Hati-Hati Copet


Percut
Percut. 

2 hari lalu temen si Matt kecopetan lagi. Kecopetan di bandara Yogyakarta. Dompetnya yang diselipkan di kantong celananya dirogoh orang tanpa dia sadari. Panik dong. Yang namanya dompet selain duit kan isinya kartu-kartu penting. Mulai dari ID card sampai kartu kredit. Duitnya mungkin gak seberapa tapi kartu-kartu ini selain susah ngurusnya  buat orang yang sedang traveling adalah penyambung nyawa.

Saya dan Matt tadi pagi diskusi soal kecopetan ini. Sejak kami di Medan sudah beberapa kali soalnya temen-temennya dia kecopetan. Semua kasus hanya karena mereka kurang waspada. Contohnya begitu masuk kota Medan jalan lenggang kangkung di pinggir jalan sambil nenteng kamera (kameranya ditarik orang), masuk toko, hape ditarok aja gitu diatas meja trus dianya keliling toko ngeliat barang-barang (gimana coba gak diambil orang lain), naik becak motor trus tasnya itu gak dikekep tapi ditarok disebelahnya dan banyak contoh lainnya.

Melihat contoh-contoh di atas, selain emang faktor sial, sebenarnya kita ngasih kesempatan orang lain untuk berbuat jahat, kan.

Hari minggu lalu sewaktu kita mau pergi ke Percut, guide yang jemput kita bawa motor. Motornya itu cuman ditarok di depan rumah doang. Pintu pagar rumah tsb gak dikunci. Saya udah kepikiran trus sepanjang hari. Memang, sih, motornya Alhamdullilah gak dicolong orang tapi kompleks tempat kita ninggalin motor itu terkenal banget banyak kasus pencurian. Taon lalu temen si Matt kehilangan motor barunya yang cuman diparkir sekitar 10 menit di minimarket (didalam kompleks tsb), beberapa rumah dimasukin pencuri dan masih banyak kasus lainnya. Udah kayak gitu masih aja gak waspada.

Saya termasuk orang yang lumayan parnoan. Kalau keluar rumah sebisa mungkin tas itu dikekep. Kebiasaan kayaknya gara-gara ibu saya selalu ngomong “kak, tasnya jangan dileler kayak gitu” . Kalau lagi traveling tas biasanya ditarok didepan . Pokoknya saya parnoan luar biasa. Kalau motretpun biasanya saya mengalungkan kamera di leher. Udah kayak gitu aja kata beberapa temen saya, saya termasuk yang sembrono. Padahal menurut saya udah hati-hati.

Zaman sekarang emang sulit untuk percaya 100 % dengan orang lain. Kalaupun masuk ke tempat baru sebisa mungkin berakting kayak udah biasa aja. Saya sebenarnya masih kadang-kadang bengong-bengong, apalagi kalau nyampenya pagi-pagi buta. Biasanya bingung dulu haha. Temen-temen saya dari Kupang dulu banyak banget nolong untuk berakting seperti orang yang gak bingung. Kalaupun bingung, biasanya saya duduk dulu, liat kanan kiri, cek sana sini baru deh jalan. Kalaupun masih bingung saya usahakan semua barang dalam jangkauan saya dan disimpan baik-baik sambil nyari orang yang bisa bantu.

Masuk ke tempat baru yang kata orang aman sekalipun, saya hampir gak mengendurkan urat waspada. Makanya stress trus kali ,ya, haha. Ih…mudah-mudahan aja saya dan kamu dijauhkan dari kejahatan dimanapun.

Tapi……menurut Matt itulah keuntungan saya. Saya besar di Medan. Kebiasaan harus waspada hehe. Kalau beberapa temen-temen si Matt kan kebiasaan tidak terlalu waspada. Mereka besar di negara yang relatif lebih “aman2” aja. Mikirnya tentu dimanapun sama aja, makanya gak terlalu waspada. Emm, mungkin juga ya. Bisa jadi juga mereka teledor karena masuk ketempat baru. Entahlah.

Memang kecopetan gak cuman kejadian ke turis-turis aja. Terkadang juga kejadian ke penduduk lokal. Terkadang udah hati-hatipun kita masih aja bisa dapat sial. Ngerih.

