The Break Up :(


www.playbuzz.com
http://www.playbuzz.com

Obrolan makan siang πŸ™‚ well tepatnya istirahat makan siang. Jadi selama Β puasa kalau makan siang saya tetep ngintilin temen-temen kantor buat ngobrol dan istirahat. Bedanya kantor yang sekarang dengan yang dulu, disini selama puasa pulang kantor tetep sama aja, gak ada istilah pulang cepat. So, istirahat makan siang saya tetep aja ngikut ke kantin/food court haha.

Kemaren siang saya ngikut lunch dengan beberapa temen. Obrolan awal cuman biasa-biasa aja sampai temen saya itu nanya, kalau berantem/gak ngomongan ama suami itu bolehnya berapa hari ya? saya lumayan bingung sih. Kita ber3 kemaren. Ketiganya muslim tapi 2 gak puasa karena mens dan yang satunya lagi sedang menyusui. Jawaban saya 3 hari. Kalau gak salah 3 hari kan maksimal kita boleh gak bercakapan. Lebih dari itu dosa πŸ™‚

Trus…..ceritanya bergulir tentang cekcok. Jadi si mba ini berantem ama suaminya cuman gara-gara buka puasa kelamaan. Kelamaan jemput sementara si istri udah kesakitan menahankan air susu yang seharian belum di pompa. Sangking emosinya jadi berantem hebat sampai minta-minta pisah aja. Sekarang setelah mendengarkan cerita lengkapnya, saya jadi mengaminkan kenapa talak cerai (dalam agama islam) hanya sah kalo keluar dari mulut cowok, soalnya cewek kalo berantem langsung minta-minta pisah. Betapa gampangnya kita minta pisah padahal kalau di iyakan, yang ada langsung merana hehehe.

Menurut si mba yang lagi curhat itu, dia cuman ngarepin suaminya minta maaf, masalahnya si suami gak minta maaf tapi keesokan harinya dari sikapnya kita bisa liat kalau dia minta maaf. Contohnya dia membelikan bukaan yang disukai istrinya, tetep jemput istrinya dan beberapa sikap manis lainnya. Kekurangannya adalah dia gak mengatakan permintaan maaf. Sementara karena si istri masih emosi semua yang dilakukan cuman menyulut api kemarahan. Kalau kata orang Surabaya, mbulet ae….. πŸ™‚

Setelah dia ngobrolin soal itu, di TV (HBO kemaren siang) muterin film break up. Kita nonton dong ber3 dan semuanya mengaaminkan film tersebut. Film itu persis banget kelakuan cewek-cewek kalau lagi berantem. Ngomong seenaknya, gak mikirin perasaan pasangannya, berteriak-teriak dan langsung minta pisah. Padahal jauh didalam hati kita yah gak seperti itu, Β ya kan? koq saya jadi nyari-nyari temen.

Gegara obrolan itu dan nonton film yang sebenarnya sudah saya tonton beberapa tahun lalu, saya jadi mikir jahatnya saya ke Matt kalau kami lagi berantem atau kalau saya lagi ngamuk-ngamuk. Ngomong seenak jidat tanpa mikirin perasaan si Matt yang mungkin sakit hati. Saya cuman mikirin perasaan saya yang gak dimengerti (padahal seringnya saya gak ngomong apa yang saya mau) , saya cuman mikirin perut saya yang sakit tiap bulan dan Matt harus tau perasaan saya yang kesakitan dan banyak lagi hehe. Saya juga ngamuk-ngamuk kalo pulang kerja capek banget dan mesti bersiin rumah (waktu si mba gak ada) padahal yah dia juga capek kali ya pulang kantor. Lebih gilanya, saya boleh punya waktu-waktu berat dan Matt tetep harus cheer up sementara kalo Matt bad mood, saya bakalan ikut-ikutan bad mood. Pokoknya saya selalu curi start emosi πŸ™‚ *kacaw, pake W*

Menikah itu menurut saya gak pernah mudah. Ada banyak hal-hal kecil yang bisa menjadi masalah yang dibuat-buat trus berakhir dengan perpisahan. Terutama setelah saya kembali bekerja, ngerasa bisa membiayain diri saya sendiri lagi, bisa berdiri di atas kaki sendiri haduh sombongnya menjadi-jadi. Kalau berantem langsung mikir, kalaupun pisah kan gak bakalan mati kere haha. Ke2 temen saya itupun ngomong yang sama. Pokoknya selama bisa kerja, gak bakalan takut ama perpisahan. Dulu itu yang membuat ibu saya lumayan khawatir. Dia bilang saya emang jadi bisa ngurus diri sendiri tapi sangking saya mandirinya terkadang jadi lupa daratan kalau saya perlu orang lain (suami red).

