Jangkrik Homestay Ubud ( Review )


www.jangkrik-homestay.com
http://www.jangkrik-homestay.com

Kemaren waktu niat pengen ke Ubud, saya udah sibuk browsing sana sini nyari kos-kos’an karena awalnya pengen tinggal di Ubud sekitar sebulanan. Ehh…rencana sebulan ganti menjadi 2 minggu trus ganti lagi jadi cuman 1 minggu hehe. Setelah browsing sana sini nyari penginapan murah akhirnya nyantol ke Jangkrik Homestay yang kebetulan waktu saya email mereka responnya cukup cepat dan sepertinya si pemilik homestay juga baik banget.

Jam 11an saya tiba di Homestay ini. Penginapannya tipikal rumah-rumah bali gitu ya, hanya ada 6 kamar. Saya dan Ephi kebagian di lantai 2 yang males banget ya mesti naik tangga hahaa tapi staff penginapan baik banget, langsung sigap ngangkatin koper yang beratnya entah kenapa gak kira-kira. Di hari ke 2 kita pindah kamar ke lantai 1, seneng dong secara betis udah mulai kondean :).

Gimana keadaan kamarnya? untuk harga Rp 150.000 ( long stay & low season ) lebih dari cukup. Lantai bersih tanpa noda, kamar mandi bersih dengan air panas dan dingin yang airnya terkadang agak pelan tapi kalau kita bisa minta tolong staff untuk naikkin air sih di tandonnya jadi nanti kencang lagi hehe. Tempat tidur bersih dengan selimut dan sprai baru diganti, ada lemari, meja kecil untuk lampu tidur, 1 meja berlaci dari bambu untuk narok barang2 kecil, colokan 3 kaki ( ahhhh happy…..), Wifi lumayan kencang apalagi kalo ngambil kamar di lantai 2 paling pojok soalnya deket banget ama antena wifinya. Pagi-pagi kita juga dapet sarapan lengkap dengan teh or kopi. Beberapa hari saya disana selalu dapat sarapan yang berbeda dan rasanya enak :). terpenting ukuran kamar cukup lega dan bersih banget.

Pemilik hostel pak Made dan bu Kadek juga baik dan ramah banget. Seneng dapet host kayak gini hehe. Sempet sih nanya2 kalo tinggal sebulan kita dapet disc gak ya? secara nyari kos di Ubud susah bener, kayak nyari babi di Arab rasanya.

So far…..selama tinggal di Ubud kemaren saya udah seneng banget nih tinggal disini karena deket kemana-mana juga. Yoga Barn selemparan kolor dari hostel, capek ngos-ngosan pulang ke hostel bentar trus koprol beberapa kali ke Yoga barn buat ikut kelas berikutnya. Resto/cafe betaburan di sekitar hostel, mini market dimana-mana malah ada supermarket Coco cuman jalan 2 menitan, ATM juga deket-deket sini banyak banget.

Sekedar saran jika memang ingin tinggal lumayan lama di Ubud boleh coba email Jangkrik Homestay ini buat dapetin best deal dengan ownernya langsung :).

