Pelit Dan Etika Ber-Restoran


pic pinjem dari economictimes.indiatimes.com
pic pinjem dari economictimes.indiatimes.com

Sebelumnya, maaf judulnya ajakadut hehe, abis gak tau juga mesti ngasih judul apa 😦

Trus……ini ada pesan dari Matt, katanya makasih banyak untuk yang udah ngasih ucapan selamat ulang tahun, doa dan tentunya komen-komen Β lucu πŸ™‚ aminnnnn untuk semua doa ya.

Ok……langsung aja ke topik curhatan kali ini yang saya rasa cenderung nyinyir tapi sebenarnya saya sungguh serius kalau terkadang ada momen-momen dimana kebingungan dengan kebijakan membayar ketika ber-restoran ini.

Sewaktu saya di Surabaya atau ketika keluar dengan semua temen di Medan biasanya ketika kami pergi ke restoran atau makan-makan dimana aja, ketika bill datang maka masing-masing orang akan menghitung pengeluarannya dan membayar pesanannya + biaya ppn. Kalau di warung yang menunya punya harga yang gak jauh-jauh beda biasanya begitu bill datang langsung dibagi rata sehingga momen-momen bingung juga gak sempet muncul di depan pelayan. Sebenarnya sih yang paling sering kalo saya dan gank saya dulu, yang bayarin satu orang dulu abis itu baru deh dibagi. Kalo bayarnya pake CC, maka tagihan akan muncul beberapa hari menuju jatuh tempo. Saya paling suka sistem ini hehe.

Jika kita berkunjung ke kota lain dimana ada teman yang janjian ketemuan atau temen datang berkunjung setiap pengeluaran juga sama, kecuali kita atau si temen sudah memastikan untuk traktir, ya udah kita bisa santai-santai. Kalau gak tetep kembali ke hitung-hitungan seperti diatas. Jadi udah kayak ngerti sama ngerti aja sih, pengeluaran tetap dibayar sendiri-sendiri kann…..gak semua orang juga punya duit untuk traktir-traktir kan πŸ™‚

Ada satu cerita dulu kita pernah punya temen yang super duper pelit. Serius pelit banget sampe akhirnya gak pernah diajak keluar lagi. Lumayan gak enak juga ya, tapi kalo semua-semua terlalu perhitungan yahhh akhirnya emang males diajak keluar hehe.

Temen baik saya K, pernah nih keluar dengan satu orang cowok. Yang ngajak keluar si cowok yaa, dia ngajak makan di resto. Waktu bill datang ehhhhh si cowok kayak yang kesusahan gitu narik dompetnya. Sangking gemesnya si K akhirnya bayarin bill si cowok deh. Nyesek banget gak sih. Alasan si cowok dia bingung aja. Bah….bingung gimana hahaha.

Ada lagi temen kerja saya dulu. Terkenal banget pedit meditnya. Sangking udah terkenalnya kalo dia nitip apa-apa kita gak mau beliin hahaha. Abis takut gak dibayar. Lah dia bayar parkir aja ogah, gimana cobaaaaa nanti dia suka rela bayarin titipannya. Emmm sebenarnya sih acara titip menitip ini terhenti karena banyak orang yang terkena tipu2nya. Udah dibeliin ehhh cuman dapet ucapan terima kasih hehe.

Nah……..semenjak tinggal di Medan, saya sering banget keluar dengan temennya Matt. Ada beberapa group temen yang saya dan Matt langsung klop karena kita gak terlalu musingin ketika bill datang. Sistemnya masih kayak saya dan temen-temen saya gitu. Kadang-kadang malah langsung dibagi 4 gitu dan Matt gak complaint walo kadang-kadang pesanan kita lebih kecil karena biasanya saya gak ikutan pesan minuman beralkohol ( kan ikut food combining hahahaha *dikeplak* )

Cuman nih ada banyak banget undangan dinner dari tamu atau temen yang baru datang. Awalnya saya pikir ini bisa reimburse di kantor kan kan tujuannya entertain ehhhhh ternyata gak dong. Pas saya ngomong ke Matt karena frekuensi acara dinner ini seriiiiiiiing banget loh, yahhhh saya sedikit protes dong mengingat kami harus nabung super keras. Matt sih ngomong kalo kamu kerja di LSM jangan ngarepin semua-semua dibayarin kayak kantor saya dulu. Ya udah saya sih gak protes lagi dan cukup senang dengan tamu-tamu Matt or temen-temennya yang emang bayar sendiri-sendiri tappiiiiiiiiiiiiiiiiii terkadang lupaaaa aja gitu bayar PPN huhuhuhuhu. Ituuu banyak lohhh sodara-sodara. Serius banyak kalo diitung-itung. Paling gak banyak buat saya.

Lucunya nih sejak saya protes *yaiyahhhhhh udah gak kerja, duit kecil juga saya itung sekarang* Matt dan beberapa temen yang deket jadi perhatian banget ama si PPN itu dan emang iya, itu gedeeeeeee loh. Dan PPN itu gak gratis Β tapi emang harus dibayar πŸ™‚

Dan gegara si ppn ini juga, tiap ada tamu/temen yang pulang lebih awal, yang dulu-dulunya diem-diem aja ehhh sekarang semua orang yang tinggal lebih lama jadi ngitung. Iyaaaa asli ngitung gitu karena males banget bayarin PPN tak bertuan gitu kan hehe.

