Working Mom!


images

Tadinya saya mau nulis tentang working mom vs stay at home mom tapi…..bisa-bisa saya ditoyor rame-rame karena gak ngerti hehe. Jadi saya putuskan tentang working mom aja ya.

Sejak pindah ke kantor yang baru ini, saya duduk bertetangga dengan beberapa ibu dengan 3 orang anak. Persoalannya tentu macem-macem. Mulai dari PR sekolahan yang belon kelar, anak sakit, mood si mommy yang swing kesana sini sampe urusan kerjaan yang bikin gundulin kepala sangking stressnya. Ingat, saya suka peratiin orang hehe. Karena mereka duduk gak jauh dari saya otomatis hampir setiap hari saya jadi perhatian atau kalaupun saya cuek mereka suka gak sengaja curhat.

Sejak dulu saya jarang-jarang deket ama working mom kayak gini. Temen deket saya dulu semua single. Hidup kami jauh dari anak kecil. Kalaupun ada anak kecil itu anak orang lain yang kita gak kenal. Ada anak kecil, anaknya adek angkat saya tapi anaknya juga males deket-deket saya. Sekali-kalinya deket malah negor saya “tante Noni koq pake baju renang sih, mau makan malam!” ya ampun padahal saya pake summer dress hahaha. Atau kalau gak negor saya “Tante ini mainin hape terus” ish….padahal dia aja yang gak dikasih ibunya mainin ipad trus nyari korban lainnya haha. Ahhhh Arka…….tante kangen hehe.

Pindah ke Medan ada beberapa temen saya yang punya anak. Mereka stay at home mom gitu tapi punya boutique, salon atau usaha EO sendiri. Waktunya lebih flexible. Kalau ketemu saya karena mereka tau saya agak “males” deket-deket anak kecil biasanya kita suka janjian sarapan bareng atau lunch tanpa anak-anak mereka. Udah gitu kalau ketemu yang diomongin pasti urusan lain-lain. Ngomongin anak gak masuk agenda saya karena paling saya planga plongo atau abeda abude. Manalah saya ngerti, anak kecil perlu berapa banyak imunisasi hehe.

Di tempat kerja ini saya ngeliat pake mata sendiri betapa ibu-ibu bekerja itu luar biasa hebatnya ya. Ehhh ibu-ibu yang dirumah juga hebat koq :). Mereka sama hebatnya tapi karena saya lagi di kantor jadi yang saya omongin ibu-ibu yang saya liat aja tanpa mengesampingkan ibu-ibu yang dirumah juga luar biasa!

Ada satu ibu di kantor saya yang anaknya sendiri 3 orang abis itu dia adopsi anak lain. Bukan terang-terangan adopsi gitu tapi kayak dia ngambil anak yang gak mampu sekolah untuk tinggal dirumahnya, dibiayain makan dan sekolahnya. Luar biasa banget. Kita pulang kantor aja udah malem, antara jam 7-9 malam. Trus anaknya itu mesti diurusin ini itu. MUlai dari PR sampe mainan yang berantakan. Abis itu kalau pagi-pagi doi selalu bikinin sarapan. Hua…….kemana aja saya selama ini yang ngeluh gak punya waktu ngerebus bayam 🙂 oya setelah itu doi masih loh bisa ngajak kita jalan keluar abis ngantor buat makan atau kongkow-kongkow barang 1 jam sebelum dia balik kerumahnya.

Cerita lain ada ibu lain yang juga anaknya 3 (astaga ini koq pada beranak 3 semua sih hehheh) kalau dia cerita saya bisa ngakak-ngakak kayak ngeliat stand up comedy. Dari mulai anaknya yang kalo mandi lamanya minta ampun, sarapannya milih, kalau ngasih tau ada PR injury time dan rumahnya doi jauhhhhhh banget. Mesti naik getek dan nyebrang sungai baru nyampe haha (lebay). Pokoknya rumahnya dia jauhhhh banget dan naik angkot. Gak bisa saya bayangin secara rumah saya yang 45 menit ke kantor aja udah complain tiap hari. Semuanya terlihat beres-beres aja. Mereka selalu rapih ke kantor (walo jarang udah pake make up pas jam 8.30), gak telat, kerjaan tetep ok, anak-anak baik-baik aja, suami so far so good dan mereka masih bisa masak. Saya sirik deh! koq bisa mereka punya waktu masak saya gak punya! berapa jam yang mereka punya sih setiap harinya?????????