Daftar/List hotel murah di Ubud

1. Yuliati house

Jl. Sukma Street No.10 Peliatan Ubu, Ubud, Indonesia

Rate Rp 170an ribu – Rp 240an ribu

2. Desak Putu Putera Homestay

Jl. Tebesaya 30 Peliatan, Ubud, Ubud, Indonesia

Rate Rp 180an ribu

3. Rona Accommodation

Jl. Sukma Kesuma Tebesaya, Ubud, Bali, Indonesia

Rate Rp 200an ribu plus ada kolamnya hehe

4. yuliati Villa

Jl. Jalan Tirta Tawar no.11, Ubud, Indonesia

Rate Rp 350an ribu tapi tempatnya emang bagus sih hehe

5. Tunjung Mas Bungalow Bali

JL.  Raya Pengosekan – Padang Tegal, Ubud, Ubud, Indonesia

Rate Rp 380an ribu

6. Pande Permai Bungalow

Jl. Monkey Forest Street, Ubud, Indonesia

Rate mulai dari Rp 240an ribu

7. Umah Kutuh Bungalow

Jl. Tirta-tawar Street, Ubud, Indonesia

Rate mulai Rp 220an ribu

8. Matahari Cottage Bed and Breakfast

Jl.  Jembawan Padang Tegal, Ubud, Bali, Indonesia 80571

Rate mulai Rp 280an ribu

9. Teba House

Jl. Sugriwa no. 59, Ubud, Indonesia

Rate mulai Rp 200an ribu tetapi jika long stay mereka kasih Rp 160 ribu

10. Nyowan Warta Ubud

Jl. Sukma Tebesana, Ubud

Rate Mulai Rp 140an ribu

Okey ini 11 homestay yang kemaren sempat saya lihat2 hehehe dan ada 2 kontak person jika berminat untuk kos di Ubud secara ya Ubud itu paling seruuuuuuuuuuuuuuuuu banget kalo slow traveling :).

 

Masih pengen cari homestay murah lagi, coba aja klik blog  ini ya

123 comments

  1. Bukmak.. 😀

    E tapi buat apa ya deket sama ATM kalau lupa sama pinnya.. 😀
    Lebih-lebih kosong nggak ada isinya..

    (Mulai memikirkan mencari atm berjalan)..

    😆

  2. wah telat nih alu blogging kesini, Maret nanti mau ke Ubud udah keburu booking hotel :). Anyway, tetep nice info buat next time jalan jalan ke Ubud :).
    Eh mau tanya dong, Yoga di Yoga Barn enak ga tempatnya? Aku rencanya Maret nanti mau coba ambil kelas disana, bisa daftar on the spot kah? atau harus dari jauh jauh hari?

    • On the spot aja😊, aku ada review beberapa tempat yoga di ubud, kamu scrool down aja ya buat baca 😊. So far yoga barn ok tp terlalu ramee jd gurunya gak konsen ama kita hehe tapi bayarannya paling murah untuk indonesia 😊

  3. Ooo gitu, kayak di tempat fitnes kalo lagi rame dong ya :D. So far aku pertimbangin antara Taksu Yoga sama Yoga Barn itu, masih belum bisa mutusin mau yang mana. Harga nya sih beda beda tipis deh, lebih murah Taksu 10 ribuan untuk paket 3 kelas tapi di Taksu juga kelasnya lebih sedikit. Yoga Barn kelasnya kan banyak tuh.
    Thanks buat info nya hahaha seneng bisa blogwalking disini, nambah info banget buat nanti ngeluyur di Ubud *toss #pencintaBali* 😆

    • Ada body works yg private bgt juga dan harganya lbh murah Rp 70 ribu dibandingkan taksu. Aku gak ngomong ambil paket ya hihi. Di body works nama gurunya pak putu. Duhhh orang ini baik dan perhatian bgt. Layak di coba

  4. Oya? boleh juga tuh. Jauh dari Monkey Forest? Hmm kalo baru coba coba sih kayaknya gak ambil paket dulu sih, kalo dicoba enak baru deh ambil daripada ntar manyun karna ga enak :lol:.

      • Kamu udah sering yoga? Aku sih baru nyoba pas di ubud haha, mana baru operasi jd guru2nya aku kasih tau di awal kelas trus mrk juga jadi sering ingetin takut kontraksi hehe. Hampir setiap kelas kemaren pesertanya udh jago2 gitu, apalagi di yoga barn yogis2nya udh melintir2 haha, aku duduk posisi yoga aja masih swakitttttzzz

      • Ikut yoga di tempay nge gym aja kok, tapi kurang puas ya karena kadang tempatnya suka rame (literally rame karena gak kedap suara) jadi pas relaksasi berasanya kurang maksimal.
        Wah habis operasi udah marathon yoga? tapi harusnya sih gak apa apa, asal ga berat berat kali ya :).
        Ih samaaa suka iri sama yang badannya macem ular meliuk gitu, kayak abis makan karet 😆

      • Haha kata dokter boleh tapi yah gak yang ampe meliuk2 gitu. Aku ikut yin yoga, hana apa gitu, reguler yoga trus intro yoga jd emang yg ringan2 dan kebetulan kan juga masih pemula.
        Kamu di jkt ya? Banyak kelas yoga ya di sana?

