Hutang Sampai Mati


pic dari finance.yahoo.com
pic dari finance.yahoo.com

Baca judulnya aja udah langsung bikin sakit perut ya hehe. Saya pernah ngerasain punya hutang pas kerja kemaren. Housing loan dari kantor saya selama 15 taon. Tiap terima gaji dan lihat ada potongan cicilan rumah rasanya gimana gitu apalagi kan rumahnya gak saya tempatin karena saya tinggal di Surabaya dan rumah di Medan. Sama ayah saya, rumah sih di kontrakin tapi tetep aku nyeriiiii kalo bayarnya haha.

Sewaktu kami memutuskan menikah saya dan Matt memastikan kami berdua bebas hutang termasuk hutang-hutang di kartu kredit. Saya berhenti kerja, ngelunasih hutang rumah dan melunasi tagihan CC (kebetulan CC saya emang gak dipake hanya untuk yang perlu-perlu aja). Saya juga memastikan Matt gak punya hutang sama sekali termasuk hutang Student loan yang biasanya banyak dimiliki oleh mahasiswa-mahasiswa di US.

Sebenarnya saya masih kurang faham ya soal hutang sekolahan ini sampai akhirnya ketika saya tiba di US dan ketemu dengan bebebrapa temen baik si Matt. Ada 2 jenis temen si Matt yang bakalan saya ceritain di bawah ini. Tulisan ini mungkin gak menarik tapi buat saya pribadi jadi menarik banget karena saya sempet shock denger berapa banyak hutang-hutang mereka.

Minggu lalu saya banyak habiskan dengan beberapa temen baik Matt dari SMA dan S1. Saya sempet sirik banget sama mereka ini karena hidupnya nyaman banget. Punya rumah bagus baik ukuran dan model di daerah yang baik, punya mobil jeep (Rubicon/Wrangler) dan mobil sport 2 pintu (at least Audi) trus punya banyak barang2 bagus dan suka traktir kita makan di resto2 seru. Pokoknya keliatan deh blink-blink untuk saya (saya loh……).

Rata-rata temen SMA dan S1 si Matt ini mulai kerja dari begitu tamat kuliah (Akuntan, programer, Manager beberapa toko, kerja di minyak dll). Kebanyakan kalau menurut Matt ya, orang-orang di Amrik (kayaknya yang didaerah dia sih hahaha) ini yah hidupnya kayak gitu itu. Kuliah, kerja, beli rumah, nikah dan hidup “normal” ama keluarga barunya. Biasanya juga nih untuk yang golongan ini udah bisa langsung nabung untuk hidupnya karena paling cuman bayar kuliah ampe S1 aja atau malah gak punya hutang sama sekali.

Minggu ini kita ketemu dengan beberapa temen baik Matt dari S2 dan S3. Mereka rata-rata super pinter (dari berbagai bidang). Ketemu mereka berasa nonton series Big Bang Theory. Hidup mereka ini lebih sederhana. Tinggal di rumah kecil dan di kota kecil juga, rata-rata mereka kerja jadi dosen (belum permanent) atau masih penelitian, punya mobil 2 tapi Toyota atau Ford yang bukan dari type yang mahal banget. Sudah menikah dengan 1 atau 2 anak tapi semuanya lebih sederhana. Mainan anak, rumahnya, barang-barang yang dipake, tempat hang out dll. Pokoknya beda deh.

Saya sih gak kepo awalnya ya sampai akhirnya nih tiap kita ketemuan pasti deh mereka jatoh-jatohnya curhat soal student loan. Ada satu temen si Matt yang buat biayain sekolah dan penelitiannya sampe ngutang USD 90.000 (astagaaaa…..keselek batu). Coba bayangkan gimana mereka ngebayar hutangnya itu setelah selesai sekolah nanti apalagi zaman susah kayak gini ini. Ada juga yang tiap tahun harus bayar sekitar USD 11.000 sampai 6 tahun setelah selesai sekolah. Pokoknya besarnya sih macem-macem ya tapi sungguh mau matiiii dengernya. Jadi biasanya nih untuk satu degree bisa ampe USD 30an ribu gitu deh. Kalo sampe S3 yah kali 3 aja itu utangnya haha. Ini saya kasih link dikit untuk average student loan debt. Eh yang lebih serem lagi ada temen si Matt yang suami istri itu sama2 punya student loan, haduhhh coba yaaa gimana mereka bayarnya huhu.

