Psssssttttttt………..


foto milik idownloadblog.com
foto milik idownloadblog.com

Saya mau menggosippppppp ๐Ÿ™‚

Jadi nih ceritanya si Matt kemaren itu ketemuan ama temennya. Abis pulang Matt cerita ke saya kalo ternyata si temen kesel bukan kepalang ama istrinya. Sebab musabab ternyata si Istri ngasih alamat email pribadi suami ke orang lain ( kayaknya sih klien apa gimana gitu ya ) dan suami kesalnya bukan kepalang, karena selain emang yang diobrolin di email soal kerjaan, jadi menurut dia sudah seharusnya si klien itu ngirim email yah ke email kantor bukan ke email pribadi pas wiken pula. Sangking marahnya dia sama istrinya ini, sampe ngamuk berat dan keluar lalu mabuk-mabukkan * cariiiiiii alasannn hahaha *.

Dulu saya kan kerja di Bank ya, kerahasiaan data customer itu penting banget. Kita sampe harus ttd surat pernyataan kalo gak bakalan ngeshare data cust ke pihak lain yang tidak berkepentingan, bahkan kadang2 dengan departemen lain. Itu kenapa orang marketing suka ada masalah dengan operation or cs hahaha. Sangking parnonya ya data di colong, kantor saya dulu sampe ngeblock semua email ke luar, gak bisa pake flashdisk, telp di rekam pokoknya semua data sebisa mungkin gak bisa keluar waloooooo yang namanya pencuri kan ada aja akalnya ya ๐Ÿ™‚

Sedemikian pentinglah data-data pribadi seseorang entah itu email, tanggal lahir, alamat dll yang gak bisa kita share ke sembarang orang tanpa sepengetahuan pemiliknya. Mungkin buat sebagian orang ahhh……kan sepele gitu cuman email doang atau pin BB atau alamat atau entah apalagi, tapiiiiiii….yang namanya orang jahat di luar sana banyak banget loh. Hanya bermodalkan alamat email aja bisa terjadi yang enggak-enggak kan? entah gimana cara kerjanya tapi yang namanya kejahatan di kartu kredit itu banyak banget loh yang cuman bermula dari pencurian data-data ini.

Setelah ngobrolin itu saya dan Matt jadi ngebahas soal privacyย atau kerahasiaan pribadi, sejauh apa saya boleh share cerita di blog, sejauh apa saya boleh ngasih data-data pribadi kami ke orang lain dll dan tentu aja sejauhhhh apa saya dan Matt bisa berbagi rahasia. Katanya orang yang menikah itu gak boleh punya rahasia kan? tapi….saya dan Matt setuju untuk gak ngutak ngatik barang-barang pribadi kami tanpa seijin empunya. Semisal HP, laptop, rekening koran Bank dll walooo tetap aja sih sebenarnya sangking pengen taunya kadang2 Matt suka nanyain saya chat ama siapa, ngobrol ama siapa di telp dan minta dikasih liat * hadewww…….*

Dulu waktu saya awal2 pacaran dengan Matt, saya suka nulis dong. Dulu ngepostnya di MP. Pas Matt tau, dia ngamuk kayak orang kesurupan. Pokoknya gak seneng nama dia ada didalam blog saya, gak suka saya cerita2 tentang dia sampe akhirnya saya delete semua cerita kami. Kenapa dia gak suka? yahh pokoknya dia gak mau orang lain tau dia lagi ngapain, gak mau orang lain tau kehidupan pribadinya dll.

Setelah putus dan balik lagi, ehhh dia malah ngomong gpp deh nama dia dibuat cerita2. Toh dia seneng juga di ceritain * orang aneh * dan lagi waktu itu kita buat blog bareng sih, makanya dia pikir ya udahlah gpp juga di ceritain huhahaha. Cumannn tentu ada banyak cerita yang gak bisa di posting ๐Ÿ™‚ samalah kayak rumah tangga lain ya.

