Jangan Mau Repot di Jepang (Tokyo Travel Hacks)


Macha ice cream Japan
Macha ice cream Japan

Tau gak terkadang saking pengen hematnya atau terbatasnya budget kita suka rempong sendiri. Masih inget gak dengan tulisan saya soal “kebencian saya dengan traveling” nah kali ini ada beberapa hal yang sebenarnya bisa dengan mudah dan membuat perjalanan jauh lebih menyenangkan ketika di Jepang.

01. Transfer tas –ย Baggage Delivery

Untuk yang perjalanannya langsung ke Jepang mungkin hal ini tidak terlalu dibutuhkan apalagi kalau emang gak bawa bagasi. Iya naik budget airlines yang bagasinya mahal itu. Banyak kan yang akhirnya gak beli bagasi tapi gembolan di kabin beratnya setengat mati hehe. Tunjuk diri sendiri aja Non ๐Ÿ™‚

Nah transfer tas ini penting banget kalau kamu misalnya cuman transit di Jepang beberapa hari setelah perjalanan keliling dunia (misalnya) jadi bawaannya tidak sedikit. Misalnya beberapa koper dll. Atau kalau bawa anak kayaknya koper juga bisa banyak juga, atau misalnya juga fashion/beauty blogger ย yang lagi main ke Jepang. Soalnya saya lihat dari beberapa vlog atau blog banyak fashion/beauty blogger kalau traveling biarpun cuman seminggu bawaanya banyak banget. Dimaklumin karena mereka emang perlu photo shoot disemua sudut.

http://www.narita-airport.jp/en/guide/service/list/svc_05.html

Infonya klik disana ya. Jadi kita baru tau fasilitas ini setelah maki-maki bawa tas berat banget haha. Ya ampun kalau ada delivery beginian, mending ambil aja deh, ย apalagi kalau nyampenya itu malem-malem. Males gotong-gotong barang.

Oya, dengan fasilitas ini juga kalau semisalnya kita pengen ke kyoto tapi pengen 2-3 hari di Tokyo dulu juga ok-ok aja. Tas akan dikirim ke hotel tempat kita menginap trus kita bisa traveling di Tokyo dengan barang-barang yang kita perlukan saja. Asik kan ๐Ÿ™‚

Masalahnya kalau nginep di Air BnB gimana dong? coba diskusikan dengan pemiliknya haha. Saya dan Matt biasanya kalau pindah-pindah gitu dan tasnya banyak banget suka bayarin Air BnB sekaligus gitu, jadi tasnya yah udah deh nongkrong aja di kamar yang kita sewa (homebase). Abisan kalau kita keluar masuk BnB biasanya juga dikenakan biaya ini itu lagi. Cuman beda-beda tipislah dibandingkan capeknya.

02. Pilih Haneda

Jadi ya kita kemaren itu bisa pilih penerbangan mau dari Narita atau Haneda, dasar ngawur tetap pilih Narita padahal kalau niatnya mau ke Tokyo mendingan turun di Haneda aja. Lebih deket ke kota dan tentunya ongkos ke Tokyo lebih murah ๐Ÿ™‚

03. Pocket Wifi

Daripada ribet ganti-ganti no telp yang mesti dicungkal cungkil (saya gak pernah nyungkil tempat kartu handphone itu) mendingan nyewa pocket wifi aja. Keuntungannya bisa dipakai beberapa orang juga ๐Ÿ™‚

Sewa pocket wifi ini bisa dilakukan di airport. Kalau gak salah sehari sekitar 10 dollar tapi kalau mau lebih hemat, pilih penginapan (kita kebetulan pakai air BnB) yang kasih pocket wifi gratisan hehe. Lumayan lah hemat 100 ribu setiap hari.

Keuntungan menggunakan pocket wifi ini selain lebih murah tentunya kalau jalan sama temen atau pasangan gak bakalan jauh-jauh terpisah haha. Hilang signal sama dengan menderita. Hubungan dengan pasangan tiba-tiba jadi lebih mesra. Dempet trus karena takut kehilangan signal. Sejauh-jauhnya paling 10 meter huhaha.