Kalo ngeliat kayak gini sumpah saya rasanya pengen banget ngomong kenceng ngapain juga mereka sekolah tinggi-tinggi kalo akhirnya susah2 gitu (paling gak diawal2 tahun yaa sampai semua hutang lunas) apalagi kalo dibandingkan ama yang cuman tamat S1 dan sekarang hidupnya jauuuuuuuuuh lebih nyaman haha. Kata si Matt soalnya mereka (temennya dan juga dia) emang maunya sekolah dan melakukan sesuatu bukan sekedar kerja dan dapetin duit trus enak-enakan gitu. Ada satu temennya si Matt bilang gini pas saya tanyain “sebenarnya bahagia itu kita yang memutuskan koq, kita seneng sekolah, seneng bisa ngajar, seneng bisa kasih ilmu pengetahuan untuk orang lain, seneng bisa bantu bumi ini walo dikit (dia vegan yang hippie haha). Yang terpenting di hidup adalah sadar kalo semuanya gak mengenai duit walau memang pedih banget harus lihat kerja mereka harus untuk membayarin hutang hehe”

Untuk sebuah negara segede Amerika, saya sebenarnya bingung koq bisa ya pemerintahnya gak menggratiskan sekolahan *trus ditoyor Obama*. Yah….sekedar penasaran aja sih hehe.

Advertisements

67 comments

  1. Sama Non, di Belanda juga student loan tinggi. Makin tinggi sekolahnya makin besar hutangnya. Tapi ini pilihan mereka sendiri ya, dan inn seperti yang pernah aku tulis: orang tua mereka ngga membantu secara finansial waktu mereka sekolah (karena ngga punya uang, karena ada pinjaman dan karena mereka dulunya juga sekolah pinjam uang) Bayangin Non, nanti lulus hutangnya masih seabrek dan adalagi hutang hipotik rumah.

    • oh belanda juga ngerih ya mba? haduh kemana aja aku selama ini hahaha.
      orang tua mereka emang biasanya gak bantu ya, palingan kalo bantu yah dikit banget katanya haha. aku udah liat tuh mba beberapa temen si Matt yang gak sekolah tinggi2 hidupnya sejahtera banget sementara yang sekolah tinggi mesti (belom enak hidupnya) terseok2 sekarang

      • Tapi kan kita ngga tahu mereka ngutang atau ngga Non? πŸ˜‰ Salah satu sebab krismon di USA yang akhirnya menjalar ke Eropa dan sampe sekarang masih terasa di Belanda adalah over consumption. Penghasilan kecil tapi pengeluaran besar. Bank banyak mengeluarkan hipotik tanpa peduli sipeminjam bisa bayar cicilan ngga. Di Belanda sekolah S3 bisa € 60.000 biayanya tergantung bidangnya banyak yang minat atau ngga, banyak sponsor ngga untuk penelitian dsb….dsb…

        Karena krismon pun pemerintah Belanda sekarang ngebatesin mahasiswa S1 maksimal molor studinya 1 tahun (total 5 tahun). Sebelum krismon boleh molor 2 tahun (total 6 tahun). Kalo ngga sumber untuk student loannya abis.

    • kata si Matt kayaknya bisa jadi ortu2 mereka support juga mba, abisnya emang anak2 tajir gitu deh. Ada yg ortunya lawyer, dokter jantung terkenal, dosen di Universitas swasta dll. BIasanya kata si Matt ortu suka ngasih hadiah atau bayarin DP (kepooo banget kami ya) apalagi ada yang emang nikah ama orang asia, yang ini tajirnya melintir hahaha.

      yg molor2 itu dulu pacar temen aku di belanda juga cerita, dia mesti kerja keras takut gak lulus tepat waktu

  2. Kalo uda masalah passion, salary emang ngga dipikirin, mbak Non.. Hahah.. Iya heran juga ya, ngapain sekolah tinggi-tinggi tapi ujung-ujungnya bayar utang biaya sekolah juga. πŸ˜€

    Tapi emang pilihan hidup orang itu beda-beda. Jadi ngga bisa bilang apa-apa donk..

    Kalo di lingkungan sekitar ku, biasanya ngutang buat cicil rumah, mobil atau buat bisnis. Errr.. Ada juga buat ngelancarin jadi anggota parlemen. Hihihi..

    • mungkin kalo udah punya keluarga (anak apalagi) salary dipikirin juga Beb haha. Soalnya biaya hidup kan gede banget ya. Kita aja kalau misalnya punya anak nanti, Matt mesti ganti kerjaan kayaknya atau kalau gak harus minta naik gaji.
      sebenarnya orang Amerika itu mirip orang Indo koq, semua2 hutang. Serius ini hehe. bapaknya Matt kan bekas orang ekonomi gitu, jadi dia ceritalah soal disini

    • iya emang serem Dan, mana kalo yang hutangnya gede banget kan ya. Ishhh pusinglah. Makanya aku bersyukur juga di keluarga si Matt itu diajarin no hutang, kalo gak apa gak bego juga tuh aku ikutan bayarin utang hehe

  3. wahhh, gila, gede banget ya Mba utangnya >.< Tapi emang manusia gitu ya, ada yang puas dengan sekolah seadanya kemudian bekerja dan "sudah", ada juga yang emang punya tujuan khusus. jadi biarpun gaji gak seberapa, tapi bahagia dan puas.

