Kenapa Tinggal di Suburb


pixbay
pixbay

Kalau ada kesempatan ke US coba deh perhatikan harga BBM di setiap pom bensin, rata-rata selalu berbeda. Bisa beda beberapa sen sampai 1 dollar gitu. Sebenarnya di Medan sewaktu masih ada pom bensin dari negara tetangga juga harga BBM bisa beda-beda juga. Beda tipislah hehe.

Saya paling seneng perhatikan harga BBM ketika di US karena ini mempengaruhi dimana ibunya Matt bakalan berhenti untuk ngisi bahan bakar. Mana lah harganya bisa berbeda setiap saat. Jadi berubah-ubah trus mengikuti harga minyak dunia kayaknya (cmiiw). Harga di pagi bisa jadi juga beda dengan harga di malam hari begitu juga harga weekend.

Harga BBM ini juga berbeda hampir di setiap state bahkan kota. Salah satu alasan bapaknya Matt tinggal di suburb adalah harga-harga yang lebih murah di kotanya daripada di Chicago yang memang kota besar. Contohnya aja ketika kita mulai masuk kota Chicago harga BBM udah beda 1 dollar dengan kota tempat tinggal ortunya Matt. Belon lagi pajak, harga tukang cukur, restoran dll. Sementara dengan tinggal di kotanya dia juga tidak terlalu jauh ke Chicago (dulu bapaknya Matt kerja di Chicago) tapi masih bisa dapat harga-harga lebih murah plus rumah dengan ukuran yang lebih besar danย halaman dengan harga yang tidak terlampau mahal seperti di Chicago.

Balik lagi ke harga BBM ini yang menurut saya menarik banget karena setiap kali bepergian saya malah jadi kayak BBM hunter haha. Jadi bener-bener memperhatikan harga BBM sebelum beli-beli. Sebenarnya harga-harga ini juga dipengaruhi banyak hal selain cuman kota besar ya. Kayak misalnya kota A dengan kota B, semisal kota B lebih miskin udah pasti harganya jauh lebih murah daripada si kota B. Trus biasanya juga kota-kota yang bagus pasti punya fasilitas yang lebih baik kayak sekolahan yang lebih bagus kualitasnya. Untuk sekolah milik pemerintah hanya orang dari kota dimana sekolah itu berada aja yang boleh masuk. Jadi kalau tinggal di kota A trus pengen sekolah di kota B tidak boleh. Kalau untuk kampus kata si Matt biasanya dikenakan biaya lebih besar daripada si anak daerah.

Eh tapi dimana-mana memang tinggal di kota besar pasti lebih besar ya biayanya. Mulai dari biaya rumah, bbm, parkir dan masih banyak lagi. Temen saya yang tinggal di salah satu kota kecil di NZ bilang kalau selama tinggal di Tempatnya dia jadi banyak nyimpen duit karena gak tau mau dibelanjain dimana hehe. Dulu juga ada temen saya yang tinggal jauhhh dari kota Medan, katanya gaji dia tiap bulan hampir gak digunakan untuk apapun. Begitu datang ke Medan langsung menggila haha.

Ps : tentang NZ saya koreksi sedikit (info Leony) tapi emang lupa nama kotanya.

Nah kalau bisa memilih, kira2 kamu bakalan lebih seneng tinggal di kota besar atau kota kecil aja? Saya sih kalau bisa milih pengennya di kota kecil tapi balik lagi dengan gaya hidup sih. Kalau pun tinggal di desa/kota kecil tapi bolak balik belanja online atau hidupnya boros, yah sama aja. Susah juga nabung hahaha.

ps : semua pengalaman pribadi, kalau ada perbedaan atau mau koreksi silahkan ya ๐Ÿ™‚

 

 

Advertisements

79 comments

  1. Kalo saya mending tinggal di kota kecil Mbak Noni. Hihihi. Jadi enak deh tenang. Kalo kota besar yang segala mall ada tuh ribet ngatur duitnya. ๐Ÿ˜›

  2. kayanya lebih asik tinggal di kota kecil dari pada di kota besar atau ibukota provinsi mba non.. aku udah nyobain dua2nyaaaa…
    kalo di kota kecil gitu harga kebutuhan harian jauh lebih murah… kalo dikota besar, selain kebutuhan harian lebih mihil, plus banyak tempat makan yg sukses bikin keinginan buat ngemil meningkat pesat.. ๐Ÿ˜€