      • Hahahah iya ya. Samaa sampe sekarang nih aku juga gak naik-naik, masih pemula aja. Pernah sekali ikut di vinyasa yoga yang intermediate, aduh setengah jalan udah berasa salah urat semua :lol:.
        Iya aku di Jakarta. Kalo di daerah aku di Jakarta Barat sih jarang ada, paling kalo mau ikut yoga ya sekalian member di fitness center. Kebanyakan studio yoga ada di daerah Jakarta Selatan/Pusat. Di Surabaya sana banyak kelas yoga?

      • Di surabaya lumayan ada beberapa kelas yoga. Duluuu taon 2006 pernah ikut abis itu males. Kemaren nyoba di ubud karena tema liburannya kan holistic haha. Minggu ini aku pindah ke Medan mesti cari tempat yoga baru.

        Di fitness centre gitu berapa kali ya seminggu kelasnya

      • Hahaha iya aku baca postingannya asik banget deh. liburan holistic tiap hari cuma yoga, makan, tidur, santai. Di Ubud waktu gak berasa deh.
        Pengen sekali sekali nyobain sebulan di sana, sayang gak bisa ninggalin kerjaan :).
        Oya? wah new place, asik banyak yang bisa di jelajah :). Minggu lalu temen aku baru ballik kerja dari Medan, kata dia durian & menjelajah danau Toba oke banget :).
        Hmm tergantung fitnes center nya tapi sekarang di Jakarta, di tempat fitness yang kecil pun pasti ada kelas yoga. Kalo di tempat fitness yang aku ikutin, setiap hari ada banyak pilihan kelas yoga, pilates sampe body balance tinggal kita atur waktunya aja

      • Ke medan dong, nanti aku ajak ke Toba😊. Kalo durian gak suka karena baunya pernah buat aku pingsan haha.

        Enak ya di jkt apa2 ada😊. Ini lagi browsing2 tempat yoga di medan. Soalnya gak punya olahraga selama ini.

        Asli di ubud itu enaknya nyantai2 trus ngelakuin semua yang bener2 dinikmati tanpa khawatir kejar2an ama jam😊, sayangnya kita mesti kerja ya hihi. Ehhh aku udh ngangur sih skr

      • Hahaha aku sih ayuk banget *maunya*, tapi gimana ini kantor, cuti cuma 12 hari tahun ini udah habis di booking buat ke Bali :lol:. Itu gegara tiket Air Asia, racun banget deh. Berawal dari brwosing sampe akhirnya malah beneran booking :D.
        Eh biar di Jakarta apa apa ada tapi macet loh. Kayak aku, tinggal di Jakarta Barat kalo yoga di Jakarta Selatan ya alamat gak sampai ketujuan entar keburu stress duluan atau keburu tua kena macet :lol:.
        Indeed, aku setuju banget. Ubud tuh kayaknya damai banget, gak rame & semua serba santai. Udah pernah ke Jazz Cafe di Ubud? Penasaran deh pengen kesitu, katanya tempatnya asik. Berapa kali mau kesitu gak jadi melulu.
        Klise sih tapi aku pasti bilang “enaknyaaaa gak kerja lagi” hehehehe, tapi kalo gak kerja pun udah punya buntut (suami) susah, lah dia kan mesti kerja ya sama aja :lol:. Jadi sekarang Noni udah di Medan nih?

      • Sekarang masih di surabayA, lusa baru berangkat ke Medan😊.
        Gak kerja enak tapi bokek hihi. Skr punya waktu banyak tapi duit tak ada.

        Jazz cafe gak pergi karena kemaren sibuk kali nyobain resto2 vegan sama berburu nasi campur hihi.

      • Hahaha iya sih, tapi kerja ada uang juga liburan terbatas :lol:. Gak enaknya abis liburan, terus langsung hangover liat tumpukan kerjaan.
        Eh, nasi campur yang enak di Ubud dimana sih? kayaknya terakhir ke Ubud makanan yang aku coba kurang variatif, banyakan berakhir dengan makan bebek atau di resto Ibu Rai di Monkey Forest

      • Nasi campur yg enak so far punyanya ibu agung di kedewatan atau nasi campur ibu mangku di kedewatan juga. Makanan yg murmer tapi enak di warung ijo dekat pasar ubud😊.

        Oya yg enak juga di Nomad resto kata temenku, aku nyoba nasi goreng soalnya pas ke Nomad

      • Ooo boleh juga tuh, apalagi kalo murah meriah lumayan kan seminggu di Ubud kalo makan di resto mulu bisa penyet dompetnya :D.

