Dikecewakan Bollywood


20130305-235722.jpg foto taken from http://www.yorkindianvibes.co.uk/

Medan yang terkenal dengan kulinernya memang tidak di ragukan lagi. Warung2 di pojokan jalan aja rasanya luar biasa. Kali ini saya akan cerita 4 restoran yang baru kita coba minggu ini. Semua restoran baru pertama kali saya coba, sehingga ini review pandangan pertama.

Ok, resto pertama adalah Bollywood Restaurant. Matt suka sekali makanan India. Biasanya dia makan di Cahaya Baru tapi…….satu orang teman Matt bilang dia harus coba resto ini karena rasanya luar biasa enak. Penasaran dong kita.

Malam ini kita menuju ke Bollywood. Resto ini terletak di Jl. Muara Takus persis di belakang Sun Plaza. Gak susah koq nemu restonya walo tempatnya nyempil kayak ketek. Sign boardnya berwarna merah gonjreng.

Masuk ke dalam resto hanya ada 4 meja sedikit berdebu dari rotan. Bau khas rempah-rempah menyeruak
Di dalam Resto. Sebuah hiasan dinding menarik perhatian saya dengan bling bling cahayanya. Sepi banget. Saya sampai harus melongok ke dapur untuk menanyakan ke si ibu, resto ini buka atau tidak.

Setelah duduk dan di sodorin buku menu, mulai dong bingung karena seperti biasa tidak ada penjelasan mengenai makanan. Semua makanan dalam bahasa India. Saya pun bertanya pada si empunya/pelayan (gak pasti) yang mana dari menu vegetarian yang paling enak menurut dia. Jawabannya sungguh membuat saya shock/bingung atau emosi yaaa untuk lebih cocoknya.

Saya “kak, yang mana yg paling enak ya?”
Kk “mba, mba pande ya makan makanan vegetarian ini? Aku gak yakin mba pande soalnya ini kebanyakan pake susu dan sayur sayuran. Bisa ya mba makan itu?”
Saya “emmm mungkin bisa” mulai bingung dengan jawabannya
Kk “kalo kawan mba pasti bisa makan ini soalnya orang barat udah biasa makan susu” hah…..lu kate aye kagak bisa gitu? Saya mulai gak enak
Saya ” trus yang mana saya bisa makan?”
Kk “aku gak yakin kk pande. Contohnya ini dari bayam mba. Mba gak suka kan?”
Matt “Non, kamu makan bayam kan?”
Saya “iya setiap hari selama 3 minggu ini”
Kk “tapi aku rasa gak bisa kk makan ini, kalo kk mau coba mungkin nasi briyani. Mba tau nasi briyani kan?”
Saya “iya saya tau”
Kk “kalo mba tetep mau coba vegetarian food kami, aku yakin sekali mba gak pande makannya. Mba pernah makan vegetarian? ”
Matt “Non, kamu coba kan makan makanan vegetarian?”
Saya “iya. Di cahaya baru, di ubud dan di resto di sby”
Kk ” kami beda mba sama resto lain, kami ini dari suku….. (Lupa) , kami ini asli dari India. Kami beda sama resto india lain…..bla…..bla……”
Saya ” ok saya pesan teh tarik aja yg hangat. Matt, kamu order apa? Aku makan di Juno aja nanti” Matt masih liat saya dalem2. Mastiin saya ok.
Kk “kak, jd teh tarik aja nih. Mister mau apa?”
Saya ” iya teh tarik aja”
Kk ” iya mba soalnya kalo mba pesan makanan kami trus gak suka kan kami juga yang sedih. Soalnya mba kan gak pande makan vegetarian ini. Kalo mau coba aja daging bla……bla….”
Saya “cukup kak….” Sambil mengibaskan tangan
Matt ” Non, kita pindah aja. Aku mau makan di tempat lain aja”