    • Sama Non, di sini keadaannya persis kayak di Amrik sampai ke peraturan sekolah. Sekarang ini karena sudah berkeluarga dan pnya anak, aku lebih memilih tinggal di suburb karena bisa dapat rumah yang lebih bagus dan luas dgn bujet yg terbatas haha..ngeri kan kalo anak2 sepedaan di jalan, mending di halaman belakang rumah sendiri. Selain itu karena semua harus dilakuin sendiri, at the end, waktu habis di rumah karena pekerjaan rumah yang numpuk jadi gak ada waktu juga buat nongkrong kiri kanan yg adalah perks-nya tinggal di tengah kota. So, mending cari rumah yg nyaman deh buat leyeh2 bareng keluarga.

  3. Hehe kalo aq pilih stay pastinya di kota kecil… Lebih nyaman dg suasana yg tenang, aman tindak kriminal dan yg pasti ga kena macet *Jambi banget haha* owyah ditambah nilai plusnya juga ga kalap mata utk belenjong soale mall nya kecil2 hehe

    kmrn si papa (ortu) masih ngarep sy bs pindah palembang smpe nanya “kamu ga ada niat pindah Palembang?”… Sy jwb “Jambi – Palembang kan dkt pa, kan bisa cus kapan aja kalo kangen cuma 30menit sampe naik pswat ๐Ÿ˜‚

      • Iya mba noni…bandara nya dlm kota…klo dr rumah ke bandara sultan thaha mungkin sekitar 15-20menitan aja. Ya gitu jdnya malah suka memet berangkat ke bandara ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜… kdg sampe bandara udh boarding aja dan kita masih dibolehin check in lho hihihi

  4. Saya pernah tinggal di kota kecil Sengatta, tapi harga nya malah lebih mahal ketimbang Samarinda ๐Ÿ˜€
    Eh pas balik ke Bekasi, malah jauh lebih murah dibanding keduanya ๐Ÿ™‚

      • baru aja mau komen, lebih milih batam (ntah udah betah atau karena udah ada kerjaan di sini, lol)
        sebenarnya saya setuju batam tergolong mahal. menurut saya, mahal nya ini di karena kan lokasi yang begitu dekat dengan malaysia dan singapore, karena banyak kedatangan turis dimana karena nilai tukar rupiah terhadap dollar dan ringgit, jadi bagi mereka semua pada murah di sini.. imbas nya kena orang lokal, jadi pada mahal..
        tp, di batam asyik kok..

      • Hihi iyaaa Batam emang agak mahal ya ๐Ÿ˜„. Adeknya adik ipar aku ada tinggal di Batam bukan warung lontong gitu mereka. Bisnis bagus tapi bahan makanan emang lebih mahal dari Medan ya

  5. Aku jg suka mengamati harga bensin kalo lagi roadtrip. Harga bensin di NZ juga beda2, yg paling murah bensin di Bluff kurang dari 2 dolar seliter, yg paling mahal di Franz Josef diatas 2 dolar, itu berdasarkan pengalamanku roadtrip di pulau selatan, gak tau di pulau utara mah

  6. Non, km gak bisa bandingin 1 NZ yg 1 negara dengan 1 kota macem Chicago atau Medan. Cobain deh lihat living cost di Auckland, one of the most expensive in the world. Tp kalo km ke kota kecilnya ya lebih murah. Kalo apa2 kenapa lbh mahal di downtown itu karena sewa tempatnya jg lbh mahal.