Nah…..sekarang balik lagi dong cerita kepeditan. Ayah saya juga pedit gilaaaa…….dia itu ngerasa rugi banget kalo makan di restoran hauhahaha. Untung ibu saya jago masak, kalo gak kesian deh doi gak bisa makan enak πŸ™‚

Matt cerita nih, cerita ini juga muncul karena ada temen yang baru curhat-curhat gitu mengenai temennya yang pedit. Ok……cerita si Matt asli bikin saya nganga, jadi kalo di luar negri kan wajib harus ngasih tip ya. Waktu Matt dan temen-temennya selesai makan, mereka ngasih tip di atas meja. Nilainya lumayanlah, ehh ada satu temen masuk ke dalam resto lagi, setelah semua agak jauh dari meja mereka dan ngambil duit tip itu hahaha. GIlaaa ya.

Ada juga cowok yang dulu lagi PDKT gitu ke saya. Kita pergi keluar makan, ehhh pas giliran bayar dia susah banget ngeluarin dompetnya. Abeda abedu gitu, berasa dompet lengket dipantat. Yawis daripada saya tengsin saya bayarinlah. Trus dia cuman bilang makasih doang loh. JIjay banget kan? gegara pelit langsung saya males macarin dia hahaha.

Ada banyak lagi sih cerita nyebelin tentang orang2 pelit ini, ahhhh jadi gosipin orang kan hehe.

so….Kalau buat saya dan Matt sih, keluar-keluar bareng itu seruuuuu banget. Bisa ngobrol asik, ketemu temen, ketawa-ketawa tapiiii yah itu waktu bayaran yahhhh jangan itung-itungan banget atau kelupaan bayar. Bagaimana dengan kalian adakah sistem yang lebih mudah dan gak bikin orang lain tersinggung?

116 comments

  1. Aduh non..gw paling ilfil sama orang pelit yg suka ngitung2 sampe detil. tp jeleknya gw ngarep orang juga bakalan punya attitude yg sama kayak gw..ternyata bnyk orang pedit diluar sana *naif. yg gw gak ngerti kok gw sering baca di blog2 orang kalo bnyk kolega suka nitip tp ga bayar, berarti itu minta beliin dong?ih kok bisa bisa nya ya, bilang aja kek minta beliin..huahaha parahhh! Tekor ya non kalo lama2 gitu, orang lupa bayar ppn & cabut seenaknya..wih, tagih aja non kalo ketemu lagi. Disini untung orang2nya pada straight forward jadi ga ada deh basa basi, kalo nongkrong bareng jg gitu, going dutch & ngasi tips. lupa bayar, besokannya kalo ketemu ya pasti ditagih!

    • karena yang megang duit itu Matt jadi aku juga gak enak kalo terlalu cerewet Pop, yang ada cuman gerutu doang hehe. Untungnya belakangan udah jarang sih secara kita sekarang
      males nongkrong sampai semua pulang kecuali emang dengan beberapa orang yang Matt emang deket banget.
      yang acara nitip2 itu emang ganggu banget ya jadinya. udahlah nyarinya ribet ehhh gak dibayar pula. Aku sih belon pernah ngalamin dititipin trus gak dibayar hehe, secara kalo pergi jalan2 kan cuman pake backpack gitu, gak bisalah nitip2 πŸ™‚ kecuali yang kecil2 hehe

  2. Paling demen klo punya temen yg klop dg kita pas jalan (makan) ga pakai hitung2an smp ke sekian cent. Tp klo ktemu yg perhitungan, ya aku juga akan sangat perhitungan dg org tsb. Klo bule sih biasanya ya bayar sendiri2.

    Pas kuliah dulu aq punya bbrp teman (genk) 5 org, tiap ada yg ultah ya kita beli kado patungan, eh ada 1 orang dr masuk kuliah smp lulus tiap dia ultah kita selalu kasih kado, tp nih org sama sekali ga prnh ngado buat yg lain. Yg lain klo ultah selalu traktir eh dia nya nih ga pernah traktir. Kata orang Batak “ku tanda kau” :)) .

    Klo ga kerja, ya perhitungan banget, semua serba dihitung, tp bukan berarti aku pelit ;).

  3. Kalo sama temen yg rutin ketemu macam teman kantor biasalah.. ada yg jadi bandar dulu, biasanya si boss.. trus nanti ada yg ngitungin siapa makan apa dan debet colelctornya, biasanya cewek yg bawel dan tega nagih πŸ™‚

  4. hadoh mbak, saya jadi ingat juga punya teman kalau lagi pas ada yang traktir dia mesan banyak -_-. Ada porsi tambahan yang dia pesan, saya jadi malas kemudian ngajakin dia makan.
    Tapi saya memang punya beberapa teman, yang kami gantian gitu bayarin atau bayar masing2 aja. Enak aja deh kalau wiskul2 ama mereka. Ga merasa dirampok. Hahahaha….

  5. merasa sengsara deh kalau dah itung2an. masalahnya makan 20rb tapi bagi rata jadi byr 100rb gimana?
    pengalaman pas arisan keluarga. langsung bengong sayanya…. tahu gitu mah pesen yang mahal aja sekalian. gak da beda kan. πŸ˜₯

  6. Berdasarkan pengalamanku, yg suka pelit urusan traktir2 itu,biasanya.. ehmmm… cowok! Kalo jalan sm temen cewek bisa lebih enak ngomongnya, mau bayar sendiri2 ato patungan, ato emg ada yg mau nraktir. Biasanya sih kita TST ya, gantian aja traktirnya. Dan sama kayak kamu, Non.. kalo ada yg nggak tahu diri pengennya ditraktir mulu, ya kita males ngajak dia jalan lg. Jd di blacklist gitu, deh. Rasain! :mrgreen:
    Oh, btw.. ppn yg kamu maksud itu bukan pajak pertambahan nilai lho ya, Non. Itu tuh hrsnya sm restonya ditulis pajak pembangunan II, bukan PPN, dan uangnya masuk ke pendapatan pemerintah daerah setempat, bukan pemerintah pusat..
    Aiihhh… aku jd sosialisasi perpajakan giniii…
    sori ya, Noniiiiii.. bawaan lahir! πŸ˜†

