual galak. hehehe
    tapi tetep seneng belanja online, cari olshop lain…

  20. Saya sebagai penjual online kadang suka kesel juga sama yang kayak gitu, soalnya dia juga ngerusak penjual online lainnya..

    Kalo saya fokus di jualan coklat. Akun di IG memang nggak mencantumkan harga, soalnya kalo ada update harga terbaru malah repot ke penjual mesti scroll lagi kebawah buat benerin harga. IG cuma buat pajangan, informasi bisa di komen atau japri WA/Line/BBM. Masalah transaksi baru saya arahkan ke Toped, Shopee, atau Bukalapak, biar konsumen juga aman transaksinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s