5 Cerita Jalan-Jalan Favorite Ketika Masih Kecil


Traveling ketika masih kecil ya….emmm jadi pengen senyum-senyum sendiri dan kangen orang tua saya. Sebenarnya waktu kita kecil, kita hampir gak pernah sih pergi jauh-jauh seperti keluar pulau atau negara. Ayah saya bukan tipikal orang yang bakalan ngabisini duitnya untuk pergi jalan-jalan dan lagi kita juga gak berlebihan juga hidupnya, jadi yang namanya jalan-jalan cukup didalam kota Sumatera Utara aja atau yang deket-deket deh kayak Padang, Riau atau Aceh.

Kebetulan #Ceritajalanasik minggu ini temanya adalah kenangan paling favorite ketika masih kecil pas lagi jalan-jalan. Saya punya beberapa kenangan dengan keluarga saya tentunya. Mulai dari yang nyebelin sampai yang kalau diingat-ingat sekarang lucu juga hehe.

01. Pesta Danau Toba

Percaya gak, waktu kecil kita hampir gak pernah absen dari ajang tahunan Pesta Danau Toba. Perginya selalu dengan nenek saya. Gak tau kenapa almarhum nenek saya itu demen banget haha. Suatu waktu seperti biasa dong,  kita pergi juga ke Pesta Danau Toba dan sudah pasti nyebrang ke Samosir. Ehh,  sewaktu pulang hujan angin sampai kapal ferry nya goyang-goyang gak karu-karuan. Saya inget banget ibu saya ketakutan dan sampai bikin janji gak bakalan mau lagi naik kapal ferry ke Samosir dan sampai sekarang beliau gak pernah lagi ke Samosir hehe.

Kenapa ini jadi favorite? yah sebenarnya enggak sih tapi karena saya ingat dan beneran kayak jelas banget gitu hehe, mendingan saya tulis aja ya kan 🙂

Baca juga cerita Febby : My Hubby’s Favorite Travel Memory As A Child

02. Mandi di Sungai

Rumah adek mendiang nenek saya itu dekat sungai. Setiap kali kita pulang kampung biasanya ayah suka bawa kita main ke rumah adek nenek kita itu. Namanya Nek Niah. Rumahnya masih rumah panggung tinggi dari kayu. Kalau jalan di lantai rumahnya langsung deh bunyi-bunyi, kreot…kreot….hehe.

Sekitar 200 meter dari rumah nek Niah ini ada sungai besar, biasanya kita suka main disungai. Ayah saya dulu itu jago banget berenang, nangkap udang di sungai, pokoknya super dad lah haha (menurut anaknya ya) . Suatu hari seperti biasa dong kita main ke sungai. Airnya lagi tinggi karena sebelumnya habis hujan. Biasanya juga ayah saya itu suka lupa diri kalau sudah berenang. Pokoknya dia bakalan nyilem-nyilem, super keren. Karena kita paling seneng nonton dia beraksi, kali itu ayah saya ngomong ke saya dan mendiang kakak sepupu (jaga adek yaa…) oklah kita pun tepuk-tepuk tangan saking serunya ehhh…..adek saya mulai hanyut hihihi. Untung masih bisa ketangkep rambutnya. Kalau sekarang kita cerita-cerita itu bisa sampai berlinangan air mata (karena lucuuuu kalau sekarang, pas kejadian mau mati rasanya)

Cerita Aggy tentang masa kecilnya : Musim Panas 2001

03. Nonton balapan motor

Ayah saya demen banget nonton balapan motor. Pokoknya setiap wiken pasti kita bertiga (2 anak, ibu ogah ikutan) sudah nangkring dipinggir jalan nonton balapan liar. Gak mendidik banget haha.

Suatu hari kita pun pergi ke Sibolangit buat nonton balapan motor (resmi) ehhh gak taunya hujan super deras dan kita gak punya mobil. Jadilah kehujanan sementara Sibolangit itu daerah pegunungan. Bibir saya sampai biru dan tangan rasanya kaku-kaku saking kedinginannya. Pengalaman banget haha. Kapok? yah enggaklah, setelah itu entah berapa balapan lagi yang kita tetap pergi nonton haha. Kalau sekarang cukup nonton tv aja.

04. Mabok Daratan

Alhamdullilah saya dari dulu sampai sekarang gak pernah mabok darat, laut dan udara. Mudah-mudahan seterusnya deh. Dari kecil pun kita sudah terbiasa bepergian mulai dari bis, kereta api, mobil sampai motor berjam-jam. Agak tahan banting saya soal ini.