  4. Eh student loan ini gak sama kayak beasiswa kan? kayaknya di gambaran aku tuh student loan tuh sama modelnya kayak KTA tapi buat bayar sekolah. Mending lah kalo kayak gitu ya, jadi yang mau sekolah jadi bener bisa sekolah, maksudnya gak semua orangkan pinternya pake banget sampe bisa dapet beasiswa :). Walau serem ngeliat angkanya yak

    • aduh mbak maya maaf salah reply, harusnya buat yg bawahnya…eh student loan i ni beda ama beasiswa, jadi nanti setelah kerja duitnya dibalikin gtu πŸ˜€

    • beasiswa itu misalnya kayak Grant gitu May. Contohnya pas penelitian kemaren Matt cuman bayar 1 tahun pertama penelitiannya dengan duit sendiri setelah itu dia dapat grant sampai 2 tahun berikutnya. Nah yang grant ini ini ada pertanggungjawabannya gitu juga hehe. Kalo student loan, kayaknya nih yang utang yg dikasih bank utk mahasiswa dan mereka harus bayar selama mereka kerja. NGerih banget kalo utangnya gede tapi gajinya gak besar kan ya secara cari kerja susah dan biasanya anak2 PhD gitu kan pengennya jadi peneliti or dosen.

      • Iya ya non, mereka bayar hutang itu jadinya seumur hidup. Salut sih non buat orang orang itu yang judulnya NIAT banget sekolah. Aku jadi gak heran universitas disana bisa ngetop, secara orang orangnya yang masuk kalo gak kaya ya berarti yang niat banget sekolahnya sampe rela punya hutang seumur hidup begitu πŸ™‚

    • yep, 90 ribu USD Fit, ada yg lebih gede lagi koq. Btw…..Amrik ama Indo itu 11-12 koq, apa2 disini hutang haha. Serem ya πŸ™‚ . SEkolah bayar dong disini, trus sekolah disini itu pake sistem distrik/wilayah gitu termasuk universitas. Contohnya si Matt kan kulian keluar dari wilayah tempat tinggalnya, otomatis dia harus bayar lebih mahal daripada orang yg kuliah di wilayah tempat tinggalnya. SEhingga nih fit, harga rumah dipengaruhi juga oleh mutu sekolah setempat. Makanya nih pas kemaren ibunya si Matt mikir kita harus pindah dia mau kita deket2 rumahnya karena sekolahan disini mutunya lumayan bagus, pening kan ya haha

  5. eh sama, pas nikah aku lunasi kartu kredit, ga punya lagi sampe sekarang, buat belanja sih ga masalah. yang bete kalo pas ada promo kartu kredit beli ticket pesawat, heheheh….

  6. Alhamdulillah akhirnya negara bagian Bayern ngegratisin lagi, sempat bbrp tahun hrs bayar “hanya” 500 euro persemester yg diprotes habis2an.
    Disini jg ada itu ngutang ke negara buat sekolah, ngga terlalu ngerti teteh juga, cuma kalo ngga salah seperberapanya yg hrs dibayar, jd ngga seratus persen hrs balik… Kalo ngga salaaah. Ntar coba baca2 lg deh, soalnya si cikal thn depan kuliah jg dan maunya yg privat bukan negara punya 😩

  7. Frank ngutang nih ke bank buat lanjutin kuliah, klo ga kuliah jabatan gitu-gitu aja, gaji naik pelan-pelan aja Non. Di haruskan ngelunasin sampai 3 thn setelah lulus. Cuma bayar 50% pinjaman bank, lumayan kan πŸ˜‰ .

  8. Di amrik keknya punya CC adalah kewajiban, gw inget pas di washington mau baik bis, sistem pembayarah hanya bs pake CC, sementara kita memutuskan ga pake CC sejak nikah, apa2 debet atau pre paid CC, bikin heboh aja gara2 bis, kata penumpang lain “what u dont hv a CC? Here gimme ur cash, i ll pay with mine”
    Hehhe weird yah, gak punya CC malah dianggap gak normal :))

    Btw itu student loan byk yg salah manfaatin jg tuh, buat shopping yg ga penting2, ponakkan gw di LA jg kecil2 udah punya loans 😐
    Sebenernya ga beda jauh ama kebiasaan org Indo kan?