    • waduhh gitu ya hehee. Makasih ya Fit dijelasin, selama ini aku selalu ngomong ppn, sampe tadi pas makan di resto ngecek bill masih ada tulisan ppn + service charge 😦

      • Iya, sama. Di Bdg jg msh ditulis ppn. Orang tahunya itu pajak pertambahan nilai, padahal bukan.
        Resto2 skrg udh canggih2 ya Non, pk nge-charge service segala. Besarannya lumayan pula. Tapi kalo udh gitu, kita bisa dong protes, kalo servicenya tak memuaskan. Betul? πŸ™‚

      • benul, kadang2 pelayan2 itu nyebelin banget tapi aku takut protes hahaha abis pernah nih sodara temen aku kerja di resto mahal, trus dia cerita kalo ada cust yang nyebelin, mereka suka masukin yang “enggak2” didalam orderan si tamu. Duhhh gak tahannnnn

    • kita biasanya selalu langsung split tagihannya or bagi rata kalau makan tengah Me :0 soalnya kan beda2 gitu yaaa harganya kalo gantian traktir hehehe

      aku emaillin ya whatsapp

  7. untung cowo2 yg dulu pdkt ga ada yg kesusahan ngeluarin dompet hahahaha… kalo aku sih sistemnya mending satu org dulu bayarin, abis itu baru bayar ke dia… biasanya yg bayarin dulu tuh yg punya cc diskonan hehehe… waktu sekolah dulu malah lebih lucu lagi, kan namanya anak sekolah duit pas2an n ga punya cc, jadi begitu dapet bill, kita itung2an berdasarkan menu yg diorder… pas bayaran, duitnya segabruk plus recehan segambreng hahahaha… mbanya ampe ngitung satu2 tuh recehan hehehehe…

    • huhaaa..inget inget kalo recehan ikut menuh2in meja. jaman sma tuh hahaha
      iya sih kalo skr cc diskon itu lumayan bgt ya, kita dulu punya temen yg kartunya lengkap loh. asik kemana2 dapet diskon hehe

  8. Disini bisa minta waiters/waitressesnya untuk bikin separate bills ke mejanya, jadinya nggak ribet bayarnya, Mbak Noni,
    sendiri2 aja gitu. Kalo lagi pergi dgn suami dan teman2 juga, biasanya bill untuk suami + saya satu aja, terus yg temen2
    yg lainnya terserah mereka mau di satu bill atau separate bills, jadi saya bayar untuk saya + suami aja, yg lainnya terserah.

    Disini kalo saya dan suami lagi dining out, waiternya biasanya kasih satu bill ke suami, saya nanya ke suami, “emang kita ini kelihatan kayak “old married couple”, ya?”..Suami langsung bilang, “YES” sambil ketawa.. kok otomatis ya kasih bill ke cowok, emangnya cewek nggak bisa bayar sendiri, ya…hahahahahahahahaha……

    Kalo ama ada rencana pergi sama2 temen2 dan mau traktir, billnya bisa jadi satu, separate bills atau split rata jadi 2, 3 dsbnya
    tergantung permintaan di meja…Jangan lupa kasih tip/gratuity-nya, Mbak Noni πŸ™‚

    • di medan ada satu restoran jerman yang pake sistem itu mba. Begitu kita pesen dia tanyain mau a/n siapa tagihannya jadi kita langsung minta di split, tapiiiii….kelemahannya pas lagi makan2 dan ngobrol2 ada aja yg mesen ini itu sehingga terkadang pelayannya miss dan salah masukin tagihan orang lain ke tagihan kita. ini yang jadi masalah huhu. Makanya kita males pulang paling akhir karena dulu keseringan harus nombokin yang kurang2 punya orang lain

  9. biasanya nih, blom lama juga dibahas.. sama temen lama, ngajak makan ke rumah, ke rumah loh ya, masa sih saweran juga? padahal yang ngajak makan di rumah itu ulang tahun deh.. akhirnya sama nyonya rumah disumbangkan aja ke panti asuhan.. nah manajer kita [ada loh kalu kumpul2 alumni kita punya manajer yang ngurus ini itu] suka palakin masingmasing serela-nya.. eh ada satu temen ngomong gini, sini deh duitnya buat aku aja, ku lagi butuh buat bayar anak sekolah.. semua melongo..
    kalu janjian ketemuan sih kita makanmakan terus datang bill dan bagi rata, monggo yang makan sedikit apa ga makan, bayarnya sama loh, yang penting sih kumpul semua.. maren tuh ku reuni sama temen aja, ada 4 yang puasa, total semua dibayar sama rata, yang puasa juga yang makan banyak ato makan sedikit.. ga ada itungitungan, serela-nya.. puasanya jadi barokah kan? tapi daku ga enak dong kalu yang puasa ikutan bayar, tapi udah terlanjur terkumpul sih.. artinya tementemen daku kan tahu diri toh kalu kumpulkumpul bukan dinilai dengan uang.. mau pelit mau kaga..
    ada juga sih temen yang emang ngajak makan, dianya ultah, eh keluar bill malah bilang ga bawa dompet, pas juga ku ga bawa dompet, akhirnya ku balik ke kost karena lebih deket restonya sama kost, dan ga diganti sama dia malah.. malesin deh.. akhirnya setelah beberapa tahun lebih 20 tahun, eh dia kasih jam tangan keren loh asli pula bukan kw.. berasa salah gitu.. dia yang ultah ku yang bayar..
    kalu sekarang jarang banget ada temen yang pelitmeditdedemit, dulu jaman kuliah dan ngantor awalawal iya.. kebanyak blom mampu tapi songongsongong ya dulunya.. sekarang jadi pada baik hati..
    proses kayanya ya..