Ada cerita lain juga. Ini tentang sahabat saya, jadi kami ber3 tinggal satu kos waktu itu. Salah satu temen punya rahasia dengan pacarnya, nah temen saya yang lain penasaran. Suatu hari dia ngambil hp dan baca semua sms-sms si pacarnya temen. Asli baru kali itu saya liat si temen saya ini yang biasanya kemayu dan gak pernah ngomong keras, jadi ngamuk2 kayak banteng di tusuk cabe matanya. Ngamuk sampe akhirnya pindah kos.

Itu hanya 2 contoh cerita yang saya yakin maksutnya gak jahat tapi orang lain yang datanya kita share atau cari tau ternyata gak bisa menerimanya karena ngerasa itu gak etis alias gak bener.

Menurut temen si Matt, seharusnya istri dia nanya ke suami dulu, boleh gak dia share email suami ke orang lain? minta ijin dulu bukan main slonong boy gitu ngasih2 email ke orang lain walo sebenarnya suamipun kenal orang itu. Saya juga ngerti mungkin maksut si istri kan cuman email, yawis….kasih ajalah. Padahal begitu suami terima email dari si klien dan tau asal muasal cerita, yang ada dia kecewa dan ngerasa istri tidak menghargai privacy-nya ๐Ÿ™‚

Di dalam hidup kita, pastilah ada waktu2 kita bersinggungan dengan yang beginian ya kan? entah karena kita penasaran, entah karena kita curiga dll tapi………………….mungkin ada baiknya kita mulai bisa belajar untuk menghargai kehidupan orang lain hehehe *ngomong ama diri sendiri yang suka kepo *

Jadi nih….kalo saya mulai “aneh-aneh” ingatkan postingan ini yaaaa ๐Ÿ™‚

 

99 comments

  1. Saya kalau cerita di blog yang berhubungan dengan rumah tangga suka kirim dulu yang mau saya post. Atau kalau ga kirim nanya langsung aja. Mau nulis ini ini ini. Boleh ga ini di posting? atau ada bagian yang perlu diedit? Kesannya ribet, tapi buat saya ini penting ๐Ÿ˜€

    • sama Yan ๐Ÿ™‚ aku sih nanya doang, paling matt nanya, kamu cerita apa? trus biasanya kalo lagi marah, dia gak bolehin aku ngeblog hahaha. khawatir yang ditulis isinya sampah dan nanti malah nyesel sendiri.

  2. hahaha paham sih kalo suaminya marah soal privacy. Pasti males kalo ada klien yang tau email pribadi.
    Tapi kalo marah sampe minum-minum itu mah alasan ajaaaa kayaknya yaaa hahaha
    boys will be boys

    • bener…..emang sih dia ngomong mau ngebeer, makanya semua temen cowok didatangkan hahaha. trus…dia curhat sambil ngomel2 gitu kata matt dan minum tak terkendali ๐Ÿ™‚ ahhh anak2 cowok ini yaa hahahaha

  3. Hi, ikutan nimbrung ya, istri temannya kamu itu bule kah? Hmm kalo bule keknya jarang bgt ya berperilaku seperti itu. Karena para bule memang sgt menjunjung tinggi privasi masing2 walau sdh menikah sekalipun. Jadi sgt wajar kalu si suami akhirnya marah dan keluar utk minum2..Salam kenal

    • istrinya orng indo ๐Ÿ™‚ suaminya orang france. yah emang sih yg namanya privasi itu beda2 tiap orang tapiiiiii yang paling penting bisa menghargai dengan cara nanya aja dulu , ya kan hehehe

  4. aku juga suka minta ijin edi buat posting di blog, eh tapi jangan jangan dia ngasih karena dia pikir siapa juga yg mau baca blogku ya hihihi. Soal yg pribadi aku menyaringnya sih begini : kalo itu nggak berani kuceritakan sama mamakku/mertuaku/iparku dan sahabat sahabat dekatku, aku PASTI nggak akan cerita di blog. Setelah itupun masih harus dipilah pilah ya, soalnya aku belum biasa dengan postingan WP yang beda sama MP yang bisa diprotek ke contact kita doang, jadi biasanya kalo ada yang “ragu” aku tetap bikin di draft aja gak usah dipublish, emang buat diary doang buat aku dan anak-anak/suami nanti.
    Aku juga kalo mau ngasih no telp/email hubby suka nanya dulu ke dia, meskipun itu temen kantor.Kalo Edi biloang yes baru aku kasih. Kalo aku sih cuek aja sebenrnya hahaha, jadi kalo mau ngasih no hpku *selain ke org asuransi dan mlm ya silahkan ajaa*
    Tapi soal hp si Edi malah nyuruh aku bacain hpnya, dia suka lupaaaa ngasih tau apa gitu kalo ada yg sms, jadi aku yg ingetin.

