Jangan Judes-Judes :)


okenesia.com
okenesia.com

Minggu lalu saya nonton film Chef di rumah. Ok DVD palsu tentunya (toyor). Β Film ini bercerita tentang seorang chef dan food blogger. Gak sepenuhnya tentang food blogger sih tapi pokoknya gara-gara si food blogger deh.

Saya jadi kepikiran diri sendiri atau food blogger yang sering saya undang buat bikin review di resto kantor atau food blogger yang datang tanpa saya undang trus bikin review resto. Dulu sih saya santai-santai aja ya, soalnya gak punya resto. Sekarang juga gak punya sih tapi karena kantor saya punya resto plus setiap hari pun kita di review di banyak website kayak Tripadvisor, Agoda, Eat2Eat dll saya bawaannya kayak jantung mau coplok jika ada yang ngereview jelek.

Di film Chef itu saat si FB (food blogger) ngereview kurang ok, dia kesal banget. Sangking kesalnya sampe ngamuk-ngamuk dan berakhir dengan twit war (udah kayak travel blogger di Indo, suka twit war hehe). Dia kesal banget karena si FB nulis seenak-enaknya aja tanpa ngerti buat nyiapin makanan itu berapa banyak energi yang udah dikasih, berapa banyak stress, berapa banyak kerja keras dll. Intinya capekkkkkk.

Cuman kalo si FB nulisnya bagus-bagus trus pasti kita males juga dong ya. Ada satu FB yang saya kenal selalu nulis positive tentang resto-resto yang dicobanya (mungkin endorse) dan berakhir dengan satu postingan yang penuh caci maki karena orang-orang ngerasa dia gak fair/jujur. Udah saya sadari, membuat semua orang happy itu mustahil, sama mustahilnya bikin semua orang suka kita kan πŸ™‚

Dulu sewaktu saya suka nulis review2 resto, Matt selalu kasih tau jujur aja. Kasih tau apa yang bagus apa yang jelek. Karena saya bayar pake duit sendiri (gak pernah diendorse) akhirnya tulisan saya yah jujur2 aja walau tetep saya gak nulis jelek banget juga. Inget makanan di Medan itu rasanya ENAK dan ENAK BANGET hihihi.

Menurut saya ya, emang sebaiknya nulis review itu dikasih tau yang bagus-bagus dulu trus dikasih tau juga apa aja yang harus di perbaiki. Tentu dengan bahasa yang baik dan bijaksana. Inget…..dibelakang produk yang kita review itu ada banyak sekali pengorbanan dan kerja keras yang dibuat oleh orang-orang yang deg-degan nunggu reviewnya πŸ™‚ . Eh iya tulisan ini saya buat karena saya tau banget kayak mana orang kitchen itu kerja buat menyajikan makanan-makanan yang kita makan. Sangking seringnya saya nongkrongin mereka masak haha. Selama service dan rasanya ok saya pikir masih oklah πŸ™‚ . Big no…no kalau toilet resto jorok, ada kotoran dimakanan kita, makanannya basi trus servicenya parah banget. Emmm apa lagi ya, btw….koq belon ngereview aja saya udah mulai nyinyir. Gimana sih ini hahahhaa.

Menurut kamu kalau ngereview sebaiknya gimana? produknya boleh apa aja dong. Resto, buku, hotel dll πŸ™‚

Oh iya selera setiap orang kan beda2 ya. Dulu saya inget banget jalan ke Semarang dengan temen. Kita ber3 nyobain dong semua resto yang di review pak Bondan dan kita bertiga langsung protes gak seenak yang beliau review. Semuanya kurang pedes untuk orang Medan hihihi. Sama kalau saya pergi sama Matt ke resto2 western, terkadang saya ngomong enak, Matt ngomong gak enak sama sekali. Lidahnya beda soalnya hehehe. Makanya walau terkadang reviewnya kurang bagus, biasanya saya tetep datangi buat nyoba sendiri.

