Rempongnya Menjadi Blogger dan Social Media User


Dari dulu itu sebenarnya saya sudah punya bakat narsis. Walaupun setelah lebih gede lalu dewasa dan sekarang menjelang tua levelnya antara narsis dan malu. Mau narsis tapi malu-malu meong. Akhirnya ngeselin haha.

Zaman temen-temen saya traveling tanpa kamera, saya sudah bawa kamera kemana-mana, tentu saja untuk memotret diri sendiri haha. Pokoknya saya emang suka sekali berfoto, memotret orang dan sebenarnya suka banget ngomong di kamera tapi malu. Dulu saya gak pernah ngeluh bawa kamera plus lensa yang berat padahal semua temen saya gak bawa apapun. Oya kecuali jalannya sama temen-temen cowok yang kebetulan juga suka foto.

Zaman sekarang tentu saja hobby saya itu seperti pecel ketemu pincuknya. Wadahnya banyak. Sayanya kegirangan tapi apalah daya repotnya itu mulai menggangu. Menggangu konsentrasi saya untuk menikmati apa yang sedang saya lakukan. Contohnya nih ya saking pengennya eksis, kan sebenarnya saya gak mau kehilangan semua momen ya, tapi sebenarnya saya gak mau kehilangan momen di kamera padahal saya males. Males ngeluarin kamera karena walaupun mirrolensa tapi kan tetep berat haha.

Satu-satunya saya beneran diem itu kata Matt sebenarnya pas lagi di pesawat dan tidur. Hanya pada waktu-waktu itulah saya beneran kayak “bidadari” selebihnya luar biasa mengganggu hauhaa.

Pernah nih kita berdua bikin “challenge” traveling tanpa kamera dan yang terjadi adalah saya Β “meriang” karena beneran kayak kehilangan jati diri haha. Jati diri apaan coba. Maksa deh kakak ini πŸ™‚

Trus kita pernah juga bikin “challenge” traveling dengan hape doang, yang terjadi adalah saya manyun doang. Padahal kamera di hape saya yah gak jelek-jelek amat tapi kan kurang pas gitu haha. Maksutnya kalau ngambil foto pake hape doang, terkadang pas diposting di blog bakalan blur. Dipikir-pikir peduli apa ya dengan foto blur, yang penting kan kenangan di hati NON! Cuman saya gak suka liat foto blur, itu menggangu jiwa dan pikiran! Serius.

Berikutnya baru-baru aja nih, kita bikin “challenge” lagi traveling dengan satu lensa 35 mm. Saya sih seneng sebenarnya karena gak terlalu berat tapi yang terjadi adalah Β baru saya sadari kalau saya paling demen motretin orang dan itu memerlukan lensa tele. Trus saya sedih bukan kepalang. Ish……kenapa sih gak bisa nikmatin aja kata Matt *jejelin es cream*

Ngomongin soal traveling tanpa kamera itu ya, jadi kita ngelakuinnya kan di KL. Kita mikirnya secara KL, ngapain juga ya, kita sudah berkali-kali kesana. Santai ajalah. Saya pun melenggang kangkung tanpa dompet, kamera, hape, dan kunci rumah. Ini beneran santai banget. Matt pun sama tapi dia bawa dompet hehe. Ngelewatin China Town saya mulai panas dingin (soalnya belon pernah bikin foto disana dan jarang sekali ke China Town), masuk cafe dan kopinya lucu banget saya ngerasa keringat sebesar jagung mengucur dari tengkuk (mirip kalau saya nahan rasa sakit ketika yin yoga), trus jalan-jalan ketemu gedung-gedung tua saya mulai ngerasa pengen nangis karena rasa hati berdarah-darah. Masuk ke Pasar Seni yang padahal sering banget saya datangi, fix saya “demam tinggi 40 derajat” huhahaha. Akhirnya balik ke hotel secepatnya dan ngambil hape plus kamera. Mana itu istilah jalan-jalan tanpa gadget πŸ™‚

Matt gimana? Beteeeeeeeeeee……..masa baru Pasar Seni aja kalah. Demi melancarkan demo dia gak mau nemenin saya ngelewatin rute yang tadi kita lewati huhahaha.

Lalu muncullah app Snapchat yang beberapa waktu lalu bikin saya kerajingan. Saya kayak ketemu hobby “siaran” yang dulu pernah saya lakoni di app ini. Ngomong penting gak penting dan kalau beruntung didengar atau ditonton orang. Senangnya. Trus sekarang tentu saja dengan IS di IG. Selain Snapchat tentu saja keinginan untuk bikin Vlog juga menggelora. Duh…padahal udah tua, masih aja pengen ikutan keriaan ya haha.

Dengan semua app dan juga social media yang membuat kita harus eksis tentu saja gak gampang, apalagi kalau belum punya team. Kadang-kadang saya pikir emang sepenting itu ya saya nonggol di socmed? jawabannya tentu tidak kan ya, tapi…….entah kenapa godaannya terlalu besar haha.

