Enggak Perlu Traveling


YOG_6111

Kalau saya dilarang pergi-pergi pasti bakalan ngamuk sengamuk-ngamuknya. Cuman beberapa tahun belakangan ini saya jadi mikir,  bener gak sih tujuan hidup saya sekarang ini cuman jalan-jalan doang? atau bener gak sih saya bakalan menderita kalau gak pergi-pergi? jawabannya untuk sementara ini emang iya sih hehe.

Sewaktu di Surabaya, saya punya beberapa temen yang sama senengnya traveling. Begitu jum’at malam atau long wiken kami biasanya sudah diatas bis, travel, kereta atau pesawat menuju ke kota-kota tertentu. Kalau gak ada duit, salah satu dari kami bahkan bisa saling meminjamkan hingga gajian bulan berikutnya masuk rekening. Sampai ada istilah gaji cuman numpang lewat doang haha. Hampir setiap sabtu minggu (gak setiap minggu deng, lebay doang haha) paling tidak kami pergi ke Malang atau Batu sekedar buat keluar dari kota Surabaya. Bis busuk yang bikin kulit saya bentol-bentol merah udah biasa banget.

Jalan-jalan murah juga jadi gaya kami bepergian. Mulai dari tiket promo, hotel murah, rental mobil rame-rame sampai makan di pinggir jalan. Semua perjalanan membuat saya seneng bukan kepalang. Pokoknya kita punya moto “ngeluarin duit buat jalan-jalan gak akan pernah rugi”

Sampai detik ini saya masih setuju dengan kalimat tersebut. Jalan-jalan yang gimanapun bentuknya pasti membawa cerita untuk kita. Cerita yang akan kita bagi dengan orang-orang tercinta atau mungkin anak cucu nantinya. Makanya sewaktu ada twitt dari seorang travel blogger yang ternama di Indonesia trus temen saya langsung Wa  tulisannya dengan disertai ajakan “Neng, kemana kita pergi taon depan?”

“Kalau masa muda nggak traveling, apa yg akan kalian ceritakan ke anak-cucu kalian? “

Hua….saya langsung berasa gimana gitu haha.

Dulu sewaktu saya gila banget pergi-pergi, ada banyak temen-temen saya yang komentar bahkan orang tua saya sendiri juga komentar begini

“Kak, kamu itu jalan terus, nabung gak sih? gak kepikiran beli rumah?” makanya saya beli rumah walo nyicilnya setengah metong.

“ngapain coba jalan-jalan tapi tidurnya di kamar jelek kayak gitu. Bikin sakit aja. Kalau liburan itu mestinya yang enak2 dong. Kalau lebih melas daripada kamar dirumah, mending gak usah jalan-jalan”

“Daripada duitnya buat jalan-jalan mending buat beli gadget, beli rumah, beli mobil, beli tanah, beli ini dan itu”

“Haduh Non, mikirin makan aja susah, belon sekolah anak2, belon mesti bawa anak 2 orang pergi-pergi. Duh, biayanya gede banget. Mending buat lunasin KPR rumah atau beli emas buat investasi”

Semua komentar kayak gitu dulu saya selalu ketawain . Ya iyalah dikepala kita adalah kerja, gajian, abisin buat pergi-pergi, padahal hidup gak sekedar itu kan ya hehe. Setiap orang kan beda-beda kesukaannya. Saya punya banyak temen yang gak suka banget pergi-pergi. Kalau pergi-pergi langsung stress dan biasanya end up di hotel aja tidur atau main game. Saya juga punya temen yang lebih seneng di rumah, ada temen juga yang senengnya main game dan belajar, ada yang senengnya kerja. Pokoknya gak semua orang sama. Biarpun saya bilang traveling itu bikin ketagihan tapi bisa jadi gak semua orang bisa ketagihan kayak saya, kan 🙂

Dan soal apa yang harus diceritain ke anak cucu kita nantinya? kata si Matt kalau dia punya anak dan cucu dia bakalan cerita soal perang/sejarah, game yang dia mainin, buku yang dia baca, kerja di konservasi, binantang-binatang yang ada di Indonesia dan mungkin sudah punah dan masih banyak lagi. Terlalu banyak cerita seru yang bisa kita bagi untuk orang-orang yang kita cintai, ya kan 🙂