Advertisements

78 comments

  1. Haloo salam kenal yaa πŸ™‚
    Biasanya sih kalo Review barang yang beli sendiri, jujur sangat pake banget. Ga suka ya ga suka aja (yaaa kadang barangnya kurang oke tapi saya suka banget, ya saya bilang juga. Aneh emang.) kalo di endorse suka ga enak nulis yang jelek. Kalo jelekin juga biasanya halus dan terselubung misal pengen ini bagus tapi ga cocok buat saya huahahahahaha.. Biasanya sih produk kosmetik πŸ™‚ so far baru dapet 4 produk endorsement..

  2. ngereview harus jujur, kalo menurutku. setuju sama semua poin yang noni sebutin di atas, terutama kalo emang ada bagian yang jelek, kasih saran gimana memperbaikinya. ya semacam kritik membangun gitu lah.

    Ini aku ngomong kayak yang gampang banget dilakuin ya πŸ˜€

    • iya sebaiknya emang kasih kritik yang membangun aja, jangan kasih review yang aneh2 deh. soalnya ngejatuhin bisnis orang lain juga kan, padahal belon tentu juga orang lain gak suka. Lagi2 balik ke selera

  3. Kalau review ya sebaiknya memang harus yang jujur sih Mbak, cuma terus terang ini susah juga karena faktor suka dan gak suka masuk juga. Misal saja aku review suatu jenis makanan yang aku suka banget, tentunya aku akan bilang itu enak sementara buat orang yang gak suka akan bilang gak enak, ya kan?

    • bener mas. Kayak kalo aku ngereview durian pasti ngomongnya jelek2 semua karena gak suka. COba kalo yang ngereview si Matt mungkin dia masih bilang ok. Emang tergantung selera makanya harus pake kata2 yang baik walaupun isinya mungkin kritik

  4. pengen donlot filmnya. hihi
    kalau saya sekarang review buku nggak banyak kritik sih. kapok soalnya pernah diomelin penulis gara-gara sok2 ngasih masukan ke novel ini. trus juga mungkin karena saya juga nggak siap kalau ntar tulisan saya bakal dikritik jelek.
    kalau resto nggak terlalu sering bikin review, tapi biasanya juga dibikin imbang. bagusnya apa kurangnya apa

    • kalau kritik membangun mungkin masih lebih ok ya walaupun harus pake kata2 yang baik deh, gak boleh kasar. Karena gak gampang juga kan bikin buku itu. Yang dipikirin buanyak sampe jadi buku hehe.

  5. Aku selalu perhatiin hal-hal kecil kalok ngereview makanan Mbak, mulai dari bersih enggaknya, pegawainya senyum dan ramah apa enggak, dll.. Hahah.. Dan ya tetep kalok masalah rasa bisa nyinyir kek biasanya, sampek pernah diemail sama orang restonya trus minta maaf gitu. Wkwkwk.. πŸ˜€

    Belom bisa ketemu sama kata-kata yang bijak sih. Jadi apa adanya aja.. πŸ˜›

    • hmmm mungkin apa adanya itu harus dipoles πŸ™‚
      sometimes selera si orang yang kasih review itu mungkin gak ketemu aja sama yang dicobainnya πŸ™‚ orang yang suka makan pedesnya cabe pas dikasih lada pasti gak cocok. makanya balik lagi ke selera hehe

  6. Mereview makanan memang kudu ati2 banget. Saya selalu yakin, kalau chefnya telah membuat masakan se enak mungkin. Tapi, taste enak kan masing2 tuh. Lha wong lidah orang beda2, ya. πŸ˜€

    Menurut saya, lebih ati2 saja kalau mereview. Dan benar, sebisa mungkin menggunakan kata yang bijaksana. Kalau semisal tidak cocok dengan produk, kasihlah kritik dan saran. Jangan menjelek2kan. πŸ™‚

    • iya bener banget itu. Kayak pas kapan itu aku ngundang beberapa FB, trus dari mereka masing2 komentarnya bsia beda padahal yang dirasain sama. yang suka makanan itu bilang enak, yang gak suka bilang gak enak haha. Pokoknya balik2nya ke selera deh.