    • aku sih kalo urusan tabungan sama investasi zaman masih single dulu males cerita ke matt heehehe. trus rekening koran juga masih dikirim ke nyokap. Kayaknya matt juga sama, jadi ya udahlah.
      kalo di blog aku sih nanya2 matt, Ndang, secara banyak kali cerita dia disini hahaha. Bener yaa….kayaknya aku mau pinjem saringanmulah ๐Ÿ™‚
      tapi emang bahaya koq ngasih2 data2 pribadi gitu, takutnya sih disalahgunakan sama pihak2 yang gak bener aja.

  5. iih aku jangankan cerita soal si babeh, plus ngasih imelnya ke orng lain, cerita soal Seno aja kadang takut2, kudu minta ijin dulu.. suka ngomel dia kalau tahu dicritain di blog..
    maklum sekeluarga kami pemalu wkwkwkk

  6. Kayaknya suami temennya Matt itu agak lebay juga deh. Masak ampe segitu marahnya. Tapi emang sih privacy itu penting banget. Makanya suka kesel sama nomer hp yang selalu bocor di kalangan tele marketer *deletein sejuta sms kta*

    • tipe2 tertutup sih temennya Matt itu:) trus istrinya emang kepo juga, jadilah dia bete hehe. Kemaren itu satu dari kesekian kalinya dia bagi2 data pribadi suami ke orang lain.
      aku yg paling kesel itu soal kartu kredit, gak pernah req ehhh tiba2 muncul di rumah. Coba kalo ada orang yg nyalah gunain, apa gak mau matek aja bayarinnya ๐Ÿ˜ฆ

  7. itu dia Non, makanya aku rada undercover.. biar ga ketauan kalo ngegosip, hihi.. *jiaaah*
    ngga juga sih, emang harus ada batasnya aja..

    tp aku lebih tertarik ngebahas bibir siapa itu ya? Angelina Jolie-kah?

  8. ih suamiku jg anti lho klo aku cerita2 tntg kita beli apa2 d blog, dia larang keras deh pokoknya. Klo beli yg biasa2 sih blh ktnya tp klo udh beli brg2 yg agak mewah, sangat dilarang keras hehehhe

  9. Ech beneran lho mbak yang namanya privasi di obok2 orang itu rasanya gak enak banget,,temen se kerjaan saya dulu juga gitu nyuri2 baca buku harian temen saya yang satu nya. Sampe temen saya yang jadi korban nyumpah2 dan gak mau tegur sapa sama pelaku ๐Ÿ™‚ sampe sekarang mereka belom baikan bahkan fb nya temen saya yang jd pelaku di blokir sama si korban padahal itu kejadiane udah 2007 silam lho ๐Ÿ™‚

  10. Ruang privasi itu perlu agar kehidupan rumah tangga menjadi dinamis, karena masing-masing ada peluang untuk diuji.

    Kami masing-masing memberikan informasi password (email, YM, socmed) pada selembar kertas tertutup di dalam amplop yang berhak dibuka (oleh pasangannya) pada kondisi emergensi. Misalnya, bila salah satu dari kami meninggal, maka yg masih hidup mengelola socmed almarhum dg menutup akses dari luar, agar socmed tsb tidak diusilin tangan-tangan jahil (hacker). Begitu juga dg email, di-tutup akunnya setelah dibackup semua isinya (transfer to localhost).