So……..walaupun saya dan Matt cukup penasaran dengan resto ini, terpaksa kita gak jadi makan disini. Menurut kamu, aneh gak sih pelayan itu? Pertama kayaknya dia koq gak sopan bilang saya gak bisa makan makanan vegatarian dan itu di ucapkan berkali2. Kedua koq yahh urusan dia soal saya suka pa enggak. Ketiga saya cuman tanya yg enak yg mana, gak usah dong di anggap kayak yg sayanya bego atau udik banget sampe gak ngarti makanan dia. Keempat dia terlalu baik atau jengkelin, huh

Semua percakapan di atas gak 100% sama soalnya dia ngomong panjang bgt dan nyelekit bgt tapi kira2 begitulah pembicaraan kami.

Pande = pintar/bisa dalam bahasa Medan

Restoran Bollywood
Jl. Muara Takus
Medan

Cahaya Baru Restauran

20130306-003158.jpg

Setelah dari Bollywood kami jalan kaki ke resto ini. Deket. Ini kedua kalinya saya ke resto ini dan entah keberapa kalinya untuk Matt.

Di depan resto kita akan di sambut bunga segar yang mengapung diatas air dalam wadah batu. Cantik. Pintu depannya di hiasi sticker cantik perempuan india yg duduk bersimpuh. Mata saya konsen ke toket sticker tersebut. Ada beberapa hiasan dinding cantik, meja kayu untuk kasir, ruangan yang lebih bersih dan sebuah foto Yesus. Menarik yaa😊.

Pelayan datang dan menyodorkan menu setelah kami duduk. Matt bertanya menu vegetarian untuk saya dan beberapa makanan lain yang dia pengen coba. Pelayan menjawab dan memberikan keterangan singkat. Saya dan matt memesan beberapa jenis makanan.

Di dalam resto ada 2 pasang bule, 1 orang jepang yg ributtttt banget dengan temannya, 2 keluarga besar India dan kami. Tidak ada musik yang ribut disini, hanya ada lampu berkedip2 di pojok ruangan dan pohon sakura palsu di belakang saya.

Saya makan palak panneer yang terbuat dari bayam yang di tumbuk dan rasanya OMG enakkkkkkk bgt. Sementara Matt makan nasi briyani dan 2 jenis roti2an yg juga enak. Total kerusakan disini termasuk beer milik Matt Rp 133.000.

Untuk resto ini bolehlah datang lagi dan saya suka juga service mereka.

Cahaya Baru Resto
Jl. Cik Di Tiro
Medan

Juno Cafe

20130306-004607.jpg

Cafe kecil ini saya sukaaaaa bgt. Pertama kali datang saya udah suka interiornya yang terbuat dari papan2 belah, wangi kayu, lampunya yg bikin warm karena warnanya, dagangannya mulai dari parang sampai boots.

Konsepnya mungkin selain cafe juga tempat dagang printilan ya hehe. Matt beli parang disini dan order boots untuk di gunung. Keren deh.

Paling istimewa owner dan pelayan ramahhhhh bgt, wifi cepat bgt dan mie goreng dia enakk bgt kata Matt. Sangking enaknya kita curiga mereka masak pake ganja haha. Harga di cafe ini murah sesuai dengan kantong mahasiswa.

Juno Cafe
Jl. Tengku Cik Ditiro
Medan

Sakae Sushi

Aduhhh mulai ngos2an nih ngetiknya hihi (posting pk hp).

Gegara saya pengen edamame dan Matt pengen nyoba sushi dari Singapore ini katanya.

Hari minggu kemaren melipirlah kita ke resto ini. Waiting list yang kedua kata mbaknya. Yasud kita tungguin ehhhh pas nungguin koq yang antri setelah kita dapet tempat duduk lebih awal hanya karena mereka lebih dari 2 orang?

