Saya belum Siap :(


5415_119420338201_5937924_n

Malam ini saya dan Matt dalam perjalanan pulang ke rumah dari mall. Seperti biasa, gak ada yang istimewa kecuali jalanan becek karena abis hujan, beberapa lampu jalanan mati karena lagi-lagi di Medan dapat pemadaman listrik bergilir dan tentu aja jalanan yang tetep gak karu-karuan walau sudah lewat jam 8 malam.

Ketika melewati kawasan Medan baru saya lihat di tengah jalan ada binatang mengelepar-gelepar. Kucing ternyata. Karena saya lagi melaju si Matt sempet teriak. Takut saya nubruk si kucing yang lagi meregang nyawa itu. Saya yang tadinya gak awas ngeliat kucing otomatis jadi fokus sekian detik dan ketika ngelewatin badan si kucing entah kenapa badan saya terasa dingin dan sedikit tertusuk. Ada sesuatu di hati yang ngerasa kayak di cubit pake pinset. Sakit.

Matt langsung kayak biasa nyanyi-nyanyi tapi saya kayak kesetrum gitu. Pokoknya beberapa lama saya ngerasa harus berhenti dari nyetir mobil. Saya tiba-tiba ngerasa takut banget. Mungkin kucing itu lagi sial ya, pas lagi nyebrang jalan ehhh kelindes mobil/motor atau entah apalah. Nah, kalau pas giliran saya meregang nyawa kayak tadi, kira-kira saya bakalan siap juga ga ya? apa saya akan tenang atau akan mengelepar-gelepar kepayahan?

Sampai detik ini dosa saya bukannya makin dikit tapi makin banyak aja. Gak usahlah dibahas yang gak disadarin ya, yang sadar-sadar aja buanyak banget. Mulai dari dengan sengaja ninggalin shalat dengan alasan bermacam-macam, mulai malas puasa senin kamis, berkata-kata busuk kalau lagi kesel, ngelawan si Matt (paling sering) dan masih banyak lagi. Ihh kalau saya meninggal jangan-jangan gak pake di timbang-timbang langsung jeblos aja ke neraka.

Saya masih inget banget buku-buku zaman saya masih kecil dulu. Buku-buku yang gambarin neraka itu kayak apa. Sumpah saya takut dong. Masih kebayang cerita panasnya api neraka walo koq sekarang sering lupa yaa kalau pas lagi seneng-seneng huhuhu.

Nulis ini aja saya langsung mengkerut lagi dan inget apa yang saya rasain tadi sewaktu ngelewatin si kucing itu. Moga-moga di waktu di depan saya bisa lebih baik deh. Amin……..

Advertisements

45 comments

  1. Sama non. Baru hari ini aku dikasi tau temen kolega kantor dulu di Jakarta kalo si Oom empunya warung langganan meninggal tertabrak mobil waktu bersepeda di Senayan. Padahal aku baru saja ngobrolin si oom dan warungnya dengan temen bbrp hari yang lalu sambil ngerencanain mau makan apa waktu di Jakarta nanti.

    Umur orang emang nggak ada yang tau, non. Kita udah bikin rencana dari A sampe Z, eeh klo besok ternyata harus pergi, ya mau gimana lagi. Jadi inget waktu dulu nonton filem Final Destination (yang pertama yak, sesudah2nya udah nggak demen lagi), kalau ada yang namanya takdir. Aku percaya sih.

  2. Noni, Siap ngga siap kalo memang sudah waktunya ya itulah takdir. Temennya adikku Selasa lalu melahirkan anaknya yang kedua, kemarin hari Sabtu meninggal karena serangan jantung setelah menyusui anaknya. Padahal dia sehat loh orangnya, setelah melahirkan juga ngga ada keluhan apa-apa ;-(

  3. Kasian banget kucingnya ya Non. Dan memang sepertinya horor banget deh itu kejadiannya; kalau melihat dengan mata kepala sendiri maksudnya… 😦 .

  4. beberapa kali aku liat kejadian kayak gitu Non, juga cukup sering lihat bangkai binatang di jalanan karena ketubruk… cukup bikin gemeteran.
    soal hidup dan mati, memang misteri, siap ndak siap, kita harus belajar berserah.