Lalu karena pengen eksis itulah acara jalan-jalan saya sedemikian rempongnya. Saya bisa sedih banget karena lupa bawa baterai cadangan, saya repot banget harus ambil foto dengan kamera A, B, Hape, lalu harus ambil video dengan kamera, selanjutnya dengan HP supaya bisa langsung di upload. Oh my God, saya beneran diperbudak oleh social media yang memabukkan ini. Terkadang saya capek tapi…..entah kenapa gak juga tobat-tobat malah pengen beli ini itu untuk membuat kualitas foto/video lebih bagus. Alasannya tentu saja dokumentasi.

Kalau baca tulisan ini kayaknya saya lumayan tersiksa gitu ya haha. Kenyataanya nih ternyata setelah saya pikir-pikir sebenarnya saya belum to the max melakukan semuanya. Terkadang saya bisa gak ngeluarin gadget sama sekali terutama ketika kami berdua beneran pengen menikmati pemandangan . Saya selalu kasih waktu 15-20 menit untuk menikmati semuanya tanpa gangguan gadget. Setelah itu yah balik lagi haha.Untuk di restoran pun biasanya saya hanya kasih waktu 5-10 menit maksimal untuk ambil foto dan video. Selanjutnya kalau restonya gelap atau bakalan ganggu tamu-tamu disekitarnya saya gak ambil foto/video, walaupun akhirnya saya kembali “meriang”

Kemaren pas saya ngomong ke Matt kalau dia terpaksa ikutan rempong gara-gara saya ternyata dia bilang enggak juga. Emang terkadang ganggu tapi pas pulang dan ngeliat foto/video yang kita buat terkadang kita malah mikir, ihhhh….kenapa ya kita gak luangkan waktu sedikit untuk bikin ini lebih bagus haha.

Oya, serepot-repotnya ternyata saya gak pernah nyesel dan ngerasa gak pernah rugi melakukannya hahaa. “Pekerjaan” ini memang memabukkan dan bikin nagih, ya kan.

MARI NARSIS BERSAMA!

 

KLIK……

 

 

 

 

Advertisements

27 comments

  1. Hahhaha meriang klo ga foto pake kamera. Aku cuma sekali waktu itu jalan jalan bawa kamera dan 2 lensa, ampun mbaa ngga kuat bawanya, hahaha. Tp kalau udah kayak mba noni kayaknya dibela belain yaa demi eksistensi, yang penting bahan foto untuk diposting di blog ada aja

    • Emang kamera itu kayaknya aja kecil ya, padahal berat banget. DUh……dibela2in sih emang dari dulu aku hahaha. Soalnya suka juga, mungkin kalau gak suka cukup dengan hape aja

  2. Kayaknya ga bisa deh jalan-jalan tanpa bawa-bawa kamera. Berasa ga lengkap. Skr sich mencoba mengurangi, tapi tetep harus bawa HP demi buat foto walau kadang ga puas *galau*

  3. Hihi kalau saya cukup pakai kamera dari hp aja. Jadi enteng. Yang suka foto-foto justru suami bukan saya. Jadi yang ganggu tuh biasanya suami karena, “bentar, ma, bentar… Mau ambil foto”. Anak-anak pun selalu didokumentasiin tingkah polahnya. Kalo saya nggak terlalu antusias memotret. Tapi kena getahnya bisa menikmati hasil jepretan suami dan seringnya saya bisa comot buat posting di blog πŸ˜€ asyiknya hahaha

  4. Hahaha..lucu topik kali ini.. Tapi aku ngerti banget maksudmu, Non.. Sekarang udah lewat sih tapi pernah ada masanya aku kayak gini juga. Makanya aku suka takjub lihat vlog emak-emak beranak banyak tanpa asisten pula eh trus ngevlog, ada blognya pula, belum IG dll.. Aku punya anak satu, medsos IG dan blog aja sering vakum.. Dan pas aktif pun koq ribet banget rasanya..*bukanmultitasker

  5. Hahahaha, ini mah kehidupan zaman sekarang ya Non. Apa-apa pokoknya mesti difoto (hasilnya pun mesti cukup kece lah) untuk diupload di social media πŸ˜› . Kalau nggak bawa hape/kamera, acara jalan-jalan jadi terasa hampaaa, ahahahahah πŸ˜† .

  6. tahun lalu ke singapore gak bawa kamera. biasa aja seh pas jalannya. eh pas pulang lihat hasil fotonya gak ada yang bagus. jadi nyesel πŸ˜†

  7. Aku udah tinggal blog aja Nyah. Itupun diisi sama foto gratisan dr pexel buat ilustrasi. Mau ikutan tren vlogging tp manalah PD aku dgn wajah pas2an begini, hahaha. Aku kan writinggenic, bukan cameragenic πŸ™‚

  8. hi, kak salam kenal,selama ini jadi silent reader nya kak noni aja ,sekarang gatel pengen komen,,hehe urusan social media emang ga ada matinya ,, rempong upload and check in di segala jenis sosmed ,, alhasil kadang cape sendiri juga ,tapi eksis emang ga bs direm yah ,saya ugak.=)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s