    • ya ampunnnnnn lumayan pelit ya mba huahhaha. Tapi mungkin dia lagi butuh juga ya, jadi serba salah sih. ada temen2 kita yang kurang beruntung kan, sehingga daripada makan2 mungkin lebih baik duitnya dipake untuk keperluan yang lebih primer atau kalo gak akhirnya jadi keliatan pelit karena gak pesen apa2.
      ehh…tapi ceritanya lumayan nyebelin juga ya hehe. Aku sih kalo orangnya emang bener2 gak punya duit yah gpp juga traktir (kadang2) tapiiiiii kalo banyak duitnya yah gak traktir2 hehe kecuali emang aku janji mau traktir misalnya pas utah gitu, soalnya skr setelah ngangur.

      • nah belakangan ini kalu arisan suka ada kumpulkumpul gitu, suka karaoke, 2 ato 3 bulan sekali.. yang penting sih kumpulkumpulnya, kebanyak pesen satu dimakan ramerame.. bayarnya bagi rata.. ada yang pesen alkohol juga bayarnya bagi rata.. no problem deh.. cuma satu yang protes, dan dia ga bayar samsek, cuma minum aqua, tapi aqua aja 25rb belom ppn loh, mana minumnya sampe 2-3 botol gitu.. ya kita ga bahas sih cuek aja.. yang penting toh kumpul.. males ributin duit mulu.. udah jarang ngumpul kog ributin duit? jadi seiklasnya..

        btw, walupun nganggur kan ganti profesi jadi ibu rt.. itu bukan berarti ga punya duit loh.. pernah tuh dibahas ma temen, kalu ibu rt bukan berarti ga kerja itu ga punya duit, kan kalu ibu rt pastilah punya duit, duit suami itu duit istri.. konsep menikah kan juga duit bersama.. idealnya satu urus rumah satu bekerja.. tinggal gimana kita ngatur duitnya..

  10. Teman yang pelit itu memang bikin beteee..Enaknya sih ada satu orang yang bayar dulu, ntar totalnya baru dibagi yang makan, otomatis PPN-nya sudah termasuk kan. πŸ™‚ Oh ya non, sampaiin selamat ultah buat Matt yaaa….semoga makin hebring dan cool, seminggu lebih gak buka blog, jadi gak update…:):)

  11. Kalau aku dan teman2 biasanya bayar sendiri-sendiri, hehehe. Jadinya kadang lucu sih soalnya di meja jadi ada banyak lembaran duit kertas dan koin-koin. Cuma kalau lagi terburu-buru biasanya 1 yg bayarin trus nanti yang lain ngeganti gitu mereka habis berapa. πŸ˜€ Aku juga ada temen yang pelit banget. Saking pelitnya dia pernah bilang bahwa dia akan liburan jalan-jalan kemana gitu cuma kalau pas acara jalan-jalannya gratis dibayarin kantor, wkakakaka πŸ˜† .

    Btw, kalau di Eropa, secara umum rasanya tips gak wajib loh. Kalo di Amerika Utara memang wajib sih ya, hehehe πŸ™‚

    • ohh gitu ya Zi, aku pikir di eropa sama aja kayak di amrik. Si matt ampe jelasin soal sistem tip2 ini soalnya kalo gak entar pas balik lagi wahhh bisa dijahatin huhaha. Ngeri juga yaaa

  12. Setuju ppn dan service charge itu mahal banget lho. Bisa nambah 1/3 dr total bill sendiri. Jadi dulu biasanya kalo ada yg ‘kelupaan’ ppn & service charge langsung ditagih: jangan lupa ppn & service chargenya yaaa…

  13. no komen klo urusan pelit memelit ^^
    klo soal setor2an, brdasarakn pnglaman pribadi sh, kebetulan biasanya pasti ada aja yg nyesuaiin peran, ada yg inisiatif bayarin dlu, trus nnt ada yg inisiatif tukang nagih klo yg bayarin lupa atau g enakan

    btw slmt ulath om Matt maaf telat ya mbak Non ^^

  14. Rasa rasanya, selama makan di luar rumah (yang bayar) di sini (USA) seringnya malah rebutan bayar. Acaranya sama sodara2 aja sih, belum pernah sama orang2 di luar sodara2.
    Hmm.. baru nyadar, ternyata jarang banget makan di luar rumah.

    Dulu pernah ada pelajar dari program pertukaran pelajar, bapaknya menengok kemari. Kami diajak makan di restoran. Bayarnya rebutan, dan aku pemenangnya. Beberapa hari kemudian, setelah bapaknya pulang nih, si pelajar ngajak makan dengan perjanjian dia yang bayar. Ya deh aku manut, dan dengan asumsi si pelajar mengerti dengan aturan tip di sini.

    Kelar makan, kami pulang. Di perjalanan, iseng2 aku nanya “kamu ngasih tip berapa?”
    Dia menyebutkan sejumlah nilai yang jumlahnya gak sampai 5% dari total harga makanan. Aku langsung kaget, trus aku jelasin sistem tip di sini.
    Tip kurang dari 5%, itu artinya kamu gak puas sama makanannya. Rata2 orang ngasih tip 10% dari total harga makanan. Kalau puasssss buanget, bisa di atas 10%.