      • aku mau omongin ke Matt ah mas soal ini, kayaknya perlu juga secara dia sering masuk hutan ๐Ÿ˜ฆ kalo ada apa2 kan repot karena kami masih banyak yg semua2 diurus sendiri. tq yaaa mas idenya

      • Iya, bayangkan kalo sebuah socmed gak terurus, setiap orang bisa bebas ninggalin komen. Yang lebih parah, kalo socmed nya dibajak akunnya oleh orang gak bener, wah makin gak karu-karuan.
        Jadi, kalo pasangannya meninggal dunia, selayaknya pasangannya yg masih hidup menutup semua pintu akses komentar, shg pembaca hanya bisa melihat/membaca, tidak bisa meninggalkan komentar. Hacker bisa meninggalkan script deface, melalui kolom komentar, widget shoutbox, atau widget salam pembuka.
        Nih, contoh blog seorang penulis buku yg hari ini blognya ada yg ngejahilin: http://bukubichara.com/

      • aduh mas serem banget ya ๐Ÿ˜ฆ bener2 jadi kepikiran kalo sampe ada kejadian yg gak2, padahal semua socmed kita masih aktif dan orang bisa jailin ๐Ÿ˜ฆ

      • Iya, penulis buku tsb baru aja ngeluh di twitter, blog bukunya dijahilin orang, ia pake platform BLOGSPOT. Sebenarnya mudah menghilangkan deface-nya, tinggal menghapus komentar yg aneh. Tapi penulis buku tsb gak tahu caranya. Semoga setelah saya kasih tahu caranya, dia bisa menghilangkannya.

  11. bagaimana dengan handphone masing-masing? itu semua juga privacy kan?
    soal kerahasiaan data di bank… itu paling crucial. sekarang ini suka sebel kalau data pribadi diperjualbelikan. ada temen kantor yang dikirimin kartu kredit yang dia gak pernah apply sama sekali. tapi datanya bener semua. siapa yang mau tanggung jawab kalau kayak gitu?

  12. Gw juga pernah “lancang” gitu nooonn..lagi bosen di rumah nya si J wkt itu eh buka2 tas dekil di suatu lemari di kamar belakang eh, foto2 dia sama si pacar pas liburan (yang punya warung keju ituuu) iiihhh jadi cemburu! thak bakar itu foto nya eh pas pulang si J marah bukan kepalang. Ih masih cinta ya? ternyata itu tas dekil mau dibuang tp yg bikin dia marah adalah kenapa saya lancang kanan ya?? Dia sampe geleng2 ini perempuan indonesia apa semuanya secemburu gw gitu ya…hihihi. Tp gw belajar tuh dari situ, emang harus menghargain privasi partner. Bukan apa-apa, walo suami istri kepercayaan adalah nomer satu & sebaliknya gw jg gamau dia lancang buka2 email gw dan baca2 chat gw. Nanya2 ttg lg chat ama siapa aja gw dah sebel apalagi dibaca2..<–istri suka darah tinggi gini ya? hehehe

    • huhahaaa…..mba kejuuuuu muncul lagi ๐Ÿ™‚
      aku pernah pop, nanya matt tentang mantan dia yg terakhir. Dia buka laptop trus kasih liat, waktu itu aku rasanya pengen buang lappienya ke danau sangking jengkelnya tapi ditahan hehehe. Besok-besoknya kalo kita lagi main2 dengan laptop, aku pasti jadi iseng deh pengen nyari2. CUman akhirnya di delete ama Matt trus ya udin aku santai2 hehe. Kayaknya juga aku tipe yg males nyari tau, soalnya begitu agak2 tau, aku langsung jadi detektif, gak bagus untuk jantungku yg udah mulai tuek ini pop hahaha.

      cuman nih ya, temen si Matt itukan istrinya indonesia juga, Jadilah si suami sibuk konfirm ke temen2nya yg beristrikan indo apakah tabiatnya sama semua hauhahaha.

  13. Aku ngerti si temennya si Matt marah sama istrinya. Mengenai privacy keluarga, baru 2 minggu ini aku boleh cerita sedikit tentang anakku. Dia sebenernya ngga sreg tapi aku bilang kalo aku cerita tentang keluarga disini mau ngga mau ya cerita tentang dia kan. Sampe sekarang dia wanti-wanti ngga boleh aku upload fotonya pake bikini kalo lagi berenang, ngga penting dishare katanya. Mengenai rahasia pasangan, ah seru kok ada rahasia kecil, kalo cerita semuanya juga mumet pasangan nanti.