Satu yang saya pelajari setelah bertahun-tahun hidup, setiap orang punya karakter dan kesenangan yang berbeda. Saya bisa aja suka banget traveling dan ngerasa aneh orang yang gak suka pergi-pergi, tapi pernah, gak, sih, kalau saya juga mikir, orang yang gak suka traveling juga mikir anehnya saya yang suka kelayapan 🙂

Advertisements

113 comments

  1. aku malah kepikiran apa ada ya orang yang ga suka jalan-jalan 😀

    dikantorku libur tahun baru, 25,26,27,28 , 31,1,2 , langsung galaw tahun ini ga bisa kemana mana karena ada yang lbh penting 😦 *jadi curhat*

    • Dulu aku juga mikir kayak gitu ternyata ada loh dan banyak 🙂 contohnya bapak si Matt gak suka jalan2 walaupun kerjaannya bikin dia traveling trus. Lebih seneng di rumah, masak, baca buku, dengerin musik atau kerja hehe.

      ke Medan aja 🙂

  2. Tapi kalau udah mendarah daging suka traveling kalau ngak traveling bikin ngak konsen…
    Kalau aku ya standar aja n liat sikon aja tapi kalau ada kesempatan mengapa tidak…

  3. Berarti aku tipe yang suka kelayapan hihihi. Menikah sama tukang kelayapan juga. Jadi berasa menemukan partner in crime. Ingat banget dulu sejak kuliah di sby sampai kerja di Jakarta hampir tiap minggu pasti jalan. Dari yang sok2 kaya naik kapal mahal, sampai yang kere numpang mobil box orang lewat. Dari yang memanfaatkan tiket promo AA ke LN, sampai yang gaya2an pakai tiket harga normal. Dari yang naik kereta eksekutif, sampai kereta ekonomi ga dapat tempat duduk delosoran dibawah sama tukang2 jualan Tapi asyik banget diingatnya. Travelling itu tentang sebuah pengalaman. Tapi kalo sekarang aku mikir2 kalo musti susah2. Maklum, wes tuwek. Tulang kayaknya ga sanggup lagi bpong backpack 40L hahaha

    • Kalau ketemu yang pas pasti seru. Cuman banyak juga temen aku yang pas single gak bisa dirumah begitu menikah langsung berubah. Entah karena pasangannya atau karena prioritas hidup juga berubah ya hehe. Belon lagi kalau udah tambah tua kan pengennya liburan yang lebih santai plus gak nyusahin hehe

  4. Mbak, aku baru aja bikin postingan tentang butuh liburan. Hahah.. Kok bisa kebetulan gini sih? 😀

    Kalok bagi itu, traveling itu uda kayak kebutuhan hidup. Sama kayak makan, minum, pacaran. *eh* Ngga perlu jauh-jauh jugak sih sebenarnya kalok ngga ada duit, cukup ke kebun binatang aja keknya uda seru. 😛

    Bapak ku sih yang kayak gitu. Beliau selalu nyelutuk kalok aku abis pulang jalan-jalan, “Mending duitnya buat ganti bb mu yang uda ompong itu. Sakit mata ku nengoknya!” Buahahah.. 😀

  5. 🙂 temenku sih disini gak ada yang ngomong atau komentar gitu.. Mostly they say I wish I can afford to go too. Ini kalau dipikir2 sih Hobby yah? orang kan hobi macem2, aku sih selalu inget lagu Lion King yang lyricnya ‘ there is more to see than can ever be seen…” takut gak liat apa2, traveling aja kan cuman bisa liat sedikit dari hal2 yang bisa diliat.

    • Bener banget 🙂 lagian itu juga gunanya internet supaya bisa ngeliat apapun haha. walau tetep lebih seru kalau pergi sendiri, makanya kita tetep traveling kan. Cuman setiap orang pasti prioritasnya beda2 belon lagi kalau gak ada budget. Buat bayar sekolah aja udah susah

  6. balik lagi ke set up your priority yaaa.. prioritas setiap orang beda2 dan selama budget ada, walopun minimal tergantung kita mau pakai untuk kebutuhan apa…

    Tapi emang orang jaman dulu itu (angkatan orang tua kita) traveling itu termasuk kebutuhan tertier jadi orang yang bisa traveling termasuk mewah, istilahnya ada duit lebih.. kalau sekarang uda banyak ticket promo dan budget hotel jadi memudahkan dan makin banyak orang traveling..