Oya semua yang saya ceritakan diatas tentu saja dengan kondisi pasangan kita sebenarnya baik-baik ya. Bukan orang yang suka mukulin, bukan tukang selingkuh dan bukan penjahat hehehe. Mereka orang-orang yang baik tetapi terkadang gak mengerti apa yang kita mau karena kita selalu berharap orang lain mengerti tentang kita tanpa perlu diomongin. Mereka bakalan nemenin kita sampe meninggal (amin) jadi kalau sama temen aja kita bisa baik-baik kenapa dengan pasangan yang kita udah janjikan akan menghabiskan seumur hidup, kita bisa ngomong jahat banget hehehe (ehhh koq kita, saya kali yaaaaa). Matt bilang dia bikin janji 2 kali di hadapan ortu saya dan penghulu di Medan dan di depan ortunya di US. Gak ada alasan dia nyakitin saya. Kalau dia bisa berjanji seperti itu dan bisa gigit lidahnya sebelum nyakitin hati saya, koq yah saya gak bisa ya hehehe. Kata-kata saya selalu meluncur terlalu cepat seperti bersin. Gak pake mikir 😦

Sebagian orang bilang ini cuman masalah komunikasi. Keliatannya gampang ya tapi komunikasi itu susah loh. Apa yang kita maksut belon tentu dimengerti orang lain. Bahkan yang masih pakai bahasa yang sama aja ketika berkomunikasi masih sering salah 😦

Ada banyak teori dari orang-orang terdahulu untuk menjaga agar pernikahan kita baik-baik tapi saya yakin setiap orang sebenarnya punya cara tersendiri untuk menjaga hubungan mereka. Entah apapun itu, marilah kita berdoa bersama supaya terhindar dari saling menyakiti πŸ™‚ . Ehhh iya jangan lupa liat link you tube yang dibawah tulisan ini supaya makin meleleh.

Oya gak lupa juga pray for MAS MH17 😦 sedih banget liat beritanya.

Advertisements

113 comments

  1. Huuaa,… berasa di tampol sama postingan mba noni, iya yaa,.. kenapa kok setelah nikah malah makin menjadi2, ngomel2 mulu, marah2 mulu, mentang2 sama-sama kerja jadi belagu, pulang kerja beresin rumah sambil ngomel2, suami ngotorin dikit tereak2,… duhhh harus minta maaf nih

  2. aku pun suka bingung sama laki2 kenapa ya mereka suka gengsi bilang minta maaf.. walaupun mungkin perlakuan mereka udah nunjukkin rasa minta maaf tapi kyknya kalo perempuan tetep butuh ucapan minta maaf.. biar afdol.. hehe

  3. Iya, Mbak.. Aku jugak gitu.. Tapi belom pernah lagi sekarang. Paling kalok kesel yah tahan aja.. Sukanya mendem dan nyesek ditahankan sendiri.. πŸ˜›

    Kalok dipikir-pikir cowok itu kan manusia jugak, yang punya perasaan. Bisa sakit hati.. Eh lidah emang tajem yak, apalagi kalok pakek emosi.. Duh.. Kadang ngga nyadar ada perkataan atau perbuatan yang bikin pasangan sedih.. πŸ˜₯

  4. Duuuh baca ini jadi tertohok, aku juga sering marah semena2 sama suami. Maksudnya, suami sering banget kena getahnya kalo aku bete, atau kesel atau cape. Amppuunn ga lagi2 deh, sebisa mungkin ngurangin.