Setelah complain dan nunggu 30 menit akhirnya kita duduk di sushi bar. Di tiap 2 kursi disediakan ipad loh utk liat2 menu, yg mana ipad di meja kita gak bisa kerja hihihi

Setelah order edamame, suki maki, salmon skin, dragon something, sushi apalah gitu……pendapat kita berdua adalah harus balik lagi soalnya kita dapet voucher 200 ribu hahaha

Resto keluarga ini cukup enak koq, gak jauh beda dengan sushi tei baik rasa n harga😊

Sakae Sushi
Hermes Place
Jl Mongonsidi, Medan

20130306-005926.jpg

123 comments

  1. Resto pertama aneh emang non. Tp mungkin mksd dia tentang susu itu, kan orang Asia rata2 lactose intolerant ya jadi kl makan yg banyak mengandung susu/dairy bisa mules,mual,mencret,dsb. Jadi gitu kali maksudnya???lol Jadi kehilangan pembeli deh. Kebetulan bgt hr minggu kita makan makanan India (take out) tp ga gt greng padahal katanya paling enak sekota. Barusan suami gregetan krn kuciwa take out kemaren ga gt memuaskan eh dia barusan masak ala India lengkap pake roti nan ^^ hihi enak bgt!

    • Mungkin maksut dia baik tp ya mosok semua makanan sih. Trus cara dia ngomong jg gak enak bgt pop, terkesan ngeremehin gitu padahal kemaren aku gak busuk2 bgt pas makan disana.

      Trus dia berulang2 kali ngomong kalo si mister pasti ok makan disana sementara aku pasti gak pande hehe. Jd intinya dia bukan takut aku sakit perut tapi…..gak pande makan makanan india.

      Aghhhh mau dong dibuatin Nan *wink*

      • huahahaha penampilan busuk klo dompet tebel kan ga ngaruh sayang si kakak ga ngerti..males masak aja kali tuh hihihi. Ayo deh kemari, tar dimasakin cemmacem suami aku suka masak ini liat aja bini nya sampe kayak Pat Kay gini diempanin apa aja masuk LOL

      • Dompet juga tipis makanya makan di gang hihi

        Mauuuuuu banget ke belanda. Numpang di kamu ahhh haha.

        Enak ya kalo suami jago masak, kita tinggal mangap aja

  2. buset pelayannya nyebelin banget itu..
    belum ditraining service excellence keknya..
    hehehe

    aku belum pernah ke medan..
    entah kapan ya bisa ke sana,, mungkin kalau ada dinas luar atau mungkin juga suatu hari nanti klo suami dimutasi ke Medan dan aku bsa ngintil ke sana

  3. Baru tinggal berapa minggu di Medan, daya jelajahnya melebihi aku yg udah 2,5 tahun ya πŸ˜€
    Aku suka di Cahaya Baru, tapi lebih suka di Deli Dar Bar di jalan Taruma yang sekarang udah tutup. Ini sebelum trip ke Samosir ada baiknya jelajah tempat makan di Medan bareng ini ya. Hahahahaha

  4. Kalau aku ketemu pelayan seperti yang di Restoran Bollywood sih sudah dari awal-awal aku bangun terus aku tinggalin gitu aja daripada kelamaan jadi tambah sebel

  5. Semoga cuman satu orang ya pelayan yang modelnya gitu. Meskip8n cuman satu juga akibatnya ke semua sih. Kan rusak nila setitik gara-gara susu sebelahnya..

    πŸ˜€

      • Padahal patokan kami kalau pengen makan di luar, apalagi luar kota yang bener-bener nggak ngerti adalah :

        1. tempatnya ramai. (biasanya banyak enaknya)
        2. banyak parkir sepeda motor. (biasanya murah meriah)

        πŸ˜€

      • Owww tips itu akan di ingat hehe. Kita nyoba gegara temen matt bilang resto ini enak bgt. Ehhhh gak taunya sepi. Kalo sama bule sih dia ramah banget sedikit menjijikkan haha

  6. Sepertinya saking “sulitnya” mengolah masakan dan takut pelanggannya tidak menghabiskan makanan tersebut, pelayan tersebut mengantisipasinya dengan mengatakan hal-hal demikian. Salah strategi, tuh.

    Juno Cafe lucu.