    Langsung deh aku putar balik, menuju ke restoran itu dan si pelajar ngasih tambahan tip.
    Si pelajar aku kasih tahu, kalau kita gak balik, suatu saat aku balik ke sana bisa ditandain, ntah nanti servicenya dijelekin, atau makanannya diapa apain, atau entah gimanalah, kan ya serem tho. Secara ini kota kecil, penampilanku juga gampang dikenali, muslim berkerudung gituloh, cuma ada berapa biji coba??

    Ternyata kenapa si pelajar ngasih tip sedikit karena si pelajar ngeliat di meja sebelah yang kebetulan juga sama sama lagi bayar dan keliatan pas ngasih tip jumlahnya berapa. Lha mereka cuma berdua dan makanannya cuma sedikit sedangkan kita berempat, makannya kayak buto semua, yang tiga orang remaja pulak.

    • berarti waktu aku kesana, aku gak mau ikutan rebutan bayar ahhhh hahaha, mba En ajaaa dong yang traktirin huaha *dikeplak*
      Matt baru jelasin sistem tip di Amrik, wahh jadi males juga ya makan di luar secara tip-nya aja udah mahal huhuhu
      makan mc’d aja atau nunggu dimasakin huhahaha

      • Berarti kalau Noni ke sini, makan di rumah aja *ngikik*. Ngirit.

        Tahu gak kenapa tipnya gede? Karena bayaran mereka kecil, jauh lebih kecil dibanding batas minimal upah minimum. Aku tahunya dari temenku yang pernah punya restoran.

        Ada lagi temenku yang jadi pelayan restoran, yang mengkonfirmasi omongan temenku yg punya restoran tsb. Banyak sedikitnya tip yg mereka terima per hari juga tergantung rame enggaknya tamu yg mereka layani. Biasanya weekend yg paling rame tapi tidak selalu. Kalau lagi rame, mereka bisa bawa pulang duit $100 dalam sehar kerja.

        Tapi gak semua tempat makan pake tip kalau kita selesai makan, seperti misalnya makan pagi di restoran hotel yang biasanya komplimen dari kamar. Kalau kayak gini model makannya buffet. Ada pelayannya tapi gak ngladeni spesifik per meja. Tugas pelayan di sini untuk bersih2, nambahin makanan yg kira2 ampir abis, kayak gitu gitu deh.

        Yang kayak mc’D, Burger King, KFC, Taco John, dsb gak ada tip.

  15. selain makan bareng yg dari awal jelas mau ditraktir siapa gitu, biasanya go dutch, Non. Kalo sama temen-temen dkt yg emang biasa makan bareng, nanti minta bill baru sama-sama ceki-ceki punyanya berapa, dan langsung bayar, dan biasanya malah lebih. Sisanya ditip-kan saja. Artinya sesama kita gakada yg merki kan yes hahaha. Dan kalo ke resto itu biasanya pastiii karena ada yg punya CC buat diskonnya, jd biasanya dibayar sama yg punya kartu dan nanti selesaikan secara adat belakangan.

  16. wah bener tu non…

    dulu pas jaman masi di beijing… ada 1 temen dari kota K**** nah dia itu pelit nya minta ampun… Biasanya kita langsung bagi2 si emang kalo makan apalagi kalo naik taxi… nah anak yang satu ini ampun pelitnya, bgitu turun dr taxi (masi di jalan raya gt) maunya lgs dibagi, apalagi kalo pas dia yang bayarin kita2 dulu. dan lebih parahnya lagi diitung2 ama cent2nya… ckckck…

    pas jaman di indo, punya 1 temen juga yg kebetulan dari kota K****. Wah ternyata sama lho, pelitnya minta ampun… kalo mau bagi, ya baginya beneran sampe seratus dua ratus perak nya.

    trus ternyata dikasi tau ama temen yang lain kalo kebanyakan temen dia yang dari kota K**** itu memang terkenal pelitnya, termasuk ipar nya dia juga bgitu.

    • ihh turunin aja di tengah jalan Rollz, males banget kayak gitu. NGerjain banget 😦
      dulu di gank aku kita semuanya pengertian banget, malahan soal duit2 beginian semuanya udah tau sama tau bangetlah. Selama dgn mereka aku hampir gak punya masalah dgn bagi2 duit hihihi

  17. Kalau liburan bareng teman.. satu orang jadi bendahara.. nyampe penginapan hitung2an ampe PPn juga… kalau lagi ngumpul rame2 ya bayar apa yang dimakan atau kadang2 bayar sendiri2 dikasir dengan makanan apa saja yang dimakan. πŸ˜€

  18. Kalo gw sama kayak dirimu, langsung kita bagi saat itu juga. Tidak ada kata nanti, ada yg bagian hitung tp tetep gw yg nagihin. Kalo ada yg belagak bego, langsung gw keplak πŸ™‚

    Kalo semua nya ngak perna masalah uang, maka temenan akan lancar jaya selama nya. Tapi sekali kita kena masalah uang maka akan males selama nya πŸ™‚

    Urusan uang menurut gw sensitif tapi harus tegas dan jelas meskipun itu hanya 1000 perak

    • ihh bener ya, soal duit itu sensi banget. Bisa bunuh2an hehe
      dulu di gank aku ada satu bendahara yang guaalak banget, wah kita takuttt hahaha. cuman kalo seribu-10 ribuan sih biasanya gak terlalu diributin dan kita udah biasa banget, ngasih duit ke si bendahara dan dialah yang ngurus. Kita cuman tau beres. Asikkk banget πŸ™‚

  19. kita sama…kalo makan tengah di bagi rata baru di tambah minumnya masing-masing plus ppn. kalo makan sendiri-sendiri langsung itung di tempat atau kalo sama temen yang deket ya ada yang jadi bandar..bayar duluan terus billnya langsung jadi bagian saya buat ngitung-ngitung :D..