  5. yang cewek kadang suka emosian karena kebawa perasaan, yang cowok gak ngomong maaf karena gengsi… balik2 ini sih masalah komunikasi aja sebenernya… πŸ˜›

  6. berhubung belum nikah,,tapi emang kejadian juga pas pacaran mbak Noni…kadang kalau marah, aku bisa seenaknya ngeluarin keselnya,,,tapi dianya bisa diem aja dan ga marah balik..kalau dia jadi rada sensi, akupun yang ikut kesel. Jleb banget pas baca tulisan yg ini mbak

    • kayaknya cowok2 (yang baik2 ya) rata2 gitu ya, kebanyakan diem. Mungkin mereka mikirnya kalo ditanggapin bisa panjang nih πŸ™‚ yang ada mereka diem aja ehh kita tambah ngamuk ahhaa

      • iyaaa,,,Ingga (nama pasangan aku) suka gitu mikirnya,,mendingan diem aja daripada nambah panjang,,,tapi akunya makin bete πŸ˜†

      • soalnya pas berantem kita kan cari lawan. nah kalau dia diem kitanya tambah emosi ya tapi kalau dilawan juga tambah menjadi2. serba salah πŸ™‚

  7. Paling lama sehari tapi aku tetap saja nyiapin makan, dll…hehehe…lama-lama yaa ngobrol juga deh, emang yaa…kalo ngarepin laki-laki minta maaf sampe nyembah-nyembah itu kayaknya cuma difilm, tapi kalau dia baik2 kin kita, beliin makanan, peluk-peluk itukan artinya sudah nyesal minta maaf, kalau pacar sih pantes saja di dramain buat ngujikan, tapi kalau udah jadi pasangan didramain terus lama-lama capek juga, woles saja…kalau suami lg badmood..mungkin lg ada masalah kantor, kecapekan atau kelaparan…biasanya abis makan bad moodnya berkurang, hubby juga tau kalo aku mulai angot artinya perlu tidur, diajak makan diluar, diajak shopping hahaha…..ortu selalu bilang kalau satu marah yg satu diam…kalau yang marah sudah diam baru smash! hehehe….dan jangan pernah marah dimuka umum….maluuuuuuu…di rumah mau acak adul, smack down terserah…kalau abis itu mesra lagi kan ngga malu sama orang-orang bhahahaha….

    • Matt termasuk yang mudah minta maaf. aku yang kebalikan hehehe. gengsian, padahal harusnya gak boleh ya πŸ™‚
      kayaknya teori tersebut bener tapiiiiii……yang jadi masalah pas lagi emosi manalah inget teori2 itu. Yang penting ngamuk2 aja dulu. teriak2 biar puas 😦

  8. setiap baca postingan mbak noni soal rumah tangga, aku jadikan pelajaran πŸ˜€
    perempuan itu memang lebih sering dikendalikan perasaan ya, hihihi. Aku jg sering ngambek, ke orangtua tapiiii…

  9. abi juga jarang minta maaf. menunjukkannya dgn perbuatan aja (yg lumayan sweet juga benernya, hehehe). thx nyonyah untuk pencerahannya siang ini πŸ™‚

    • sama2 mem πŸ™‚ saling mengingatkan yaa kita lewat tulisan hehe. Soalnya kan sering khilaf πŸ™‚
      aku untungnya Matt itu royal minta maaf tapi kalau aku salah tetep ditagih2 juga dong harus ngomong “maaf yaaa tuan Matt” huhahaha

  10. bener mba kita cewe2 suka emosian dan sembarangan kalo ngomong, ga mikir nyakitin perasaan org.. aku juga begitu hikss
    tapi kasus cowo yg gengsi ga pernah mau minta maaf tuh kenapa yah, penasaran bngt kdg sama cowo2 model begitu *byk juga di sekeliling aku*
    btw film the breakup pernah nonton tapi lupa ceritanya, jadi pengen cari lg πŸ™‚

    • mungkin karena kita orang Asia kali ya. Kan kita kurang expresif haha. mungkin loh, walau yah gak semuanya. Sama aja kayak nunjukin perasaan cinta juga gak semua cowok bisa πŸ™‚