  7. Wah kalau tempat aku non ngak pakai Mereview lagi malah komplane langsung, kadang orang ngak suka sama kinerja kita langsung bantai abis dan ane yg berdiri didepan hemmm beginilah nasib orang yg bekerja di jasa.
    Tapi kadang bth juga komplenan biar kita tahu seperti apa kinerja kita, tp tetap juga ada yg alay so di nikmati aja…

  8. Enak dan gak enak kan selera ya… makanya aku selalu bilang, enak menurut seleraku. Tapi yang standar, bisa diukur itu service, kebersihan, harga dibandingkan kualitas makanan… Kebanyakan sih,klo review aku cuma cerita pengalamanku aja… balik lagi, standar kan beda yak…

    • iya aku juga balik2nya cuman nyeritain pengalaman doang. ada satu FB yang temenan ama aku cerita, dia gak pernah mau ngereview resto yang baru buka soalnya pasti service dan rasanya suka ngasal. Dia datang pas kira2 si resto udah running sekitar 2-3 bulan buat bikin review supaya rasa dan servicenya lebih stabil. aku pikir itu lumayan fair sih dan dia itu kalo di endorse pasti kasih tau pembacanya.

  9. serba salah juga kalau review resto kan standar enak tiap manusia beda beda kayak saya enak dikit aja aku dah bilang enak emang seni nge taste food nya kurang terus kalau MB sama deh sama Matt kalau soal makanan western semua yang ada di Makassar yang pernah dia coba itu dibilangnya tak enak…….suka komplain deh………aku kan lidahnya lidah Indonesia mana tahu itu enak apa kagak menu lokal saja saya susah mereview nya…

    • makanya enak atau gak enak relatif paling yang bisa kita review lainnya itu kayak kebersihan, servicenya gimana, parkirnya susah apa gak ya kan. Kalo rasa yah gitu deh. Si A bilang enak, belon tentu B dan C juga suka. Apalagi kalo yang ngerasain orang yang beda tempat asal tinggal, bisa berbeda semuanya

      • yaa karena relatifnya itu yang buat beragam kan… intinya kalau saya jangan disuruh mereview akh mending saya dikasih tugas yang lain.. he he

  10. aku jarang ngereview yg tujuannya buat dibaca reviewnya kak, biasa sih sukanya cerita aja kalo ngereview makanan.. dan selalu jujur blak2an, kalo makanannya ga enak juga aku ngmg terang2an.. hahaha
    kalo utk yg khusus food blogger, biasa mereka sistem kerjanya, kalo enak dipuji dan bikin review yg bagussss, kalo ga enak, biasa mereka ga review sih hehe

    • kayaknya kalo di luar lumayan pedes jg ngeriviewnya, dari film itu sih hehe. Kalo yang aslinya mba belon liat soalnya gak meratiin review kalo mau makan. Kalo di medan suka liat2 blog satu FB karena dia lumayan jujur.

  11. Kita berdua neh paling males untuk review2an tapi kalau kita mau nyobain tempat makan yg baru kita pasti review dulu, he he he. Kayak kemaren ini pas ke Galveston, kita pengen nyobain makanan khas Honduras, pdhal udah jauh2 tuh kita kesana, udah di parkiran restonya, kita masih goggle reviewnya rest. Pdhal kalau reviewnya jelek, kita tuh udah abisin waktu dan bensin kesana kan, dan udah ngebet pengen tau makanan mereka modelnya kayak apa LOL….
    Terkadang kalau kita ke rest dan diminta untuk participate di survey aja, kita males banget meskipun ada rewardsnya. Emang pada dasarnya kita berdua payah ya…. πŸ™‚

  12. Aku beberapa kali terkecoh juga sih sama review produk makanan yang bisa dipesan online, pas baca review keknya endeeeussss gimanaaa gitu, eh pas pesen sendiri gak doyan jadi sekarang suka gak percaya review malahan hahaha…