  7. menurutku Surabaya ini kota besar tapi harga kebutuhan hidup masih bisa dibilang murah, masih terjangkau lah ya..mau nyari nasi bungkus enak harga 10rb masih bisa.. ๐Ÿ˜€

    • Iya aku setuju itu Ira, soalnya pas balik ke medan sempet kaget juga. Koq lebih mahal padahal kotanya lbh kecil. Harga kartu perdana three dulu yg sempet bikin aku bingung bgt bedanya jauh bgt dari sby ๐Ÿ˜„

      • makanya aq ga pernah ribet soal masakan mbk Non, soalnya kl di rmh cm aq sama anak2 beli makanan jadi jatuhnya lebih hemat drpd aq hrs ribet masak sendiri…ini salah satu pembenaran biar ga masuk dapur aja sih sebenarnya..huahaha

  8. Di kampung saya seporsi bakso 6000Rp. Udah enak rasanya (menurut saya), kalo lagi murah tomat sekilo bisa 2000 di jkarta harga tomat lagi mahal atau murah di pasar/abang2 sayur sebiji seribu ukuran (ukuran besar/kecil tergantung harga tomat lagi mahal/murah). Kayaknya kalo pulang aja bisa irit, tapi ga da toko buku favorit saya hehehehe.

  9. Kalau untuk tinggal, Den Haag ini enak menurutku, ga terlalu turistik kayak Amsterdam. Pas suasana kotanya, ga terlalu rame. Jadi aku seneng selama tinggal disini, terutama karena cari restoran halal dan restoran Indonesia banyak pilihannya haha ujung2nya ke makanan. Untuk hidup buat masa2 pensiun nanti, kami pengennya tinggal didesa saja, lebih tenang suasananya.

    • Rata2 emang pengen tinggal di kota/desa ya kalau udah tua padahal kalau di sini (Sumut) ibuku walaupun pengen tinggal di kampungnya tapi takut. Takut kalau sakit jauh dari rumah sakit. Aku jg pengen ke kota kecil aja Den tapi maunya yg sejuk gitu kotanya. Udah bosen bgt kepanasan, debu, macet sama berisik

  10. kok bisa berbeda ya mbak, klo di negara kita beda dikit udah pinter2 konsumen milihnya, dan pasti gak laku klo mahal..bbm naik aja udah bingung n antri panjang bgt sebelum jam 00.00

  11. Kalau aku pengennya tinggal di desa aja Mbak, yang masih asri hawanya, masih sejuk dan ga berisik tentunya.:))
    Mama dan Papa aku kan sekarang udah pindah ke Jakarta semua Mbak, dulu kami tinggal di daerah sekitaran Palembang dimana semua harga sayur dan murah-murah, dan segar-segar pula. Sekalinya pindah kemari tiap pulang dari pasar mama ku selalu ngomel-ngomel, sayurnya udah pada tua, belum kalau yang sayur ditengah-tengah diselipin sayur yg rantingny udah kecil-kecil tua lagi (dalam hal ini contohnya sayur katuk).Itu sungguh epik banget Mbak. wkwkwkwk

  12. hai mba nonik salam kenal..

    aku tinggal di kampung mba, emang harga sayur dan ikan lebih murah (karena lumayan deket pantai) dan di sini tempat makannya juga kurang menggiurkan, jd emang lebih irit hehehhehe

  13. Aku suka tinggal di Palembang mbak! karena kotanya ga terlalu besar, tapi ga terlalu kecil juga. Jalan kemana-mana ga macet, tapi segala mal, bioskop, toko buku, hiburan lengkap hehehe. Btw ternyata di US harga BBM berubah-ubah begitu yak mbak Non. Di Indonesia harga BBM yang fluktuatif ngikutin harga minyak dunia seperti diterapkan sama Pak Jokowi kmrn malah jadi heboh ๐Ÿ˜€

  14. Saya lebih suka tinggal di kota kecil Mbak. Lebih damai. Kalau tinggal di kota besar memang lengkap tapi sepertinya dikejar-kejar deh. Huhu. Kan kita di dunia ini mencari kedamaian ya :haha. Eh tapi di mana pun kita tinggal ya kudu disyukuri sih :haha.

  15. Yup bener mbak, di Indonesia kan juga banyak kota mandiri di dalam belantara, tempat bekerja di tambang tambang, lengkap dengan housing complex dan segala fasilitasnya, praktis juga ga bisa sering jalan jalan karena mau jalan ke mana, eh sekalinya melancong ke kota langsung deh pasti belanjaanya perlu bawa pickup….heheh

  16. Cita2 akoooh banget tuh mba non…tinggal di kota kecil (maunya sih di NZ ya kalo ga kesampean pulanglah ke Samosir) hahahaha tapi pake gaji jakarta bisa ga ya? Wakakakakak…

  17. Enakan kota kecil kali ya, Mbak. Bayanganku udara masih segar, bisa punya halaman luas, trus lebih tenang. Di kota sepengalamanku, susah dapet udara segar, harga property amit2 mahalnya, dan cenderung grasah grusuh. Karena ngejar jam macetlah, jam 3 in 1 lah, dsb.