    • Aku setuju banget ama kamu SHin, walo lebih sempurna kalau bisa semua2nya ya hehe.
      Lagian zaman dulu harga tiket kan gak murah, belon lagi harus beli oleh2. wis…gak kepikiran jalan2lah.

  7. Diantara kakak – adek – sepupu, cuma keluarga kecil gw yang rajin jalan2 gak penting *menurut mereka*

    tapi gw ama suami sih cuek dan gak peduli diomongin apapun ttg hobi kami ini. Dengan traveling itu bisa memperkaya diri kita juga anak2 kok, walo artinya juga mengosongkan dompet hahaha

    sejak punya anak memang jadi lebih mikir sih sebelum traveling, karena mikirin tempat tujuan dan transportasi yang gak nyusahin anak2, dimana biaya jadi lebih bengkak sedikit drpd saat kita pergi cuma sama org dewasa doang

  8. kak noniiii aku pun juga suka banget jalan2, biar cuma kemana deh yg deket itungannya udah jalan2 hihihih.. tapi ya masing2 orang kan punya prioritas masing2 yaa, kaya skrg aku sih emg lebih suka mikir mending duitnya buat nabung sekolah anak atau rumah dll tapi kalau ada uang lebih ya pasti di saving untuk jalan2 😀

    • Bener Re, aku ngerasain juga setelah menikah hehe. Berasa kalau beli tiket, hotel, makan2 berdua. Trus kita kan juga pasti ada prioritas skr, jadi udah gak kayak dulu sewaktu single deh. Yang penting kita happy ya

  9. Sip! Ada homebody type, ada around-around type (apa nih? ha ha ha)

    “bakat” traveling-ku udah disiapkan sejak lahir ha ha…. Ari-ari (placenta)-ku dilarung di Begawan Solo sih jadi manusianya kelapayan jaya (ngaruh gak seeh ha ha)…. Mulai dari jalan kaki, bersepeda, pakai kendaraan bermotor asoy; mulai dari sendiri sampai rame-rame ok; mulai dari pure jalan-jalan sampai jalan sembari business trip tetep sip!

    Tapi ada juga saatnya pengen diem di rumah, ngendon di hotel karena capek (kadang badan mau jalan tapi hati enggak ya wis stay aja, baca kek, coret-coret kek, ngelamun kek….) 🙂

    • Ehh sama dong haha. Punya mba dilarung ke sungai Deli, makanya kakinya gatel trus soalnya sungai Deli kotor sih hehee.
      Sekarang karena udah menikah, sebenarnya masih suka jalan sih dan pusing sendiir kalau gak pergi tapi……ada kebutuhan2 lain yang kita juga mesti beli, makanya agak direm

  10. waktu anak2 masih kecil iya sih ditahan2 kl pengen jalan, kebutuhan masih banyak sih
    eh sekarang anaknya yg ikut ketagihan jalan dan minta diajak jalan terus…, krn ber4 kl jalan yg jauh cukuplah setahun sekali..
    selebihnya cari yg dekat2 aja yg bisa bawa mobil

  11. pasti ada yang diceritakan untuk anak-anak di masa depan. Bahwa dulu saya pernah berkunjung ke sana. Nanti tinggal dibandingkan saja perubahannya apa.
    Travelling berupaya mengenal orang dengan berbagai rasa, mengenal orang lain seperti halnya bercermin. Mengenal diri sendiri.

  12. diriku tipe kelayapan.. tapi gak pernah keluar kota *ngakak*

    dari kecil, alm papa nggak pernah ngebolehin chan keluar kota sendirian. harus ama orang tua. walo udah gedepun sama ajah. palingan yang bergeser jam pulang kerumah. terakhir sebelum papa sakit & meninggal, jam pulang kerumah itu max 12 malem..

    jangankan travelling, orang nginep dirumah temen aja nggak boleh.. “emang kamu nggak punya rumah, sampe nginep di rumah temenmu? kalo emang nggak suka dirumah, keluar sana! nggak usah pulang saja sekalian..” skak mat banget tuh kata2 😦

    salah satu mimpiku lho bisa travelling..
    tapi kalau ada omongan “Kalau masa muda nggak traveling, apa yg akan kalian ceritakan ke anak-cucu kalian?“ ya kujawab “banyak! ada banyak banget cerita yang bisa kuceritakan ke kamu. tanya saja. pasti bisa kujawab”.. nah loh.. hahahahahaha..

    tapi pada dasarnya diriku memang gadget freak ya.. wassalam degh duit buat travelling (>0<!!)

