Berapa Sih Biaya KUA?


image taken from toonpool.com
image taken from toonpool.com

Perjuangan pengen nikah ini akhirnya sudah memasuki babak tanya jawab ke Tuan Kadi/KUA di daerah saya. Lumayan bikin mondar mandir dan sendirian pula. Pokoknya untuk urusan nikahan ini saya berasa kawin sendirian, M gak nolong sama sekali dengan alasan kerja (ishh).

Sebenarnya ibu saya udah nanya2 sih ke guru ngaji yang biasa ngurusin kawinan dideket rumah tapi berhubung ini pernikahan campur, dia minta kita langsung aja menghubungi si tuan kadinya untuk dapetin info lengkap. Kasak kusuk dengan beberapa temen yang menikah campur juga hasilnya gak akurat karena beda-beda warga negara gitu dan mereka dari agama yang berbeda dengan saya. So…udahlah daripada tambah bingung saya langsung aja ke tuan kadinya.

Ketemulah saya dengan si tuan kadi ini, basa basi bentar trus dia nelp bapak KUA. Sehari sebelumnya saya udah buat janji buat ketemu TK (tuan kadi). Trus didepan sayalah mereka ngomong di telp pake speaker juga sih. TK nanyain apa aja dokumen yang diperlukan, KUA jawab gak jelas, agak-agak abeda abedu. Lah saya juga bingung, ini dokumen apa aja sih yang mereka perluin. Saya trus kasih tau dong kalo kita udah punya dokumen A,B,C dan D. KUA langsung ngomong ohhh kalo gitu biayanya Rp 3 juta aja sampai dapet buku nikah. Saya bengong hehe, agak shock! mahal ya ternyata :(, karena untuk menikah WNI dengan WNI hanya sekitar Rp 500.000 – Rp 750.000

Waktu saya tanyain koq mahal ya pak, dia bilang dokumen M gak lengkap, lah kalo gak lengkap biar kita lengkapi jadi gak segitu mahalnya. Jawabannya yah gitu deh abeda abedu lagi. Saya ngomong ke ayah saya dong, ayah saya bilang lah koq bisa segitu mahal, gimana kalo gak ada duit trus bisa-bisa anaknya gak jadi nikah. Saya juga ngomong lah….gak usah nikah yah…kawin ajalah, mau nikah aja mahal banget haahaha. Masa biaya buku nikah Rp 3 juta dan mahar cuman Rp 300.000? gak sopan!

Nah…..M dan nyokap sih bilang udahlah gpp 3 juta, yang penting beres dan gak usah urus apa-apa lagi tapi saya ama bokap tetep senep dong. Itu kan gak bener ya. Nikah itu kan mestinya prosesnya gampil apalagi kalo semua dokument emang ada. Kalo gak ada yah tinggal di lengkapin. Toh saya dan M bukan orang yang gak jelas, asal infonya ada pasti kita bisa lengkapin (Insya Allah). Cuman yah gitu deh pokoknya kita terpaksa ikut harga tersebut kalo emang pengen nikah dan diakuin sama negara tercinta ini.

Trus abis shalat jum’at tadi bokap iseng nanyain ke TK di kelurahan tetangga, jeng….jeng……harganya 4 juta aja dong, dikasih disc 500 ribu buat bokap karena sering shalat di mesjid deket sana.Cuman bisa narik nafas ajalah, gak bisa ngapa2in juga. Kan gak mungkin juga gak nikah kan? bisa-bisa ayah saya shock haha.

Sekedar informasi nih, 2 orang teman saya yang kebetulan menikah dengan WNA USA dan WNA Canada dengan agama yang berbeda dengan saya tidak dikenakan biaya apapun alias gratis. Semua di permudah sampai mereka dapat surat. Satu orang lagi teman adek saya yang menikah dengan WNA India hanya membayar Rp 500.000 dalam agama islam. So….mana yang bener ya? koq semua bisa beda-beda gini? berasa belanja di pasar gak sih? cari-cari yang paling murah hahaha.