Menurut kamu, sebaiknya kita melakukan apa supaya bisa traveling/jalan-jalan lebih aman?

 

Advertisements

106 comments

  1. Iya, aku juga parno, kebiasaan dari Indonesia. Kalau liat orang sini taro tas sembarangan, bawa tas ransel dibelakang terus kebuka tasnya, atau bawa hape di saku jaket yang keliatan banget (kadang kalau naik eskalator dibelakang mereka, udah gw bisa colong tuh hape).

    Terus paling sebel kalau kejadian copet2 gitu dimuat di koran, terus mereka nyalahin imigran. Lah, situ sendiri bego sih, barangnya ga dijaga hati2. Beda budaya ya.

    • Nah itu dia. Aku juga bilang ke Matt, jangan2 sebenarnya mereka nyopet cuman karena ada kesempatan aja. Namanya keliatan gitu hehe.

      Udah hati2 aja masih bisa kecopetan apalagi yang enggak hati2.

  2. Huaa.. Aku bakalan duduk dan nangis kalau kejadiany gitu. Copet di laporin juga ngk bakalan ketemu lagi. Mau gimana lgi ma slain slalu waspada dan banyakin berdoa 😀

  3. Pernah kecopetan dan langsung lutut lemeees banget..:(

    Saya sekarang juga kalau pergi2 suka rada parno, apalagi setelah kejadian mbak Iya itu, waktu di Berlin, uang ngga ditaroh di dompet, di sebarin gitu di tas ..jiaaah disebarin kesannya banyak hihi, pokoknya ngga taroh di dompet termasuk kartu2… Hp jg ngga berani taruh di saku mantel.. trs tas selalu di depan badan…

  4. saya pernah kecopetan mbx di surabaya,barang2 elekronik dr dvd player, camera,laptop suamipadahal saya tingal di komplek yg tekenal pengamananya,tidak sembarang orang bisa masuk ternyata,ada sekuriti lalu lalang ternyata securitinya sendiri biangnya,,tau rumah ditinggal pergi langsung diobok2,,,,,kudu hati2 walaupun tinggal di perumahan walaupun ada 100 securiti yg menjaga kalo didalamnya kongkalikong tetep aja kebobolan,,,pernah lagi,hati2 kalo belanja di mall2 besar,seperti dicarefour MOI kelapa gading,saya pernah belanja sama suami dan anak,saking fokus ke anak,padahal tas diselempang dekat penglihatan akhirnya bisa aja resleting ke buka tanpa disadari,ternyata mereka itu berkelompok malingnya,soalnya saya merasa ada yag aneh,,,ada laki2 seolah salah jalan didepan kita/mau nabrak,dan itu mereka sedang mengalihkan perhatian ke orang tsb dan ternyata dibelang saya ada suami istri seolah2 mencari barang belanjaan dibelakang saya,,,keadaanya seperti cepat sekali pas saya rasa ada yg aneh dlm tas saya saya negok kebelakang,pasangan suami istri tsb seperti tidak menahu,,,,,pokonya kudu ati2 kalobelanja walaupun di mall sekalipun,mereka kerjanya berkelompok

    • Nisa….nah itu juga. AKu juga kalau pergi lama suka gak kasih tau satpam kompleks. Takut aja mereka nandain kita, ya kan. Serem soalnya sekarang ini. Bukannya gak mau percaya tapi susah percaya haha.

      Yang kerja kelompok itu gemesin banget. Adek aku punya toko baju, nah dia juga pernah tuh dimasukin sindikat pencuri. Arghhh

  5. waspada dimana aja, walo kata orang singapore aman, sekarang singapore juga ga aman2 banget kok … jadi tetep aja waspada kalo dikeramaian ^^

  6. Mmmm.. Apa ya, Mbak.. Paling lebih hati-hati en waspada aja sih dalam melakukan sesuatu. Misalnya kalok naruh gadget atau barang berharga di tempat yang aman, ngga sembarangan nenteng kamera, punya tas yang banyak kantong di dalem en berbahan dasar tebal, dll..