    Ada juga tuh temen yang hobby ngajak makan diluar tapi nggak hobby bayar. ngutang melulu sampe kita akhirnya sadar kalo oknum begini gak boleh dibiarkan. jadi gak pernah kita iya-in kalo dia ngajak-ngajak hahahahahaha

    • lohhh koq ngutang? dia kira warung kali ya temen2nya hehe. Dulu sih aku punya temen yang suka ngajak2 pergi gini, cowok, ehhhh pas bayar juga dia males2an. duhhh jadi ilfil

  20. Harus selalu sedia kakulator kecil ya Mbak Non… πŸ™‚
    Apa lagi klo di restoran yang ga cuma biaya PPN doank yg harus di bayar tp ada service charge nya jga 5%. Eh ada jga lho yg charge nya itu 20% bahkan sampai 30% biasa nya itu pakai Cc. Mending makan pinggir jalan aja dech, udah pasti harga nya ga ada + + . Ha ha ha ha…

    • sampe bawa2 kakulator ya Nin hahaha
      kalo makan di kaki lima emang enak sih, gak mesti bayar biaya2 siluman ya πŸ™‚ makan, bayar dan pulang .
      ehh di restoran juga sih yahaha

  21. Di sini aku dan temen2 maen itung2an, kalo pas makan besar pas tagihan dateng ditalangin dulu sama 1 orang, trus diitung sampe rinci deh.
    Koin 1 dolar ato 50 sen juga berharga banget, kalo dirupiahin pan lumayan bisa dpet 1 mangkok bakso di kampungku haha

  22. emmmm aku sendiri termasuk peLit ,,, tapi pelit nya dari segi mana dulu .. haha tapi lebih enak nya di sebut ngirit kali ya bukan pelit wkwkw πŸ˜€

  23. Aku doyan banget ngitung-ngitung bill kalo lagi makan rame-rame, jd temen2ku si A, si B, C dst udah tinggal duduk manis tunggu namanya kupanggil dengan total tagihan mereka hehehe. Kerajinan ya?

    • gak juga sih vin, orang kayak gitu perlu πŸ™‚
      dulu di sby ada temen aku yang selalu jadi bendahara kalo kita kemana2. pokoknya kita ngasih duit, dia yang urus. enak deh

  24. wuiii gua juga paling males ama orang yang pelit!!! duh apalagi kalo dari cerita lu yang cowok ngajak cewek makan tapi cowoknya gak mau bayar. itu sih kebangetan banget banget! πŸ˜›

    dan emang sebel ya kalo yang patungan tapi gak ngitung ppn nya. dulu pernah sih ngalamin beberapa kali, tapi ya sudahlah. asal gak sering2 aja. huahahaha.

    kalo disini udah otomatis pasti langsung bagi dan bayar sendiri2 kalo makan rame2. gak ada yang namanya traktir2an. udah biasa sih ya orang2 sini begitu. malah pernah sekali waktu ada temen dateng dari indo, pas kita makan bareng, kita malah rebutan mau bayarin. sampe waitress nya ketawa bilang katanya kita so cute karena pada rebutan mau bayarin. huahahaa.

    • Iya Man, kayaknya udah ketentuan gitu ya pas kencan pertama cowoklah yang harus bayarin, kan mau nunjukin kalo dia bertanggung jawab hehe, walooooo nanti setelah jalan yah biasanya udah tau sama tau dan ganti2an bayarin. Aku ama Matt juga gitu, pertama kencan dia traktir setelah itu yahh ganti2an. CUman skr matt trus yang traktir hehe

  25. Hahaha temen kuliahku dulu ada tuch yang perhitungan banget. Es teh aja diitung sama dia, padahal cuma 2000! Kita cuma boleh nyerup sedikit doang, jadi males gitu kalo makan sama dia 😐

    Kalo sekarang, aku sama temen-temen mah malah mereka royal banget. Fair euy. Dibayarin 1 orang abis itu langsung dah bagi rata. Perut kenyang, pulang happy! πŸ™‚

  26. JKalau lagi kere, lebih suka makan sendiri aja….
    Kalau rame-rame kita harus siap merugi, soalnya bill dibagi rata aja, malu harus itung-itungan gitu ditontonin pengunjung lain πŸ™‚

  27. Paling males jalan ama orang pelit… hihihi ;-))
    Seringnya sih klo ketemu teman2 kuliah pas lagi ngumpul2 gitu, teman2 ga ada yang itung2an, masing2 udah ngeluarin jumlah yang sama dari dompetnya dan kembaliannya biasanya dijadiin tips. Nah klo disini, ga ada tuh sistem bayar2in. Biasanya si mbak2/mas2 di restorannya bakalan nanya, mau bayar sendiri2 atau sekaligus 1 orang yang bayar dan seringnya sih bayar masing2 dan mbak di kasirnya yang bakalan ngitung berdasarkan makanan yang kita pesan. Klo kebetulan kita pesan satu pizza gede sih, si mbaknya bakalan bagi rata tuh harga pizza dan minumannya yah sesuai yg kita pesan, jadi adil.. hehehe.

