Ternyata…..


foto was taken by mba Mimi
foto was taken by mba Mimi

Postingan ini mengenai kenyataan-kenyataan yang baru saya temui πŸ™‚ *halah…kenyataan*

01. Minggu lalu saya baca dan bahkan ketemu ada temen yang jatuh cinta dengan kota Medan. Mereka adalah Kaz dan May. Waktu May cerita dia suka banget di Medan, saya dan Matt langsung mengerutkan kening dan senyum-senyum. Saya bukan gak suka Medan ya tapi dengan semua masalah listrik, air, internet, jalanan yang chaos, pegawai pemerintahan yang terus malak saya *yep…udah beberapa kali kami ber2 dipalak* koq saya ngerasa kota ini “keras” banget untuk kita berdua.

Saya dan Matt kenapa sering banget kabur ke Samosir karena memang kita jatuh cinta banget dengan pulau itu walau saya sudah liat beberapa drama disana, orang-orangnya dll. Menurut ibu pemilik hotel dia sendiri sebenarnya udah setengah mati dengan drama-nya tinggal disana. Saya mengerti bangetlah karena terakhir ke Toba sempet liat drama rebutan harta warisan hahaha.

Saya juga jadi inget waktu saya kepengen banget tinggal di Bali, Ubud tepatnya beberapa orang yang tinggal disana langsung ketawa-ketawa dan ngomong “wah…..kalo untuk orang liburan memang menyenangkan tapi untuk tinggal disini, terus terang berat banget” waktu itu saya ketawa ngakak karena saya pikir apa susahnya sih jatuh cinta dengan UBUD? sekarang saya jadi mengerti, apalagi waktu May dan Bandi cerita tinggal di Singapore pun beratnya minta ampun. Pas di ceritain soal biaya rental rumah, saya langsung mangap. Intinya memang dimanapun kita tinggal pastilah ada plus minusnya ya kan πŸ™‚

Waktu saya sedih banget karena kembali di Medan dan mulai ngerasa stuck ada satu temen si Matt yang orangnya itu nyinyir banget tiba-tiba ngomong gini ” NOn…..coba kamu fokus ke hal-hal yang menyenangkan aja di Medan. Contohnya dengan tinggal di Medan kamu bisa sama-sama Matt, bisa ketemu kita semua, bisa bicara topik yang berbeda dengan temen-temen kamu sebelumnya, kamu bisa bantu kita untuk konservasi, kamu jadi punya banyak waktu nulis dll”

Saya pikir yang dia bicarakan bener banget. Saya emang rada shock pas kembali ke Medan (padahal kemaren cuman tinggal di Surabaya) dan berusaha menikmati itu emang udah jadi jalan yang paling mudah walo setiap menikmatinya mesti maki2. Lagi-lagi mati listrik hahahaha.

Menurut kamu apa kekurangan dan kelebihan kota tempat kamu tinggal?

02. Saya udah terbiasa denger kalo bule gak suka mandi. Kenyataanya setelah pacaran, menikah dan bergaul dengan beberapa bule, mereka rajin banget mandi. Sehari bisa 3-4 kali hehehe karena emang panas banget. Pas saya tanyain kenapa mereka males mandi di negaranya? yahhhh gimana mau mandi kalo airnya dingin sampe ke tulang. Emmm bego banget gak sih kenapa saya gak mikirin itu hehehe.

03. Bule juga suka gosip. Yep…..mereka suka banget bergosip hahahaha. Gosipnya yah mirip-mirip kita koq, bahkan yang cowok juga :). Β Gak semua sih tapi beberapa yang saya kenal begitu termasuk si Matt dong. Dia ini sangking cerewetnya kadang-kadang saya pikir dia bisa jadi host acara gosipan.

04. Blogging itu menyenangkan sekali :). Ketemu temen blogger dari entah mana-mana, dikirimin kado + kartu dan bisa ngobrol soal ini itu. Kalo dipikir-pikir hidup saya belakangan malah seputaran ngeblog trus dan ketemu temen-temen yang kadang-kadang senasib. Saya juga paling suka kalau mereka support saya atau ngasih ide untuk buat saya gak bosen. Thanks yaaaa πŸ™‚

05. AA lagi bikin promo yaaaa. Ada yang mau ngetrip ke Laos + Myanmar + India + Nepal taon depan? kalau mau……let me know …..siapa tau bisa bikin group hahaha. Si Matt gak mau pergi karena dia bilang India itu negara perkosa (gak aman) tapi saya pengen banget pergi.

06. Akte lahir saya beda satu huruf dengan KTP, Ijajah (gimana sih nulisnya) + Paspor. Koq bisa? entahlah haahaha. Ngurus di catatan sipilnya lumayan mudah tapi yah itu………… πŸ™‚ males mesti modar mandir dan emmmmmmm entarlah saya ceritain kalo sertifikatnya udah di tangan yaaa.

07. Saya lagi jatuh cinta lagi…..dan lagi……dan lagi…….dengan Nat Geo. Saya juga cinta banget dengan style reporternya/photographernya. Aduh….sumpah ya mereka itu keren banget trus gayanya juga gak seheboh photographer Indonesia yang suka saya liat pas mereka hunting foto rame-rame. Dengan ini langganan Nat Geo dilanjutkan yaaa Matt hehehe.