  18. kota kecil dong Non… Solok, Padang panjang bukittinggi oke tuh… fasilitas pendidikan lumayaann… (eh padang panjang fasilitas pendidikan keren banget dah tu…) fasilititas kesehatan juga lumayan… jalanan bagus… kuliner juga oke… apalagi dong… hawa pegunungan juga dapet (solok lebih panas dr padang panjang & bukit sih tp lumayan ademlah)… makanya kalau pulang bisa betah sebulan, hehe

  19. Jangan kan beda kota non, beda 1 mile aja bisa beda $1 per gallon. Haha. Pom bensin yg deket banget dari rumah kita itu mahal bgt karena di perempatan rame. Jd kita biasa lbh suka isi bensin di tempat lain. Kecuali kalo lg males. Hahaha.

    Tinggal di suburb emang enaknya apa apa lbh murah dan lbh tentang. Tp jauh. Haha. Itu yg jd dilema kita mulu. Skrg kita enak tinggal nya strategis apa apa gampang. Tp mahal. Pengen beli rumah gede an mesti pindah jauh tp gak mau kena macet. Galau. Haha

  20. Galau Non, pengen nya tinggal di kota gede tapi suasana kota kecil? Haha.. Berhubung ga bisa nyetir, jd kurang paham masalah bensin, kl keluarpun selalu naik kendaraan umum, kecuali pas ke NZ, hrg bensin mang beda2, brand nya beda, harga beda tipis sih. Tinggal di kota kecil memang lebih santai tapi kl toko2 tutup jam5, dan malam dah kayak kota mati, ga kuat juga gua haha.. *prngalaman prbadi*

  21. aku dulu tinggal sidoarjo yang deket Surabaya, trus sekarang pindah di Sidoarjo kotanya aja bedanya kerasa banget. Terutama soal harga makanan. bahasa juga gitu padahal beda jaraknya dikit banget. mbak Noni aku kangen komentar di postingamu. ahahhaha

  22. Aku lebih suka tinggal di suburb, kaya di Tangerang gitu misalnya daripada yang di tengah Jakarta. Menurut aku lebih tenang dan tetep “deket” ibukota ya meskipuun tetep bermacet – macet. Hehhee

  23. Aku pengen tinggal di kota kecil tp yg nggak terlalu jauh dr kota besar hahaha.. Soalnya kalo terlalu kecil kayaknya bisa matgay kesepian Non.

    Dulu waktu di Inggris jarak dr kotaku ke London 2 jam naik bus, jadi lumayan kalo wiken masih bisa main. Kotanya pacarku skrg sekitar 45 menit dari LA jadi asik jg masih gampang ke keramaian LA, tapi apa2 lebih murah termasuk tax nya jg jadi kalo belanja di situ aja jangan di LA hahaha.. Beda 1% kalo ngga salah, lumayan kannn :p

  24. Kalo aku pengen tinggal dikota kecil yang gak jauh dari kota besar hahaha. Yah kayak BSD ini lah, enak buat ditinggalin karena gak terlalu hiruk pikuk dan gak jauh juga dari Jakarta.
    Bener kalo hidup di kota besar biaya nya lebih mahal. Contohnya aja jaman aku sekolah dan kuliah dulu. Sekolah di Bogor, aku bisa hidup enak banget hanya dengan 800rb sebulan. Itu udah paet kos2an bagus, dan makan enak. Kuliah di Jakarta, uang bulanan naik jadi 1,5 juta tapi tiap bulan rasanya seret banget. boro2 makan enak, kos udah bayar hampir 1 juta pun kumuh banget. Makanya sempet kepikiran bulak balik aja Bogor Jakarta pas kuliah ๐Ÿ˜€

