Si Anak Radio


pixabay
pixabay

Yang anak radio, yuk duduk merapat πŸ™‚

Sampai hari ini saya masih suka sekali dengerin radio. Kayaknya sejak kecil saya sudah seneng denger radio. Dimulai dari ayah tentunya. Ayah saya suka sekali dengerin radio sampai hari ini. Jadi waktu kami masih kecil, setiap minggu dia akan dengerin siaran radio di Medan sambil nyuci motor, bersiin rumah, kasih makan ayam, pokoknya radio bakalan hidup seharian.

Selain itu ketika saya masih kecil, ada trend sandiwara radio. Biasanya nih, saya dengerinnya sambil nyapu halaman. Pas kecil kerjaan rumah yang mesti saya kerjain adalah nyapu halaman. Mulai dari jam 3 sore kali ya, siaran radio itu diputar. Salah satu tetangga kami (kak Iyah) selalu memutar radionya sampai maximal. Jadilah suaranya terdengar kemana-mana termasuk kehalaman. Sambil nyapu saya pun khusuk dengerin. Kalau gak nyapu, biasanya saya duduk di ayunan atau pohon jambu klutuk yang tumbuh persis disebelah jendela rumahnya kak Iyah. Biasanya siaran sandiwara radio itu terputus karena saya harus pergi sekolah ngaji, tapi yah tetep aja sebenarnya saya cukup update haha.

Yang masih saya ingat itu ceritaΒ Saur Sepuh, Misteri Gunung Berapi ( ini yang bikin ketakutan kalau tidur karena membayangkan Mak Lampir bakalan datang), Ibuku malang ibuku sayang (Mas Bas). Sebenarnya ada banyak lagi kayaknya sandiwara radio yang sempat berjaya tapi saya lupa hehe.

Pertama kalinya juga saya kayak jatuh cinta gitu dengan suara pemeran Baskoro dalam sandiwara radio Ibuku malang ibuku sayang. Pokoknya suka banget haha, sedih kalau kelewatan dan akhirnya terlupakan karena pas ngeliat orang yang ngisi suara ternyata jauhhh berbeda dengan yang ada dalam imajinasi haha. Kecil-kecil udah ganjen.

Lama berlalu, setelah SMP, saya punya radio sendiri. Setiap kali pulang sekolah/les pekerjaan saya adalah dengerin radio. Kiss FM dan satu radio di kompleks Polonia dulu jadi favorite saya. Saking sukanya saya suka nelp, minta lagu, dengerin suara penyiarnya sambil senyum-senyum. Happy banget. Saya ingat saat itu saya suka banget dengan Mba Laura dan mba Lia dari radio (lupa nama). Dan pekerjaan paling norak adalah saya suka rekam-rekamin lagu yang lagi populer huhaha. Omg……..nasib uang jajan terbatas.

Setelah SMA, masih juga saya suka dengan radio. Suatu hari saya main ke Sonya FM. Radio ini kebetulan dekat dengan kampus. Jadilah saya main trus ditawarin buat kirim lamaran karena ada penerimaan penyiar. Saya kirim dan keterima huhaha. GILAA….saya rasa waktu itu kayak dunia milik saya sendiri deh. Bayangin keterima kerja diradio waktu itu (sampe sekarang seharusnya) keren banget.

Dari jutaan yang ngelamar (huhaha ngaco) keterima 2 orang. Saya dan kak Raihan. Pas pelatihan, pemilik radio (Almarhum Dimardi Abas atau biasa dipanggil bang Ucok) bilang kalau suara saya lebih cocok untuk radio anak muda alias KISS FM Medan. So, pindahlah saya dari Sonya FM (Sonya ini untuk perempuan dewasa gitu) ke KISS FM.

Di KISS FM inilah akhirnya kayak puncak kebahagiaan masa-masa muda dulu. Saya siaran setelah pulang kerja dan kuliah. Saya kebetulan keterima juga di Bank dan sore hari harus kuliah trus malam siaran. Zaman dulu jam 09.00-12.00 malam masih banyak orang dengerin radio. Beda bangetlah sama sekarang.