  5. Nice info, even saya yang tinggal di Bali jugagak tahu ada home stay semurah itu dengan facility yang OK’s gitu…bisa dicoba kalau lagi ngehindarin hiruk pikuk area Kuta, Seminyak dan Denpasar yang terlampau padat 🙂

  6. aku biasanya di Teba House. Soalnya jalan dikit dr gang kecil di belakang Teba, langsung nemu warung yang jual makanan halal. Ini penting! Scr kalo di Ubud pusying cari tempat makan halal 🙂

  7. Halo mbak Noni 🙂

    Makasih ya infonya. Kapan kalau suamiku ada proyek lama di Bali, aku ojog ojog aja ah supaya dia ngekos aja, nanti selisih uang hotelnya kan bisa untuk istrinya ini belanja *istri matre*

      • klo kamarnya cukup bersih, mbak.

        homestay-nya sendiri dibikin kayak rumah2 di bali, satu komplek gitu: ada pura, ada taman, ada bale2nya, kamar2nya dibikin kayak rumah (punya teras sendiri2). pemiliknya jg tinggal di situ juga. pintu masuk ke homestay pake gerbang kayak di pura. mudah2nya harganya kamar standarnya g naik, itu harga th 2011 soalnya, hihi.

  8. Hi Mbak Non saya sedang mencari kos kosan di Ubud trus saya browsing dan nemu blog ini. Anda menulis disini Kos di ubud berikut nama dan no HP yaitu Mbok Tut Tiles dan Bpk Agung Alit. Pertama saya coba call Mbok Tut Tiles tetapi tidak di jawab dan kemudian saya kirim SMS ke no HPnya. “Maaf menggangu saya mau nanya info kos atau homestay di ubud” tiba tiba dia call balik dan saya jawab ” selamat sore ” kemudian dia bicara dengan nada sangat marah ” E cicing… nak ngujang ci macem2 jak gelah ( E anjing…. ngapain kamu macam2 sama aku ) tidak tau kenapa dia jawab dengan sangat marah dan dengan kata kata kotor seperti itu, tetapi tetap saya nanya dengan sopan ” maaf saya mau nanya kos2an” dengan nada masih sangan marah dia jawab ” kos ape ci ke takon ( kos apa yang kamu tanya )” saya jawab ” kos yang di ubud” dia jawab ” lamun ci dot ngalih kos mai iban ci ke ubud, do cang takonin, do macem2 ajak cang bangsat( kalo kamu mau cari kos sini kamu sendiri ke ubud, jangan nanya ke saya, jangan macam2 sama saya bangsat)” saya jawab ” Lho kok kasar Mbok” dia jawab ” dije ci maan No hp cang ( dimana kamu dapat no hpku )” Saya jawab ” di internet” dengan nada semakin marah dia bilang” de ngawag ci lamun bani alih cang de ngencanin kene ( jangan ngawur kamu kalo berani sini cari saya jangan main2 seperti ini) kemudian saya langsung tutup telp.
    Pertanyaan saya ke Mbak Non dimana dapat info kos diubud itu, jujur saya jadi Shock dicaci maki hanya karena nanya info kos

    • aduhhh maaf yaaa. aku dapet no itu waktu di ubud dan kita emang lagi mau ngekos waktu itu jadi tanya sana sini. trus si mbok-nya itu kerja di satu restoran, dia kasih no telpnya karena dia punya kos2an dirumahnya. ya wis aku delete aja deh no-nya daripada ada yg dimaki2 lagi. maaf yaa sekali lagi

  9. Halo Mbak Noni, terimakasih buat infonya. Saya mo ke Ubud bulan September ini buat nge-yoga full selama sebulan. Aq stay di Jangkrik udah booking buat sebulan mudah2an sesuai dengan tulisan mbak nih, hehehehehehehe. Btw, buat tempat yoganya boleh di-share lagi dong, especially alamat2nya. Kalo diatas kan yang udah sy catet; Yoga Barn, Body Works (ini http://www.ubudbodyworkscentre.com bukan ya maksudnya?), Teba House. Kalo bisa sama warung makan halalnya (ngredotcom). Makasih lho mbak,…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s