Cerita Mengurus Visa Amerika


pic pinjem disini alierturk.deviantart.com
pic pinjem disini alierturk.deviantart.com

Saya tahu mengurus VISA US bukanlah cerita mudah kayak membalikkan telapak tangan. Dari banyak lapak-lapak pergosip-gosipan mengurus Visa US & Inggris itu kayak nightmare karena susah banget dan sering sekali Visa ditolak dengan alasan yang gak jelas. Sejak awal ada pembicaraan saya harus mengurus Visa pun udah stress aja baca-baca di forum seperti disini, disini , disini dan banyak lagilah kalo kita browsing. Belon apa-apa saya udah stress duluan apalagi setelah berhenti kerja otomatis kan agak-agak gak PD kalo mau ngajuin Visa. Itu belon cerita-cerita yang saya dengar langsung dari temen-temen.

Setelah membulatkan tekad untuk mengurus Visa, saya berhenti total browsing forum-forum jalan-jalan yang ngomongin ini. Soalnya ngaruh banget kalo baca cerita-cerita yang ditolak itu. Daripada bikin down mending saya ngobrol sama orang-orang yang udah sukses bikin Visa dan berulang kali ke sana hehe. Saya untungnya kenal Febby yang juga udah pergi kesana sini, dia lumayan membesarkan hati buat semangat, kenal Wulan yang semangat banget sampe mau bantuin ngisi formulir D160 dan beberapa temen si Matt yang sampe bikin acara pura-pura mewawancarai saya sangking ya  parnonya hahaha. Dipikir-pikir norak abis. O,ya untuk info lengkap-pun sebenarnya bisa baca-baca webnya karena lengkap banget infonya plus mereka mengatakan 90% orang Indonesia itu pasti bisa koq mendapatkan Visa.

Tulisan ini nih saya buat bukan karena saya mau pamer koq tapi mau kasih tau siapa aja yang mau req Visa, please-please jangan stress walo emang ceritanya bikin serem ternyata pas nyampe disana yah gak segitu-gitunya juga koq. Ini ngomongnya karena Visa udah disetujui aja, sebelumnya stress parah.

Nah setelah kita melengkapi semua dokumen, mengisi aplikasi dan submit, membuat jadwal wawancara trus datang ke embassy trus ngapain dong?

Ngantri……ngantri……dan ngantri. Itu yang saya kerjain hampir 2 jam. Pertama ngantri buat di cek janji wawancara kita. Disini siapkan paspor + konfirmasi wawancara. Setelah itu semua barang-barang elektronik yang ada baterai + charger + parfum + minyak-minyak sinyongnyong (yah yg kayak2 gitu) + kunci2 dikumpulin. Antri lagi nih, nanti disuruh masuk per 10 orang.

Setelah masuk keruangan security, tas kita bakalan di screening, kalo masih ada yg mencurigakan entar diambil sama mereka. Di sini aja ngantrinya hampir 15 menit karena ada aja orang-orang yang nyimpen “sesuatu” di tas/kantongnya hehe.  Setelah itu barang-barang kita di data dan kita dikasih No untuk ngambil barang titipan. Boleh bawa tas tapi semua minuman/makanan juga diambil mereka/disuruh abisin atau di buang. Petugas securitynya juga baik dan ramah-ramah koq. Ilang udah kesan saya yang bilang galak-galak itu.

Setelah masuk pintu ini, kita masuk ke ruangan wawancara pertama. Ada mas-mas yang rambutnya keren dan mba-mba kece yang ngecheck bawaan kita. Jadi mereka ambilin tuh dokumen yang diperluin. Konfirmasi D160 + Paspor + foto dijepret sama dia, trus kita ambil no antrian untuk interview pertama dengan orang Indonesia. Di ruangan ini ada yang jual makanan dan minuman ringan dari ranch market, sayangnya pas hari itu gak jual air mineral.