Alternatif lain jika tidak punya pocket wifi atau paket data di Hp, jangan lupa untuk download app free wifi. Nanti pakai apps ini bakalan ketauan deh dimana aja bisa gratisan hehe. Kalau saya dan Matt biasanya suka masuk ke minimarket (kalau pocket wifi kami kehabisan baterai) trus nyantol bentar deh cari info selain beli minuman dan numpang pipis haha.

04. Susah cari makanan halal?

Sebenarnya ada applikasinya deh kalau gak salah. Saya gak pernah download juga soalnya haha. Jadi nih ya, buat saya kan kalau pun masuk kerestoran yang menyajikan makanan-makanan “haram” itu masih ok selama gak pesan. Tapi untuk memastikan yang saya makan bukan yang aneh-aneh biasanya kita kasih gambar haha. Jadi Matt punya applikasi untuk anak-anak gitu yang ada gambar-gambar binatang. Tinggal tunjukin dan bilang gak bisa makan pake bahasa tubuh. Lebih gampang.

Atau download aja applikasiย Giphyย di handphone kamu ๐Ÿ™‚

http://www.havehalalwilltravel.com/

05. Makanan

Lah makanan lagi dibahas haha. Jadi begini kita kan suka rempong sendiri nih soal makan. Bawa rendanglah, bawa abon lah, bawa ikan teri lah. Duh, saya males karena……udah jauh-jauh pergi pengennya nyobain makanan yang susah/gak bisa didapat di Medan. Caranya gimana supaya duit juga gak banyak keluar karena jajan mulu ๐Ÿ™‚

Begini, biasanya saya dan Matt tetap makan 3 kali. 2 kali makan enak dan 1 kali makan ala kadarnya. Biasanya saya suka sarapan yang ok, ย karena entah kenapa sarapan itu paling penting haha. Jadi biasanya kita sarapan di cafe/coffee shop, trus lunch di street food dan dinner di resto. Atau kalau gak dibalik-balik. Kayak gitulah. You know what I mean kan ๐Ÿ™‚

Kalaupun masih dirasa lumayan mahal, biasanya kita suka sarapan di Air BnB karena keluarnya juga suka siang atau terburu-buru. Jadiย beliย coffee to go tapi makan roti atau pisang yang emang sudah kita beli dan simpan di kulkas penginapan. Untungnya untuk sarapan yang paling penting untuk kita berdua sebenarnya kopi (kalau traveling saya mesti banget juga minum kopi) dan makannya bisa pisang atau roti sebiji.

Pokoknya dalam satu hari minimal kita harus banget nyoba makanan lokal dan enak.

Kalau bawa bayi, nah ini jadi PR ya kayaknya. Kayaknya loh, karena saya gak pernah punya bayi. Jadi saya perhatikan di minimarket yang berserakan di Tokyo entah kenapa gak keliatan makanan bayi? kenapa? ada yang bisa jelasin? saya malah liat makanan bayi itu di toko Big Camera hahaha. Jadi buat yang traveling dengan bayi, mungkin survey dulu deh sebelum berangkat daripada nanti pas udah masuk ke Family Mart (salah satu minimarket di Tokyo) ehhh gak ada makanannya.

Yah ini dia 5 travel hacks yang saya lihat bisa dilakukan di Tokyo/Jepang. Kira-kira ada yang mau nambahin ?

 

 

Advertisements

31 comments

  1. Setuju semua mba non, tp aku belum pernah coba kirim barang gitu dari bandara walaupun sempet direkomen temen (barang bawaan juga standar sih). Untuk makanan halal udah lumayan banyak nemu di jepang plus ada musholanya, cek cek apps halalmedia.jp atau havehalalwilltravel, hehe

  2. Ahahahah, memang enakan Haneda Non. Bangunan terminalnya juga bagusan Haneda daripada Narita, ahahah ๐Ÿ˜† . Eh, tapii kalo gak salah mesti memperhatikan waktu tibanya tuh. Soalnya setahuku kereta umum yang ke Haneda gak 24 jam kan ya? Dan kalo naik taksi, di Jepang mahaaal, ahahah ๐Ÿ˜† .