Tau gak, dari beberapa pekerjaan yang pernah saya kerjain, siaran diradio lah saya rasa pekerjaan yang saya cinta banget. Bayangin kerja cuman pake celana pendek doang, kaki diangkat (bikin suara gak bener tapinya), sambil ngemil, pacaran ditelp, ketawa-ketawa ngakak sama temen sesama penyiar, ditelp trus menerus sama pendengar, dikirimin (kue, pizza, makanan, minuman, coklat, martabak, kado-kado kecil sampai kucing haha).

noni2

Soal kucing ini lucu banget. Jadi ada satu anggota DPR Medan yang suka dengerin saya siaran. Suatu hari dia telp dan tanya kesaya, Β apa yang paling saya suka. Saya bilang aja kucing. Ehh gak taunya seminggu kemudian dia main ke radio bawa kucing anggora warna abu-abu haha. Oya dia bukan bapak-bapak tua bangka koq. Jadi waktu itu umurnya cuman beda 4 tahun dari saya.

Menjadi penyiar ternyata tidak menyurutkan kesukaan saya mendengarkan radio lain. Kalau lagi traveling (anak Medan biasanya dulu ke Singapore/Medan) saya suka sekali nyari radio-radio disana. Dengerin dan cari tahu gimana mereka siaran, lagu yang lagi trend, pokoknya saya seneng lah. Sampai hari ini pun saya masih seneng nyari-nyari radio kalau lagi jalan-jalan. Untungnya Matt juga seneng-seneng aja.

Pas siaran dulu kita juga biasa dapat beberapa acara rekaman dari Prambors Jakarta. Pokoknya dulu radio di Jkt itu keren bangetlah. Saya paling suka rekaman-rekaman sandiwara radionya Prambors. Yang ngisi suara dulu itu salah satunya Muthia Kasim. Dan tau gak saya paling suka dengerinnya. Dan karena kita punya kasetnya (huhaha kaset) akhirnya saya suka dengerin lebih awal. Ahhhhh πŸ™‚ . Oya acara top 40 yang dikirim langsung dari US, juga jadi salah satu rekamanan yang paling suka saya denger. Host nya ituuuu πŸ™‚

SewaktuΒ saya masih di Surabaya, tiap kali bulan Ramadan maka Prambors/ Hard Rock (lupa yang mana) juga punya satu acara sandiwara radio. Kalau lagi diputer sementara saya masih ngantor, masa sebisa mungkin saya curi-curi waktu dengerin huhaha. Untungnya emang waktu pemutaran itu setelah jam kantor karena biasanya diputar jam 07.45 (saya masih dijalan jadi dengerin dimobil) atau jam 05.30 pas saya pulang kantor jadi bisa dengerin juga di mobil kecuali lagi lembur.

Bagaimana sekarang, apakah saya masih secinta itu dengan radio? yes…..masih πŸ™‚ . Kemanapun kami pergi kalau nyetir mobil saya pilih dengerin radio daripada CD. Kalau lagi di US, bahkan saya menambah frekuensi dengerin radio di kamar karena saya selalu suka bagaimana host disana membawakan acara. Santai, lucu dan bikin senyum. Β Di negara-negara yang saya tidak mengerti bahasanya pun saya masih suka denger dan tau gak saya sebel banget kalau penyiarnya punya suara dan pinter bawain acara berhenti ngomong. Sedih haha. Matt kebalikan saya, dia sebel dengerin penyiar ngomong.

Kenapa ngomongin radio? karenaaaa…..radio dimobil saya rusak hahaha. Trus saya sedih banget. Jadi sambil nungguin radio dibenerin, ya udah saya tulis aja blog ini. Nostalgia lah. Sekarang saya dengerin radio itu beneran cuman waktu di mobil doang atau pas mau tidur dengerin dari applikasi :).

Kamu masih suka denger radio? siapa penyiar dan radio favorite kamu?