    • Kalau soal nginep sama kayak ayahku haha. Gak dibolehin kalau di kota yang sama. Akhirnya dikasih juga pas udah kerja sih.
      bener banget, yang kita bisa ceritain ke anak cuuc kita pasti banyak banget. Kakek aku dulu selalu cerita masa kecilnya dikampung, main sungai, ngambil coklat, pergi perang, ketemu nenek dll. Ceritanya gak abis2nya haha.

      Tapi kalau gadget freak….yah duitnya abis buat gadget dong 🙂

  13. hehe mikirnya jauh banget ya masa travelling cuma sekedar buat cerita ke anak cucu? 😀
    kalo travelling ya senengnya buat dinikmati dong ya… 😀

  14. Aku termasuk orang “rumahan” Non alias ga terlalu napsu untuk jalan2. Walau biasanya klo udah di jalan juga seneng.

    Dulu jaman kuliah memang masih sering rame2 jalan sama temen2 tapi begitu kerja (jadi wartawan) jalan2 udah ga ada nikmatnya lagi karena ganti jadi urusan kantor plus segala stress yang menyertai work trip ( acara segambreng, bikin artikel, ketemu sama orang ini dan itu )

    Sekarang biarpun sudah banting profesi ternyata sama aja. Acara jalan2 jadi “rusak” karena keburu cape duluan kena work trip

    • Aku bisa dua2nya Ev. Dulu pas masih single kalau dirumah aja kepala aku pusing haha. Sekarang gak lagi sih, soalnya udah capek kerja, mesti ini itu di wiken akhirnya gak sempet juga pusing.

      Ehh….tapi kamu sekarang tetep aja kan bisa seru2an walo kerja ehhe. Ajakin aku dong Ev 🙂

      • haha, capek non kalau urusan kantor. Capek fisik dan kadang capek hati juga hahaha, tapi diusahain ada seneng2nya sih. Kaya sekarang misalnya di Oslo kebetulan banyak temen yang bisa diajak haha hihi, grab a beer dan dinner seusai kerja

  15. Hahaha kalo aku ga tau ya bisa di sebut traveling apa engga, secara kalo aku nih demen ke bali ya udah gak bosen bosen cabut ke Bali terus. Belom tertarik kemana mana, secara sama Bali aja masih suka kangen banget. Kalo ke Singapur kemaren emang karna terpaksa aja, seneng seneng aja sih non tapi kok lebih seneng ke Bali ya hahahaha. Jadi mungkin bukan traveling tapi emang pengen pindah aja idup di Bali kali ya 😆

  16. travelling itu butuh banget bagi setiap makhluk hidup…burung aja suka travelling masak kita nggak…kalah donk ama burung…

    • Tapi gak semua orang loh suka 🙂
      Kan setiap orang beda2 hobby-nya. Di kantor aku ada yang gak suka jalan2. Kalau libur yah dia main game, masak, santai2 dirumah atau pacaran. Happy2 aja juga orangnya haha

    • Ikut nimbrung ya Dwi. Burung travelling itu tuntutan hidup. Mereka tiap tahun migrasi berkelompok mencari tempat yang hangat kalau ngga mereka mati karena cuaca dingin dan ngga ada makanan. Sementara manusia bisa hidup tanpa travelling kan? 🙂

    • Kalau mereka milih tidur aja di kamar gpplah AI haha. Aku punya temen yang beginian, kalo capek dia pulang dan tidur. Trus kita pernah bareng di UBUD lebih dari 2 minggu loh dan seneng2 aja 🙂

  17. Non, setuju dengan beberapa komen disini. Karena ekonomi membaik, budget airline makanya kesempatan berwisata itu terbuka untuk semua orang. Ngga seperti jaman orang tua kita dulu yang penghasilan hanya cukup untuk kehidupan sehari-hari.