Setelah no antrian kita di panggil, entar ditanya2in deh. Ini yah yang harus kita ingat, soalnya temen saya kejadian disini nih. Rencana perjalanan dia kan Medan – US (lupa kota apa ) – Canada – US – Indonesia. Nah di US pertama kali nyampe itu mereka hanya transit sih rencananya setelah itu naik mobil apa bus ke sampai ke perbatasan trus di perbatasan entar di jemput ortu suami ke rumah mereka. Pulangnya baru mereka akan stay di US 1 minggu untuk jalan-jalan. Visa yang di request adalah Visa turis atau B1/B2. Sewaktu sampai di loket interview yang pertama (dulu bule kata dia, tahun 2012) ditanyain mau ngapain ke US, dia jawab pertama mau transit aja dan selanjutnya nanti baru jalan-jalan. Ehhh sama si cewek langsung di coret dong itu req visa turisnya dan diganti visa transit. Karena temen saya belon pengalaman juga, dia juga gak ngeh karena emang kita juga gak liat kalo mereka coret itu dan nantinya kan gak dikembalikan lagi ke kita.

Baru ngeh setelah Visa datang, suaminya ngechek dan beda aja dong. Setelah complain sana sini di Embassy dan si cewek yang nyoret req dia itu gak mau loh ngomong ama mereka 😦 setelah itu suami dapat surat keterangan dari konsulat di Medan, soalnya udah mepet sadarnya. Mereka udah agak tenang, karena udah punya surat dari konsulat.

Begitu nyampe di US, dicekal dong. Ditanya2in lama banget, gak boleh masuk US dan berbagai kesulitan lainnya. Surat keterangan tadi gimana kabarnya? ehhh si petugas imigrasi yang gede2 plus anjing2nya itu ngomong gini “i don’t care” jadi mereka bilang surat apapun gak ngaruh, keputusan terakhir ada di mereka. Asli itu serem banget dan bikin stress juga kan ya. Udahlah penerbangannya jauh dan capek ehh mesti di introgasi gak abis-abis. Suaminya juga gak dibolehin ngomong abeda abedu.

Akhirnya memang setelah urus ini itu, telp sana sini sampe kalau saya gak salah konsulat yang di Medan telp baru deh bisa masuk tapi gak boleh jalan-jalan di US, jadi emang harus segera pergi dengan disertai banyak dokumen. Sampai di perbatasan masih di permasalahin lagi. Ribet banget dan bikin trauma.

Tahun ini terpaksa dia req. Visa baru dan hanya ngomong “VISA TURIS, PLEASE” . So, kalau emang ada rencana ke US dan ada transit2nya nih, jangan jawab mau transit hehe, daripada salah dikasih visa.

Di loket ini saya ditanyain 

“pertama kali ke US?”

“Punya nama lain selain nama di paspor?” saya kasih 2 paspor (paspor lama + paspor yang sekarang) kalo punya paspor2 dari zaman dulu bawa aja tapi nanti dia ambil 2 yang terbaru plus diomongin gini “pak, kita cuman perlu 2 paspor, gak usah banyak-banyak paspornya” huaaaa……

“Req Visa jenis apa?” saya jawab visa turis, trus nanti gak tau deh dia nulis note apa hehe

Setelah itu disuruh nunggu dan dikasih no group kita. Karena di ruangan interview yang laen lagi penuh. Pas lagi nunggu-nunggu itu saya lihat ada juga yang udah di reject loh 😦 kasian banget ya, gak tau ada masalah apa. Pertanyaannya pun macem-macem dan cukup tegas. Ada bapak2 yang ditanyain sampe sekolah2nya, mungkin dia mau req. VIsa sekolah atau kerja.

Disini saya ketemu Nisa 🙂 tadinya janjian di gerbang tapi karena saya datang duluan trus disuruh antri, kami pisah deh dan baru ketemu di dalam.

Dari tempat interview ini, kita bakalan masuk ke ruangan interview. Nunggu lagi nih disini sampai dipanggil per group untuk cap jari/sidik jari yang di pandu mba-mba Indonesia dan satu bule. Lumayan baik koq orangnya.

