TAKUT


P0NXH7XVCS

Saya lupa sejak kapan saya merasa sering ketakutan ketika meninggalkan rumah. Mulai dari hal-hal kecil seperti takut dirumah terjadi sesuatu atau apalah. Ketika memiliki tiket untuk bepergian pun ternyata saya baru menyadari saya sudah memulai ketakutan saya. Mulai dari khawatir permohonan visa yang tidak diapprove sampai hal-hal yang seharusnya tidaklah saya pikirkan. Entah sejak kapan pikiran-pikiran seperti ini mulai menggangu saya.

Belakangan selain naik pesawat saya mulai khawatir kemungkinan-kemungkinan terburuk seperti pesawat yang kena rudal nyasar, pas liburan kita dapat celaka dan banyak lagi. Entah kenapa buat saya tiba-tiba dunia tidak aman lagi. Saya khawatir kalau pergi ke India bakalan terjadi sesuatu dan merasa kalau pergi ke US gak bakalan kenapa-napa padahal kalau kita mengikuti berita-berita belakangan ini ada banyak sekali kejadian tidak menyenangkan di US. Mulai dari kampus-kampus yang didatangi orang jahat dengan pistol dan menembakin sembarangan orang, lalu peristiwa penusukan oleh orang di pinggir jalan dan masih banyak lagi.

Beberapa hari lalu di dekat rumah orang tua saya (yang saya anggap aman) ada maling sepeda motor. 2 orang maling yang sialnya ketauan warga. Dihajar deh si maling itu. Menurut mba yang bantu-bantu di rumah 2 maling tersebut meninggal ketika dibawa ke kantor polisi. Itupun udah di siram minyak karena mereka mau dibakar. Sialnya sewaktu kejar-kejaran dengan warga anak mba yang bantu-bantu dirumah ketusuk ama si maling. Duh….

Sekarang rasanya kejahatan ada dimanapun. Saking banyaknya orang jahat saya mulai susah percaya orang yang beneran baik. Kalau ada orang yang menawarkan bantuan saya udah mulai curiga duluan. Ini orang mau ngapain, Β ya? belajar dari pengalaman ayah saya yang puas ditipu orang soalnya hehe.

Semisal lagi bepergian saya juga jadi selalu jaga jarak dengan siapapun. Curiga….curiga…..dan waspada.

Begitu juga ketika pergi-pergi ketempat yang remote area. Dulu saya cuek aja dan gak perdulian. Kalau ketemu air sungai yang jernih bisa langsung nyebur bahkan minum. Sekarang….. ogah dong. Masuk nyebur masih ok tapi minum.. gak deh. Saya curiga diatas ada orang buang air hahhaa. Itu belon lagi segala peralatan perang kayak kaus kaki anti pacet, lotion untuk serangga dan entah apa lagi. Sesuatu yang dulu tidak pernah saya perdulikan.

Untuk saya saat ini mau katanya traveling jauh atau yang deket-deket aja jadi super menegangakan. Khawatir ini dan itu. Apa karena saya semakin tua atau gimana sih ini 😦

Advertisements

114 comments

  1. Di sidoarjo ada nenek2 yang ditusuk pisau ama orang gila, non.. parno gk sih loe kalo pengen keluar rumah? *memperkeruh ketakutan noni*

    Ya yang bisa kita lakukan hanyalah meminta perlindungan dari Allah SWT ya.. semoga kita semua dilindungi olehNya

    • Duh ini ngeri bgt beritanya emang mba. Orgilnya juga pernah nemu bayi trus diambil dan dibuang gitu donk. Semoga aja ditangkep dan dimasukin rsj segera orgilnya. Beneran nggilani ulah seremnya >.<

      • dan barusan liat kabar kalo neneknya sudah meninggal ;__;

        alkisah orgilnya itu sempet bolak balik hamil gara2 diperkosa ama tukang2 becak ato preman2 pasar gituh.. trus juga ini orgil tipe yang pemarah.. kemana2 bawa pisau sambil ngomong “tak bunuh koen!” (kubunuh kau),, sepertinya dia stress akan sesuatu yang membuatnya ingin membunuh orang..

        semoga kita semua dilindungi olehNya. amien

      • Ya allahhhh πŸ˜–.
        Iya sih ya, kaya gitu pasti ada latar belakang juga ya, mau orang gila pun kalo digituin ya bisa ngrasain kan, makin stres yg ada :(. Makin kesini ilmu psikologi dan pakar2nya emang makin penting bgt yaa :'(.. Beneran merinding dengernya.. πŸ˜₯

  2. Mbak Noni…. πŸ™‚

    Koq aku sedih ya dengar cerita ini. Rasanya Mbak Noni yg dulu orgnya ceria, dan sekarng jadi penakut 😦
    Mungkin Mbak Noni mau haid lagi jadi emosinya lagi turun.
    Semngt ya Mbak Noni, semuanya baik2 saja koq.