    Jadi pendapatku tentang quote si travel blogger terkenal itu, sangat euforis dan berlebihan. Dulu orang tuaku ajak keluarga liburan ngga sering, akunya baik-baik aja tuh.

    Dan banyak cerita dan pengalaman mereka selagi muda yang sangat berkesan buatku walaupun orang tuaku ngga jalan-jalan. Mereka cerita seni, sejarah, musik dan riwayat keluarga.

    Sekarang walaupun aku dan suami suka jalan-jalan dan anak kita jadi suka jalan-jalan juga dari kecil, aku ngga lebay lah bahwa travelling adalah tujuan hidup. Banyak yang bisa digali dari hidup selain jalan-jalan.

    Di Belanda pun yang orang rata-rata setahun 3 kali liburan, santai pandangan orang ke travelling. Lebih untuk rekreasi bukan hal utama. Prioritas tiap orang itu beda. Jadi quote si travel blogger mungkin untuk jualan bukunya kali ha…ha….

    • Aku juga inget mba, atok aku (kakek) dulu gak pernah ceritain gimana dia nyampe ke Medan. Yang sellau diceritain ke kita kisah2 rasul, kalo nakal masuk neraka haha, cerita waktu dia kecil, cerita tentang perang dan masih banyak lagi mba. Terlalu banyaklah yang bisa kita ceritain kan.

      Tapi seperti yang kita obrolin, untuk bahasa marketing, boleh banget, kan mba hehe

  18. tapi ada benernya juga itu..mumpung masih muda kalo mo jalan2..kl ga malah susah mau pergi2 apalagi kl punya pasangan yg sukanya stay at home aja…
    aq juga suka ribut kl udah liat long wiken tapi blm ada rencana kmn2..hahaha maunya pergi walau cuma kluar kota yg dkt2 aja..dan punya bayi bukan alasan utk jadi males pergi2, ternyata bawa bayi lbh asyik drpd pusing nyari hari libur gara2 anak udah sekolah kaya sekarang… 😦

  19. No offense ya mbak Non, tapi sempat ngernyit waktu baca kalimat ini di paragraf 2: Hampir setiap sabtu minggu paling tidak kami pergi ke Malang atau Batu sekedar buat keluar dari kota Medan. Bis busuk yang bikin kulit saya bentol-bentol merah udah biasa banget… Emang Malang sama Batu dekat banget ya dengan Medan? Hahahahaha (sesama penghuni Medan) 😛

    Travelling memang passion tiap orang… Pasti ada saatnya orang butuh refreshing, tergantung intensitasnya aja.. Ada yang bisa tiap minggu sekali macam Mbak Noni waktu masih di Surabaya. Saya sendiri pengennya sih bisa sebulan sekali atau kapan mau travelling, ya pergi aja. Tapi berat… berat cari waktu yang pas… Pernah udah kebelet banget pengen jalan, ya udah naik motor (orang Medan sih bilang kereta) pun dijabani ke Brastagi habis itu pulang lagi… Eh malah hujan di tengah perjalanan pulang. Nyesal? Gak! Happy? Ya! Malahan kalo diplanning travelling suka ga kesampean…

    • Hiduppppp…….

      samaa dong. satu taon kemaren kan ngangur tuh, kepikiran mau traveling trus tapi…….oh tapi….karena gak kerja lagi jadi mikirin kalau perlu juga nabung, kan ya.

  20. Saya suka kalo pergi tapi sekalisekali aja Mba. Menurut saya orang yang suka traveling sih gak aneh. Yabg aneh justru saya ini yang gak terlalu termotivasi buat traveling. Hihihi.

  21. wah travelling ato jalan2 emang beda2 tiap orang 😀
    kan ada orang yg kalo libur mending di rumah,,gak bisa disama-ratain hehe
    kalo pas kecil aku suka dibawa ortu kalo sekolah mereka piknik jalan2 gtu,,,asik yak tp mungkin emang sengaja soalnya kalo ditinggal ga ada yg jagain 😛

  22. Aku seneng travelling, ngpain aja, kemana aja dluar kegiatan rutin sehari-hari 😀
    Paling seneng sih pegi ke tempat baru/ tempat yang belom perna aku datengin sebelumnya
    Aku juga udah kena kalimat bertuah dari mamake mba
    ‘Kau asik jalan-jalan aja ntah kapan nabungnya’
    ‘Nabung sana buat biaya kawin jangan melalak aja’
    ‘Udah ambil rumah aja daripada duitmu abis gitu-gitu aja’
    wiken terasa sia-sia klu diem dirumah doang hahahha

  23. Kalau sampai cerita ke anak cucu mah jauh banget ya Non mikirnya. Yang namanya cerita kan bisa bermacam-macam, nggak cuma cerita dari travelling atau jalan-jalan aja, hehehe 🙂 .