Zaman dulu ayah saya dan temen-temennya suka sekali pergi jalan-jalan rame-rame. Kadang-kadang sewa mobil van agak gede trus pergi 3-4 keluarga gitu. Nah, suatu hari Minggu, kita pergi dong ke Danau Toba (saya lupa tepatnya) dengan 3 keluarga lainnya. Ceritanya mau piknik ke Danau Toba. Ehhhh sepanjang jalan ada satu keluarga mulai dari bapak, ibu sampai 4 orang anaknya ganti-gantian muntah. Kacaw banget. Apakah pikniknya jadi? ya tetep jadi tapi dengan bau minyak angin dimana mana haha.

05. Ada Burung

Dulu ya kalau lagi libur sekolah biasanya saya, adek dan ibu pasti pergi ke kampungnya ayah. Kita bisa tinggal lumayan lama disana, apalagi sepupu-sepupu saya lumayan banyak yang emang tinggal di kampung.

Kampung atok dan nenek saya itu bukan di kaki gunung dengan pemandangan sawah hehe. Kampungnya tidak berudara dingin dan dimana-mana penuh dengan hutan karet, kelapa sawit, kelapa dan coklat. Kalau musim kering, kita mesti pergi ke sumur di lembah karena sumur di rumah airnya terbatas (saya lupa airnya terbatas atau kita aja yang seneng main ke lembah ya?).

Suatu hari pas lagi mau ke lembah, ehhh ada burung gak bisa terbang. Lucu banget. Sebagai anak kecil yang demen liat binatang tentu saja kita kesenangan dong,  dan ibu saya yang juga dulunya anak desa, liat burung juga gimana banget gitu hehe. Maksut hati mau ditangkap karena burungnya koq susah terbang tapi ternyata si burung penuh dengan tokai hahaha. Aduh….maaf yaa bu 🙂

5 cerita aja ya, entah kenapa saya jadi sedih banget nulis ini 😦

Advertisements

27 comments

  1. Kadang kala ada kenangan-kenangan bikin kita sedih, pernah juga ngalaminnya 😦
    Danau Toba nih jadi inget cerita Supernova Dee Lestari, dan pengin banget ke sana kalau nanti bisa ke Medan.
    Kenangan saat kecil yang paling diingat, jalan sama Papa, diajak naik mainan gitu…

  2. dari aku kecil kalo orang lampung itu jalan – jlanya pasti ke laut (pantai ) mba noni buta berenang dan makan disana hahhaha … perpisahan TK sampe SMA pasti ke laut , libur lebaran ke laut , libur tanggal merah juga, ada sodara datang pun. pdhl dsana cuma duduk2 makan atau main air ajah hihihi dan pantai nya bukan yg asoy2 kaya bali hahahha sekarang ud mirip2 lah ada water play macam banana boat n flyin fish gt2 san asnorkenling dmn2 oh iyaa sama satu lagi ke PRJ kayaknya aku ga absen deh ksana sampe SMP itu jadi reward kenaikan kelas klo raport bagus hahhaha dan cuma beli bungkusan yg isinya ciki2 ituh ahhh jadi kangen jaman kecil yahhh

  3. (((Pokoknya setiap wiken pasti kita bertiga (2 anak, ibu ogah ikutan) sudah nangkring dipinggir jalan nonton balapan liar. Gak mendidik banget haha.)))

    Hahahaha aku ngakakk baca ini!

    Aku pas kecil kalo jalan2 selalu diajak ke Jakarta. Kami sekeluarga tinggal di Jambi, tapi kakek nenek dan adik2 mama semuanya di Jakarta.

    Tapi yang paling aku inget banget waktu itu satu keluarga tiba2 diajak ke Singapura. Lumayan lama lagi. Kesenengannya minta ampun. Tapi ternyata setelah cukup besar, aku baru tau kalo ke Singapura waktu itu karena di Jakarta lagi kerusuhan 98. Mama papa ku takut dan memutuskan untuk ngungsi sebentar kesana. Kebetulan tante lagi studi disana jadi kami sekeluarga bisa numpang di tempat tinggalnya.

    Ah, jadi kangen masa kecil :’)

  4. Wkwkwkwkwkw balapan motor mendidik kok, mengajarkan kecepatan (apa?) ehehe xD

    Waktu kecil, yang penting sama orang tua dah seneeeng banget xD

    Eh anu ding, tiap Januari ke Sulawesi, trus pas Desembernya ke Jawa. Itu gara” ayah ada tugas PNS di Sulawesi. Seneg banget sih naik kapal, trus berasa jadi anak rantau wkwkw. Kalo sekarang semuanya dah settled down di Jawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s