    Aku sendiri kan pernah jadi kontributor FB jajanjakarta.com, pernah sekali ngereview makanan nggak enak dan abis makan di tempat itu temen2ku banyak yg diare, yaa we supposed to not recommend to others donk yaa… tapi ternyata banyak yang protes karena kesannya menjatuhkan. Dari pengalaman itu aku belajar kalau kasih review jangan terlalu berlebihan, just give the fact, kalau bagus ya bilang bagus kalau nggak bagus ya jujur aja gak bagus tapi jangan menjatuhkan juga.. toh review itu kita dapet berdasarkan experience sesaat aja, it’s about the IT MOMENT. Setiap orang pengalamannya beda, mungkin untuk review yg kurang baik dibuat tulisannya dalam bentukan masukan/saran/perbaikan atau dikasih pembanding for better improvement.

    • aku pernah nulis kalo makanan yang aku makan kurang enak, ownernya juga email loh Sin, padahal aku gak ngomong gak enak, cuman bilang aku kurang suka sama rasanya dan dibandingkan dengan resto sejenis yang aku suka haha. Ya udahlah sejak itu aku emang rada2 males nulis review (cerita pengalaman sih) kalo pas makan, baca buku atau apapun. kalo gak enak telan aja walo kadang2 ketulis juga sih hehe.

      kenapa kamu keluar dari kerjaan itu shin?

      • Eeh itu bukan kerjaan cuma kontributor abal-abal aja karena yg punya account temenku hehehe… Oh ya, mungkin ada baiknya juga kalau ada sesuatu yg kurang enak/menyenangkan sebelum disebar ke socmed kita masukin kotak saran aja ya.. takutnya kejadian kayak Prita itu malah masuk jalur hukum kan serem yaa…

      • bener sih, malah panjang urusannya ya kan. kan gak semua orang juga seneng di review. kalo bagus2 reviewnya bagus sih pasti dia seneng, kalo jelek pasti protes.

  13. sebaiknya emang kalo ngereview itu bukan karena di endorsed ya biar bisa jujur.
    tapi ya kalo ada yang mau di endorsed dengan bayaran ok ya gak mungkin ditolak juga kan? πŸ˜›

  14. eh nambah komennya… tapi jadi blogger yang suka ngereview itu kadang beban mental juga. masalahnya kayak yang lu bilang gak bisa selalu memuaskan semua orang. dan bagi pembaca review juga mesti selalu inget lho kalo setiap orang itu seleranya beda2. jadi kalo sampe akhirnya selera mereka beda ama si reviewer, jangan trus reviewer nya yang disalahin! bener gak? πŸ˜€

    gua pengalaman soalnya nih kan gua suka ngereview film. pas film yang gua bilang bagus (padahal gua gak di endorsed lho), eh ada yang gak suka ama filmnya, malah bilang kalo gua review nya gak bener. lha pegimana ya… orang beneran menurut gua bagus lho. kalo ternyata menurut dia gak bagus ya masa salah gua… πŸ˜›

    trus terakhir ada yang lebih nyesek lagi. ada temen yang jalan ke US dengan berbekal tulisan2 di blog gua. dia ke US gak ngontek kita sama sekali. kita taunya karena setelah dia pulang indo, dia pasang foto2nya di facebook dengan caption “tertipu sama tulisannya arman. katanya bagus banget ternyata gak”. mampus gak???? kesannya gua nipu gitu gak sih?

    padahal ya menurut gua beneran tempatnya itu bagus. dan temen2 yang kita ajak kesana juga pada bilang bagus. itu orang sendiri kalo menurut dia gak bagus tapi kok ya tetep foto2nya banyak? bingung kan. sometimes emang ada aja orang yang penuh negativity ya. jadi mau tempat bagus kayak gimana ya mungkin di otaknya tetep aja dicacad2in sana sini. walaupun kesel gua baca caption fotonya, gua gak bales. gua cuekin aja lah. males juga ngomong ama orang model begitu… πŸ˜›

    anyway ini curhatan seorang reviewer. hahaha. intinya baik yang nge-review maupun yang di-review, mantepin ati aja, jangan dengerin orang ngomong apa. kalo kita merasa udah bener ya udah. πŸ˜€