 

 

Advertisements

84 comments

  1. Dulu sih pas smp suka dengerin radio sambil jualan. Cuman saya nggak pernah tahu nama penyiarnya ha ha ha….. Lagian itu radio lokal yg nggak begitu terkenal tapi sering muter lagu2 yg lagi hits. Sesekali saya juga telp request lagu.

  2. Sebenernya ga suka radio, tapi ada suatu masa di SMP punya temen yang demen sama radio. Jadi ikut demen walau ternyata ga tahan lama. Padahal stasiun radio nya itu seberang rumah, tingga nyebrang doank. Tapi tetep aja ga ngerasa pengen dateng atau main. Hehehe

  3. Rekan sebayaaaaa! Hahah πŸ˜€

    Dah lama banget aku gak dengerin radio, Mbak. Tiap denger radio beberapa waktu belakangan ya di mobil Mbak aja! Wkwkwk :p

    Eh tapi kok aku gak pernah denger Mbak siaran ya.. Mungkin karena Mbak siaran malem kali ya. Aku kan dengernya pagi-pagi pas sebelom berangkat sekolah ._.

  4. di keluargaku biasanya kalo di rumah radio juga nyala mbak.. biar ada suara gitu meski nggak didengerin dengan baik.. kalo saya sendiri sih emang dari dulu sering dengerin radio.. biasanya dulu retjo buntung jogja.. puncaknya pas jaman smp ikut ekskul elektronika ngrakit radio dan amplifier, pas udah jadi seneng banget dengerin dari radio rakitan sendiri meskipun sekarang radionya sudah nggak bisa nyala.. hahaha.. sekarang kalo pulkam ya masih sering dengerin radio, kalo di rantau gini kadang masih streaming radio jogja di jogjastreamers.com.. πŸ˜€

  5. Demi ngasih tau adeknya gimana suaran radio di jakarta Ning saya sampe ngerekamin channel radio favoritnya, beneran penyiarnya kocak ada aja candaannya dan lagunya ga ada yg jadul. sebelum berangkat ngantor sambil rapi2 siap2 kerja dengerin radio ga tau radio apaan penting awali hari dengerin yg kocak2 aja biar semangat.

  6. aku juga seneng banget mba denger radio… dulu jaman masih sekolah dengernya mesti Prambors, sampe kuliah deh tuker2an sama MustangFM. Pagi-pagi tuh mesti kudu harus denger radio. Nah seiring umur juga, kalo sekarang pagi senengnya denger JakFM, Kiss juga sekali-kali.

  7. yampun… denger kata radio itu kayanya jadul bgt, padahal kalo masuk mobil juga dengernya siaran radio. aku pertama dengerin radio itu karena ibuku, dengerin lagu2 lawas. pas SMP sampe kuliah dengerinnya Prambors atau Mustang, sekarang dengerinnya Female Radio kalo gak JakFM. mau ada CD atau flashdisk atau radio mobil bisa bluetooth pun, kayanya siaran radio tetep favorit ya mbak… hihihi.

    • haha radio berasa kayak lamaaaa bgt sih ya emang :). Radio itu entah kenapa ada sensasinya tersendiri walaupun emang hampir kayak buku, mungkin suatu hari orang bakalan gak mau denger lagi

  8. hahahhaha IBuku Sayang Ibuku Malang!!! gw juga dengerin pas SD tuh! trus suka ngebahas sama temen yang suka dengerin juga…apa kabar tuh Kak Etty? habis itu aku pindah, balik ke Jakarta udah ngga ada lagi tuh sandiwara radio

  9. masih mbak,,, mulai dengerin radio sejak smp, di jakarta dulu ada radio yg hits namanya radio SK tp skrg udah gak ada radionya, sma suka dengerin radio kl lg diangkot radio sonora, tapi pas kuliah sampe sekarang kerja masih dengerin Prambors, Female, Gen fm, i Radio, ganti-ganti deh

  10. dulu suka banget denger prambors sebelum berangkat sekolah, dan penyiar favorite pagi harinya Venna sama Daniel. kalo lg izin ga masuk sekolah lanjut denger siaran Daging Desta. saking seringnya denger radio pernah nyoba2 ikutan siaran di radio yang lg nyari penyiar,emang dasar ga bakat, begitu belum closing saya udah pamitan undur diri aja bingung mau ngebahas apa lg hahahah πŸ˜€ untungnya itu radio baru kemungkinan pendengarnya msh dikit.