  3. Hai kak non
    Pas ke jepang kmrn cika juga kirim koper dr tokyo ke osaka kebantu banget ya ga usah repot selalu bawa semua koper.
    Terus kalo wifi mungkin lebih murah buat yang pergi banyakan,kalo cika cuma berdua kaka jadinya cika pake xlpass cuma 150 rb seminggu 19 gb. Alhamdulillah lancar koneksinya ๐Ÿ˜Š

  4. Soal transfer tas ini aku udah pernah aku tulis ๐Ÿ˜‰

    Klo soal wifi waktu itu pertimbangannya mau liburan apa mau ngecek telpon melulu, ya sudah akhirnya ngandelin wifi gratisan

  5. Klo aku sekarang seringnya pake app “Halal Gourmet Japan” mbak, gak cuman restoran halal tapi yang Muslim-friendly juga mereka masukin di list, jadi kita bisa milih tergantung “pertimbangan” masing2 ๐Ÿ™‚

  6. 1 x makan enak 2 kali alakadarnya hehe lebih hemat x ya tapi nyesel nantinya. Kalau lg traveling mah pinginya icip2 apa lg klo makananya jrg d temuin. Ini yang bikin boros

  7. ke jepang nanti aku jg nginepnya di airbnb… lumayan dpt gratisan pocket wifi berarti :D..

    trs baju jg ga ush trlalu banyak krn rata2 air bnb kan nyediain mesin cuci ya mbak… jd yg kecil2 bisalah dicuci di sana aja :D..

    trs krn aku orgnya kalo foto itu baju/winter coat hrs ganti2 tiap hari, tapikan ya tebeeel, ngabisin koper ;p.. jadinya aku pake vacuum bag ;p.. hihihihihi. lumayan kan, 4 coat tebel bisa dikempesin jd tipiiis dan masuk koper ๐Ÿ˜€

    kalo soal makanan, kita sama mbak.. aku emoh kalo hrs bawa indomie, abon dll itu.. pertama koper jd berat, trs, apa gunanya aku traveling kalo ujung2nya makan indomi ;p Lah aku jalan2 krn mau nyobain makanan lokal di sana kan :D.. kalo ttg porky sih, prinsipku, yg penting yg aku pesen bukan pork ;p.. mau di kulkas disimpen deketan kek, ya sudahlah yaaa ๐Ÿ˜€

    • tanyain hostnya ada free pocket wifi gak, soalnya gak semuanya ๐Ÿ™‚

      huaa banyak banget 4 coat hehe, aku selalu bawa 1 aja sih soalnya males berat dan menuh2in koper ๐Ÿ™‚

      toss soal makanan, aku juga males dibikin ribet sama makanan. Udah jauh2 yah cobain aja makanannya hehe

  8. Wiiiii bermanfaat bangettts nih infonya, btw aku malah salfok ama matcha ice creamnya lho mbak Non.. disini ada toko eskrim dari jepang serba matcha, yummm enak bangets :9

  9. Secara di Jepang, bahasa dan tulisannya susah, temenku andalan banget tuh pakai aplikasi halal untuk anykind of food, maksudnya bukan semata2 soal daging aja tapi kayak permen2 dan biskuit2 gitu juga diiat banget ingridientnya

  10. aku selalu kirim barang duluan ke bandara tiap mau pulang dari Jepang. Seengganya dari 2 baggage, yang 1 udah dikirim duluan. Jadi udah ga terlalu rempong. Saking udah biasanya sampe udah bisa ngisi sendiri lembar pengirimannya si Black Cat hehe…

    aku kurang suka pake pocket wifi. kalo kepisah langsung kayak buta karena ga terhubung internet haha… Ini pengalaman banget pas family trip. Pergi ber-7, pocket wifi 1 terhubung 5 device. Sekalinya yg pegang pocket wifi menghilang, yang lain gigit jari ga bisa saling kontak haha.. Belum lagi power bank jadi kerja dobel. Ya ngisi batetre henpon ya ngisi batere si pocket wifi haha… Jadi mendingan ngeluarin uang lebih untuk beli simcard deh..

    Ga nyobain es krim rasa wasabi, non?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s