  3. Ada chance kalau ketakutan melulu itu gejala OCD loh, tapi ya kalau belum dideclare langsung sama dokter, belum bisa bilang. Mendingan konsultasi, lalu meditasi gitu untuk menenangkan diri.

  4. Mungkin bukan karena lebih tua, mungkin karena sekarang lebih dewasa jadi lebih menyeluruh dalam mempertimbangkan sesuatu. Menurut saya sih dunia semakin hari juga semakin nggak aman, dan namanya kecelakaan atau sial bisa terjadi di mana saja bahkan di tempat yang kita kira paling aman. Kalau nasib sudah sial memang tak ada yang bisa menghalangi kan. Yang penting antisipasi semampunya dulu kali ya, supaya yakin aman, sisanya pasrahkan dengan Yang Di Atas.

  5. kalo waspada wajar kok mbak, memang sekarang banyak bgt orang jahat. Tapi jangan takut berlebihan, bener kata Gara kita berusaha mengantisipasi semampunya trus dipasrahkan aja sama Tuhan πŸ˜€ *sok bijak padahal sendirinya kadang juga suka takut*

  6. Membayangin mbak noni besok libur akhir tahun ke Amrik aja aku sudah senang bangat. Ada salju, ornamen natal, ketemu keluarganya Matt dll pasti senang kan Mbak. Hehehehe.. Husshh husshh ketakutan dan kekuatiran

  7. Kalo banyak baca berita emang begitu non, gak bisa dihindari juga. Bukankah informasi selain memberi pengetahuan juga memberikan ketakuan? Wajar kok, tapi logika mesti tetep dipake jangan sampe takut membabibuta karena bakal kita sendiri yang rugi, ntar jadi susah kalo mau jalan jalan :).
    Hehehe jadi inget nyokap dulu gegara rajin nonton berita kriminal, dia jadi parno an ga jelas. Dikit dikit telepon. Untung sekarang udah mendingan πŸ˜€

    • Inilah May, ibuku kan dia berhenti baca koran, liat berita karena takut ya liat berita kriminal. Kayaknya aku harus berhenti juga baca2 berita hehe. Secara semakin tau ada apa disana dan disini jadi lah ketakutan.

      • Baca berita sih tetep perlu non, tapi kita pake common sense aja. Selama ini di Berita kan India gak aman tapi masih ada aja tuh yg travelling kesana dan sukses. Parno jangan tapi waspada perlu πŸ™‚

      • Hahahah gak salah juga non, akupun kalo tau atau denger respon pertamanya jadi takut. Iya lah siapa yang ga takut kalo niat seneng2 malah jadi celaka πŸ™‚

  8. Aku juga sering merasa ketakutan, kalo mau traveling, mulai dari takut visa ndak keluar, persis kayak Nonik, ..takut ketinggalan pesawat, krn bandung jakarta yg suka unpredictable..tp aku berusaha mengantisipasinya, dengan berangkat lebih awal dari bandung, akibatnya temen seperjalanan yg ngomel, tapi pd akhirnya di puncak rasa takut dan khawatir , cara terbaik adalah menyerahkan diri pada Allah..dengan berzikir..klise banget ya…tapi it works… ada satu doa yg saya kutip dari blog nya Tika ndutyke .. dan sekarang jadi doa dzikir favorit saya…dicoba deh Nonik, banyakin dzikir…InshaAllah menjadi lebih tenang

      • Tapi e tapi… Turbulensi emang bener bener bikin trauma. Ini aku udah 2 kali kena turbulensi. Walopun takut, tapi masih bisa aku bawa dzikir,….tapi masalah nya mungkin krn rasa takut yg dilawan, aku jadi mules, dan bener bener ndak ketahan dan aku nekat ke toilet pesawat, dengan hasil diomelin pramugari. Sekarang jadi parno naik pesawat karena takut…mules…dan siap botol aqua kecil…πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  9. waspada itu wajar kok mbak Noni, mungkin karena faktor umur juga jadi lebih banyak pertimbangan kitanya. tapi bukan berarti jadi ga ngapa-apain mbak Noni, seperti kata Gara ataupun mbak Dita, kalau udah takdirnya kejadian sesuatu mah, ga bisa diapa-apain,