    Intinya sih kalau travelling itu membuat seseorang happy, ya lakukan lah. Kalau tidak, ya jangan. Dan kita juga tidak bisa memaksakan kesukaan kita ke orang lain. Kan setiap orang berbeda-beda kesukaan dan kondisinya, hehehe 🙂 .

    • Hahahaha…..yah namanya juga supaya bikin orang penasaran Zi. aku setuju ama kamu. Traveling itu kan hobby dan gaya hidup ya kalau sekarang ini. CUman kan gak semua orang plek ketiplek sama hobbynya.

  24. travelling itu emang selalu mengasyikan, intinya semua dibagi rata deh sisain buat travelling dan kalau mikir yang ini itu semua udah dibagi rata kan, biar balance sesibuk apapun masih ada buat rileks

  25. Kaaakkk…
    Aku ngerasain bgt skrg krn demen jalan2
    Ortu nanyain jalan2 mulu,kpn nabung,kpn nikah..
    Tapi saya happy dg jalan2 skalipun cm ke bogor atau puncak doang
    Saya happy ngabisin weekend dg keluar dr rutinitas shari2
    Dan happy banget klo bs liburan panjang dg ke suatu tempat 🙂
    Ga pernah mrasa rugi dg jalan2

  26. Ingat komentar seorang teman : setiap orang punya passion dan prioriotas masing-masing. Ya jalanin saja…kalau suka jalan ya jalan, kalau sika sepedaan ya beli sepeda. jadi ya gitu deh 😀

  27. Hidup ku bukan buat jalan2 kak, aku jalan2 karna pingin bersyukur atas karunia Tuhan melalui perjalanan. Orang kesana kemari nabung sana sini buat jalan, aku masih disitu2 aja semampu aku dan dalam kamus gw ngak ada nabung buat jalan2, yg ada nabung buat masa depan bayar asuransi bayar cicilan ini itu hehehe.
    Kalo mau jalan2 mesti punya side job, mesti punya dana tak terduga diluar pemasukan inti. Jadi yaaa biarkan aku hanya disitu situ saja tapi punya banyak cara untuk bersyukur #Curcol.
    Hmmmm minggu depan natal kemana yaaa ???? hahahaha

  28. Sewaktu masih kuliah sih, tiap liburan singkat gw dan bbrp temen Indo sewa mobil atau fly then sewa mobil kemana2 aja, pokoknya keliling Amerika. Untungnya laki gw yg dulu masih pacar gga pernah ngelarang gw pergi2 ama temen2 lain. Skrg udah punya laki dan anak, tujuan kita travelling spy anak2 punya pengalaman dan kesan sendiri, growing up and seeing different places. Kalau untuk cerita to be told ke anak cucu gw, hmmm…. cerita apa ya? Mungkin cerita pengalaman tinggal di Indo? and cerita if you wish upon a star, then your wishes come true? Wakakak…… gga jauh2, RS!!!! Masih inget jamannya kuda gigit besi, gw ke sekolah (SD) tuh, bawa2 majalah2 Amerika sampe disita ama satu guru nyebelin. Majang2 posters2nya RS, eh….. skrg bisa kenal, He knows me at last……Such a dream come true Non… LOL

  29. dikita enak sebetulnya non jjl bisa kapanpun. kalau disini tergantung liburnya kapan jadi direncanain jauh-jauh hari. liburan untuk ngecharge batere biar semangat lagi 🙂

    salam
    /kayka

  30. Aku baru follow blogmu, I quite like it.. 🙂 Katanya sih, traveling is the one thing you can buy that will make you richer.

