Samosir, Lake Toba


Akhirnya siang ini disempet-sempetin deh meresize foto2 kemaren ke Samosir 🙂 . Yang saya males banget kalo abis pergi-pergi itu adalah milih-milih foto yang mau di posting sama ngeresize. Duhhhh malesnya gak tanggung-tanggung. Matt sampe sebel, soalnya dia emang males berurusan dengan foto tapi cerewet kalo gak saya kerjain dan kirim ke Ortunya.

Ini kesekian kalinya saya ke Danau Toba, tepatnya ke Samosir. Samosir adalah satu pulau kecil di tengah-tengah Danau 🙂 sebenarnya sih gak di tengah-tengah juga hehehe, karena saya baru sadari pulau ini tidak terpisah dengan Sumut. Ada jalan yang bisa di lalui dari pulau dan nantinya tembus ke kota lain yaitu Sidikalang. Kalo kata Ayah saya yang duluuuuuuu sering lewat-lewat jalanan ini, dari Pulau Samosir, Tele dan ketemu di Sidikalang adalah jalanan maut dan surga sekaligus hahaha. Jalannya kecil, rusak, berliku-liku tapi pemandangannya bikin males kedip. Setiap kedipan mata adalah surga 🙂 .

Well saya sih percaya kata bokap karena dia emang jarang muji-muji sesuatu bagus. Sayangnya saya belum punya kesempatan melewati rute tersebut (dulu waktu kecil pernah tapi kan udah lupa) karena Matt sering gak kuat kena panas tiap kali kami bermotor ria menuju ke Tele. Dari mulai sunburn sampe muntah-muntah karena keracunan matahari ( halah alasannya). Next time pengen nyoba lewat tele tapi bawa mobil aja kali ya 🙂

Ok……..ini sebagian foto yang saya share ya…..siapa tau kalian jadi ngiler dan pengen ke Samosir. Tempat ini gak se-hore Bali, gak serame Kuta tapi saya cinta banget. Saya suka nyemplung didanaunya yang berair dingin dan bersih, saya suka meratiin burung-burung yang lalu lalang didepan hotel dan saya suka makan ikan goreng/bakar di pinggir danau. Di Samosir kalian bakalan nemuin satu tempat yang ” menyenangkan ” dan “murah”.

di pinggir danau, liat baju anak2 yang jadi penggembala kerbau. bajunya dimana, bocahnya dimana, kerbaunya dimana2 hahah
di pinggir danau, liat baju anak2 yang jadi penggembala kerbau. bajunya dimana, bocahnya dimana, kerbaunya dimana2 hahah
penggembala kerbau kecil yang ramah
penggembala kerbau kecil yang ramah
dari desa, pulang sekolah dan harus menggembalakan kerbau
dari desa, pulang sekolah dan harus menggembalakan kerbau
desa adat
desa adat
kerbau tanpa penunggu
kerbau tanpa penunggu
di pinggir desa pangururuan
di pinggir desa pangururuan
pulang sekolah.......abis di foto langsung teriak money.....money......money. duhh entah siapa yang ngajarin jadi matre hahaha
pulang sekolah…….abis di foto langsung teriak money…..money……money. duhh entah siapa yang ngajarin jadi matre hahaha
heaven kan?
heaven kan?
jalanan menuju pangururan
jalanan menuju pangururan
sebagian hutan pinus yang dibakar :(
sebagian hutan pinus yang dibakar 😦
jalannan ke heaven hehehe
jalannan ke heaven hehehe
berasa kolam gak sih? tinggal lompat nyemplung aja. foto diambil dari atas bukit
berasa kolam gak sih? tinggal lompat nyemplung aja. foto diambil dari atas bukit
pulang sekolah. satu orang anak minta2 duit ke saya dan karena kita bilang gak ada, ehhh dia mukul loh. itu anak yang paling depan. gilaaa masih kecil aja galak hahaha
pulang sekolah. satu orang anak minta2 duit ke saya dan karena kita bilang gak ada, ehhh dia mukul loh. itu anak yang paling depan. gilaaa masih kecil aja galak hahaha
desa kecil di atas pangururan. jalanan kesini jelek banget karena baru dibuka dan masih penuh lalang2 gitu
desa kecil di atas pangururan. jalanan kesini jelek banget karena baru dibuka dan masih penuh lalang2 gitu
kerbau ada dimana2
kerbau ada dimana2
foto was taken by Matthen
foto was taken by Matthew
baru abis panen :) kalau datangnya pas musim tanam padi/panen pemandangannya sejutaaaa kali lebih bagus
baru abis panen 🙂 kalau datangnya pas musim tanam padi/panen pemandangannya sejutaaaa kali lebih bagus
ahhhhhhhh
ahhhhhhhh
foto dan model milik Matthew nowak hahaha
foto dan model milik Matthew nowak hahaha
Panorama. yang titik item itu keramba ikan
Panorama. yang titik item itu keramba ikan
dari sela2 pepohonan
dari sela2 pepohonan
ahhhhhhhhhhhh surgaaaaaaa
ahhhhhhhhhhhh surgaaaaaaa
si desa kecil itu. kebayang kalo malem pasti gelap banget hehehe
si desa kecil itu. kebayang kalo malem pasti gelap banget hehehe
saya duduk2 mandangin ini hampir sejam aja loh. entah kenapa kayak disihir gitu. sukaaaaa
saya duduk2 mandangin ini hampir sejam aja loh. entah kenapa kayak disihir gitu. sukaaaaa
hallllooooo from my Tukang Ojek
hallllooooo from my Tukang Ojek

