CUKUP!


dsc04734

Belakangan saya sedang belajar untuk selalu merasa cukup dengan apa yang saya miliki.

Sedikit susah untuk bisa berkata cukup atau puas dengan apa yang sudah saya punya. Niat dipagi hari seperti itu, ehhh begitu liat IG atau ngobrol dengan teman tanpa sadar terkadang saya sudah belanja hal-hal yang tidak saya perlukan. Lipstik, celana yoga, kaus kaki, cemilan yang saya tidak perlukan karena bisa membuat badan saya sakit dan masih banyak lagi. Itu belum terhitung keinginan saya yang banyaknya minta ampun. Rasanya setiap hari dipikirin bisa bikin kepala saya sendiri jebol saking kepenuhan sama hal-hal yang gak penting.

Tetapi ada beberapa kejadian (cerita) disekitaran saya yang bikin saya kayak terjaga dan ngerasa saya yang mestinya harus bisa mengendalikan diri sebelum jadi “kacaw”. Memang untuk saat ini saya belum ngerasa kekurangan. Maksutnya dibanding banyak orang semestinya saya ngerasa jauh lebih beruntung ya kan.

Bukan cerita baru kalau saya dan beberapa temen terkadang (gak sering loh ya) kadang-kadang saling mempertanyakan gimana sih si A, B, C, D, dll di circle kita ngedapetin banyak sekali barang mewah. Beneran mewah ya hehe. Untungnya saya itu agak-agak kurang ngerti juga beberapa barang yang lagi trend. Di kepala saya setiap kali ada duit emang cuman mikir jalan-jalan doang selama ini.

Oya balik lagi ke soal barang-barang mewah itu hehe. Walaupun agak-agak curiga saya gak pernah mikirin kemana-mana. Maksutnya saya itu kan lagi berusaha positive thinking ya hehe. Jadi…..pas ada kejadian yang beneran saya lihat sendiri, yah saya lumayan shock haha. Soalnya orang yang mengalaminya selama ini adalah orang yang “paling” saya suka di circle itu. Saya selalu pikir dia baik dan positif banget.

Setelah dengerin ceritanya dengan lengkap saya beberapa minggu ini mikir trus. Koq bisa? kenapa? koq mau? koq….koq….koq…..dan masih banyak lagi. Saya yah bukannya baik-baik banget juga sih tapi rasa-rasanya ya (setelah menikah) belakangan ini saya lebih banyak berubah. Gak seratus persen jadi lebih baik tapi banyak banget yang berubah dalam hidup saya.

O,ya kali ini saya pengen banget belajar untuk bisa merasa cukup dengan apa yang saya punya karena sebenarnya rumput tetangga belum tentu jauh lebih bagus dari pada punya kita kan ya 🙂

Besok jangan beli lipstik lagi haha………

 

Advertisements

39 comments

  1. Kadang emang ya suka beli barang yang bukan kebutuhan aku aja itu spiker blutut sama mifi padahal jrg bgt digunain.. cuma krna lg murah aja kmrn itu haha.. kalau ak si mba ngimbaginya selalu ingt kalau mau bli yang bukan penting2 amat degan mikir “duh dari pada beli ini mending duitnya buat yang lain atau sedekahin aja”.. lumayam efektif tapi ttp lirik2 itu barang d toko online haha

  2. yang semangat ya mba..
    memang kita cewe suka banger deeh kepincut sama iklan dan akhirnya beli barang yang kita g perlu..
    Padahal dngn uang segituh udah bisa buat banyak hal..
    -.-
    namanya cewe mbaak..

  3. yang semangat ya mba..
    memang kita cewe suka banger deeh kepincut sama iklan dan akhirnya beli barang yang kita g perlu..
    Padahal dngn uang segituh udah bisa buat banyak hal..
    -.-
    namanya cewe mbaak..

  4. Aku lagi mau praktekin minimalism, mbak. Karena sering nonton YouTube trus jadi ngerasa kayak orang2 jaman sekarang tuh consumerism driven banget ya. Padahal apa yang kita beli belum tentu butuh atau kepake. Badan cuma satu, baju, sepatu, tas segudang kan ga perlu. Bibir cuma sepasang, lipstik numpuk keburu expired sebelum kepake.

    Prinsipku sekarang, beli baju itu 1 masuk 1 keluar, klo beli baju 1, satu baju dari lemari mesti disumbang atau dibuang. Lipstik harus habis atau dibuang (karena expired). Kemaren baru dikasih lipstik lagi ama mertua hahahah padahal jarang pake lipstik aslinya, rencananya mau kasih ponakan aja.

  5. Me too! ngurangi konsumsi banget apapun itu (mungkin ga makanan kali ya hahaha). Maksudnya supaya tidak terlalu konsumtif. Kalau beli barang pikir2 dulu, ini karena pengen atau butuh, so far lumayan lah bisa nahan. Kemaren pas ke stockholm sempet belanja, alesannya ini toko nggak ada di Denmark dan sweater yg aku beli bakal tahan lama, ngga kaya bikinan H&M yg dua kali cuci dah melar 😛 Juga beli barang lebih berkualitas (walo mahal) tapi ga shopping2 terus…

  6. kalo saya kerasanya pas jajan sama makan,
    gaklaper, tapi cuma pengen dan tetep dibeli

    dan berujung makan kaya cuma menjalankan kewajibab karen aharus ngabisin.
    sayang bgt udh dibeli tp gak dimakan 😀

  7. Cukup ya…udh gk usah dibeli, masih ada juga kok, yg lama juga belum habis2, hahaha, padahal diotak lagi kepengin beli sesuatu yang sebenarnya barang yang dibutuhi bisa dibilang belum perlu. tapiiiii..ya itu terekam terus dimemori otak sebelum dapat..harus bisa mengendalikan diri kayaknya ya…

  8. Besok jangan beli lipstik lagi ya…. beli bedak aja
    Saya, setelah punya anak jadi sering menimbang-nimbang kalau mau beli sesuatu buat diri saya sendiri. Tapi buat anak-anak masih tetap nggak bisa ngerem. Apalagi kalau nemu baju anak yang lucu-lucu gitu, padahal belum tentu lho bocah-bocah mau pakai hehehe….

  9. Sama kak aku jg gitu, abis baca2 artikel tentang gaya hidup jadi belajar untuk membeli hanya barang2 yg kita sukai dan bakal sering dipake karena kalau cuma koleksi juga menuhin lemari dan gak kepake juga. Misalnya punya 10 sepatu, paling cuma 2 yg kita suka banget dan paling sering dipake sampe bulukan ya udah cukup punya sedikit daripada gak terpakai. Uangnya bisa dipake buat traveling lagi

  10. Di jaman yang materialiatis ini belajar untuk merasa cukup itu berat, karena kita digempur dengan iklan. Di Irlandia aku belajar banget soal ini Non, dan lingkungan mendukung. Orang disini gak peduli brand, gak trendy dan banyak yang hidupnya sederhana.

    Tapi nanti kalau masuk toko, aku lemah iman lagi….

  11. Bagussss kalo udah kepikiran gitu mbak Non. Aku jujur suka jor2an kalo beli skincare (dulu). Sekarang sih udah jauuuh beda ga kaya dulu. Alhamdulillah :))

  12. aku pun mikirnya gimana bisa jalan-jalan mbak Noni…boro boro kepikiran mau beli barang mahal 😄
    ngerasa cukup itu emang masih peer banget ya~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s