  25. So far aku seneng sih mbak tinggal di kota kecil spt Jimbaran ini. Ga terlalu “udik”, kebutuhan bisa terpenuhi (palingan nyasar ke Denpasar dikit hehe), dan harga-harga masih terjangkau. Yang lainnya bisa diakalin lah~ hehehe

  26. Pengennya sih tinggal di kota kecil yang letaknya di perbatasan kota besar. (Hah?) iya, kayak sekarang tinggal di bintaro masih tetangganya jakarta, apa apa ada, mau ke jakarta masih deket. cita citanya sih pengen pensiun di Batu, masih deket sama Malang. Tenang, tapi dekat sama keramaian hehe ๐Ÿ™‚

  27. kemarin sempat liat di VOA klo harga bensin di Michigan itu jatuh banget, harganya sampe 1.700/liternya kalo di rupiahkan. murah banget tapi dari situ keliatan bgt harga minyak turun drastis ๐Ÿ˜ฆ

  28. Hahaha jadi inget cerita temanku Non. Dulu dia sempat kerja di suatu perusahaan trus ditempatin di tengah hutan di Sumatra Selatan gitu. Gajinya lumayan sih tapi akhirnya gak kepake soalnya “gak bisa” dihabisin, huahaha ๐Ÿ˜† . Trus begitu pindah kerja ke Jakarta menggila katanya ๐Ÿ˜› .

    Btw, iyaa, biaya hidup tinggal di kota besar mahal banget. Di London katanya juga gitu. Banyak pekerja yang kerjanya di London tapi tinggalnya di kota lain sekitar 1 jam-an dari sana saking mahalnya biaya hidupnya, haha…

  29. Sy jg pernah tinggal dikantor waktu rumah yg sekarang masih renov dan memang irit loh walaupun udah tiap malam jajan. Saldo atm jd awet hehehe tapi.. begitu ke mall langsung turun drastis. Jd sama aja boong hahaha

  30. Kalau boleh milih, saya mau tinggal di kota kecil aja kak, pulang kampung dan menikmati indahnya kampung halaman. Tapi perkerjaanku dan suami tidak ada di sana, jadi terpaksa tinggal di kota. Syukurnya kota tempat tinggalku di Aceh tergolong kota kecil juga, jadi semuanya serba murah

  31. Di Belanda harga BBM di pompa bensin desa lebih murah daripada di kota besar atau di pompa bensin di highway Non.

    Aku tinggal di desa disini seneng walau kadang sering kesel karena konser dan event-event besar yang menarik selalu di kota besar. Cuma untuk kenyamanan hidup aku pilih tinggal didesa sekarang, enak tenang, jam 9 malem udah sepi.

  32. Tinggal di kota kecil memang lebih enak sepertinya ya mbak Non. Aku sndiri sih belum pernah ngerasain. Cuma ngebayanin aja. Dibayangan ku udara pasti lebih sejuk krna jumlah kendaraan gak sebanyak di kota besar. Tapi terkadang di kota2 kecil harga barang2 jauh lebih mahal mba, karena biaya distribusi yang tinggi. Misal di daerah2 timur Indonesia, harga mie instan aja bisa 10rb per bungkus.

  33. Memang sih kalau tinggal di suburb rumah2nya lebih besar dan yg jelas lebih baru. Kita tinggal di kota besar cuman beruntung juga sih perumahan kita meskipun di dalam kota besar, tapi penuh dengan pehohonan, ada parks dan creeknya, Jadi gga berasa di dalam kota at all. Kadang sepa juga, esp pas bayar pajak. Pajak rumah kita mahal. Harga rumah per square foot di daerah kita juga mahal karena perumahan kita ini banyak peminat secara perumahan tua, thn 1920-an. Jadi demand lebih besar daripada supply. Kadang mikir juga sih kalau kita pindah ke suburb bisa dapet rumah guede dengan halaman yg guede juga. Cuman kalau mau pergi2an reseh juga, jauh and kudu bermacet ria saat rush hours.

  34. Suka dipinggiran, tapi ya gitu, kadang infrastructure nya (jalan, fasilitasi, layanan pemerintahnya) juga prioritas ke sekian. Padahal mah harga bbm bahkan sembako sama aja. Tapi kalo di kota besar, macettttnyyyyaaa ampunnn. Keburu tua di jalan!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s