    Aku sekarang lagi traveling solo dan buat aku gak penting ya tidur di hotel berbintang. Yang penting bersih aja.. lebih seru lagi tinggal di hostel, bisa kenalan sama orang baru, dan save money lagi.. Jadi travelnya bisa jadi lebih panjang haha. Tapi emang bener kok, tiap orang kesukaannya berbeda.. So to these people I say: I don’t judge you, so don’t judge me. 🙂

  31. iiih bener mb noni,,, walopun segembel gembelnya pas lagi jalan sih tetep aja seneng n fun dibanding kalo seharian tiduran di kasur empuk di rumah. hahahaha

    tapi iya sih, gak bisa disamain semua orang. masing2 punya cara buat bikin hepi dirinya sendiri.
    ada yg lebih seneng sepanjang weekend keluar masuk salon

  32. Ortuku ga pernah travelling karena buat ngidupin anak2nya aja mereka udah struggle banget. Tapi aku jadi anaknya tetep ngerasa hepi2 aja tuh, mereka ceritain ttg masa kecilnya, masa mudanya, sampe hobi2nya dan sampe sekarang bapakku bisa cerita apa aja yg bikin aku seneng dengerinnya hehe.. Aku sendiri seneng travelling, udah pengen banget bisa ngajak anak2 & suami travelling bareng. Tapi ya itu deh, sementara ini prioritas budget belum bisa dialokasikan ke situ. Jadi sementara jalan2nya ke tempat yang deket2 aja. Ke Monas, misalnya, hihihi..

    • sama Cha, zaman ortuku dulu mana kepikiran sama kita pergi2. Buat sekolah dan semua2nya aja udah kerja keras hehe. Belon lagi yang dipikirin banyak mulai dari beli rumah dll. Jalan2 jadi hal yang mahal banget tapi…..tetep aja ayahku dulu punya banyak cerita untuk anak2nya termasuk dongengin tiap mau tidur.

  33. Aku jg salah satu contoh org yg ngga suka jln2. Dulu awalnya juga semangat traveling, tapi setelah 10 thn kerja di perusahaan yg bikin traveling terus, lama-lama males jln. Soalnya kerja udah capek jalan, masak ya kalo libur jalan lagi … jadi aku “remove” traveling dari daftar hobiku, karena i just want to spend my spare time at home, relaxing, gardening. Tiap kali harus traveling, meski bukan utk tujuan libur (melainkan hanya utk mengunjungi mertua) langsung mulesss ngebayangin repotnya. And yes, i consider people that loves traveling strange hahahaha, seperti juga mereka menganggap aku demikian.

    • aku inget Nov, disalah satu postinganmu nulis kayak gitu. Jalan2 udah gak prioritas lagi hehe. Bapak si Matt juga kayak kamu gitu, sangking banyaknya traveling untuk business trip sekarang gak mau pergi2 lagi. Pergi ke state yang berbeda aja buat kerja dia udah setengah mati malesnya haha.

  34. Nonii aku tuh jujur ya termasuk orang yang gak begitu suka jalan2 lhoo. seriusan deh. suka si selama gratis dan destinasinya yang emang menurut aku oke tapi gak ngoyo . makanya pas kerjaan akusbagai marketing mobilitasnya tinggi banget iihh benci deh. yg subuh2 harus dah dibandara ngejer pesawat pertama and balik pesawat terkahir besoknya harus terbang lagi ke daerah lain…menurut aku cuma Capek .makanya aku tuh suka dibilang gak asik kalau misalkan lagi diluar kota yang lain pada ajakin kuliner dan jalan aku prefer bobo dihotel or makan disekitaran hotel aja . ;p

  35. Iya ya nggak kepikiran sebaliknya lho. But in my defense mungkin orang-orang yang gak suka traveling itu belum nemu enaknya traveling aja. Atau mungkin juga mereka sering traveling karena urusan bisnis, jadi terus udah bosen aja gitu.

  36. ihh..sama banget jadi keranjingan travelling, apalagi yang gratisan..heheheh
    sekrang tuh kalau udah 3 bulan ga travelling suka ngerasa..iihh udah lama banget ga jalan-jalan, pas diinget-inget ternyata baru 3 bulan yang lalu jalan-jalan..hahaha

    Temenku pernah dong ngomong ko aku jalan-jalan mulu, ko duitnya ada aja siih..
    Aku jawab aja ” kalau duit gw ga abis-abis, kayanya gw ga bakalan pernah ada dirumah deh.. pasti bakalan ngayap mulu :p”

    Hahhahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s