Trus terang saya gak keberatan koq harus bayar asal yang wajar ya πŸ™‚

126 comments

  1. Hiiih.. tetep yaaaah.. kalau aku dulu sih ga ditembak harus bayar berapa gitu Non. Seiklasnya aja mau ngasih penghulunya berapa. Dari KUAnya sendiri juga ga rempong sih. Tapi emang, tetanggaku yang nikah sama WN Rusia masa sempet kena suruh bayar 10 juta. Wuedaaaan!!

    • Beruntung kamu Be :), masih ada yang baik banget gitu karena semestinya emang gak dipersulit koq. Rukun menikah aja cuman 5 kan hehe dan kalau semua sudah lengkap mestinya yahhh gak repotlah. Apalagi untuk kasus aku, kita masih tinggal di Indo :).

      ehhhh tapi gegara kamu bilang tetangga kamu kena 10 jeti, kemaren si TK sempat curhat ada yang mau nikah juga dengan WN USA, trus meereka minta harga 7 jeti, akhirnya gak jadi nikah loh mereka karena kemahalan. Kasian banget kan? dosa tuh mempersulit orang lain menikah hihihi *sok teu*

  2. untung aku dikasih sama TUhan nya yg lokal jdi gak begitu ribet hihihi cuma 700ribu aja πŸ˜€

    tapi mba brapapun itu ya diambil simpel dan hikmahnya aja yang penting SAH nya itu lohh heheh *so menggurui deh gw*

    semoga lancar yaaa

  3. Bukankah harusnya mereka memang tugasnya nikahin orang ya? Mereka digaji kan? Kalau memang ada biaya harusnya juga yang wajar dong ya. Mending gak usah ajalah ada Kementerian Agama. Biaya nikah aja gak ada aturan standarnya gini. *ikutan sebel*

    • Lumayan sedih kalo inget itu tugas mereka hehe. Islam itu kan harusnya gak memberatkan. Lah kalo belon bisa beli mahar aja boleh utang koq asal di bayar pas udh sanggup beli.

  4. hihihi, beruntung skip KUA waktu itu πŸ™‚ culik langsung pak penghulunya mnt tlg nikahin kami, bayarnya juga gak mahal, tinggal ntar kalo pulang langsung register ke capil, tp gaktau deh bakal abis berapa disana ntar, mudah2an gak ada pemerasan 😦

  5. Aku sih ga tau mbk biaya kua brapa. Dulu yg ngurusin semua supermama. Anaknya tgal pulang trus taruh pelaminan, hehe.
    Tpi kok kalo ngeliat harganya yg bombastis it rasanya g wajar y. Apalgi bsa beda gitu.

  6. yakin mbak Non, itu TKnya matre… jgn mau deh disuruh bayar segitu…
    klo perlu ajak temen-temen mbak Non atau temen adeknya mbak Non yg dulu nikah gak sampai segitu bayarnya utk menemui pak TK
    coba sih tanya mbak Nella (nikah ma orang Jerman) atau mbak Nisa (nikah ama orang Bulgaria) cari sendiri di komentator list di 2 tulisan terakhirku yaa.. gak bs ksh link, cmn pake hp πŸ˜€

    Good Luck yaaa mbak Non!!! semangat!!
    setiap niat baik pasti akan dipermudah jalannya… *gemes gw ama oknum2 kyk pak TK itu

  7. eh klu mw nikah ternyata ada bayar ke KUA ya mbak,,, baru tw saya,, maklum belum nikah,,,
    perlu di catet ini buat persiapan,,, πŸ˜€
    wah wah wah,, ikutan seneng bentar lagi mbak noni mw nikah,,, πŸ˜€

  8. Biaya pencatatan menikah di Kantor Urusan Agama (KUA) berdasarkan PP Nomor 47/2004 tentang PNBP pada Kemenag adalah Rp 30 ribu…cuma segitu harusnyaaa…Itu mahal amiiit. Petugas KUA-nya dicatet aja namanya, trus dilaporin!