    • Makanya Man, selera orang beda2 kan ya. kalau kamu suka belon tentu orang lain seneng juga. makanya kita bikin review kan berdasarkan pengamatan kita, kalo gak sama seharusnya gak boleh nyolot dong hahaha,
      kalo jalan2 gitu pernah juga kejadian di aku. kan aku suka pergi belusukan gitu, temenku juga pergi dong ama pacarnya. katanya sepanjang perjalanan dia complain karena medannya susah dan marah2 pas pulang katanya gak baguslah, ini lah itulah, lah…..gimana coba…..masa kita salah kalau kita emang suka hehehe.

      gpp deh Man, terusin aja ngereview. aku sih ngeliat review itu hanya sebagai ancer2 aja sih. supaya gak kaget aja pas ditempat.

  15. Urusan review memang sudah seperti urusan hubungan antar manusia ya Non. Gak mungkin bisa memuaskan semua orang; apalagi dalam urusan beginian subjektivitas kan berperan banget. Selera orang beda-beda, jelas gak mungkin dong semuanya bisa bersatu menyebut sesuatu enak atau engga (kecuali kalau nggak enak banget mungkin ya πŸ˜› ). Jadi memang harus ada pengertian dari semua pihak yang terlibat deh: yang di-review, yang nge-review, dan yang baca, hahaha πŸ˜€ .

    • you can’t please everyone ya Zi πŸ™‚
      kayak kamu ngereview main tenis itu enak bla…bla….belon tentu yang suka bola kaki bakalan suka juga kan ya hehe. (contohnya koq lari yaaa)

  16. Bener banget tuh soal selera, setiap orang beda, banyak banget tempat yang direview ditrip advisor enak ternyata biasa aja. Tapi kan orang baca review juga harus udah mikir gitu, setiap orang punya selera masing2.

    Plus orang2 punya ekspektasi beda2, kadang ekspektasi terlalu besar jadinya nggak enak sedikit kecewanya lebih besar. Terus juga sebagai pembaca harus mikir bahwa ada kemungkinan Chefnya udah ganti atau chefnya moodnya lagi nggak ok. etc etc. Tau lah setiap orang juga masaknya beda2, beda waktu beda.

    Paling penting tuh jelas ratingnya, bikin tema rating sendiri, jadi keliatan kalau kebanyakan rating terlalu bagus.

    • bener say, pokoknya pinter2 kita ajalah. satu tempat di review bagus bukan berarti bagus juga buat orang lain kan ya. aplagi kalo yang ngereview juga di endorse, udah deh πŸ™‚

  17. aku setuju dgn komentar koh Arman mbak hahah πŸ˜€ bagus menurut kita, belum tentu bagus di mata orang. jadi yah tulis aja lah sebagaimana yg kita mau, dan yg penting hepi πŸ˜€

  18. Aku suka banget film ini Noni πŸ˜ƒ Hmm tentang review; gimana ya? Memang tergantung selera yang review sih. Kalo aku review sesuatu ya jujur cuma berusaha menulis reviewnya dengan tone yang netral, ngga kasar.

    Sebagai pembaca review aku kadang bisa lihat sih kalo si reviewernya cerewet & expectationnya ngga sesuai dengan harga vs kwalitas.

    • mba Nonton juga ya πŸ™‚
      aku juga suka mba karena ceritanya sederhana tapi kena banget hehe.
      Kadang2 mba, kita emang kesusahan ya kalau pas mau nulis yang gak bagus2 dengan bahasa yang baik. jatuhnya kalo dibaca orang lain tetep jadi kayak “tamparan”

  19. Setuju tulis yang jujur. Bagusnya dulu trus apa aja yang perlu diperbaikin. Karena pernah beli produk dan saking jeleknya bahkan sampe ga bisa ngereview. Mau ikutin prinsip kemukakan dulu bagusnya baru apa aja yang perlu diperbaikin sampe gak bisa. Huehehehe.