Setelah itu berdoa banyak-banyak deh, saya liatin ada banyak yang di reject Visanya tapi banyak juga yang di approve. Kebetulan saya dapet yang interview baik banget. Bayangkan ada satu keluarga di depan saya begitu didepan dia ada form yang gak bener atau belon diisi bener kalo gak salah, dia suruh isi dulu trus nanti maju lagi. Ihh baik kan ya.

Di saya setelah kasih tau nama, pertanyaannya adalah :

“berapa lama liburan ke US”

“bisa lihat buku nikah kamu? hanya mau liburan, kan? bukan pindah? Suami kamu orang Amerika ya?” sambil ketawa-tawa, setelah liat buku nikah kami.

“Liburan ke kota apa?”

“Ketemu di mana dengan Matt” pake digodain gitu. Pokoknya orangnya nice.

“Matt kerja dimana dan ngapain di Indonesia?” pertanyaan kepo nih, tapi saya langsung sodorin surat keterangan dari kantor si Matt, yang juga menjelaskan kami pasti pulang kembali ke Indonesia. Isi surat keterangan itu menginfokan Matt kerja di NGO ini dan saya istrinya akan pergi liburan dengan Matt dan pasti akan kembali ke Indo karena Matt masih terikat kontrak. Kira-kira kayak gitulah. Surat kayak gini penting ada, karena mereka gak mau kita menetap di Amerika.

“Ada paspor suami?” langsung kasih photocopy paspor Matt

Setelah itu dia bilang “Congratulation Noni, Happy holiday”  trus dikasih kertas putih yang isinya pemberitahuan kalau permohonan kita di setujui.

Setelah itu dia ngomong “kalau kamu mau pindah atau tinggal di US, Visa ini harus diganti ya, gak bisa pakai Visa ini lagi. Visa yang kamu harus req nantinya adalah Spouse VISA” dan saya jawab “iya…..makasih, tapi sekarang mau liburan dulu hehe” karennnnaaa………pertanyaan kayak gitu bisa menjebak banget loh. Ini ceritanya…

Temen Matt di kantor ada yg ternyata mantan orang embassy, dia resign dan milih jadi volunteer. Dia cerita, sering kali petugas itu ngasih pertanyaan basa basi yang kita kira gak mungkin bangetlah. Salah satu pemohon Indonesia hasil wawancaranya ok dan dokumen dia juga lengkap. Keperluannya untuk liburan. Sewaktu ditanyain “semisalnya nih, nanti di US kamu ditawarin kerja yang bagus, mau gak pindah ke US?” pertanyaan ini asli kayak basa basi gitu karena sebelum-sebelumnya udah ok semua, orang ini jawab “iya, pasti saya mau pindah” langsung loh di reject, bahkan udah ngajuin Visa US dari Canada dan Mexico tetep dia ditolak alias di black list ama pemerintah US.

Setelah dapet surat putih yang artinya di approve dan ternyata Nisa juga req Visanya di approve baru deh bisa nafas lega. Ambil semua barang-barang yang dititipin trus kita mau makan-makan hehe. Kan udah lega :). Ehhh begitu keluar pintu nunggu taxi ketemu ibu-ibu yang lagi bete banget.

Ceritanya si ibu ini 2 minggu lalu req visa dan udah di setujui. Dia berangkat untuk kerja dengan 10 orang temen lainnya. Dari 10 ini baru 3 yang disetujui termasuk dia. Begitu di setujui langsung dong beli tiket SQ 3000 USD. Sewaktu ambil paspor ternyata VIsa gak ada. Ditanyain dong dan katanya ditolak, kalau mau ajuin aja lagi. Asli ya, padahal dia udah megang kertas putih loh dan sewaktu interview pun udah dibilang ok, disetujui makanya dia beli tiket.

Interview kedua kebetulan bareng kita tapi beda group, ditolak visanya (dapet kertas merah). Dia sempet sih nanyain tapi yah petugas mana mau tau, mereka cuman bilang di tolak aja.