  28. Emang ya… orang pelit ada di mana-mana semuanya nyebelin. hehehe… tapi kalau buat di critain gini… bias bikin ngakak.
    Teman kerjaku di kantor lama, puelit bener… kami sama2 makan siang, ini pasti bayar dewe2… Dia order makan nasi soto, gak pake minum. katanya… kan ada kuahnya..
    trus pas aku nyomot perkedel, dia bilang.. ‘enak ndak? cobain dulu punya kamu ya…’ perkedelku di cuil…namanya nyuil itu mestinya secuil ya… ini secuil gedhe..hampir setengah. Udahannya dia tak kunjung nyomot perkedel juga… katanya …”enggak ah.. rasanya STD aja.” Jadi… cuma bayar makan nasi soto thok.
    Trus pernah kami santai2 pulang kerja ngobrol di suatu kopitiam gitu… dia gak order apa2. aku order Chinese tea… kan pake poci, di kasi cucing (mangkuk kecil)nya 2 gitu. dia ikutan minum. Udahannya, dia bilang.. ini kan air panasnya free flow… jadi dia yang mintain lagi air panas. sampe dua kali ngisi… minumnya juga banyakan dia… aku aja udah ogah minum. Chinese tea apaaan… cuma tinggal air panas aja.
    waktu bayar2an… dia di Tanya ama temenku.. “..kamu order apa?” kagak order apa2. tadi cuma mintain air panas aja untuk isi teko nya si ine. gariiing banget nih orang.

    • astagaaaa serius itu mba???
      gak keselek dia tanpa air hahaha, ehh tapi aku juga pernah sih makan tanpa minum soalnya di tas ada aqua dan aku males pesen air lagi. itu termasuk pelit gak ya hehehe

  29. let’s be dutch….alias bayar sendiri2. kalo di indo aku rela ngebayarin krn murah, tapi kalo di luar negeri, bangkrut ngebayarin org mulu. untungnya temen2 di luar negeri juga ga ada yg pelit, bayar sendiri2. bahkan kalo di amrik bisa minta bill terpisah

  30. hahaha gw sih jadi keinget juga, ada cowo yang lagi PDKT ama gw trus pas ngejak dinner berdua, kita bayar sendiri-sendiri. Pulangnya cowo ini diomelin temen2nya bgitu mereka tau kalo dia gak bayarin gw. Padaal si gw no problemo lho, toh emang mahal gilak makan kepiting (waktu itu di sydney).
    Pas nge date pertama ama suami dulu juga gw bayarin dia lohh, gara2 gw perna janji bakal traktir kalo gw kalah maen minesweeper di MSN, huahahaha gw sih asik2 aja πŸ˜€ tp doi juga sempet diomelin maminya knapa deketin cewe tp ga bayarin pas makan wkwkwk

    • hahhahaa……..kalo ga masalah sih gpp ya tapi kalo aku kayak punya aturan sendiri sih, pas kencan pertama cowok harus bayarin, setelah itu gpp ganti2an bayarin hehe

  31. Ngomongin pedit, ada 1 cowo lagi pdkt tapi peditnya minta ampun….pernah kita makan luar bersama, trus waktu nganterin pulang sampe kos gw iseng tanyain abis berapa, eh..dia nyodorin bon-nya loh….yaud gw bayar aja πŸ˜€
    Lain waktu dia ajak piknik bareng, trus sebelon nyampe kos dia pesen jangan lupa bawa air yah…gw tanya buat apa, dia jawab buat minum disana kan daripada beli air mineral plus dia bilang ga usah beli makan karena temen 1 mess-nya ga masup, jadi jatah katering temennya buat gw itu *hah* —> langsung coret dari list….hahaha…

    • hah serius itu? dia ngasih bill-nya?
      yaelahhh cowok pedit emang nyebelin ya hehe, walo kadang2 mereka bukan pelit tapi hati2 dengan duitnya *ayah aku ngelesnya gini nih *

  32. paling males banget tuh keluar sama orang yg pelit, apalagi cowok ya -__- kalo aku biasanya sih kadang dibagi rata, atau sesuai pesanan untuk bayar-membayar :D, atau BDD [bayar dhewe dhewe]

  33. Hai noni, klo gue sie dari awal to the point bayar masing2 or traktir. Jai biar gak ribet. Tapi ada pernah tuh temen gue pelit dan perhitungan banget dia yg ngajak makan disuatu cafe gitu krn dia birthday eehhhh pas bill dah dtg karn jumlah diatas 300rb langsung gak jd traktir.katanya diluar budget. Sooo melongolah kita suru bayar masing2. Kapokkk ,,,!!!

    • what?? dia yg ultah kita yang bayarin??
      tapi matt cerita kalo dia ama temen2 dia di amrik, pas ultah gitu yang traktir yah temne2nya, matt cuman datang doang hehe

      • Iya sik klo di amrik emang temen2 yg bayarin..klo disini malah kebalikanya. Eniwei aku lupa say hai lam kenal yaaa noni..hasil blogwalking n seruuuu bacanya. Baru berani drop comment sekarang πŸ™‚

  34. saya sama temen2 biasanya bayar sendiri-sendiri aja, biar gak ribet.
    btw itu yang dulunya mau PDKT sama mbak noni terus dompet nya lengket malesin banget kayaknya huahahaha, orang pdkt kok pelit, yang di dpktin pasti langsung muundur x)))0

  35. kalau saya, biasanya saya yg bayarin mbak (apalagi kalau saya yg ngajak ketemuan) πŸ˜‰ kita kan mahluk beretika ya πŸ˜‰ pernah juga sih ketemu yg pelit, yoweslah tak bayarin aja, toh dompet gak langsung tepos hahah πŸ˜€

  36. So true, kalo makan ramean pas bagian bayar pada lengket itu dompet di pantat. Gak banget deh.. Sekali dua kali temenku suka gak bayar, abis itu di depan waitress aku tagihin aja satu-satu, malu, malu deh.. abis kesel.
    Dulu pernah jalan sama cowok, tiap makan ke mana selalu bawa kartu diskonan. Gak papa sih, tapi masak iya baru ngedate pertama makannya diskonan, padahal aku sendiri bayar masih sanggup kok. Ngedate kedua, ketiga, masih juga bawa kartu diskonan, abis itu jadi males. jadilah dipanggil mister diskon..