      Nah soal marah ini, kayaknya emang ya pas emosi itu otak entah kemping kemana. Yang ada ngamuk2 aja 😦 trus nyesel dikemudian hari huhu. Kalau kamu langganan HBO ada kemungkinan bisa nonton hehe. Kan suka diulang2

  11. Non, Aku sih paling pantang lagi berantem minta cerai. Kalo nanti minta cerai dianya bilang ok, gimana dong? πŸ™‚ Kalo berantem itu kesel sebaiknya jangan disimpen, beratin hati. Lagipula nih ya, perempuan kesel dan amarah dibawa tidur, sementara lelaki lebih santai sikapnya. Yang rugi waktu kan perempuan, ngga bisa tidur nyenyak dan mikirn πŸ™‚

    • Akuuuu pernah mba Yo, sekali 😦 trus abis itu aku dimarahin Matt abis-abisan dan dimarahin ayahku abis2an juga. Abis itu belon pernah ngomong lagi sih walau berantem sehebat apapun, ya abis aku takut juga kalo dia pergi hehehe. Trus sejak awal aku sama Matt kalau berantem harus baikan sebelum tidur. Gak boleh sampe gak ngomogan, selama ini sih alhamdullilah bisa tapi gak tau deh kedepannya. Entar aku curhat aja lewat WA kalo berantem hebat lagi ya mba hiihihi.

  12. kok semacam kayak …… ngaca!
    Hahhahhahaa iya ya Non, kalo lagi ngambek, (klo dipikir2 lagi) kita ini agak2 nyebelin ya. Suka semau sendiri dan maunya pengen dimengerti

  13. Emang perempuan terlalu egois ya, merasa dirinya bener, selalu pengengnya diperhatiin yg lebih, sakit dikit merengek trus 6dikusuin..#pengalamanpribadi#:), tp jgn dech punya pikiran pengen pisah atw bahkan sampai terucap, walau berantem hebat.., sumpah aku muda2han belum pernah punya pikiran seperti itu..muda2han utk yang lain2 juga ya.. anggap suami itu suami itu manusia paling sempurna dech…:),.

  14. aku paling lama sehari gak ngomong. hehehe.. abis gak enak juga sih.. 1 rumah kok gak ngomong. πŸ˜€ tapi memang ujung2nya harus komunikasi.. laki kan juga bukan dukun yah kita maunya apa.. hehee.. *padahal mah diri sendiri juga sering ngambek gak karuan*

    eniwei.. setuju banget. aku juga sering nyolong start untuk emosi duluan. hahaha..

    • aku emang gak tahan kalo musuhan gitu Ev, jadi pasti kita baikan sebelum tidur. Udah gitu si Matt kalo berantem ngejer2 trus ngajak ngomong, minta maaf, nyuruh aku minta maaf. Hadew…….gak bisa ngambek hahaha.

      curi start itu kayaknya trik cewek banget ya

  15. Huaaa..nangis nonton videonya, Mbak. Itu orang2 di sekelilingnya juga nangis semua ya. Mengharukan bangettt…
    Iya aku juga pernah baca di salah satu buku, harus hati2 banget bilang cerai. Jangan ada masalah sedikit langsung bilang gitu. Karena ada kejadian temennya si penulis sering bilang gitu, eh pada suatu hari diiyakan sama suaminya. Mungkin udah capek menghadapi sikap kayak gitu. 😦
    Aku selalu berusaha ngasih sugesti positif sama diriku sendiri. Kalau ada masalah2 kecil, inget aja bahwa masih jauh lebih banyak kebaikan di pasangan kita. πŸ™‚

    • kata temen aku, cowok yang sakit itu 10 hari kemudian meninggal. Gimana gak tambah perih yaaa hiks. Aku nontonya kan di kantor trus terisak2 sampe GD aku bingung, kenapa pula ini nangis2 hahaha.
      mungkin cewek ngomong gitu gertak sambal doang kali ya tapi kalau sering2 diomongin apa gak kesel juga cowoknya. begitu di iyakan, langsung nyesel