  20. ya karena bagi orang yang satu enak belum tentu yang lain juga bilang enak, kecuali dia memang koki terkenal dan makanan yang dibuatnya memang enak-enak banget orang-orang percaya saja kalau makanan ditempat itu enak, kalau aku sih tetap saja ngga percaya juga sebelum nyicip sendiri, yang penting kalau makanan enak, harga murah, dan pelayanan bagus…itu baru maknyussss πŸ™‚

  21. selera orang memang beda-beda yak..yg enak buat kita belum tentu enak buat orang lain πŸ˜€
    tp klo aku disuruh review makanan pasti banyak yg gak percaya, taunya rasa makanan cuma dua gini hihi, enak dan enak sekali hihihihi

  22. jujuur aja…suka suka, engga ya engga hehehe…tapi kalau urusan makanan memang susaaah nih..soalnya seperti para pecinta juliner lainnnya, aku hanya punya 2 pilihan…enak or enaaak banget hehehe..tapi elemen lain seperti dekor restoran, waiter yang cakep #eeeh, plus harga yang masuk akal masuk catatan utama…tapi aku banyaknya share di tripadvisor instead of my blog..hmmm, seperti mulai bisa diatur ulang tuuh hehehe..cheers,,,

    • aku juga peratiin itu. service, waiter yang jutek, dekor, toilet dll. kalo gak nyambung2 dekornya juga bisa dikomentarin hahaha.
      tripadvisor itu berguna banget loh dan biasanya pengelola hotel/resto yang punya account di tripadvisor, suka banget kalo dapet komen

  23. Wah, review mah harus jujur dan lugas. Bahasa aja yang santai. Pakai tone yang datar aja. Istri kalau mau nyari hotel juga harus baca review dulu. Paling tidak sudah bayangan dulu. Kalau review hotel mesti nyari reviewer dari Luar Negeri a.k.a bule. Katanya dia, bule lebih concern ke kebersihan dan kenyamanan serta lebih obyektif. Hehehehehehe

  24. Banyak yang gak sadar (atau lupa) kalo sebenernya review itu bukan harga mati dan biasanya subyektif karena ngikutin selera masing masing orang. Biasanya aku baca review tuh sebagai acuan aja loh, kalo emang sesuai yang seneng, kalo enggak cocok ya gak bakal nganggep yang ngereview nipu juga sih non, selera orang kan beda beda πŸ™‚
    Yang penting kalo mo nge review pinter pinter milih kata kata kali ya. Boleh aja base on selera kita, tapi kira kira lah.

  25. kalo soal makanan aku jarang nulis sih. tp kalo dimintain pendapat pun aku bulang “kalo seleraku sih enak. gak tau kalo kamu”. hehe.
    beberapa tulisan di blog soal makanan juga gak bahas soal rasa. hihi.

  26. humbly n polite, jd jgn lupa membubuhkan kata “menurut selera saya”, semua tergantung passion seseorang juga sih, papaku semu amakanan enak, asal gak mahal2 amat, klo diajak makan ala gastronomi bisa mencak2 dia, krn makanannya mahal, walau enak tp dikit…

  27. aku sih walau diundang tetep nulis jujur kalo ada yg kurang. Tentunya pake bahasa yg halus ya. Secara dulunya aku kerja jadi chef, jadi ngerti banget gimana bikin makanan sampe titik darah penghabisan (lebay). Biasanya sih aku tulis “akan lebih baik kalo” atau “terlalu asin/berminyak menurut selera saya”. Yah pokoknya jangan bahasa yang menyinggung perasaan deh. Kan lagi2 selera tiap orang berbeda πŸ˜€

  28. Namanya review pasti balik ke selera reviewer nya ya Non, macam pak Bondan tuh.. Bener sih, bbrp makanan yg menurut beliau enak kok yah ga enakk dilidah gw..haha πŸ˜€ Intinya tetep pake etika yg baik dan benar, kritik membangun perlu lah kalau memang ada..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s