Beruntung Itu…….


Discover Wildlife
Hornbill credit Paul Hilton

Sudah sejak tahun lalu saya ditawarin untuk bekerja di Ecolodge Bukit Lawang. Setiap kali ditawarin pasti selalu ngeles dengan alasan saya pasti gak bakalan betah tinggal di Bukit Lawang, hanya seminggu sekali turun ke Medan. Duh, gak bangetlah. Belon lagi Matt ngerasa kalau saya kerja disana, pasti bakalan ada masalah baru haha.

Sampai akhirnya sejak Desember kemaren mereka nawarin saya kerja untuk part time aja. Sebulan 1-2 kali ke Bukit Lawang untuk 2-4 hari. Saya mikirnya lama banget. Sempet nolak juga sampai kemudian saya pikir-pikir kenapa gak diambil aja. Toh cuman beberapa hari dan yang saya kerjain juga saya seneng dan gak ganggu jadwal saya setiap harinya.

Sejak bulan lalu saya pun mulai kerja di Ecolodge Bukit Lawang. Sebenarnya gak kayak kerja juga sih. Kalau kesana saya kayak main-main aja. Motret, jalan-jalan, bengong di restoran, main ke sungai, hutan, turun ke desa. Pokoknya kerjanya yah kurang lebih kayak begituan. Bosen juga sih kadang-kadang saya pikir kalau kelamaan,  sampai minggu lalu ketika saya main ke Bukit Lawang buat ngeliat anak-anak SMA dari Scotlandia yang berkunjung dan akhirnya membuat saya ngerasa bahwa kerjaan ini bakalan saya suka banget.

Jadi ya kepuasan tinggal atau kerja di tempat-tempat seperti Bukit Lawang ini sebenarnya gak bisa juga digambarkan haha. Suatu pagi saya bangun pagi sambil siap-siap mau baca novel yang saya bawa, tukang kebon di hotel  manggil saya untuk datang ke tanaman pagar dekat kamar. Ternyata ular yang dia mau kasih lihat. Saya yang benci banget dengan ular, sampe gemeter awalnya haha. Ternyata gak satu ular yang saya temukan hari itu, melainkan 4 ekor.

Ular yang kita temukan itu namanya ular bulan. Ular ini hanya berpindah tempat setiap sebulan sekali. Jadilah 2 ekor ular di depan dan belakang kamar saya saat itu, bakalan ngendon selama 1 bulan dan dia diem aja. Bergerak dikit-dikit tapi tetep ditempat yang sama. Saya yang akhirnya penasaran, setiap hari (selama 3 hari disana) selalu ngecek keberadaan si ular. Setiap pulang dari restoran ke kamar, lari terbirit-birit saking ketakutannya haha. Ularnya santai aja dan emang hotel tidak boleh ganggu atau memindahkan mereka selama tidak menggangu.

Tidak cukup hanya ular, selanjutnya ketika saya pulang motret di kebon karet, kembali beberapa tukang kebon manggil saya buat ngeliat ke pohon-pohon besar di belakang hotel. Saya kira monyet ternyata 6 ekor hornbill. Ini burung kayak di foto pertama di blog ini. Saya yang tidak pernah liat hornbill sampe takjub banget. Maksutnya, gak setiap orang dapat keberuntungan ngeliat semua ini kan ya 🙂 plus yang bikin saya ngerasa beruntung, karena gak harus masuk hutan buat lihat. Burung-burung ini sebenarnya tidak terlalu sering turun kebawah. Biasanya mereka didalam hutan. Kemaren itu mereka turun karena pohon jambu air besar berbuah, sehingga satu keluarga hornbill pun turun mondar mandir makan jambu.

Lalu saya selalu bilang ke Matt, semoga kalau ke Bukit Lawang bisa ngeliat Thomas Leaf Monkey .

Shutterstock

Kenapa saya pengen liat Thomas Leaf Monkey, yah karena mukanya tengil banget haha. Rambutnya mohawk, pokoknya gaya banget deh primata ini. Menurut Matt, primata ini sedikit tengil dan nakal, jadi dia kurang suka. Herannya saya juga hampir gak pernah ketemu. Trus…trus…..pas lagi jalan-jalan dibawah pohon rame di tamannya hotel, ehhh diatas pohon besar itu ada sekitar 4-6 ekor Thomas lagi gelantungan bahkan tidur-tiduran. Sumpah, ini kayaknya hari keberuntungan saya. Gak ngapa-ngapain malah liat banyak binatang 🙂

Saya jadinya mikir, emang tinggal di desa itu gak selamanya gak seru ya. Selalu ada hal-hal yang menyenangkan dimanapun kita tinggal, selama kita bisa melihat hal-hal positif nya.