    Trus ngga gampang percaya sama orang yang baru dikenal, meski ramah dan terkesan baik. Zaman sekarang kan ya.. Hueheheh.. 😛

  7. Sebenarnya kemanapun kita pergi memang kudu extra hati2 apalagi kl sedang merantau bisa berabe kl dompet dan sgl isinya yg penting itu berpindah tangan. Tapi di negeri kita ini yg paling parah deh (meskipun kami pernah juga kecopetan di Paris), ribet urusan nya. So yg pada mau traveling sebaiknya utk perempuan pakai tas yg ada ruitsluiting nya spy org gak gampang aja obok2 tas kita. Utk yg pria mungkin perlu menggunakan tas kecil yang digantung dileher dan disembunyikan dibalik baju.

  8. Jaman kuliah dulu saya pernah kecopetan karena tas selempang saya keputar ke bagian belakang tanpa saya sadari, padahal sebelumnya saya taruh di depan perut.

    Sejak saat itu, saya selalu berusaha supaya tas selempangnya di depan perut. Kalaupun harus diputar ke belakang / punggung, saya selalu pakai jaket, jadi tasnya di dalam jaket, termasuk waktu lagi makan di luar atau lagi traveling.

    Biarin deh orang mau ngomong apa, yang penting engga jadi sasarannya copet karena seperti yang kakak bilang, ribet ngurusin surat-surat yang hilang. Kalau duit masih bisa dicari, lah kalau surat udah kebayang birokrasinya seribet apa.

  9. puji Tuhan, sampai saat ini belum pernah kecopetan, dan semoga dijauhkan dari segala macam kesialan. Tp yg paling sedih itu kecopetan saat lg traveling ya kak, kan belum tentu punya kenalan/saudara disitu, padahal kita butuh pertolongan 😦

  10. mba noni jangankan lagi travel parno dengan sekitar, lagi di jalan trus ngeliat ibu2 naik motor tasnya dislempangin kebelakang udah khawatir aja, itu ibu ga takut yah kalo kecopetan padahal mah ga kenal..

  11. Aku pernah kecopetan BB di Singapore. Di MRT pas lagi rush hour. karena mau janjian ketemu temen di stasiun berikutnya, jadi lah saya taro bb nya di resleting depan tas. karena dua2 tangan pegangan di karenakan kereta penuh sekali, ga sadar kalo tangan2 iseng ngerogoh tas *sigh. jadi lah repot ke kantor polisi dan cek cctv mrt dll. setelah 3 hari di coba contact, ternyata bb ku ada diiiiii….. Batam! hahahaha…. ternyata orang kita2 juga yang suka jail -_-!

  12. travelling dengan aman? Dompet harus menempel sedekat mungkin di badan bagian depan. Tas, kalau bisa ya diisi dengan hal-hal yang simpel sehingga nyaman untuk dibawa, dan kalau kecopetan pun masih ada gantinya,
    Copet semakin hari semakin canggih, lengah sedikit saja bisa melayang barang-barang bawaan

  13. Traveler Indonesia sebaiknya juga bikin artikel scam city di Indonedia. Walaupun mungkin itu termasuk kontra promosi, tp kalo keadaan asli di Indonesia seperti itu piye meneh (gimana lagi..)
    Bikin tips2 juga buat menghindari scam city di Indonesia ini.

  14. Ngomong2 soal ransel, waktu di Sydney aku nyante aja pake ransel di punggung. Bgitu balik ke Indo, err taroh di perut aja deh, hehehe. Tp bkn berati di Sydney gak ada copet. Jangankan tas, lhawong stroller bayi aja pernah mo dirampas kok! (Tapi ini bukan ceritaku/temenku. Aku baca berita)

  15. Klo cerita tentang cepet suka bikin sesak inget kejadian jaman dulu. Pernah kecopetan dan langsung bikin laporan ke kantor polisi, nah kejadian di kantor polisi ini yg ga bisa dilupakan seumur hidup, waktu polisi lg bikin surat kehilangan saat aku nyebutin kartu yg ilang apa aja tiba tiba si polisi ga percaya dan ngebentak sampe aku gemetar disangkanya aku mo bikin surat kehilangan buat bikin penipuan. Itu gara gara banyaknya kartu yg aku sebutin, bukan kartu kredit lho hahahaha, sebelnya dah dari pertama sih ama Itu polisi saat awal dia nanya aku kerja dimana pas disebutkan dia balik nanya owh masa itu kan perusahaan yg banyak bule nya, kesannya ga percaya banget emangnya bule kenapa dan kita kenapa, aneh deh…..