  16. *manggut manggut* bener bener non. 3 tahun nikah sama mbul, ga kehitung bertapa gampangnya marah marah trus ngomong pisah. jelek banget deh. padahal kalo dipikir masalahnya sepele banget loh. Mungkin buat cewe cewe emosional macam aku, masalah kecil di besar besarin, masalah besar tuangin bensin sekalian biar kebakar πŸ˜†
    Padahal dulu salah satu petuah pas nikah di gereja tuh di bilang hendaknya masalah besar dikecilin, masalah kecil dihilangin. Kalo kesel udah di ubun ubun susah banget yah

    • samalah kita. Kata si Matt sebenarnya aku sama dia gak pernah berantem soal hubungan kami tapi yang diberantemin soal stressnya aku sama kerjaanlah, sama jalananlah, pokoknya sama situasi yang aku hadapin. konyol banget kan ya 😦
      kayaknya kita perlu anger management ya May hehe

      • Huahahahaha beneeer, bisa tekor kayaknya kalo tiap ngambek mesti sogok pake berlian. lagian kalo pake makan enak aja udah baek kenapa mesti pake berlian to πŸ˜‰

  17. aaaah… lovely video!!! Bener juga Non, emang intinya komunikasi yg terbuka sih ya antara suami dan istri?

  18. Memang bener bgt ya non, kt sbg wanita cenderung meledak2 dan minta dingertiin melulu, kesian sama lakinya. Nah ini yg blg nikah itu mudah dan indah2 melulu aku rasa harus baca postingan km deh. Kadang kl udah nikah masalah kecil aja bs jadi besar ya. Hahaha. Tp aku sendiri prefer kl berantem sm laki jgn sampe matahari terbit non, semakin lama amarah kita simpen sm suami (ga ngomong berhari-hari) biasa masalah makin ribet dan kalaupun baikan potensi buat diungkit2 lagi di kemudian hari jg lebih besar. Walaupun kadang emg susah yaa kl keselnya ga ketolongan πŸ˜€

    • aku sama si Matt dari pacaran udah janji gak boleh berantem sampe waktu tidur. Jadi insya Allah selama ini sebelum tidur kita udah baikkan lagi. cuman yah itu pas berantem, aku jahat banget deh Mar 😦 maluuuuu

  19. Ciyee, yang sudah pada nikaah bikin hati ngiri euy #nah loh
    Baca ini jadi punya pengetahuan baru. Persiapan deh buat mas calon suami *eh hahaha
    Thank’s mbak πŸ™‚

      • Hehehe, iya juga sih. Kasian kan mereka? Tapi sebenernya itu bukti sayang kita ke mereka loh, kalau nggak sayang nggak mungkin berani ngamuk2. Dan ngamuk2 nggak mungkin ke orang baru kenal kan? Sudah tentu mereka orang terdekat yang kita sayang.
        #Apaan sih, mbulet aja πŸ˜€

  20. realitanya memang begitu non, tingkat perceraian skrg jauh lebih tinggi krn wanita2 lebih mandiri secara finansial. balik2 lagi apa yg diharapkan dari sebuah perkawinan.

    salam
    /kayka

    • itulah Kay, karena kita makin mandiri jadi makin sombong padahal kan menikah itu buka berarti kita sebenarnya berlomba jadi yg paling baik kan ya atau lomba2 menjadi yang lebih hebat trus gak perduli satu sama lain. ngomong doang yg gampang hehe

  21. saya aja berantem tiap minggu 2-3 x lah, tapi biasanya MB minta maaf kalau sudah atau dia keluar rumah …ya kadang hal kecil sih namanya juga beda budaya… kita suka tersinggung hal kecil atau dia nya tersinggung pada hal yang saya anggap biasa… ya .. begtulah kehidupan pernikahan……………………..*sokbijak

    • Matt kalau salah pasti minta maaf, kalau aku salah dia bakalan kejer sampe aku ngomong maaf juga. Kita kalau berantem gak boleh keluar rumah hihi. Padahal serumah itu udah kayak api rasanya sangking panasnya.