  9. Si saya sedang mengikuti kepanitiaan pernikahan sepupu. Waktu tetua bilang Tuan Kadi, saya berpikir, hebat betul nama penghulu yang akan menikahkan sepupu itu sudah diketahui namanya jauh-jauh hari. Eh, pas baca di sini ternyata TK itu sama dengan penghulu *tepokjidatsendiri*

    Noni, OMG, mahal betul biayanya!!! Bagaimana ini KUA-KUA di Indonesia, bukankah orang yang akan menikah itu jangan dipersulit?!?!?! *getokpakaicentongnasi*

    Kalau tak salah akan ada kebijakan untuk menghapus biaya pernikahan di KUA. Menurut saya, kebijakan ini malah akan meligitimasi para oknum di KUA untuk menentukan biaya lebih semena-mena lagi. Baiknya, sih, biaya tersebut ditinjau ulang, disesuaikan gitu dengan inflasi πŸ™‚

    Keputusannya dipampang di kantor KUA seperti di kantor imigrasi. Pasangan yang akan menikah, setelah memasukkan berkas-berkas tinggal bayar di kasir, deh. Nah, perihal “ucapan terima kasih” untuk TK dari keluarga pengantin, mbok ya diterima saja dengan ikhlas. Sudah besar lho itu pahalanya.

  10. saya belum pengalaman kalau urusan nikah dan kua, tapi yang pasti tiap daerah kebijakannya berbeda mba..
    hanya saja benar yang mba bilang, memang ada ketentuannya yang mana kita hanya perlu membayar sewajarnya. Jangan sampai meski banyak duit tapi dimanfaatin orang. orang kua mana punya duit.. makanya mintanya banyak..

  11. Wah, itu biayanya gak rasional sekali, Noni 😦 Kayaknya karena kami mau menikah dengan WNA. Coba dulu cari info yang lain. Semoga dimudahkan.

  12. Hiyah, emang ribet deh kalo udah urusannya sama birokrasi. Dulu pas aku nikah juga gitu, gara gara beda agama jadinya aja banyak yang mesti diurus. Bener non, bete yah kalo dibilang surat kita gak lengkap tapi gak mau ngomong gak lengkapnya tuh apa aja kan jadi kita bisa ngelengkapin. Mungkin mereka berharap udah kita bayar aja dan dokumen kita di anggap lengkap. duh mental birokrat negara kita gitu deh 😦

      • waktu itu aku bayar 750 ribu di karawang, si suami bayar 400 di cirebon. itu termasuk surat N1, N2 dan entah N berapa lagi yang aku sendiri gak ngerti buat apaan sih, secara akta nikah catatan sipilnya sih cuma 2 lembar kayak piagam (gak dilaminating pula sama orangnya). Kalo dari gereja sih gratis, cuma bayar perlengkapan pemberkatannya aja. Bisa non, aku dapet dispensasi dari gereja. Si suami sih gak pindah agama tapi di akta ditulis dia agamanya sama kayak aku (ugh ini sempet ribet debat depan catatan sipilnya karena nyokapnya si suami sempet keberatan). urusan surat surat emang bikin keriting. Tapi kamu dimintainnya mahal juga ya non, 3 juta tsk! gak kira kira 😦

      • Astagaaaaaaaaaaaa tetep mahal itu may. Iya 3 jt emang keterlaluan ya. Trus tiap kelurahan bisa beda2 pula tuh harganya. Luar biasa bgt. Aku sih gpp bayar tapi yah yg wajarlah. Kalo digetok segitu tinggi juga koq kayaknya susah ikhlas ya

      • Iya emang mahal non, tapi mau gimana, kelurahannya cuma 1 dan dia udah minta segitu yo wis di bayar aja, segitu komplit loh berkasnya. emang orangnya literally minta aja sambil senyumsenyum minta di kepret :(.
        Harusnya sih aku keluar duit tuh cuma 250 ribu loh, resmi nya. tapi 3 jutanya kamu mah mahal banget, payah ya 😦

      • aiiih serius non?! aduh gak heran ya kamu gak ikhlas & jadi emosi jiwa, aku yang baca aja gemes, keterlaluan banget deh 😦