Saya tau setiap ibu (yang baik-baik) sangatlah istimewa. Mau bekerja atau gak, mereka sama istimewanya. Sama hebatnya. Sama luar biasanya. Dan setiap ibu ini cinta anak-anak mereka juga dengan cara yang saya gak bisa jelasin tapi bisa ngerasain koq. Luar biasa!

Untuk ibu-ibu diluar sana terutama yang bekerja jungkir buat bikin anaknya happy saya angkat topi deh (ehh gak pake topi ya hehe). Dan buat ibu-ibu di kantor saya yang bikin saya senyum-senyum setiap hari, makasih banyak ya 🙂 you always make my day!

 

 

Advertisements

35 comments

  1. rekan kerja bareng tim aq juga termasuk working mom kak..
    yang ptama SPV aq, anaknya ada dua tapi bisa tetep deket bgt sm anak2nya, trs anak2nya nurut bgt sm mamanya.. bahkan saya rasa, anak2 beliau ga mrasa kekurangan kasih sayang dg mamanya.

    yang kedua rekan satu timqu, anaknya yg ptama baby umur 1,5 thn dan skrg lg nunggu kelahiran anak kedua&ketiga (kembar) udah gitu selama hamil supeeer bgt, naik motor dong dr rumahnya ke kantor dg perut besar yang bikin saya sm SPV saya ngeri liatnya tapi tmnku cuek aja.
    katanya ga ada yg anter jemput, krn suaminya jg kan sama2 kerja.
    ga manja lah pokoknya.
    anaknya juga ckup dekat.

    bahkan saya kagum dg para suami tmn2 kerja saya, tetep ijinin istri kerja, tetep ijinin istrinya gaul dg tmn2nya (SPV saya masih bs dpt ijin nonton konser kahitna ato trio lestari loh) ahh saya kagum lah dg keluarga mereka. banyak belajar malahan gmn bagi wkt dg keluarga dan kerjaan.

    giliran saya aja nih, bisa gak kya bgtu klo udh nikah nti..hehehe

  2. skrg udah gede juga aku ngerti semua ibu sama hebatnya, dan setiap anak pasti merasa ibunya yg paling hebat sedunia 😀
    dulu waktu SD aku suka protes sama nyokap yg dirumah doank, temen2ku nyokapnya kerja kantoran dan keliatannya kerenn, banyak uang lagi 😛 lah temenku yg nyokapnya kerja terus juga sirik sama aku karna nyokap selalu anter jemput dan nemenin jam istirahat di sekolah (anterin makan siank)
    masih kecil bodoh bngt yah pikirannya, skrg setiap liat ibu2 yg punya anak selalu merasa beliau kerenn, baik dia kerja kantoran maupun dirumah doank urus anak 🙂

  3. Krn ada disebut ttg adopsi.. Aku kagum bgt sama orang yg mau adopsi anak. Ga semua orang bisa sayang ke anak yg bukan darah dagingnya. Ada kenalan pasutri yg kaya raya dan adopsi anak. Setelah si suami meninggal, si istri ga bisa maintain lifestylenya. Dipulangkan lah si anak ke daerahnya 😦
    Aku smpet kepikiran istri2 ga usahlah melahirkan, adopsi anak aja toh banyak anak yg sudah dilahirkan yg terlantar butuh kasih sayang. Tapi aku sendiri belum bisa berbesar hati spt itu.

    Ttg working mom, dulu aku lebih menghargai waktu dgn ibuku waktu beliau kerja dan seharian anak2nya diurus pembantu. Jadi mungkin kelihatan lebih sayang dan nurut.