Kamera Nikon D-80, 12-24 mm dan Sony Nex 5 🙂

 

 

 

Advertisements

135 comments

  1. aaaakkk mupeng mbak nooooonn, fotonya keren-keren banget T_T Ditunggu postingan itinerary, budget dan rekomendasi penginapan-nya *ngelunjak* *disiram kuah mie aceh* 😀

    • hahhaha………..ehh kamu kan katanya mau ke medan lagi? kapan?? sekalian ama suami aja dit :0

      iya nanti dibuatin 🙂 kalo itin agak bingung sih buatnya karena gak pernah pake itin DIt, kalo kesana karena kita selalu lama jadi yah gitu deh hehe. sesuka2nya.
      kalo budget + hotel gampil, nanti mba buatin

      • hmmm sejujurnya kebanyakan hotel dimiliki sama bule yg nikah ama lokal sih hehehe. cuman yang menyedihkan nih, hotel yg dikelola asing atau kongsi dengan lokal bedaaaaaaa banget sama yang dipunyai lokal. serius 😦 aku lumayan sedih untuk fakta ini tapi terpaksa mengakui itu bener huhuhu

        yah taon depan juga boleh. inget2 aja pesta danau toba biasanya sept/okt 🙂 jadi sebaiknya kamu datang pas event itu

      • contoh sederhana yang kongsi (bule/lokal) biasanya lebih bersih walopun sederhana. hotel tempat aku nginep kemaren, perabotan diresto aja di lap pake air hangat hahahaha. trus biasanya juga mereka gak berisik, karena mungkin tamu2nya kebanyakan bule taulah kalo kita udah liburan, berisiknya minta ampun hehe. aku ngakuuu loh suka berisik kalo pergi ama temen2.

        interiornya beda Dev. gak tau kenapa pokoknya aku ngerasa bedaaaaaa aja. di beberapa guest house di toba yang punya kongsi, kerasa banget suasana bataknya sementara yang lokal yah ada sih tapi biasa2 aja.

        btw……ini hanya menurut aku aja sih ya hehe, karena kan gak semuanya juga kayak gitu

  2. Pemandangan hampir sama dengan dengan danau maninjau sumbar non, emang super surgaaaa duniaa iniiiiii, foto2nya aku sukaaaaaa 🙂
    Btw, pulau samosir ini mengingatkan kembali ke sinetron raslina raslina rasyidin, gunawan, vira yuniar, judulnya airmata ibu kalo gk salah #ketahuananaklama :))))))) , syutingnya disini dan super keren tempatnya 🙂

    • aku udah ke maninjau Nin, emang mirip sih. kayaknya kalo danau2an hampir mirip dimana2. di aceh tengah juga ada danau. danau laut tawar namanya, yah pemandangannya mirip2 gini sih tapi disana ada pacuan kudanya hehehe. lucunya nih di maninjau kan ada ikan bilis tuh, trus ibu mega bawa deh ikan itu ke toba, ehhh ikannya jadi gede2 disana hehehe. si sondang yang cerita. ikan bilis kan di medan mahal banget. di rumah makan padang, sepiring kecil Rp 34 ribu * lah ngomongin ikan*

      ehh aku gak nonton sinetron itu huhu. tapi ada film juga kan ya taon ini tentang toba, cuman lupa judulnya huhuhu.

      makasih yaa Nin

  3. Ikan bilis favorit gw!!! 🙂 tiap ke maninjau gk afdol kalo gk makan itu… #jadilaperdeeeh 😀
    Btw, gw ada niatan loh ke medan dan kemarin ngincer banget promo dari citilink tapi gk dapat iiih 😦
    medan- toba(samosir) brp lama non?
    eeh itu ada penyewaan motor?