      • Iya ngomong gitu. Aku bilang dia kerjA di indo koq tp yah tetep aja. Terkadang ya aku maluuuuuuuuu bgt ketemu yg beginian kalo lg ama matt atau temen2nya. Berasa buka borok sendiri. Terlebih karena ini islam ya bow

      • hmmm masih memegang stigma bule=berduit ya tu orang? gemes. Iya malu non, tapi ini bukan masalah orangnya agama apa non emang mentalnya aja yang gak bener, mental korup. duh aku gak tahan kalo urusan sama orang2 model gitu, keburu emosi. makanya dulu yg ngurusin surat surat aku minta tolong nyokap aja. Hehehe ngurus KTP aja sempet hampir ribut, masa belom apa apa lurahnya udah bilang kalo amoy dateng ke kelurahan bawa duit nya banyak dong. grrr soo racist 😦

      • Astagaaa ya itu jg sama May. Kemaren aku bayar pajak mobil trus itu kan kita beli dari ibu2 cina ya, karena kita nembak KTP dan mau bayar, ibu yg ngurus bilang, biasanya kalo punya cina harganya lbh Mahal ya non. AstagaaaaAaaaaaaaaaa

      • Iya kan? stigma stigma gitu masih ada aja non, sedih sih kayaknya hari giniii gitu loh stigma dodol gitu kok masih aja di pake

  13. *menghela nafas*

    Ini kalo gue gugling bagian ribet nikah pastiiii ada dikit banyak masalah KUA :|. Emang beda beda mba setau aku, ada yang dimilihin banget ada yang cuma ratusan rebu…mending searching2 dulu mba anggep aja belanjan di pasar hehehe

  14. Noniiii….mahal amat tiga juta. Itu mah asli pungli. Gak ada aturannya kalo nikah sama WNI trus bayarannya harus lebih mahal. Waktu gue kawin pas ketemu KUA pertama kali mereka nanya sih apa mau diselesaikan saja semua pembayarannya? Gue bilang nanti aja biar jadi urusan nyokap.
    Kedua kali dateng untuk acara Mikko mengucapkan dua kalimat syahadat, alhamdulillah abis itu gak ditanya-tanyain, dan guenya juga muka lempeng aja gak ngasih apa-apa. Soalnya menurut gue haram banget minta bayaran untuk jasa meng-Islamkan muaalaf.
    Dua hari kemudian udah hari pernikahan, begitu akad selesai gue kasih aja amplop berisi 650ribu ke penghulunya. Gue yakin si pastinya yang gue kasih itu dibawah standar secara katanya KUA daerah situ lumayan mahal, dan mengingat gue nikah sama WNI bisa jadi penghulunya mengharap lebih. Tapi gue gak gitu peduli….yang penting udah resmi nikah, hihihihihihihi.

    Tapi gak semua penghulu gitu sih. Ada yang mau jelas dari awal dan udah netapin harga. Tapi kalo gue jadi elo, gue juga ogah bayar 3 juta.

    • Tadi bokap datang dan nawar dan dia terang2an minta segitu. Gak bisa ditawar. Udh ngomong jahat sih akunya sampe ngomong kita bayar tp demi Allah aku gak ikhlas hihihi. Bergeming pun tidak. 3 juta or gak dinikahkan. Sebenarnya bokap bisa sih nikahkan secara rukun islam kan 5 ya dan kita gak perlu tuan kadi karena aku masih ada bokap. Cuman yah itu buku nikahnya yang nanti gak bisa keluar huhu. Tetep harus lapor. Ihhhh mafia nikah mah bny bgt rikaaaaaa bukan cuman nikah sama WNA doang. Baca deh post aku yg laen

  15. Sedih ya bacanya..
    bener2 pemanfaatan. Mentang2 nikah sama WNA semua2 dipersulit. hati2 ya Non.. jangan sampe kejadian ke kamu. Ini cerita fresh baru kemarin!!

    Sahabat adikku, J, nikah sama pria Jepang, dari beberapa bulan sebelumnya mereka udah sibuk siapin surat2, dan ngasih penjelasan soal perbedaan jenis2 dokumen Jepang & Indonesia semacam, akta lahir, KK atau surat keterangan apalah.