  11. Seruuuu Non cerita kamu tentang radio. Ikut ngebayangin kehidupanmu seputar dunia siaran. Aku dengerin radio hampir tiap hari, untuk melatih telinga mendengarkan orang ngomong bahasa Belanda.

  12. Udh lama banget gk dengerin radio, klw pun denger ya dimobil itupun jg klw pas dijemput pulang kerja #sedih ya#, klw dulu pas jamannya dirimu siaran malam non, aku bela2in tidur disamping radio, kan dulu radio ada yg pake baterai hahaha..kok kayaknya seneng ada temen awq yg jadi penyiar radio, hahahha di kiss fm lagi..station radio ternama di medan. Xixixixixi..

  13. Aku rajin dengerin radio SMP-SMA, SMP dengerin radio du mobil jemputan. Apalagi waktu SMA aku ikut ekskul radio di sekolah dan jadi penyiar. Tapi gak digeluti professional karena kuliah jadwalnya padat. Makin kesini aku jarang sih. Tapi favorite: jak fm, cosmopolitan fm, mustang fm, i-radio karena sahabatku yg siaran, haha.

  14. Wah seru banget ceritanya Non. Itu ngga teler, kerja, kuliah dan siaran? Bener suara kamu sampe sekarang masih cocok untuk siaran radio anak muda, renyah suaranya πŸ˜€πŸ‘πŸΌ

  15. aku sampai sekarang masih sering dengerin radio buat lagu pengantar tidur. Di kampus pun kadang-kadang lebih suka denger radio :))

    wah mbak Noni jagoan bangetlah..abis kerja lgsg siaran o_O

  16. Mbak Noni jagoan banget dulu bagi waktunya ya. Hebat, bisa jalan semuanya. Jadi inget, dulu zaman imut masih seragam SMP suka dengerin radio, terus nyamperin stasiun radio yang terfavorit serial pulang sekolah. Karena nggak punya telepon, reques reques lagu pake kertas ditulis (beli pake duit jajan,hahahaha..). Terus liatin Abang penyiar favo dari luar siaran, curi2 njinjit karena jendela kacanya agak tinggi #naseborangpendek

  17. Mbak Noni jagoan banget dulu bagi waktunya ya. Hebat, bisa jalan semuanya. Jadi inget, dulu zaman imut masih seragam SMP suka dengerin radio, terus nyamperin stasiun radio yang terfavorit setiap pulang sekolah. Karena nggak punya telepon, reques reques lagu pake kertas ditulis (beli kertasnya pake duit jajan,hahahaha..). Terus liatin Abang penyiar favo dari luar siaran, curi2 njinjit karena jendela kacanya agak tinggi #naseborangpendek

  18. Hahahaha, aku sempat ngalami ini. Suka dengar radio. Entah mengapa seiring waktu makin berkurang. Apalagi sejak move ke Swedia makin ga pernah deh. Ahhh beneran ceritamu ini mengenang masa masa muda di medan dolo

  19. Aku juga pernah ngelamar jadi penyiar di OZ Bandar Lampung. Bahagia banget waktu keterima dari sekian ratus pelamar, walaupun akhirnya ga jadi siaran karena jadwal trainingnya yang bentrok sama kegiatan kuliah.
    But anyway, aku dulu sering dengerin KISS sama Sonya FM lho….*ketauanumurawak* buahahahahaha… πŸ˜€