  10. Emang dunianya yang makin jahat. Makin ketara sebenernya yang mana jahat mana baik. Skrg org jahat makin terang2an sih.. serem ya saya juga males keluar rumah kalo ga perlu2 banget. Mikirnya kayanya sendirian paling aman.. tapi buntutnya jadi kesepian hahaha.. serba salah banget

  11. kalau mau mikir takut semua org jg takut kok mba Non, apalagi ada anak.. nyupir di jln tol pengen ngebut aja takut, nti klo ktabrak gmn? di dlm lift dgn pria2 jg jadi takut.. nti knapa2 ngga

    tapiiiiiii coba deh jauhin dr smua info negatif.. berita, sosmed, tv, internet, grup chatting bahkan blogwalking yg sekiranya banyak info negatif.. Insya Allaaah gak ada apa2

    terakhir, banyak istighfar dan berserah ya mba Non..

    peluk mba Non.. smg sedikit menyemangati

    • Dew, kata temen aku semakin kita tua dan seteah punya anak/keluarga biasanya emang lebih ketakutan karena ada banyak sekali pertimbangan. Jadi aku ngerti banget kalau kamu jadi khawatir juga.
      Mudah2an ya gak ada apa2 dan kita baik2 aja

  12. Wah, ini niyh akhir2 ini saya suka ngalamin gini juga. Saya juga sensitif banget akhir-akhir ini. Saya ngerasanya ini semua karena semakin banyak tahu justru malah semakin banyak takut. Jadi inget jaman-jaman masih abg dulu semakin banyak bersenang-senang justru nggak ada takut-takutnya. Berarti kita harus banyak bersenang-senang niyh mba Non.. Banyakin pikiran positif … semangat mba Noni!!!

  13. 10 tahun yang lalu waktu aku masih 21 aku pernah ngobrol sama temen soal ini. Temenku, waktu itu dia 35, ngasih tau aku kalo nanti usiaku 30 ke atas aku bakalan jadi parno akibat berita dan bakalan males ke mana2 karena nanti aku maunya yang aman dan nyaman aja. Kalo diliat dari satu sisi ada benernya sih (siapa coba yang gak mau hidup santai gak pake masalah), tapi kalo ngeliat dari sisi yang lain, masalah pasti ada di mana2. Kalo mau dikontrol sama rasa cemas (belom lagi media yang demen banget ngasih berita yang bikin stres) mau ke warung aja pasti mikirnya kudu bawa pepper spray buat jaga2 (hahaha lebay sih). Tapi jangan terpaku sama waswas macem begini, mbak. Waspada itu perlu, cemas itu normal, tapi jangan sampe hidup kita dikontrol sama kekuatiran kita sendiri -ehem maaf bukannya mau ngeguruin aku bilang begini πŸ˜€ Kalo ngeliat backpacker yang makin banyak melanglang buana, seharusnya ini bisa jadi motivasi buat kita karena mereka niat banget untuk pelesir dengan uang pas2an dan pasti pernah kena masalah di jalan, tapi tetep loh mereka ke sana sini. Dan lingkungan (baca: temen) mau kita akuin atau enggak berpengaruh banget sama pola pikir dan hidup kita, apalagi kalau temen2 kita semacem lady of leisure, alias kalo mau pergi2 maunya cuma rempong selfie, makan, sama belanja aja (wah ini jadinya ngehakimin banget ya. Maaf ya ^.~) Seperti kata beberapa komen di atas, harus pikir positif terus! Ada hadis yang bunyinya begini:

    Anas ibn Malik reported: A man said, β€œO Messenger of Allah, should I tie my camel and trust in Allah, or should I untie her and trust in Allah?” The Messenger of Allah, peace and blessings be upon him, said, β€œTie her and trust in Allah.” πŸ˜‰

    • ketakutan kayak gini ini mulai dari pengalaman kena turbulance yang bikin aku aviophobia trus kejadian boobies grab di aku dan beberapa temen juga bikin males banget. Ada lagi yang lain plus berita2lah. Duh… tapi emang harusnya gak dimasukin ke hati sih. Harus santai aja.

  14. Aku juga orangnya gampang parnoan mba apalagi sekarang berita-berita negatif semakin banyak beredar. Tapi tetap berusaha berpikir positif aja. Kalo pun memang ada musibah ya itu memang udah takdirnya. Yang penting selalu jaga diri ya mba noniii.. Semangatttt πŸ™‚

  15. IMHO, hanya kita yang bisa mengontrol rasa cemas dan takut tsb mba.
    Meskipun banyak yang suka mengatakan “kalau makin tua makin jadi penakut”, tapi kalau menurut saya ya kembali ke orangnya lagi.