    • Feb, pas nyampe disini ini aku kan selalu pergi ama keluarga Matt, nah kalo ibu, bapak ama adeknya bayar apa2 sih selalu cash (Bapaknya gak bolehin mereka utang) tapi tetep ada debit card yang berfungsi kayak CC juga. Kartu si Matt juga gitu, makanya biar dia dimana2 gak pernah pusing bayar bill tagihan. Trus kemaren2 kita mulai keluar sama orang lain nih, temen2 si Matt itu yah bawa duit palingan untuk parkir doang atau kalau gak parkir juga bayarnya pake CC jadi mereka bener2 gak punya cash di dompet.

      aku ngobrolin soal kebiasaan hutang ama bapaknya Matt. Kebetulan dia orang ekonomi jadi bisa jelasin dikit2. emang ya Feb, aku juga peratiin Indo itu 11-12 banget deh ama amrik. Apa2 diutangin loh hehe. Sampe2 yang kecil2 gitu, mirip kayak kita di Indo. istri temen si matt yg punya utang 90 ribu US itu pas kemaren pulang dari penelitiannya buat liburan di rumah ortunya (dia tinggal di NYC) langsung belanja2 gila2an. aku sama si Matt ngeri banget liatnya, gak sadar apa utangnya banyak hahaha

      • Kultur yg jgn ditiru non, disini jg dimana2 cashless tp debet card selalu. Makanya no wonder ada kota yg bangkrut ya di amerika sana, amazing bgt ga sih kota segede Detroit bisa bangkrut dan ditinggali penduduknya krn uda ga bisa survive, apalagi yg pd punya mortgage.
        Sungguh serem, hidup hanya diperbudak hutang demi nafsu konsumtif, Indo buangethhh:|

  9. Baca ceritanya bikin mules mb *lirikbukutabungan cerita yang seru2 aja ah foto-foto di postinga sebelumnya keren2 *malahsalahfokus haha. Berarti masih enak di Indonesia dong mau sekolah digratisin meskipun masih ada iuran gaje mau kuliah kalo berprestasi banyak dapet tawaran beasiswa

    • aku gak tau kalo di indo sekolah gratis Dian, secara banyak yang ngeluh mahal kan ya? kebetulan aku sekolah dulu SD, SMP di swasta trus SMA negri (ini sih murah banget emang) dan kul di swasta juga dan zaman dulu sih belon mahal juga bayarnya. katanya skr ada yg sampe 30an juta utk ekonomi?

  10. Makanya aku gak suka gaya hidup org amrik Non, kebanyakan hutang. Kalo ngga punya hutang malah aneh di sana, kecuali yg emang millioner yah.

    • aku juga gak setuju Nov, serem ya 😦 trus mereka kan konsumtif banget dan yah gitu itu gaya hidupnya “wah”. aku kan datang pas winter nih, kalo liat orang belanja itu suka serem sendiri karena belanjanya itu buanyaaaaak banget. Emang sih bisa dikembalikan kalo gak cocok tapi kan tetep aja gimana gitu

  11. welcome to my world deh noni! hahaha. aku gak punya student loan wong sekolah di Indo dan cuma sekolah biasa di sini cuma suami masih punya student loan yg harus dilunasin. Ga sampe 90K sih tp menuju kesana juga…kapan cobak abis nyaaa??! tp itu choice sih karena dulu suka gonta ganti major dan sebenernya bs sekolah tanpa ambil student loan cuma ya, ortu musti tajir kali yee πŸ™‚

    • J punya student loan juga ya Pop? emang berat ya 😦 tapi mau gimana lagi. aku liat temen si Matt yang punya utang itu juga keluarganya tajir banget secara punya resto sushi di NYC dan cukup terkenal disana, tapi anaknya utang aja dong kalo mau ke sekolah hehe. J masih sekolah nih sekarang?

      • Iya dia punya utang juga non, walau pas tahun terakhir rada di abuse juga sih..karena pacaran sama aku kan, jd kadang dipake buat nraktir & foya2 lol. Udah kelar non cuma utang masih aja jalan teruuuss…sampek tua! huhuhu

      • Pop, student loan itu pake bunga gak sih? aku lupa nanyain bapaknya si Matt kemaren. Emang sih ya kalo gak utang kan gak bisa sekolah abis mahal banget tapi mau pinterpun ternyata kita mesti bayar trus huhu. SEmoa banyak rejeki deh kalian yaa, supaya cepet beres πŸ™‚

      • Ada bunga nya tapi gak banyak 😦 Haha makasih non. Iya paling asik sih dapet scholarship tp kalo ga dapet ya gini deh. Iya, kita sabar aja sama student loan ini semoga cepat lunas nya ^^

  12. Guwe, kalau ada opsi untuk ambil student loan juga mungkin akan ambil student loan. Kalau ngutang buat pendidikan boleh lah ya. Sayang disini nggak ada student loan (atau ada dan guwe ga tahu?), karena banyak banget orang-orang pintar yang gak bisa sekolah karena gak punya uang.