  5. Manusia, Non.. hehehe.. tempat segala khilaf..
    Klo gw ga pernah liat kucing meregang nyawa tp cuma pernah bangke nya aja 😦

    Btw aminnn.. semoga kita bisa menjadi lbh baik lagi yah πŸ™‚

  6. sedih mba baca kisah kucingnya πŸ˜₯
    aku jg masih banyak dosa nih, setiap manusia pasti berbuat dosa sih, asal masih bs merasa menyesal dan berusaha bertobat semoga hidup kita lebih baik yah
    semangat mba semoga kita bisa memperbaiki diri.. πŸ™‚

  7. Amiiin..
    Aku juga mau perbaiki diri, Mbak Non. Terutama buat ngga ngambekan sama Mama.. Kadang suka ngomong ‘ah’ gitu ke beliau karena saking kerasnya aku.. 😦

    Kasian banget kucingnya.. Jadi makin parno deh *kekepin Kuro*

  8. kalo mamaku liat kucing itu pasti langsung diambil trus dikubur deh.. huhuhu.. kasian.. semoga kita semua nanti ketika di panggilNya dalam keadaan yang baik dan tidak merepotkan orang ya mbaa.. Aamiin

  9. berhubung emng dari dulu piaraannya kucing n selalu ada aja kucing yg dtg k rmh n jadi d piara…lebih dari 5 kucing…n sering mgerawatin mrk yg lagi sakit ampe berkali2 liat tuh kucing menghembuskan napas terakhir…., dri soal kejadian penyelamatan nyawa kucing ad yg sembuh n meninggal….*udh kyk dokter aj gw…*curhat ajehhh

  10. Mbaa kalo aku liatnya kucing ud mati n badannya tinggal separo. Itu juga gak bisa ngehindar buat lihat. Karna posisinya tepat di sebelah aku pas berhenti di lampu merah.
    Sepanjang sisa perjalanan merinding maksimal.

  11. Aminnn…..aku juga pengeeeen bisa lebih baik lg..terutama utk urusan sholat 5 wkt, pengen bgt bisa khusuk klw sholat..

  12. Aku dulu pas hamil Madeline pernah nabrak kucing. Nggak ngeliat dan nggak tau juga sih kalo nabrak, sampe ada motor yg dari arah sebaliknya nunjuk-nunjuk. Tapi karena udah parno soal perampokan-perampokan oleh sepeda motor langsung buru-buru minggat, Terus udah agak jauh ngeliat dari kaca spion kok ada sesuatu teronggok di jalan, baru deh ngeh kalo si motor tadi ngasih tau kalo nabrak kucing. Langsung mikir yang nggak nggak deh.

  13. jadi inget bbrp waktu lalu ngeliat kucing kelindes tapi saya merem sih pas kejadian dan teriak soalnya saya geli sama kucing, yg ada saya malah lupa nutupin mata anak saya…duh males deh kalo inget2 lagi 😦

  14. aminn..duh belum siap juga nih Non hiks
    makasih dah bikin postingan pengingat
    btw kasian banget kucingnya, kayaknya klo aku langsung keingetan terus beberapa hari 😦

  15. Waduh, kesian banget kucingnya. Usia di tangan Tuhan, Non. Iya sih kadang gw juga kalau lagi kesel ama misoa suka ngebantah. Untungnya kalau marahan kita gga pernah lama2 (untungnya kalaupun dia yg marah ama gw, dia selalu ngajak baikan segera). Kadang gua suka jual mahal sih and he knows it. Tapi emang dasarnya dia baik dan sabar ama gua. Gua kudu dari sekarang lebih sabar deh.

  16. kenapa kucing binatang yang paling ditakutin di jalanan yah ? kadang melebihi manusia yang ketubruk dicuekin eh, giliran kucing ketabrak mati buru buru buka baju lalu dibungkus katanya ?

  17. aamiin…aduh beneran noni, aku juga berasanya begitu…iman ini bener bener naik turun, kadang kalo turun kayaknya ampe dasaaarrr bangett…kadang tau yang dilakuin salah ehh masih aja dilakuin hikkss… 😦 makasih udah ngingetin lewat postingan ini ya…

  18. Hal yang paling menyedihkan buat saya saat melihat kematian seseorang adalah ketika mengetahui bahwa ia meninggal saat dalam fase kehidupannya yang sedang tidak bahagia.

  19. Ngomongin tentang siap ga siap gini emang serem ya Non. Tapi kadang umur orang siapa yang tau kan.. Kalo ditanya siap apa ngga sih ya nggalaahhh.. Hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s