  20. Anak radioooo *ngacung* *padahal gak ada yang nyuruh*

    Dari jaman kecil dulu selaluuu dengerin Prambors Jakarta. Ini radio legend banget ya mbak Non, haha. Sampe sekarang saya masih dengerin Prambors meskipun cuma lewat streaming. :”))

  21. kalau di rumah ortu suka dengerin radio, terutama pagi, saat lagi asoy-asoynya bahas klub arema… kalau di rumah sendiri udah gak pernah… kalau masa muda mah udah pasti bawaannya dengerin radio, di manapun dan kapanpun

  22. drama radio itu dulu diputar jam 11 pagi
    karena sekolah siang bisa dengerin dulu, aku dengarnya Jaka Dilaga nggak suka Saur Sepuh he..he..
    sekarang juga cuma dengar radio di mobil

  23. Dulu suka dengerin radio. Apalagi acara curhat2an di makobu fm tiak midnight malam minggu itu. Daku sampe bela-belain begadang lho. Hihihhihi….. kalo sekarang, ehm…. karena nggak punya radio yang biaa digotong2 riwa riwi rumah, dan radio yang ada buta2an nggak bisa liat frekwensinya, jadi males dengerin radio.

  24. Sayaaa pendegar radio dr sd. Dulu sih dengerinnya prambors masih zaman Ida – Krisna (duh ini masih kelas 3 kali ya), trus zamannya Ferdi Hassan & Becky Tumewu smp akhirnya aku kuliah d Bandung dengerin OZ zamannya Annisa Larasati yg jd penyiarnya.

    Zaman kuliah aku suka bgt ikutan quiz radio, lumayan dpt 50rb atau merchandise2 dr sponsor.

    Trus radioku rusak..abis itu baru dengerin radio lg pas awal punya anak pertama, tp radionya khusus dakwah aja jd cuma ada murrottal dan ceramah2 ustad (mamaku keukeuh cucunya harus denger yg baik2 aja hahahaha).

    Setelah anak kedua lahir udah ga pernah denger lg dirumah krn radionya rusak. Tp kl lg pergi2 baru deh dengerin di mobil aja.

  25. Pengakuan banget. Dulu pas TK ikutan demen dengerin sandiwara radio. Judulnya Butir-butir Pasir di Laut di RRI….nguping dengerin radio tante hahaha ampunnnn deh.
    Pas SD, mulai demen banget sama Saur Sepuh. Dulu aku tinggal di Palangkaraya, kotanya kecil dan kala itu cuma ada 2 stasiun radio, RRI dan RCA (Radio Civilian Antik) AM. Sampe sekarang pun, masih inget banget jinglenya RCA…hihi kenangan manis masa kecil banget.

    Pindah ke Surabaya, seneng banget krn stasiun radionya banyaaakk. Masa SMP-SMA, suka banget dengerin EBS FM. Udah lewat masa2 dengerin AM hahahahaha. Bener banget itu soal rekam2 lagu populer πŸ™‚

    Masuk kuliah, pindah hati ke Istara FM. Salah satunya krn demen banget dengerin suara Donnie, salah satu penyiarnya. Eh skg doi alih profesi jadi vokalis Ada Band πŸ™‚

    Pas pindah ke Jakarta, lsg suka dengerin Lite FM. Waktu itu namanya masih Ramako. Kayanya aku terperangkap di tahun 80-90an. Lagu2nya pas banget hihihi. Kalo skg paling sering denger Brava FM, Kiss FM, dan Delta FM Sabtu pagi. Soalnya muterin lagu2 nostalgia banget…

    Duh panjang banget komennya. Topiknya bikin semangat sih soalnya πŸ™‚

  26. Aku juga sukaa denger radio mbak Non! Tapi kayaknya cuman pas jaman SMP sama SMA gitu, denger di kamar sampe kadang niat ngerekam lagu ke kaset dari radio πŸ˜€

    Btw, Saur Sepuh itu yang ada Mantili, Brama Kumbara dll itu ya mbak? Aku suka banget dulu dengerin drama radio gitu, jadi bebas bisa ngebayangin adegannya gimana, hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s