  4. Makasih Non 😃 halah geer ya aku sebagai ibu bekerja, anak cuma satu pula. Hebat memang mereka yang punya anak 2 – 3 dan tetap bekerja. Ibu yang dirumah juga hebat loh dedikasinya, mereka merawat, mendidik dan mengurus anak.

  5. Emak ku working mom, dan beliau hebat. Heheh.. 😀

    Betul Mbak, aku sendiri heran sama working mom yang bisa manage waktu padahal kerjaannya keknya ngga kelar-kelar. Wkwkwk.. Plus mesti punya banyak stok kesabaran, apalagi kalok punya anak jail kek aku 😛

  6. huhuhuuu….nooonn, aku takjub ama ibu ibu temen mu itu. Jujur! takjub banget ke semua workingmom yang masih bisa siapin sarapan buat keluarganya. Bahkan ada lohh yg masih kreatif itu untuk menu menu masakannya. ehh ehh aku juga workingmom…tapiiii minderrr deh ama super working mom ky begitu dan banyak di sekitar kita ternyata yaa *saya harus banyak banyak belajar memang 🙂 *

  7. Wah Mbk Non I, topik ini dekat di hatiku. Soalnya aku pengen jadi working mom cuma sedih juga kalo musti ninggalin bebi
    Udah mule galau Dari skrg meskipun blm hamil.. Hehe

  8. Tetep ga ada yg ngalahin working mom di luar indo sih imo, ga ada pembantu, kerjaan di ktr pun hrs disiplin bgt, sampe rmh lgs harus kerjain kerjaan rmh lg. di indo working mom di beberapa sektor kantor lumayan spoiled.

  9. Di kantorku juga banyak banget working mam yang hebat-hebat. Secara jurnalis, apalagi redaktur yang udah di kantor, kerjanya kadang sampai jam 11 malem, eh masih bisa punya waktu dan energi untuk merawat dengan baik anak2-nya. Jempol banget pokoknya 🙂

  10. Iya tuh kalau working mom yg kudu ngantor gitu, refottt banget. Beruntung waktu gw kerja, pas hamil Jake and pas Jake masih kecil dan gw hamil Matt, kantor gw gga terlalu jauh dan bossnya baik. Gw bisa cao kapan aja kalau ada doctor’s appointments, tp teteup sih sehari2 pagi2 repot banget, pulang kerja juga repot. Waktu kerja berdasarkan contract still si oil consultant company juga, meskipun pada dasarnya gw bisa nongol semau gw asalkan kerjaan selese, tetep repot juga. Kudu drop anak2 di sekolah then rushing to pick them up. Skrg usaha sendiri sih enak, lebih flexible meski repotnya kadang sama aja. At least gw gga usah dealing ama traffic pulang balik kantor. Iya tuh angkat topi deh udah rumah jauh, naik angkutan umum, di Indonesia. Maksdu gw di Indo kan yah lalu lintasnya semrawut, berdebu, becek kotor gitu kalau ujan. Deuh kesannya kok gw gga suka ama Indo siy?

  11. eh nyokap jg loh dulu klo sebelum pergi ngajar pasti udah masak dulu, bangun subuh trs ke pasar tiap hari buat masak..angkat topi klo ingat hihi
    working mom emang harus lebih pintar bagi2 waktu yak..salah manage dikit berantakan semua…ini dari curhat ibu-ibu ama temen yg suka ngobrol bareng akhir ini

  12. aku produk working mom dan bahkan mamaku sampe sekarang masih kerja non haha… dulu kerja buat duit, skrg kerja karena dia suka!
    iya memang bagi waktu jd working mom itu beraat dan aku setuju kalau WM diluar Indonesia itu super sekaliii! klo disini kdng malah suka iri ama wm, enaaak paling gak bisa keluar rumah hahaha

  13. sama Non, aku tuh terkagum kagum sama semua working mom yang hidupnya lancar lancar saja walau kelihatanya mereka ribet banget..kalo cuma dirumah sih ya memang seharusnya beres tapi kalau anak 3 baru kerja dan kerja kantoran yang sibuk tanpa nanny dirumah saya super salut deh.. kita aja nih cuma berdua suami kdg sudah ngeluh 24 jam kagak cukup……………………ajaib kan mereka………..