    • masih kecil aja dia udah ngerasa harus ada privacy yang harus di hargai ya mba Yoyen ๐Ÿ™‚ aku juga setuju sih soal batasan2 yang kita boleh share atau tidak , walaupun masing2 orang pasti batasannya beda2.
      rahasia emang harus ada heehehe terutama soal investasi

  14. iya kalo nulis di blog harus rada ati2 emang sih. takutnya informasi yang kita tulis disalah gunakan olah oknum2. emang sih batasan sampe mana orang nulis di blog ya masing2 orang beda2. kalo gua sih yang penting jangan sampe nulis alamat tempat kita tinggal atau sekolah anak. untungnya sih gua tinggal nya gak di indo dan sebagian besar pembaca gua pasti orang indo berhubung gua nulis pake bhs indo, jadi gua masih gak terlalu takut2 gimana. hehehe.

    tentang privasi emang harus hati2 banget ya, balik lagi karena batesan privasi tiap orang beda2. kalo mau ngasih email address atau mau liat hp orang emang sebaiknya ngomong dulu. apalagi kalo hubungannya sebatas cuma teman. kalo ama suami istri ya tergantung perjanjian kali ya. hahaha. kalo gua ama esther sih bebas2 aja ngecek2 hp masing2. mungkin gak bener2 bermaksud ngecek ya, tapi boleh pake hp siapa aja, dan kalo emang lagi kebaca chattingan/sms ya gpp juga. gak ada yang ditutup2i ini. ๐Ÿ˜€

    • secara yang baru beli hp baru dan yg ngutak ngatik esther yaaa Man hahaha ๐Ÿ™‚ top deh si Esther. Aku juga ama matt kalo cek2 hp sebenarnya gpp tapi sebenarnya aku gak suka hahaha. Entah kenapa, soalnya aku jg gak suka ceki2 barang2 pribadi dia. Akhirnya skr dia gak pernah ngechek lagi cuman selalu nanya2. sama aja sih sebenarnya hahhaha.
      soal alamat, no hp aku emang gak mau kasih2 orang sembarangan, takut aja soalnya. Udah banyak kejadian gak enak kan yaaa hanya gara2 masalah data2 ini ๐Ÿ™‚ yang hati2 aja bisa kebobolan apa lagi yg sembarangan

  15. waktu awal2 pacaran aku juga suka ngeblog di friendster, isinya curcolan semua, terutama kalo lagi berantem hehehehe…. kalo masalah privacy, aku ga pernah ngecek2 hpnya si pacar, begitu juga sebaliknya, uda saling percaya aja hehehehe…

  16. kalo rollz si sekarang2 ini ga masalah si ya, misal ni hp rollz ato hp kui tergeletak di atas meja, trus misalnya rollz butuh telpon tapi batt rollz lagi abis ato gimana, ambil aja hape si kui trus dipake telpon ato sms, kalo misalnya kebaca gitu ya gpp, kui ga ada masalah koq. kadang si rollz nanya, eh ini ada sms dari iniiii bole dibaca ga. kalo dia ngomong boleh baru deh dibuka… kalo soal posting di blog ga pernah ijin, soalnya kayaknya dia sendiri juga ga ngeh kalo rollz punya blog. hahahaha..

  17. ehhh dia malah ngomong gpp deh nama dia dibuat cerita2. Toh dia seneng juga di ceritain * orang aneh *

    >> muhahahaaha om matt!! dalam rangka rayuan maut tuh nyah, spy km mo balik ama dese…. *malah ngegosip*

  18. iya ..aku juga banyak hal yg nggak mau diceritain di blog…… cerita yg umum2 sajalah

    Non, kartu posnya udah nyampe , keren banget …, makasih ya..