    • Ninaa……buat janjian aja yuk dgn beberapa blogger gitu hehe, sapa tau bisa jalan bareng.

      medan-perapat = 5 jam ( tergantung macetnya) sementara dari perapat – samosir = 45 menit naik ferry.

      kalau di pulau gak usah bawa mobil, bikin polusi aja dan macet pas nyebrang hehehe. nanti bisa nyewa motor, sepeda atau jalan kaki. kalo yang deket2 biasanya aku jalan kaki tapi kalo udah itungannya 15 km baru deh nyewa motor. living cost untuk di samosir sih murah. hotel sekitar Rp 150.000 ribuan, makan juga sekitar Rp 50.000 perorang dan sewa motor Rp 80.000 sehari. tapi yahh lagi2 tergantung gaya hidupnya ya hehehe

      • mau gw!!!
        tapi harus barengan lo yah non hihiiii ( eeh tp ntar kalo udah keburu lo isi msh boleh jln gk? ) 🙂
        ntar berkabar dooong yaah… biar gw bisa atur jadwal cuti, secara sampai akhir tahun udah full :p

      • Nin….aku belon program hahahaha * mak jadi curhat*

        boleh2, yuklah. kamu buka aja tripnya. entah 4-6 orang asik tuh. Ajak si Amel juga, dia kan di rantau prapat, jadi nanti bisa jalan bareng. gak usah terlalu rame juga, repot nanti malah asik2 sendiri menggosip.
        aku des pasti gak bisa Nin, mau pergi ama si Matt. selebihnya aku free koq 🙂

  4. Baguuuuss… Ish, nggak kalah deh kayak di yurop sana pemandangannya. Itu anak-anak kecil pada matre ya dan udah berjiwa preman aja, nggak dikasih duit terus mukul.

    • kata temen si matt mirip swiss tapi gak pake salju. secara belon ke yurop jadi aku iya2in aja hahaha.

      anak2 itu kayaknya belajar dari turis Ngel. Ini ajaran jelek banget deh. ada turis dan fotographer yang suka ngasih duit ke anak2/penduduk. akhirnya mereka belajar deh, kalo di foto harus kasih duit. Aku udah ngalamin ini dimana2 bahkan sampe yang di pelosok2 kayak gini. gak asik ya. cuman kalo sampe mukul baru kemaren sih heehehe, sakit pula itu mukulnya. duhhh

  5. ih, pengen bangeeettt ke samosir… dulu tiap ke samosir main ke tomok aja 😦
    sekarang gatel bujukin temen yg punya kampung di pedalaman samosir situ hihihi…

    non, kenapa deh pas foto pemandangan uk fotonya kecil2, bikin ga puas, tapi pas posting dengan tema life lately according to my phone fotonya segede danau toba? 😦

    btw, ikan bilis (bilih?) bukannya dari danau singkarak ya?

    • aku gak ngerti gimana sih posting dengan hp atau kompie hahaha. kalo yang life lately itu postingnya langsung dari hp Han nah kalo ini pake lappie tp koq kecil yaaa, mesti di klik supaya gede hehehe.

      ehh iya bilih apa bilis sih??? pokoknya mirip2 gitu deh. di maninjau ada juga kan yaaaaaa

      ikuttt kalo mau pergi ama temennya ke pedalaman samosir. aku udah jarang ke tomok lagi han, si matt bilang cukup sekali kesana hahaha

  6. Aaaak postingan ini akhirnya keluar juga. Duh asli deh fotonya bikin ngeceees 😆
    eh tapi itu anak anaknya beringas amat ya non:(. Jadi inget cerita si Trinity Traveler yang di palak anak anak suku Dayak 😦

  7. wowww….keren banget nyonya…
    dulu orang kantor pernah plesiran ke samosir,,,kataya emang keren banget nyonya…
    suatu saat emang pengen ke sini …lagian lumayan deket lah dr pada ke bali..masih sama2 sumatera hehe