  14. sejak jadi working mom ngerasa kegiatan emang buanyak. Terus jadi kepikir, eike jaman perawan kenapa males banget ya bok sampe masak aja serasa gak sempet, haha. Tapi-tapi-tapi, biar kayaknya kegiatan seabrek aku kok ya gak kurus kurus sih mbaaaak *malah curhat*

    • Iya man, setuju.
      Kedua peran sama hebatnya, ibu yang bekerja, ibu yang di rumah, bahkan bapak yang kerja demi anak2nya juga hebat.

      Duh gue jadi inget alm. bokap gue.
      Huweeee..

  15. working mom atau stay at home mom sama2 hebat! 😀
    heran ya sering banget orang ngomongin working mom dan stay at home mom itu hebat2. emang sih hebat… tapi gimana dengan working dad? apa gak kalah hebatnya? 😛

    kayaknya ‘dad’ tuh selalu di taken for granted… 😛

  16. gitu deh ibu-ibu bekerja itu emang kayak akrobat kalau dianggap beban ya bisa stress makanya dinikmati aja ya hebaohnya, ya rempongnya, tapi teteup disediain waktu “me time” dan ngerjain passion biar hidup seimbang 🙂

  17. tp di indo masih rame momies war mbak hahahaha…
    smp diajarin ini itu sm ssorg klo anak dititipin pembantu slm kerja ga baek. ya padahal pembantu aja ga punya, kantor ngebolehin bawa bayi asal kerjaan kelar. disediain pula kasur buat para bayi yg dibawa dosen2 cewe.
    kdg malas jawabin jd pasang tampang bloon aja. ah oh ah oh 😀

  18. cheers to all moms :)….saya tau bangeeet rasanya jadi working mom dengan segala konsekuensinya :)..but again, that doesn’t mean stay at home moms ngg kalah juara yaa…setuju dengan Noni. Yang pasti, saya sangat terbantu teknologi..kangen dikit tinggal telpon..kurang puas telpon, facetime jadi obat suntuk di kala kerjaan lagi stress-stressnya :)..untung suami prefers to work from home walaupun seringkali perlu keluar untuk koordinasi dsb. But all in all, we enjoy the rhytm we have now…cheers…

  19. yang bertitiel mom, kerja ataupun di rumah sama sama hebat ya non. Gak semua orang bernyali dan bisa loh, itu kan mesti pinter pinter mbagi biar balance. Sampe sekarang sih aku masih gentar tuh, mungkin itu sebab nya masih belum di kasih buntut 🙂

  20. hehe … makasih ya ….
    sebagai ibu bekerja dengan 2 balita plus 1 suami tanpa ART yang setiap hari harus masak dan menyapu aku angkat topi juga buat postingan ini …
    (minjem topi suami tapiii … hahaaa… 😀 )
    oya, aku kirim email dibales yaaa …
    plisssssss ….. tararengkyu … 🙂

  21. aku juga punya banyak kenalan working mom yang keren-keren banget.. dan kadang suka minder,.. bisa ga ya ntar kalau udah punya anak sekeren mereka..
    soalnya sekarang aja yang lagi “cuti” kerja dan belum punya anak rumah hampir selalu berantakan dan jarang masak

  22. Aku baru saja jadi ibu bekerja dengan dua anak. Waktu cuti melahirkan, sempet ngerasain jadi stay at home mom, akrobat di rumah. Setelah balik kerja, ya balik lagi akrobat di kantor sambil mikirin anak2 di rumah. Seru sih 😀

  23. Jadi ngaca abis baca ini. Kantorku nggak nyampe 5 menit loh dari rumah, Kerja dari jam 10 pagi sampe jam 6 sore. Tapi tetep aja berasa nggak punya waktu untuk beres-beres, masak komplit, jalan-jalan, dll. Parahnya lagi pake hire Mbak buat bantuin bersihin apartemen yang mini banget.
    Nanti kalo bayiku lahir, aku gimana ya?? *lalu bingung sendiri*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s