    • Aneh banget. Makanya aku malesnya itu kalau dokument2/surat2/kartu2 penting yang hilang harus lapor polisi. Mending kalau dibuat gampang, ya. Kadang2 mau ke kantor polisinya aja udah gemeteran.

  16. Iya neh misoa gw termasuk sembrono banget makanya sering gw bilangin untung kita gga tinggal di Indo. And dengan cuweknya dia jawab, ‘I don’t want to live there anyway” Somprettt deh. Disini juga pernah tuh dia janjian ketemuan orang di Mall eh pas dia sibuk ngecheck2 tuh orang nongol apa gga, cellphone yg dia golerin di dashboard mobil lenyap lho pdhal dia masi di parking lot. Gerak cepat banget tuh copet. Pernah gw pas travel ama anak2, when they were young, saking repotnya gw naruh boarding passes di saku jeans belakang, mksdnya biar gga usah rogoh2 bag kalau pas diminta. Ternyata gw gga sadar tuh passes jatuh, untung ada bule yg nemuin and dia kasih tau gw, Kdg kalau travelling krn kita gga tau keadaan sebenernya kita cenderung untuk nganggap aman2 aja. Kayak waktu kita ke Calgary. Krn gw sibuk order makanan, gw gga tau kalau Matt mainan some of his Canadian coins di meja makan then dia lari ke gw sebentar, namanya juga anak kecil dan pas dia balik ke meja kita tuh coins2 dia segunduk ilang lho. Nyebelin juga sih secara banyak coins dua dollarannya.

    • Coins 2 dolaran kalau banyak akhirnya jadi bukit juga. Sebenarnya dimanapun emang harus extra hati2 sih. Zaman sekarang udah susah percaya orang lain walau orang baik tetep ada. Bwaannya harus waspada

  17. Sama mbak non, di yogja kecopetan (duit bayar kontrakan) 😦 perjalanan ke bandung berasa dihipnotis dan barang ilang pernah….komplit!
    Tar next time saya posting deh….

    eh btw lam kenal 🙂

  18. tetep selalu waspada dengan barang2 yg kita bawa mbak, kalo ada orang yg ada disekitar kita juga wajib hati2,,,apalagi yg belum dikenal…

  19. Harus jeli lihat situasi dan kondisi, gak mudah percaya orang.. Kalo lagi jalan aku selalu pasang tampang waspada dan gak bloon di tempat asing.. Kalo kata ayah aku sih “Kalo di tempat asing itu kamu jangan keliatan kaya orang bego, pasang muka serius dan seolah-olah kamu udah tau situasi dan kondisi serta udah lama disitu, sesekali pasang tampang serem, biar orang gak berani ngapa-ngapain” dan itu yang selalu bikin aku aman selama ini 🙂

  20. Ka, GM Hrd saya wkt ke medan ada pengalaman kena jambret. Pas lg naik bentor,udah naik loh ya eh dijambret. Cepet bgt kejadiannya.abs itu trauma,selama di Medan klo keluar cm bwa duit,ktp sm hp satu.perhiasan dll disimpen di safe deposit box