    Intinya orang KUA manggut2 dan okeh2 aja. Dan step terakhir adalah mengisi sepasang form, yang KATANYA bisa dilakukan hari H saat sebelum akad.

    Nah, pas hari H, 2 jam menjelang acara, si orang KUA ga mau dateng, dengan alasan J dan calon suaminya belum melengkapi form yang dibutuhkan. Si orang KUA berkeras supaya akadnya dilaksanakan besok aja.

    Kacau banget kan? Akhirnya sahabat J yg lain ngejemput si orang KUA, sambil mohon2 dan bawa2 form yang udah diisi. (mereka harus bolak balik demi ngambil form trus nyerahin ke si KUA mastiin formnya sudah ada dan terisi. Itupun si KUA wanti2 maunya begitu dateng tinggal langsung nikahin dan ga mau ada rendeng2an ataupun sambutan2 macem.

    Sumpah buat gw itu jahat banget. KUA loh. 😦 Kantor Urusan Agama.

    Hati2 ya Non.. kadang mentang WNA, bener2 dianggap punya pohon duit, Dan parahnya, dibandingkan minta duit langsung, kayaknya mereka lebih seneng ngeliat capengnya menderita2 dulu.. 😦

    • Astaga haduh aku juga serem jadinya. Kemaren mrk bilang semua ok. Pokoknya tinggal nikahkan aja. Aku mesti cerita nyokap nih, biar disiapin parang kalo mereka aneh2.

      Kebetulan kita gak ada pesta sih. Btw kena berapa juta temennya kemaren?
      Aku belon ada ngisi form apa2 lagi, katanya semua bakalan di urus sama mereka. Duhhhhh koq jadi ngerih gini sih. WNA itu kan sama aja sama kita, gak semua tajir. Banyak juga yg biasa2 aja. Kasian sebenarnya.

      Praktek kayak gini ini paling menyedihkan memang bny di KUA yg jidat org2nya item2 dan selalu bawa agama pas ngomong. Ujung2nya selalu duitttttttttt

      • FYI, itu orang Jepangnya padahal udah masuk Islam loh 1 bulan sebelum hari akad.. bayarnya 1 juta. Tapi langsung ke penghulunya, bukan ke KUAnya.
        kalo aku dulu, 500 ribu terima beres.

      • Mbak Nooon, UPDATES!
        Ternyata Buku nikah penganting ini belum diterima pengantin loh, masih ditahan sama penghulu. Diambilnya musti nebus lagi.. belum tauk berapa.
        Kamuh hati2 yahhh.. Mudah2an sih karena kenal sama ortu, jadi gak dikerjain sampe sebegininya..
        aduh, kayaknya gw jadi yg ikut2an belum tenang sampe akhirnya nanti kelar acara.. haghaghag.. *sokikrib

      • Haduhhh koq jahat bgt sih? Astaga itu kenapa aku ngotot mau nikah di KUA aja biar dapat buku langsung. Btw makasih banyak yaaa, aku seneng bgt kamu up date berita beginian

  16. hehehe….aku nikah 23 agustus 2013, kena 3,5 jt katanya buat ngurus di imigrasi, kantor agama, dan kedutaan amerika….padahal kedutaan amerika ndak registrasi perkawinan warganya, jadi sekali nikah dimanapun maka itu diakui oleh negara amerika!!!
    yah, tapi karena sdh capek ngurus ini itu, akhirnya nyerah juga….bpk-nya narif 3,5 jt – 5 jt!! Habis dikasih uangnya dia bilang ndak ada kwitansi…wah jd sadar kl kami korban pungli 😦
    Yah, kami cm berdoa semoga kami lebih dimudahkan rejekinya ;(

    • aduh Ira, sini di peluk, sama dong kita. sebel banget ya di palak ama bangsa sendiri. tau gak pas aku nikah lagi di US hanya kena 70 USD aja loh biayanya dan kelar hanya dalam hitungan 30 menit πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s