08. Ok…..saya ada lunch date dengan Matt + RIna (cutecoconut) nanti saya share di IG yaaa πŸ™‚

Ciao……..

151 comments

  1. aku suka kok medan…apalagi nongkring sembari makmal di merdeka square ya or apa sie namanya..hihihihi sama mall apa itu non..tapi ngeriii sama para supir angkotnya ( kayanya dimana2 yaaa pd ganasss ) secara prnah dr kantor xl ke hotel iseng naik becak..hampir jatuuhh gegara si anglkot sialann.

    palak?? dimana2 itu sie non…kantor KUA waktu benerin buku nikah juga malakin. kantor kelurahan waktu ngurus akte kelahiran evem kantor imigrasi yg sloganya udah bersiih siihh dr calo..masih tuh malakin bazyl..( ngurus paspor bazyl )
    dan ..tinggal jakarta banyak benerrrr masalhnya non…macet gak udah2, kotor and…..yah gitulah *tarik nafas panjang*

    • ohh kamu mantan anak XL toh haha. kenal Wuli gak sih? skr dia di Bandung.
      yah kalo utk sebentar2 aja di Medan lumayanlah menyenangkan tapi kalo tinggal dan menetap rasanya gimana gitu nis hahaha.

      loh si Bazyl dipaalak gimana?? aduhh emang yaa dimana2 itu

  2. Aku cinta banget sama Medan! Pertama kali menjejak di Medan, aku amaze gimana orang Batak, orang Melayu, keturunan Cina dan Keturunan India bisa berinteraksi, hal kayak gini nggak ada di Malang. Pas tinggal di Medan nggak doyan duren, tapi beberapa tahun kemudian lidah bisa bersosialisasi dengan durian dan ternyata durian Medan itu enak banget, saking enaknya, makan satu aja kolesterol langsung melejit. Banyak hal-hal indah di Medan, termasuk supir yang bukan jendela mobil sambil gebrak mobil sebelah nyuruh minggir. Kekacauan yang indah.

    Kalau Jakarta, hmmmm…love and hate relationship ya. Tapi elemen surprisenya bikin hidup lebih hidup (dan kantong bocor). Have a nice weekend!

    • hmm kalo gak lagi tinggal di medan aku kangen sih, tapi begitu di medan dan tiap hari yang aku liat ini trus, belon lagi soal listrik mati tiap hari (3kali sehari), air yang jelek, internet yang lambreta dll jadi sedih hahaha. trus aku juga males banget kalo nyetir dan liat kekacauan yang semestina gak terjadi. ini sih dimana2 kayaknya di medan tapi di medan karena sering listrik mati yah udahlah tambah parah jadinya. ughhhhhhh

      have a nice weekend juga Ai πŸ™‚

  3. ijazah, mba non πŸ™‚
    kalo Pekanbaru plusnya apa ya hmm hmm bingung sendiri hehe, paling karna ada keluarga aja. Soalnya di sini hiburan2 gitu masih minim banget, jadi kalo bosen pas weekend gitu ya bingung mau ngapain hehe. πŸ˜€

  4. Aku senyum-senyum dan banyak bilang “iya…iya betul tuh” pas ngebaca poin yg no.1, 2, 3, 4 dan 5.

    Poin 1.
    Aku baru (terpaksa) pindah ke Medan (walopun hanya tinggal selama 2 minggu setiap setelah 28 minggu kerja di remote site). Alasannya simple dan naif aja: permintaan mertua. Seriously i hate that city. Dari beberapa kota yang pernah aku huni, cuma Medan lah yang aku paaaaling gak suka. Mati listrik adalah alasan tertinggi. Suasana di jalan raya yang paling mengesalkan. Semua orang di jalanan Medan ini kayaknya raja ya? angkot yang ugal-ugalan dan suka nge-rem mendadak, suka nge-tem sembarang tempat dan lamaa lagi. *killmenow

    Poin 2.
    Aku punya kolega bule Jerman di perusahaan tempat aku kerja dulu. Dia juga ngakui mandi kadang cuma sekali sehari di negaranya. Alasannya dingin dan air mahal banget disana. Pernah suatu ketika kita ke rumah kolega yang di rumahnya ada kolam renang, si kolegaku ini takjub bukan main dan bilang,”This guy must be sooooo rich to have a swimming pool”. πŸ˜€

    Poin 3.
    Bule suka gosip (juga). Yep..kolegaku bule yang aku bilang tadi juga kadang suka bergosip dengan aku. Gosipin bos, kolega lain, dan teman se-apartemen (yang aku gak kenal). watta surprise… πŸ˜€

    Poin 4.
    My new hobby ini Kak… lantaran aku tinggal di remote site. Gak bisa kemana-mana dan gak bisa ngerasa “real life” seperti di kota lagi. Untung ada beberapa blog yang aku suka, salah satunya blog Kak Noni. Jadi masih bisa ngerasa “touching the real life out there”. πŸ˜€

    Poin 5.
    Laos, Myanmar, Nepal are ok… but India?
    Matt bener tuh Kak… negara yang sudah beberapa kali bermasalah tourist sex harassment.
    I don’t think that it’s good to go there. πŸ˜€

    Wait for the other posting from you, Kak Non… πŸ˜‰
    #hugs

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s