  37. kalo saya sebaliknya mbak.. suatu hari ikut keluarga pakde ke danau toba, trus makan di sebuah restoran. pelayannya itu jago banget ngitung2 jumlah tagihannya, trus pakde saya itu senyum2 kagum sama cewek pelayan itu. sampe yang gimana gitu pakde saya ngeliatin tu cewek. trus dijawil deh sama bude saya hehe.

  38. mirip si konsepnya, ada yang bayarin dl atu langsung itung2 an ditempat plus PPN hahaha πŸ˜€
    Tapi kalo soal emb sih, sepanjang daku pacaran daku ga pernah bayar sih *gataudiri* haha πŸ˜€
    aku pernah di ceritain emb, di negara mana gitu, kalo kita yang ngajak makan kita yang harus bayarin, tapi lupa dimana hahahaa πŸ˜€

  39. huahahaa…orang pelit ada disetiap sudut kota sepertinya ya kak.

    kalau aq sama 2 orang teman (sebut saja si A dan si B) pergi sih ga pernah musingin yg namanya bill, kalau misalnya totalnya 140.000, trus duit aku 100ribu, ya udah mereka tinggal nambahin aja sisanya. Kadang si A yg bayarin, meski yang dibayar cuma 30.000, trus ketemuan berikutnya gantian aku yg bayarin meski totalnya > 30.000. Jadi asik2 aja ketemuan, ga bete2an soal bill.

    tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii… ada juga sih teman yang tingkat dan kadar kepelitannya sudah ga bisa ditolerir, duit 500 rupiah aja bisa loh jadi masalah… isshh, malas bgt –__–. Jadinya kalau makan bareng dia + si A dan B, si manusia pelit itu langsung ngasih sejumlah yang dia makan (*ceritanya dia ga mau rugi), trus untuk bill si A dan si B langsung aku bayarin semuanya, si pelit bengong aja dong.. dalam hati “sialannn, gue ga ditraktir” hahahaha….

  40. Wahhh.. Ini baru banget fresh from di oven, kmren waktu ke Medan kan gw pengen banget tuh makan BPK. Karena temen2 di Medan muslim jadi gak mungkin ajak mereka. Alhasil ngajak 1 temen yg dulu pernah kenalan waktu ngetrip ke kiluan. Tapi sblumnya di fb dia yg ngajak gw ketemuan duluan.

    Ketemulah di Sun Plaza, dan karena om bule ini ga ada kendaraan jadi kita pake becak. Setelah tawar menawar yg cukup sengit akhirnya deal di 15rb, tpi sayang bukan ke BPK krn jauh, pada minta limpul masa ;p bgitu sampe di lapo gw mau bayar, tp krn ga ada uang kecil jadi dibayarin si om bule ini. bgitu makan, dimana dia makannya paling banyak tagihan datang. Totalnya 60rb-an, dia lgsg ngomong mahal bener. Trus keluarin duit 20rb trus bilang, ini buat bayar bagian gue. Dan gw langsung nganga, perasaan lu deh yg makan paling banyak totalnya malah 40rb-an.. Tapi ya udahlah yah, krn gw yg pen makan yg haram jadi rela deh. Yg bikin ilfil abis itu dia ngomong gini. Tadi kan pas dtg gw udah bayar 15rb, jadi pulang lu yang bayar. Syukurlah abis itu dpt becak yg bisa cuma bayar 10rb.. Asli gak mau lagi gw ketemu org kek gini..hahaha…

  41. Hai Noni, topiknya seru…hihihi.
    Ini selalu terjadi kayanya ya di kumpulan pertemanan manapun. Gw juga sebel sama yang ngga ngitung ppn klo lagi bayar bill. Klo nombokin bayar ppn 7-8 orang kan lumayan banget tuh. Belum lagi klo ppn + service yang bisa sampe 21%. Akhirnya gw jadi males jadi orang yang bayarin, mending gw langsung itung sendiri punya gw trus taro uang di meja (plus lebihin buat tips). Abis keseringan nombokin ppn *curhaaat* hihi

    • hahhahaha….gpp curhat Met πŸ™‚
      tapi beneran kan ya, kalo satu orang gpplah, lah kalo rame2 bisa bangkrut bandar hahaha
      kalo bayarnya di bagi rata aku jg gpp juga sih, walo mungkin makanannya gak semahal yang laen, tapi paling gak dibagi rata
      daripada yah gitu ada yg pelit atau gak pedulian.
      aku juga sama kayak kamu, mending langusng bayar aja di tempat sambil diitung sampe ppnnya hahaha

  42. Aku paling senang kalau pergi keluar sama teman bayar sendiri-sendiri. Aku tinggal di USA, jadi biasanya di sini orang bayar sendiri-sendiri. Tapi bingungnya kalau ke Indonesia, orang-orang mengharapkan aku yang bayar karena aku orang Amerika. Repot juga sebetulnya. Aku pengen pergi bareng-bareng, tapi malas kalau selalu suruh bayar semuanya. Jadi aku ga berani deh ngajak-ngajakin orang. Kalau ga mau bayar dikira pelit. Tapi ga adil dong, kalau aku yang selalu suruh bayar semuanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s