      • kalau aku berantem biasanya MB keluar atau aku tapi jarang sih paling saya masuk kamar satu sembari nyetrika kek, nyuci kek sembari tarik nafas ala yogaa…. saking gondoknya… hahhaa

  22. Huaaa merasa tertampar.. aku juga sering tuh kaya gitu kak non marah2 ke suami nyolong2 start emosi duluan, terus udahannya nunggu dia minta maaf hahaha.. setelah nikah paling lama diem2an sehari abis itu kesini2nya udah gak mau lama2 lagi abis gak enak juga kan ya serumah tp diem2an ujung2nya baikan hahaha :p

  23. Gw juga sering tuh begitu, cuman laki gw udah tau betul ama sifat gw. Untungnya juga dia pemaaf. Dia tau bener kadang kalau dia minta maaf ama gw, gwnya juga jual mahal, bukannya maafin gw malah lebih marah. Bagusnya gw sering pergi ke luar kota ama temen2 cewe, gw nya jadi lebih sabar dan manis ama hubby sebelum dan sesudah bepergian. Kenapa sebelum? Supaya selalu dapet ijin pergi, dan kenapa pula sesudahnya? Karena gw mensyukuri kerelaan dia melepas sang istri to have fun, that just shows me that he wants me to have fun with my friends too. Gga ngekang gitu lho. Palagi perginya ke konsernya RS lagheeee …wakakak……

  24. Susah juga ya Mbak kalau yang dituntut adalah ucapan minta maaf saja. Buat aku pribadi sih lebih baik perbuatan yang menunjukkan penyesalan daripada cuma sekedar ucapan di mulut tanpa penyesalan

    • aku juga mikirnya kayak mas Chris. udah oklah dengan hanya sikap dan perbuatan tapi buat sebagian orang gak cukup dong. tetep perlu ngomong2 minta maaf biar sah heehe

  25. Whahah, barusan terfikir mau tanya judul lengkap filmnya. Eh, ternyata linknya udah ada. Aku udah liat itu filmnya, mbaa :-))

    Tapi lupa endingnya 😦

  26. Pernikahan sekolah seumur hidup mbak πŸ˜€ harus kuat menghadapi segala perkara. Ya disitulah susah dan senangnya πŸ™‚ cara cowok minta maaf pun beda banget sama kita yg cewek2 ini. Umumnya cowok jarang mau bilang “maaf” πŸ˜€ tapi lebih ke perbuatan/tindakan. Kalo kita kan banjir maaf mulu ya hahahaa πŸ˜€

  27. “Mereka orang-orang yang baik tetapi terkadang gak mengerti apa yang kita mau karena kita selalu berharap orang lain mengerti tentang kita tanpa perlu diomongin” baca yang bagian ini emang berasa perempuan banget yah kak. Sama sih klo udah berantem sama suami, rasanya sok berani hidup sendiri , tapi yah alhamdulilah klo kata2 minta cerai itu ga pernah keluar, takut, mending mewek aja kalo udah bete.

    • haha iya, aku pernah sih sekali dan sebenarnya dag dig dug juga takut di iyakan sama si Matt πŸ™‚ . lah kalau pisah, dia mah gampang cari gantinya, kalau
      akuuuuuuuuu gimana dong

  28. mbakkk salam kenal..
    silent reader nih aku baru sekarang komen.. hihi
    ah postingan ini buat jadi ngerasa salah ama suami abis marah2.. emang sih ya cewek kalo emosi kata kata keluar gampang banget *nyari temen*
    huhu

  29. uhwoww.. masalah komunikasi emang paling susyaah (menurut pengalaman pribadi) di 2 tahun pertama pernikahan. Kalo sekarang udah mulai bisa mikir (sebelum nyemprot) apakah worth it utk bikin pegel mulut marah krn hal sepele. Tapi gw jg masih suka bablas lah, biasanya kalo lagi capek fisik & kurang piknik (literary). Btw postingannya selalu menarik deh. Semoga selalu rajin ngeblog ya Non (gak kayak gw..hihii) πŸ™‚

  30. hahahaha, suamiku juga gitu kak, susah banget bilang MAAF, padahal kadang2 kita hanya pengen dengar kata ‘keramat’ itu. Tapi setelah nanya2, dia bilang apa yang dia lakuin itu ga salah menurut dia, hanya saja terkadang wanita terlalu berlebihan dalam bereaksi atau menanggapi sesuatu hal, yang ujung2nya malah nyalahin orang lain πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s