  8. Baguuuuss bangeett!! beneran ih ngeliat foto2nya jadi ngiler. Btw non, bisa loh keracunan matahari. Pas ke bali sama si J dia kan nepsong bgt ya belajar surfing sama instruktur dari sekolah surfing di Uluwatu. Ya ampun pulang pulang dia langsung menggigil dan muntah2 dan emang kalo bule tuh bisa begitu. Kita paling panas dikit abis itu cengengesan lagi ya, itu deh pengalaman pertama keracunan matahari…jadi skrg kalo ke tempat2 tropis gw ingetin, woiii jangan panas panasan seharian! tar keracunan. Aneh ya hehe.

    • Kasian banget J, pop. Kalo kayak gt mesti diapain sih? Aku bingung. Si matt ini biar bule tp benci bgt matahari. Kalo gak sunburn, keracunan yah kulitnya merah2. Sembuhnya lama pula hihi, kesian.

      Org asia ini emang tahan banting ya. Kena matahari paling item, makan pinggir jalan jg aman2 aja 😊

  9. emang surga non, kangen deh kesana lagi..
    btw, itu anak sapa yang ngajarin sih, ga dikasih duit malah mukul, balas mukul ga? ga sopan itu masih kecil.. dan kenapa kudu money money sih? ih ga nyaman lagi rasanya..
    dan kebo kurus ya.. gembala kebo itu pulang sekolah kan?

    • Aku gak tau siapa yg ngajarin mba tapi ada kan itu turis/photographer yg suka kasih duit. Kebiasaan deh.

      Aku gak bales mukul mba tin, masih anak2 gitu hehe.

      Iya gembala kebo itu biasanya sepulang sekolah. Gendut2 koq mba kebonya

  10. Buset, anak-anak kecilnya matre banget ya. Udah gitu kalau gak dikasih marah lagi, ck ck…

    Btw, iya ya, barusan lihat di Google Map ternyata Samosir bukan “pulau” juga soalnya ternyata ada daratannya yg nyambung sama pulau Sumatranya ya, hehehe 😛 . Tapi pemandangannya memang kereen banget! 🙂

    • anak2 itu belajar dari orang2 yang ngasih duit ke mereka. salahkan turis atau photographer yang suka ngasih duit hehehe.

      menurut cerita2nya sih dulu emang kepisah pulaunya Zi, trus sama Belanda dibangunlah entah apa namanya sehingga pulau itu bersatu dengan pulau sumatera. kalo bener ceritanya, keren banget ya hehehe.

  11. Ya ampunnn masih kecil sdh matre. Mungkin byk wisatawan LN kesana, sesekali di kasih duit, klo wisatawan domestik ya ga byk duit dong 😀 .Noooonnn di desa atau di kota klo malam pasti gelap donggg 😆 . Btw foto-fotonya bagus-bagus, jadi kangen pengen liat kampung opungku 😀 .

    • selama aku traveling di indo ( ampe ke pelosok2nya ) biasanya yang royal itu turis + photographer dari asia (indo) mba. kalo bule biasanya cuman ngasih permen atau gak coklat hahaha. aku sih curiganya nih gara2 banyak trip2 tukang foto deh. soalnya mereka itu suka ngasih2 duit ke anak2 atau ibu2 yang di foto, jadilah kayak kebiasaan. begitu ngangkat kamera gede langsung minta duit. males banget. enak kayak matt kamera dia mirrorless jadi orang2 gak curiga, paling diteriakin sekali2 doang.

  12. Liat foto2nya serasa liat pemandangan new zealand yg suka ada di internet itu deh, Non… btw, itu hutan pinus beneran dibakar, apa kebakar, sih? Keterlaluan ya, kalo smp beneran dibakar… 😦
    Padahal hutan pinus itu kan cantiiikkkk bgt, ya. Langsung inget hutan pinus di twilight, hihi…

    • mirip ya Fit, tinggal ditambahin salju jadi deh hehehe.
      kayaknya sih dibakar. Ada beberapa tempat kemaren aku liat dibakar penduduk, gak tau untuk apa. mungkin mau buat warung yaa

  13. Aku sie dari awal liat di IG dah naksirrr ama viewnya keren2 ya non..emang enak klo masih asri dan gak terlalu rame or bisisng macem kuta gitu. Aahhhh smoga ada kesempatan bisa datang kesana oneday 😉