  7. Astaga pelayannya gitu amat ya, pantes tempatnya gak rame. Hahahaha mesti diajarin customer service yang bener kali :D.
    Buat aku pribadi sih, resto yang bagus tuh harus punya tempat yang bersih, pelayanan yang baik, & makanan yang enak. Soal tempat bersih & makanan enak mungkin itu tentative ya buat aku, cuma kalo soal pelayanannya jelek mau sebersih apapun & seenak apapun makanannya pasti aku ogah balik lagi. Hehehe ga usah sampe ramah gimana sih (kadang terlalu ramah kayak di Pizza H*t juga risih sih :lol:) tapi at least baik lah (nyatet orderan bener, kalo dipanggil cepet & gak sibuk ngobrol) πŸ™‚

    • Bener May yg berlebihan jg bikin risih tp kalo jutek adowww udh males duluan. Yg pasti aku gak bakalan kesana lagi walo penasaran.

      Btw di pizza hut itu emang rada2 gimana gitu ya?

      • Kalo di jakarta suka kelewat ramah non, menurut aku sih. Jadi suka risih aja. gimana ya pengen ngakak ngeliatnya tapi kan gak enak πŸ˜†

      • Iya sebenernya sih menurut aku yang peting tuh senyum secukupnya sama ngerti yang namanya kemauan customer tuh kayak apa. Jangan kate udah ramah eh mau mesen ke dese aja mesti diulang dua tiga kali ngomongnya karna tulalit πŸ˜›

      • Iyaaa banget, harusnya sih bisa nge handle ya. Tapi aku sih belum pernah ngalamin tuh ngadepin pelayan rese kayak yang kamu alamin non. Palingan pernah bete aja gara gara masuk resto, mentang mentang rame di cuekin :D, padahal udah laper berat

      • Ih masih ada aja ya orang kayak gitu. Err tapi aku pernah ngalamin sih waktu di Bali resto yang kalo ngelayanin bule pasti lebih ramah daripada ngelayanin konsumen domestik, untung gak banyak yang model begitu kalo enggak bete juga :D.
        Tepat keputusan mu untuk gak kesitu lagi deh, hehehe kalo pun makanannya enak kok gak worth it ya sama jengkelnya πŸ˜†

      • Itulah bangsa ini May, liat bule kayak liat emas padahal aslinya sama kerenya haha. Kalo aja dia tau matt bokek gak bakalan dia kayak anjing jilat daging busuk

      • Hahahah heraaan ya anggapan bule=tajir hari gini masih aja ada yang ngaminin. Emaaang, kasian gak tau aja sebenernya bule yang tajir juga gaya nya kan beda, kalo yang backpacer pasti ngirit juga. etapi mereka kasian juga loh kalo belanja di pasar ubud atau sukowati pasti harganya mahal πŸ˜†

  8. pertama baca pikirku mban Non lg nonton pilm Bollywood… huahahaha
    mbak Non vegetarian yaa ternyata… *tarik sepiring beef steak yg td aku sodorin πŸ˜€

  9. Hehehehe, maksudnya baik. Mau ngasih tau tapi caranya nggak pas. Perlu dilatih Pelayanan Prima kali ya si pelayan itu. Coba kalau mbak pakai kain sari musti dianggap India jadi nggak ditanyain macam-macam. πŸ˜€

  10. Kalo pegawai normal ketika ditanya, “yang mana yang enak?” jawabanya, “Kami punya menu andalah bla..bla…” bukannya malah ngejudge gitu :p *boooo* nggak sempat curi foto si pelayan ya? hehehe

  11. ya ampunnn itu orang gak niat jualan kali ya.. mana ada nolak pesanan pelanggan πŸ˜†
    makanya itu resto sepi, mungkin pada gak tahan dg pelayanannya ya..
    salam

  12. Referensi ku soal makanan India dikit banget deh, jarang nyoba makan ke resto India soalnya, heheee nasi briyani aja aku gak terlalu suka. tapi baca yang Juno itu kayaknya enak. Jadi pengen nyoba bayem nya itu.
    Soal pelayan di resto pertama aneh banget. Sok tau gitu deh kesan nya. Hih

  13. kenapa setiap saya terdampar disini pas kebetulan matanya langsung ngarah ke gambar makanan? mungkin radar makanan saya lagi kuat πŸ˜€ tapi kalo dirusuh ke resto yg pelayannya nyinyir gitu ogah ah, mending di warteg yah Mba?

