BENCI!


Beberapa waktu lalu saya dipenuhi oleh perasaan benci. Benci dan kecewa menjadi satu. Saking dipenuhi oleh perasaan itu saya sampai susah mengatasinya. Biasanya kalau saya kesal dengan sesuatu, saya suka minta guru yoga untuk “menghajar” saya habis-habisan dengan latihan super keras, lalu jalan kaki lebih banyak, atau ngosek kamar mandi sampai kinclong. Intinya harus buat saya kecapek’an supaya perasaannya hilang.

Ternyata kali ini semua trik yang biasa saya lakukan gak pengaruh apapun. Saya tetap marah dan kesal. Mungkin kalau di film-film kartun badan saya sudah merah padam plus berasap saking emosinya hehe. Saya ngomel trus ke Matt, ke Febby, trus terakhir ke ibu saya hahaha. Ngomelnya juga pake suara naik tinggi. Ibu saya sampai ngomong, kamu ini kecewa tapi koq yah nyakitin diri sendiri. Ngapain coba?

Setelah pulang dari rumah ibu, baru deh saya kayak mulai cooling down. Iya ya, ngapain juga coba saya segitu marahnya. Orang yang saya sebelin pun belon tentu ngerti atau menjadi seperti yang saya pengenin. Trus kenapa juga saya sampai semarah itu. Dia gak bikin hidup saya jadi berantakan. Kalau pun jadinya berantakan, yah itu salah saya sendiri huhaha. Bego banget!

Untungnya setelah saya ngerasa bahwa gak guna juga saya sekesal itu, perasaan saya pelan-pelan mulai santai, dan ditutup dengan mens lebih cepat dari waktunya. Oh….ternyata PMS.

Memang ya, kita itu gak boleh ngarep sesuatu dari orang lain, kalau ternyata hasilnya gak sesuai ekspektasi kita, yang ada jadi kecewa. Dan jadi kecewa itu sungguh gak enak banget. Sama seperti segampang menekan tombol unfollow kalau kita gak seneng, mendingan kita tinggalin aja kalau emang gak sesuai harapan. Segampang itu!

Rugi deh kemaren ngosek kamar mandi selama 3 hari hauhahaha.

 

PS : Kata Matt sebenarnya saya emang boleh marah tapi kemaren emang super lebay haha.

 

Advertisements

33 comments

  1. kadang memang suka gitu. kita gondok kebangetan sama orang atau sama sesuatu, dan bikin kita kesel atau marah berlebihan. begitu kelar keselnya, malah bingung sendiri kenapa kita sampe segitunya ya, padahal kemarahan kita itu belum tentu memperbaiki situasi atau apa.
    tapi biasanya kesel/marah level tinggi itu cuma bisa diredam diri sendiri sih, kalo orang lain nyoba meredam biasanya malah kita jadi marah sama orang tsb. mungkin semacam melampiaskan ya

    • Iya, jadinya kita ngamuk sendiri kan ya. Matt deh yang ngerasain hauhaha. Kesian πŸ™‚
      Cuman setelah reda emang jadi bingung, kenapa jg aku semarah itu. Biarin aja kan seharusnya

  2. aku kemarin juga sempet sebel banget sama orang akhirnya semua orang di sekitar kena juga, Duh! bener banget deh jangan mengharapkan apa2 dari orang, nanti kita sendiri yang kecewa πŸ˜”πŸ˜”

  3. Setujuu bgt deh kayaknya ngga usah ngarep dr org lain ya Non nanti kecewa atau malah kesel. Aku jg kemarin merasa gitu. Cuma, gampang diomongin rada susah dipraktekkan huhuhu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s