  14. cakeb banget pemandangannyaaaa.

    tapi membaca “medan-perapat = 5 jam ( tergantung macetnya) sementara dari perapat – samosir = 45 menit naik ferry” … mhmmm jauh aja yah. walo akan terbayar saat melihat langsung pemandangan di foto ini sih

    *nyari tiket murah ke medan*

  15. Duh..itu anak yg ampe mukul gak krn gak dikasih duit, miris deh Mbak, , emang kampung turis gitu kali ya, matre..,,
    Tapi terhibur sangat dengan fotonya, keren habis,,,

  16. Aduuuuh kereeen bgt si pemandanganya, aku rencana taun depan ato depanya lagi mo ke Medan…Si bapake kan pernah sekian taun tinggal di Medan, jadi pengen nostalgia gitu, hehe 😀

  17. gileee keren2 sangat itu samosir ya..
    anak2 kecil di kampung itu udah matre.. gak cuma di sini, konon di papua sana juga sdh matre, tiap kali ada yg bawa kamera keren potret2 kudu dimintain duit

  18. Surgaaaa bangetttt.. Ikuutttt doongss.. ehh. udah pulang yah? hahah..

    Jahh.. Itu anak kecil2 knp dah pada preman gitu yah?ckckck.. Semoga bukan diajarin emak bapaknya.

  19. Noooon , Edi sama aku salut banget deh sama cintamu ke SAmosir ini. Aku ke san dari dulu ngrasa biasa aja, cuman yang tahun lalu paling berkesan karena di Villa Tarabunga itu looh. Hihi keliatan ya aku sukanya liburan yg enaknya doang. Dan pas ngeliat jurnalmu kok aku juga ngerasa ya ampuuun seindah itu ya Danau Toba. Tapi emang iparku juga bilang, Danau Toba ini ndaaaah banget, dia kan udah liat yg di luar sana setengah Eropa, menurut dia tetep deh pemandangan Indonesia surga duniaa

    • udah bisa dong aku dikasih marga Ndang hahaha. Si matt sibuk kali nannya beli2 marga. entah apa2 dia itu. HUTABARAT kata dia cocok untuk dia 🙂
      liburan enak itu penting Ndang 🙂 kalo gak enak yah males juga kan ya. Cuman enak atau gaknya kan beda2 tiap orang hehe. Kalo kamu kan udah ada krucils aku rasa harus nyari hotel yang nyaman. Kasian kalo anak2 diajak liburan yang hardcore kan ya 🙂
      Danau toba itu emang cantik bangetlah 🙂 apalagi kalo gak ada orang2 tolol yang motongin pohon dan buang sampah. Sumpah surga, sayang orang2 belon bisa ngejualnya sama kayak Bali atau yogya hiks.

      • sdm nya, Non. Jiwa melayani orang batak ini gak ada.Jadi pelayan pun gayanya belagu, susah senyum pula. Mentiko gitu kan. Itu komen adikku loh, dia sampe ngomong ke pelayan di Villa Tarabunga itu “Kalian kek mana orang dari Jawa sana mau ke sini? Muka kalian macam mau marah semua,” ihihihi eh bagus juga yang kau bilang udah dikasih penyuluhan mereka itu. Namanya di pariwisata ya harus melayani dengan ramah dong.

  20. aih…beneran heaven. Aku pernah ngefiksi bersetting di sini Non, ga susah nge-imajinasiinnya walopun cuma liat foto hasil ngegugling, semoga oneday bisa ngeliat sendiri :))

  21. komen nya udah penuh aja, padahal baru liat.. x))
    Aku baru tahu loh kalau ternyata Pulau Samosir secantik ini, selama ini kan tahu Pulau Samosir cuma lewat cerita rakyat ajaa.. *kemana aja nya?* x)))
    Liat foto-fotonya sampai degdegan.. Kayaknya enak bgt ya mbak Non disana banyak spot yg ga crowded?
    Eia aku mau nanya, di Danau Toba itu kita bisa berenang yaa? Pengen banget nyoba berenang di danau kayak pilem2 holiwud gitu, langsung nyemplung…

    • bisa berenang Nya 🙂 kalo kamu liat di IG aku ada vid yang matt bersiin danau sama nyemplung2 didanau. seru bagnet deh. setiap spot itu indah. pokoknya tiap kedip ada kejutan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s