  16. I feel u non… Belakangan gw kalo jalan2 jauh ataupun masih didlm kota pikirannya suka kemana2, yg kalo dulu( kayanya gk dulu banget deh) kalo kmn2 masih nyantai gk mikir yg aneh2 nah skrng blm jln aja pikirannya udah yg rada2 mikir hal yg nggak2

  17. IMHO, hanya kita yang bisa mengontrol rasa cemas dan takut tsb mba.
    Meskipun banyak yang suka mengatakan β€œkalau makin tua makin jadi penakut”, tapi kalau menurut saya ya kembali ke orangnya lagi.

  18. Kalo menurutku sih non, kita ini semakin tau banyak hal. Tau ini itu, tau ada orang jahat dimana2, jadi kita ga bisa tenang lagi kayak dulu waktu kecil, dulu kita ga tau kan ada orang jahat jadi hidup tenang aja. juga salah satunya trauma padahal bukan kita yg ngalamin, tapi kita jadi trauma takut terjadi sama kita, makanya skrg males baca koran, soalnya kalo baca koran malah jadi merasa gak aman.

  19. Kayaknya emang faktor U. Aku makin tua jg tambah parnoan apalagi sejak punya anak, tiap kali kepikiran kalo tiba tiba cilaka gimana anakku ntar huhuhu *komennya ga nolong yah* 😦

  20. tadinya aku pikir di Jakarta aja yang kayak gitu, yang ngerubah aku jadi sering suudzon ke orang dalam rangka waspada dan jaga diri. Ternyata di mana-mana sama aja. Tinggal banyakin doa dan ikhtiar aja klo kayak gini mah, daripada malah ga ke mana-mana

  21. Menurutku kalau terlalu dalam kita pikirkan justru membuat kita terbatasi. Saranku sih -terutama untuk traveling- berdoa dan positive thinking aja mbak. Pikiran positif insya Allah akan menarik hal-hal yg positif juga. Dan percaya “God saves travelers”. Ayo ayo semangat 😊

  22. seriing. seriiing bgt mba Non πŸ˜₯

    sll kepikir yg macem2, ya takut org rumah kenapa napa lah, takut pesawat, kereta yg ditumpangi gmna lah. takut ponakan dijahatinlah, sampe gak sanggup mikir dan jatuhnya pasrah smbil bergumam; Allah, jaga kami dalam kebaikan dan ketaatan selalu.

  23. Aku juga mbak skr kalo mau naik pesawat suka kepikiran aplg terakhir naik pesawat diatas malah cuaca buruk bikin deg2an udh sblm take off ada ibu2 lupa matiin hp duuhh menderita bgt dh spanjang perjalanan

  24. Skrg maling tuh ngeri2 bgt ya Non, udah nekat ajalah kayak cari duit ga ada cara lain. Okt kmrn ada blogger yg ortu dan keponakannya dibunuh maling di sei padang. Sedih bgt. Tapi emang kita makin tua, makin banyak kekhawatirannya jadi wajar aja jd takut macem2.

  25. gw dari dulu parno-an ..sampe dikasi julukan sama suami ; si paranoid android – kayak judul lagu aja.Tapi gw kebalik loh…malah makin tua tuh jd berkurang loh parno-annya, lebih impulsif dan taking risk, semacam udah ngga terlalu perduli lagi, que sera-sera…

  26. Iya, kayaknya dunia makin gak aman mbak.
    Dulu jaman aku kecil main kemana aja yang jauh rasanya aman2 aja…
    Sekarang lihat berita bahkan tetangga dekat pun bisa menganiaya anak kecil yang gak berdosa… Khawatir sekarang kalau punya anak main ke mana 😦

  27. Semakin tua kok kita semakin gampang takut ya. Mungkin krn terlalu banyak pertimbangan dan jadi mikir panjang. Tapi YOLO, kata orang-orang. Jadi kudu dinikmati. Not that easy ternyata ya Kak Non…

  28. Sama, aku pun jadi curigaan mulu loh. Kesenggol orang di tempat umum sedikit aja langsung naikin tingkat kewaspadaan jadi super tinggi, curiga nih orang pervert ato copet. Disenyumin orang dan diajak ngobrol stranger juga jadi waspada dan curiga jangan-jangan mau dihipnotis. Sebel sih berpikiran negatif begini mulu, tapi ya gimana, kadang kalo baik eh kebaikan kita malah dimanfaatkan 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s