Emm kira-kira kunjungan berikutnya saya bisa lihat apa lagi ya?

Advertisements

53 comments

    • Sebenarnya panas mem, karena ini kan hutannya di dataran rendah ya. Sumuk gitulah. Cuman karena masih banyak pohon jadi lumayan. Hotelnya gak pake AC hehe. Yang pake AC satu hotel doang disini kayaknya.

  1. Motret wildlife begitu pk lensa brp mm Mbak Noni?
    TNGL dan Ecolodge Bukit Lawang ini salahsatu Iteniary saya untuk Tour Of Sumatera…..dr KM 0 sampai balik ke Bogor

    • Aku cuman bawa lensa 18-200 atau 55-210 hehe. Yang ini malahan aku gak bawa lensa panjang, cuman 35 mm makanya gak punay fotonya deh. huhu.
      Kapan mau main kesini? nginep di Ecolodge ya

      • Hopefully…kalau Tuhan berkenan…Tour of Sumatera sebelum mid 2018…bawa 4WD Car atau Unimog Double Cabin Camper

  2. mbak non, kalo tiap hari melihat yang berbeda ketika kerja rasanya enak deh, krn biasanya kalo kerja kan monoton, itu lagi itu lagi tiap hari… happy working mbak non

    • Hihihi iya Shin, ini sebenarnya masih agak beruntung karena ada wifi dan signal. SI Matt tuh yang kalau kerja di hutan sama sekali gak punya signal. Mesti manjat pohon

  3. Aaaah seruuuuu..! Aku suka post iniii.. post lagi tng ecolodge ini dong, mbak.. Cuman kalo ada uler di deket kamar sih bikin was2 gak, mbak? Bawaannya jd bergidik mlulu hahaha..

    • Kemaren ada Nad 🙂 alasan buat ke Bukit Lawang.

      Ular dideket kamar itu gpp koq, dia gak jalan2 ke kamar haha. Trus diem aja di tempatnya sampe sebulanan gitu, baru pindah lagi. Ular jenis yang ini ya hihihihi

  4. ini postingan yang bikin baper hahaha..bisa gerilya terus kalau disana, burungnya cakep banget mba. iya dikau beruntung banget bisa lihat tanpa alat..bantu jawab @abdiseiregar foto wildlife tergantung targetnya apa burung 400mm keatas lebih baik, hewan besar bisa 200-300 mm, hewan di kebun binatang 200 mm juga ok.

    • Gak matok, gak ganggu (selama kita gak ganggu sih ya teorinya) dan dia diem aja. Jadi itu ular udah sering aja disekitaran hotel. Selama ini yah dia diem aja gitu di tempatnya. Tipe yang ini malah jadi favorite nya bule2 tamu hotel. Kalau datang mesti deh mereka say hi dulu buat foto hahaha

  5. Waaah sekarang kerja di sini tho mbak! Beruntung bangeeettt! Tapi kalau lihat ular gitu keknya gw bisa pingsan hahaha tapi klo udah biasa mungkin terbiasa kali yaaa

    • Bantuin aja Gy, part time hahaha.

      Mungkin bukan pingsan ya, tp lebih baik menghindar kan ya 🙂 mba juga koq. Ada foto ular di majalah aja mba buang majalahnya, lah ini di depan kamar pula

  6. Baca post ini jadi inget zaman tinggal di Kalimantan.. Hampir tiap hari lihat hewan liar, berasa tinggal di taman safari😝 Yang paling berkesan, waktu aku lagi di dalam bus karyawan (dari kantor mau ke mess), ada orangutan betina+bayinya nyebrang jalan, trus orangutan ngambil nangka di pohonnya.. Oh ya burung hornbill itu di Kalimantan disebut Enggang atau Rangkong. Lihat burung ini setiap hari terutama pagi dan sore. Mereka berisik banget kalo lagi ngumpul bareng gengnya😄. Mereka selalu berpasangan kalo ke mana-mana. Coba kalo nemu lagi perhatikan deh..

  7. Mba Non sumpah ini seru banget. komen mainstream dr seseorang yg tinggal di jkt yang ketemu hewannya paling kucing, ayam, cicak, semut, tikua ama nyamuk..
    .
    eh tp kakakku pernah di kalimantan, malah tontonan sehari2-nya monyet de jendela..

  8. Tempar kerja baru nya Kak Noni lumayan seru juga ya..walau kadang mungkin bisa mati gaya kelamaan di sana…please post lagi lebih banyak tentang ecolodge ini ya..

    • Makanya aku terbirit2 mulu kalau mau balik ke kamar tapi sebenarnya gpp karena ularnya diem aja dan pihak hotel gak boleh ganggu atau suruh pindah. Kata yang punya hotel, apapun yang dilakukan oleh alam jangan diganggu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s