  19. Orang introvert cenderung nggak maw share data pribadi ke orang lain, apalagi stranger (waduh ngajakin perang dunia itu mah) tapi orang extrovert cenderung nggak masalah. Gue sendiri orang extrovert banget, malah loves attention jadinya yah begini deh non lu liat sendiri.
    Gue perhatiin temen gue juga beda2. Ada yang secretive banget pokoknya kehidupan pribadi nya gak boleh ditoel, kalo kena senggol dikit langsung bacok! (lho kok jadi kriminal) Ada yang asik2 aja, kalo alamat email disebar, bikin email baru looh. Hahaha.
    Tapi buat hubungan pribadi dengan pacar/suami emang kita mesti kenal banget yah tipikal si pasangan kayak apa. Bandi sih orangnya gampangan juga kayak gue. HAHAHA. makanya namanya diumbar2 di blog dia cuma bisa elus dada. Cuma dia tipe yang pasif, punya twitter hanya utk baca bukan untuk bicara trus kalo whatsapp juga di-add bukan meng-add. jadi intinya dia gak suka senggol area privasi orang tapi kalo disenggol yah gak apa2.
    Gue pernah debat sama kolik gue. Dia bilang meskipun udah married sama bandi, gue nggak boleh ceritain semua ke dia, harus keep some secret from him. Gue nggak setuju. Gue blg root of good relationship adalah komunikasi. Udah debat sampe tolol gue baru sadar, sbnrnya kayaknya gak ada yang bener atau salah deh, tapi individual preference aja. Sukanya yang gimana. Toh dua2nya bisa works kok. Cuma kebetulan aja gue dan bandi sama2 orang yang gatel gosip dan nggak bisa simpen rahasia from each other. Unless rahasia temen lah, nggak akan gue kasih taw bandi, tapi kalo gue pribadi sih gue umbar2. HWAHAHAHA.
    Haduh kok panjang gini komennya. Lagi nggak ada boss sih. hahahaha

    • aku kayaknya mirip2 kamu May, yg begitu2 cuek. Aku cuman gak bagi2 alamat rumah n hp aja sih soalnya males juga hehe. kalo yg laennya bisa aku ceritain sebenarnya hauhahaha. Cumannnn kalo udah berhubungan sama orang lain baru deh agak2 di rem ๐Ÿ™‚

      btw Bandi baca blog kamu gak sih? penasaran secara dia kan sering dibahas juga di blog hehehe

  20. Ha Ha Ha
    Jelas marah dunk, weekend kok diemail masalah kerjaan…
    Tetapi, memang meski sama suami kita harus ada batasan-batasan di mana suami/istri gak boleh mengotak-atik privacy kita. Tapi, suamiku sempat bilang aku egois saat aku bilang aku orangnya sangat menginginkan security untuk privacy-ku.
    Aku pernah bercerita bagaiaman marahnya aku saat tahu Bundaku membaca suratku…

    Tapi, kalau dicerita-ceritain gitu sih dia suka dan malah ingin banget….akunya yang ogah, ha ha ha

    • ya itu, dia pikir wiken kan mau santai2 ama keluarga, yang ada karena email itu, dia mesti kerja. Jadilah ngamuk tak terkendali huhahaha.
      masing2 orang beda ya mba :0 aku mungkin mirip ama suami kamu kalo gitu, seneng2 aja kalo diceritain *yang bagus2*

  21. Terus apa yang bikin Om Matt berubah pikiran untuk tidak keberatan jadi salah satu tokoh utama di blog mu mba? hehehehe… aku juga belum kasih tau hubby nih, sometimes menyematkan percakapan kita di blog…. duhhh jadi kepikiran jangan2 dese gak suka …. tengkyu for reminding yaa *musti ditanyain nih* ๐Ÿ˜€

    • jadi kita kapan itu buat blog bareng Fit, mau gak mau kan nulis ya hehe. nah aku males nulis tentang dia secara pernah dimarahin gitu, trus dia ngomong, dia malah rindu aku ceritai2n di blog. Lah….aneh banget kan hahahaha.
      trus pas nikah, aku berenti kerja, pindah ke medan dan hidup aku hanya seputar rumah, matt, rumah nyokap, mall jadi apalagi yang mesti aku ceritain kalo gak dia hahaha. Ya udah matt sih ketawa2 aja sambil ngelus dada kalo dipermalukan disini. Yang penting sih yg dishare kan gak yg aneh2, kalo yg lucu2 aku pikir gpplah hehehe