Cerita ibu ini bikin saya dan Nisa stress lagi hahaha. Yah gimana gak stress ternyata kertas putih gak ada arti apa2 dong 😦 . Cuman yah akhirnya cukup lega sih, at least walo emang ketat tapi gak begitu menakutkan juga. Banyak yang bilang memang karena saya punya pasangan WN US otomatis lebih gampang req-nya tapi gak tau juga sih. Ada banyak di depan antrian saya yang cukup gampang dapetnya asal semua dokumen lengkap, ada surat-surat pendukung yang menjelaskan kita pasti kembali ke Indonesia, Uang yang cukup karena banyak banget yang ditanyain sumber dananya kalo tiba-tiba di rekening koran ada banyak duit hehe. Itinerary juga perlu banget kalo kita emang mau jalan-jalan. Temen saya cuman ditanyain itinerary, liburan kemana aja?, buku nikah. Udah itu aja trus disetujui.

Kalau ada yang bilang hanya Tuhan dan Petugas Interview yang tau hasil terakhir req visa kita, emang bener banget sih hehehe.

O,ya buat yang didaerah kayak saya, jika gak punya saudara atau temen buat di tebengin tinggal, nginep aja di darah Sabang. Selain bisa jalan kaki ke Embassy juga gampang cari makanan hehe.

Saya kemaren pake baju lumayan rapih dong, sampe mikir mesti pake baju apa ya hahaha. Ehh gak taunya ada aja loh yang interview pake hotpants (tepok jidat) dan baju keliatan keteknya. Asli ini bikin saya nganga hehehe.

Ada yang punya pengalaman lain, monggo di share, moga2 aja bisa bantu yang lainnya dan saya juga sih hehe.

foto was taken by abang2
foto was taken by abang2

 

 

 

 

 

 

161 comments

  1. waah akhirnya diapprove ya non, ga sia2 jadinya ribet2an ngurusin visa. aku belon prn ngurus visa, baca sana sini kok kayaknya ribet dan nyeremin yaa T_T
    btw happy holidayyy ya noniiiii 🙂

  2. Saya sudah 2 kali apply visa amrik dan bersyukur keduanya diapprove.

    Sebenarnya untuk berhasil dalam interview visa kita harus menyadari faktor psikologis si pewawancara. Bedasar pengalaman pribadi saya emang tidak mudah, tetapi ada tips dan triknya namun kebanyakan orang salah!!! Visa kedua saya diapprove dengan tabungan kurang dari 70 jt. Tapi saya mempunyai faktor2 pendukung lain yang menyebabkan visa saya diapprove.

    Saya sendiri karena pernah menerima beasiswa penuh terang itu jadi saya pernah secara khusus ikut presentasi pengisian DS 160.

    Jika teman-teman memang ada yang serius ingin ke amerika, saya bisa membantu dan sharing tips2 yang benar mengenai wawancara Mengenai pengisian DS 160 bisa cek disni http://kask.us/hCg9V.

    Memang tidak ada jaminan untuk mendapatkan visa tetapi setidaknya teman-teman bisa lebih yakin dan percaya diri karena pada saat interview, teman-teman sudah tau point-point yang harus disebutkan dan yang tidak berdasarkan sharing dari pengalaman pribadi saya yang sudah 2x diapprove visa amerika. Sebagai catatan saja saya gak pernah ke europe ato oz. Saya hanya pernah ke singapore, KL dan thailand aja.

  3. wah detail ya Non, infonya komplit… ya baca ini saya rada lega dan campur seram juga ya… coba saya baca postingan satunya lagi…

  4. Non, jadi kamu tak dimintai KTP, KK dan Akte lahir dan sebagaianya ? aku deg degan nih besok aku ke sby subuh jadwalki jam 9.15 dan pswt balikku itu jam 2 siang loh smoga bsok di sby gak se banyak di jkt ya…aamin..

  5. Saya hari ini interview visa us..saya punya spinsor disana..dia hanta menanyakan hubungan dengan dia aoa..saya jwb temen..selanjutnya dia membwrikan kertas warna merah..saya bingung..dia tidak menanyakan apa2..teus visa saya ditolak.khan aneh

Leave a Reply to haijaclyn Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s