    Yang utang agak mengerikan itu kalau beli mobil. Harga mobil jadi lebih mahal karena pakai bunga, pas cicilan lunas barangnya harganya udah turun banyak. Hebatnya, orang Indonesia banyak yang punya cicilan mobil.

    • aku emang gak begitu suka sekolah yg pake ujian2 kayaknya Ai jadi kalo bisa sekolah lagi aku pengen ambil yg ada ketrampilannya gitu. entah itu photography biar langsung bisa kepake hehe.
      soanya kalo gak utang gak kebeli sih Ai 😦 gimana dong haha

  13. Ahahahahaaa singapurr juga gitu nonn
    Dulu sebelum nikah emb ada student loan juga yang gedenya mungkin nambah dikit dapet pajero hahahahaha (beasiswa pemerintah 80% sisanya byar sndiri + biaya hidup 4 tahun)
    untung udah lunas πŸ˜€

  14. pernah ngobrok ama temen dari US dan dia pamer cerita soal student loan ini
    nyengir2 miris juga anaknya πŸ˜€
    eh tapi banyak jg kan ya yg ortunya mampu biayain tapi tetep biarin anaknya kuliah pake student loan πŸ˜€

  15. Iya aku kadang-kadang nggak habis pikir lho sama bule-bule itu, berani banget berhutang. Dulu di Australia juga ada joke-nya debt to death. Karena utangnya banyak banget, utang rumah aja bisa 30 tahun. Bayangin kalo beri rumah di umur 30, kan umur 60 baru lunas tuh rumah. Ajegile ya.

    • Ngel, sumpah nih ya aku baru tau soal student loan ini haha. dulu2 denger doang tapi gak masuk di kepala, sekarang aku serem sendiri dengernya. Coba gimana kalo misalnya punya 2 anak yaaa, sekolahnya gimana itu huhaha

  16. aq tau soal student loan ini dariiii.. emm. darii.. serial barat lah pokoknya.. makanya sih kek Glee itu kan. nonjolin bakat2nya buat dpt beasiswa pas di PT.. wishh.. tp klo sampe ribuan dollar utangnya bener2 bikin ciut yah :p

  17. Dan pinjaman2 itu kayak judul postingan ini, bakal jadi “Hutang Sampai Mati”. Aku ngerasain banget nih pake CC, dicicil2 mulu ya ga abis2, harus langsung dilunasin semuanya biar kelar.

  18. Iya mbak ngeri liat orang sana ngutangnya..
    Setau aku student loan ada bunga 😦 kasian sih liatnya..
    :O 90k *tepok jidat* bused… Dia mau lunasin sampe kapan?
    Oh iya salam kenal mbak *lambai lambai tangan*

    • salam kenal Icha πŸ™‚ *salaman*
      moga2 kita bisa gak ngutang ya, si Matt caranya dengan kerja sambil ngajar waktu kuliah. emang gak gampang juga buat dapetin posisi ngajar di Universitas sih tapi bisalah. Matt ngelakuin itu pas kulian untuk S2 dan S3-nya jadi alhamdullilah dia gak ada hutang

  19. Sebenarnya hati dan hidup lebih lega kalau bebas hutang ya mba.. Kalo aku punya student loan sebanyak itu, gilaaaaa ._. Kupunya CC aja kalo uda pake, sebelum jatuh tempo jauh2 hari uda kubayar, drpd ke-skip dan membengkak *stress sendiri haha

  20. Untungnya kuliah di sini gratis Non. Bayarnya paling biaya hidup aja. Student loan sih udah biasa karena sejak usia 18 tahun biasanya mereka sudah keluar dari rumah dan ngga minta uang dari ortu lagi, pilihannya antara minjem dengan student loan atau kuliah sambil kerja. Gw dan hubby masih nyicil pinjeman rumah, tapi ngga berani ngambil pinjeman yang sampe belasan dan puluhan tahun…ngeri ngebayanginnya. Meski bisa minjem lebih banyak, kita mending milih di bawah batas maksimal pinjaman dan yang bisa 5 tahun langsung lunas… πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s