  14. hahahahahaha gak tahan aku gak ketawa baca tulisan mbak yang: saking enaknya kita curiga jangan-jangan masaknya pakai ganja… hahahahahhaha anak Medan banget memang ya mbak. aku pun sampai sekarang masih terikut-ikut pemikiran kayak gitu mbak… entah darimana sejarahnya itu kenapa di Medan terkenal kalau masakannya enak jangan2 emang pakai ganja πŸ˜€ (karna deket ke Aceh mungkin ya, jadi ya orang mikirnya jadi gitu hahahaa) *kalau ada org Aceh yg baca jangan marah ya, ini kenyataan loh di Medan

  15. When I first saw this title Dikecewakan Bollywood | Nonikhairani on google I just whent and bookmark it. Spot on with this write-up, I really suppose this web site needs rather more consideration. I’ll most likely be once more to learn much more, thanks for that info.
    CCrichtonDavesona

  16. Mungkin pelayan itu takut kita kecewa dgn masakan mereka, makanya bolak-balik nanya si mbak bisa apa kagak makannya. Maksud mereka baik, tp penyampainnya saja yg kurang tepat.

  17. Disini pelayan nggak diajarin masalah menu sih, asal bisa nulis, kuat jalan dan kuat angkat aja udah bisa hire. Di beberapa restaurant top sih, pelayannya tau makanan apa yang disajikan dan bagaimana cara masaknya. Repotlah kalau yang kayak gitu udah guwe panggil manajernya Non.

  18. Baru baca post ini gara-gara mau nunjukkin ke Saudara komentar orang tentang buruknya pelayanan yang didapat di Sakae Sushi, eh nyantol ke Blog Mbak Non lagi… What a ?

    Wah, pengalaman pertama gak enak banget… Dikira perut dan mulut apaan ya gak bisa makan menu yang contain susu dan vegan… Wah kalo saya dapat pelayan gitu, dari awal langsung cabut atau minta langsung ngomong ke yang punya… Gimana mau rame pengunjung kalo udah dijudge duluan gak bisa makan ini itu… Untung Matt kompakan ya orangnya… Mengerti bahwa istri sedang ditindas sama waiters(?).

    Lain dengan Mbak Non, kami malah mulai memasukkan Sakae ke dalam blacklist… Franchise memang, tapi pelayanan gak ramah (ada 4 kali ke sana, 3 kali dapat pelayanan yang gak ramah, ketiga-tiga di saat sepi).

    Soal tempat makan Medan emang gak ada habisnya… Silih berganti… Ada yang newcomers bertahan dan bisa jalan terus… Ada yang mesti tutup, ganti nama, ganti yang punya…. Untungnya ya kita jadi tukan icip icip…

    Benn’s Bistro boleh tuh mbak… Happy icip icip ya bareng Matt….

    Salam yummy!

      • Macemnya pelanggannya pun banyak yang lari Mbak… Banyak lebih milih ke Sushi Tei dkk…

        Kemarin pertama kali ke sana gara gara Voucher All You Can Eat yang which berhasil menuai kritikan dan kecaman dari berbagai pihak. Untung sih kami duduk di dekat dapur, jadi duluan dapat yang enak enak… Ya tapi tetap gak sesuai dengan yang ditawarkan…

        Pengen makan makanan Jepang? Renjiro Sushi lagi promo tuh… Kalo gak salah CC Bukopin, diskon 50%… sampai akhir tahun ini Mbak… Ada plan mau ke sana soalnya… Tapi kagak jadi jadi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s