  21. Aku pernah 3 kali mbak hampir kecopetan. Yang pertama pas masih kuliah semester pertama di malang, pake tas macam postman bag gt, kebetulan naruhnya ke belakang. Hape udah dibawa sama si copet, cuma waktu itu aku liat hapeku di tangan dia dan aku teriakin. Dan dibalikin. Sampai sekarang masih terpana sih kok bisa dibalikin hahahahaha. Yang kedua pas lagi diklat di jogja, lagi naik bis kota. Abis ambil duit buat bayar bis, tas ga aku resletingin. Copetnya bertiga sepertinya karena yang dua yang mendesak desak aku pas berdiri di bis, yang satu lagi duduk. Aku nekat aja itu mengkonfrontasi 2 orang yang aku curigai tadi, mana ga ada yang bantuin huhu. Terus komplotannya yg duduk bilang hapeku jatuh deket pintu. Padahal aku baru buka tas itu deket2 tempat duduk belakang bis. Hapenya dalam keadaan udah dimatiin. Tapi dikembaliin hahahahaah.
    Yang ketiga pas udah kerja di jakarta, naik angkot no 44 dari depan itc kuningan ke karet. Dari awal 3 orang ini naik, yang satu orang duduk deket aku berusaha mengalihkan perhatian banget, mepet mepet terus even aku udah geser ke arah pintu dengan alasan cari tutup minyak angin dia. Yang dua duduk didepanku dengan posisi maju banget kearahku. Akunya udah feeling ga enak, jadi akhirnya aku turun walau tujuanku masih jauh. Akhirnya aku super parno kalo naik angkutan umum atau jalan jalan di tempat rame. Aku lebih memilih taksi kalo pergi sendiri (walau sekarang naik taksi ternyata juga serem) terus kalo ke tempat rame aku biasanya nyiapin uang secukupnya (ato ktp kalo dibandara) di kantong luar. Dompet hape dsb aku simpan di kantong paling dalam yang resletingnya bisa aku kontrol buka tutupnya atau aku lock. Perhiasan juga ga pake soalnya aku udah pernah keilangan satu cincin pas naik bis yang perasaanku kayaknya karena aku lagi ga fokus jd gampang dihipnotis. 😞
    Emang kalo kemana mana lebih enak ga sendiri, biar kalo kitanya lengah ada yang ingetin.

  22. iyaa..kalo yg tinggal di negara yg relatif aman pas balik ke indo ato negara lain yg ga aman jadinya ceroboh deh..
    banyak temenku pas balik ke jkt pada kecopetan huhu
    mungkin biar ga kecopetan barang penting ama dompet ditaro di tas bagian dalam, trus taro barang2 penting jgn di satu tempat kaliya

  23. Namanya copet mba banyak” kitanya yg harus selalu hati” aja kalau mau kemana” jangan bingung kalau bisa biasaan terbiasa walaupun tempat yang jarang kita kunjungi kadang clingak-clinguk membuat orang itu nyamperin kalau tahu kita bingung

  24. Gw juga udah kebiasaan waspada Non, kayak naik bus Trans Jakarta gitu, meski sepi tapi tangan dah reflek ngekepin tas. Apalagi kalo traveling yah, waspadanya mesti double dah. Kekep apa yg perlu dikekep..haha

  25. aq pernah skali kecopetan waktu jaman kuliah, balik ke Surabaya bareng tmn..pdhl slama di perjalanan udah ga kluarin dompet sama skali karena ditawari tmn pake duit dia dulu tar aja di kos baru diganti..ternyata begitu nyampe kos bongkar isi tas dompet ga ada..nangiiiis duit sisa 5ribu aja di kantong… 😦 abis itu kapok pake tas yg ga ada resleting penutup atasnya…

  26. Saya orangnya parnoan. Pergi ke negara yg aman pun (jarang kedengeran copet), saya tetep pegang tas di depan saya. Biarin deh keliatan aneh, daripada lengah terus nyusahin diri sendiri. Ntar pas mau foto2 aja baru bergaya :p
    Terus, hp dan dompet sembunyiin di sela2 cardigan, biar kalo sial ketemu copet susah diambilnya :p

  27. Ih yaampun mbak. Aku sejak tinggal di sini malah jadi ceroboh lho. Kebiasaan ‘aman’ di sini, jadi kalo pas pulang kampung suka lupa. Tas kebuka, masuk toko hape ditaro di counter, yang gawat suka lupa ngebiarin anak keluyuran di toko. Kalo di sini insyaallah sih aman, cuman suka lupa kalo di sana harus extra hati-hati.

    Sejauh ini pernah ngerasain ilang laptop, di jogja juga itu, waktu masih kuliah dulu. Laptop nya ada di bawah jendela, subuh-subuh diambil orang. Padahal isinya skripsi dan gak punya back up. Kapoook deh abis itu.

  28. wah soal waspada saya sangat parno setelah kehilangan sepeda… mb aku wanti wanti terus suka teledor dia ..makanya semua saya asuransikan… jaga resiko aja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s