  22. itu kenapa daku jarang obrolin soal misua.. misua ga suka diobrolin deh.. jadi ya obrol yang lain aja..
    soal kerjaan juga jarang ku obrolin.. pesen bos juga sih..
    privasi penting, ada toleransinya.. kalu soal email iya urusan kerjaan, tapi mbok masak kudu mabokmabok? sekarang istrinya jadi tahu kan, ga sembarangan berbagi email.. aja aja langsung..
    btw, soal dompet, hape, email, semua ku dan misua saling bagi pw.. ga ada rahasia.. tapi tetep dong kita butuh “ruang” juga.. ku bukan orang yang kepo loh non.. dulu iya, sekarang sih kog ribet mikirin kepo ya..

    • yah mabok itu sih emang alesan hahaha tapi gak koq, dia emagn suka minum2 kalo wiken dengan temen2nya buat seneng2 jadi yahhh akunya aja yg lebay hehehe.
      aku sih soal2 kayk gitu masih gak share mba hahaha. kalo email, kita berdua punya join mail yang kita pake untuk keluarga sekarang sama satu account di tab ๐Ÿ™‚ supaya gak repot aja sih hehehe

  23. soal privasi. ak dulu juga sempet sebel banget sama temenku. temen deket padahal. tapi tega2nya dy cerita2 hal yg g harus diceritakan ke temen lain yg notabene ’ember’. dan menyebarlah cerita itu k sekantor. *doh. rasanya pengen unyel2 banget lah. x_x

  24. Iya sih takutnya kalo hal2 pribadi diumbar trus disalah gunakan kan jadi ga enak yah.. Sama aja nih kayak no hp.. Tiap hari bunyi, sayang semuanya nawarin asuransi lah, cc lah, kta lah.. G pernah telp buat ngasih duit gratis tanpa cicilan..hahah :p

  25. Aku setuju. Makanya aku juga berusaha berhati-hati mengenai apa yang ditulis. Bagaimanapun kan mesti menjadi privacy dan keamanan diri sendiri juga kan? Tapi susahnya ya takut kalau “khilaf” atau kelupaan gitu, hahaha ๐Ÿ˜€ .

  26. Jadi inget nyokapku, hampir 30 tahun married gak pernah ngegeratak dompet dan HP bokap. Begitu juga bokap. Katanya pantang. Aku sendiri juga gak pernah, ya soalnya aku juga gak suka sih kalo suami gratakin dompet aku :P.
    Tapi jaman sekarang emang data pribadi tuh rentan banget deh, rentan buat disalahgunain. Contoh simpelnya aja, ngisi aplikasi kartu kredit pasti bakalan sering diteleponin sales bank :D. Biar katanya itu data di aplikasi kartu kredit rahasia, tapi oknum yang nakal mah ada aja

  27. Aku setuju sama temannya Matt yg marah-marah sama istrinya, meskipun agak gak setuju dengan pelariannya yang sampai mabuk. Bagaimanapun privacy tetap harus dijaga. Kebetulan aku sama istri sampai sekarang masih bisa saling jaga. Isi tas, dompet, HP, dan komputer dia aku gak tahu, demikian pula sebaliknya. Untuk kasih tahu nomor telepon atau alamat e-mail pun biasanya kami saling tanya dulu.

    • kayaknya yg paling baik yah emang minta ijin dulu ya mas, khawatirnya orang yg dikasiin data ngamuk2 hahaaha. aku juga bisa ngerti sih kalo si suami kesel tapi jgua bisa ngerti kalo istrinya gak bermaksut jahat ๐Ÿ™‚
      serba salah emang. Mungkin yg kayak gini2 harus diomongin juga, supaya gak salah tangkap

  28. Setuju mbak. Saya juga dari awal menikah nggak pernah pengen tau/pengen baca email pribadi ataupun isi hp suami. Meski kita sudah menikah, tetap saja kita masing2 punya kehidupan pribadi yg tak mau diutak-atik toh? ๐Ÿ˜‰ salut buatmu mbak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s