image Jazz GUnung 2012


Ke bromo aja koq repot J.

 

Sebenarnya sih gak bakalan repot kalo cuaca gak drop sampai 6 derajat celcius dan punya tubuh sehat serta muda belia hahaha. Begitu turun dari mobil di hotel cemara indah, seketika bulu bulu di tangan saya merinding disko. Angin berhembus perlahan tapi sanggup membuat gigi bergemeletukan. Biasanya restaurant di hotel ini akan selalu menerima pengunjung tapi kali ini karena Bromo seakan membeludak dengan pengunjung, hotel menolak mentah-mentah untuk menyajikan kopi hitam dan pancake, jahat sekali !.

 

Ber5 ehh ber6 dengan supir kami melipir ke warung kecil di tikungan jalan. Warung bamboo dengan kursi bakso yang menerima dengan senang hati tumbahan rezeki dari hotel. Keinginan semula untuk berjalan-jalan sebelum perhelatan jazz gunung dimulai akhirnya di batalkan. Udara dingin membuat betah nongkrong di warung kecil itu.

 

Setelah makan siang di hotel Yoschie, kami langsung ke Java Banana. Kebetulan dapat parkir persis di depan acara. Nyewa mobil avanza ini lumayan enak loh, kalo ada acara2 beginian bisa parkir di tempat2 strategis karena dikirain mobil panitia, abis parkir supir disuruh pergi jauh-jauh dan kita belagak gila gak kenal itu mobil, padahal panitia udah gemes pengen ngusir mobilnya hahaha.

 

Gelang kertas yang disematkan di setiap pergelangan penonton didapat setelah mengganti tiket di boot khusus, setelah itu kita langsung masuk ke venue….sempat bengong kenapa gak pake di periksa2, trus kita langsung girapan gitu kesenangan karena liat ada wall paper khusus untuk foto2 khas artess. Pas lagi foto2 ada mba2, kita panggil mba onye karena dia pake jaket orange yang nawarin kita untuk di foto ( cekk…merk kamera dia hahaha, pas tau canon Mark sekian…langsung ok) yahhh langsung dong lompat2 kesenangan, trus si mbaknya nawarin kita untuk di shoot sebagai klip jazz gunung di youtube, gak tau deh itu beneran pa kagak, tapi kita udah kesenangan bukan kepalang dan sempat gagu gagu bodoh gitu. Ahhhhhhh gak bakat betul jadi artes.

 

 

Baru mulai nyari posisi duduk, panitia ngusir kita keluar katanya belon waktunya, venue akan di sterilkan dan akan dibuka jam 3 sore. Bahhhhhh…….coba jam 3 aja loh katanya, padahal di tiket dan di iklan2nya dibilangin jam 2. Sempat ngotot2 gak jelas gitu, biasalah kalo rame2 berani complaint, kalo sendirian yah mingkem aja hehehe.

 

Sambil nunggu dan ngantri, saya sempat nonton kesenian reog lagi latihan dan ketawa2 gak jelas gitu. Semua-semua di caci. Jam 3 lewat pintu belon di buka juga, ada ibu2 (yang jo panggil ibu2 lebay pake baju pink rambut keriting2 datang 1 rombongan dan kayaknya dia jazz mania karena taon lalu juga datang) yang mulai brutal, kita ikut2an manas2in hahaha. Akhirnya jam 3 lewat banyak pintunya dibuka. Penonton bisa Milih tempat duduk di rerumputan yang udah di desain seperti teras siring, keren banget loh dan setiap penonton juga dilengkapi dengan kertas anti sobek dan basah untuk alas duduk. Top banget J.

 

Mungkin karena di gunung yang adem ya, jadi setiap penonton rela2 aja kalo duduk dempet2an, sehingga kesannya pas nyari tempat duduk juga gak brutal. Santai2 aja. Kita dapat posisi yang lumayan enak, tapi ternyata ya bok….itu kertas gak anti gatel, selama nonton saya ngerasa rumput2nya nyucuk2 bokong, gatalnya itu loh kena rumput yang gak enak. Anehnya yang laen koq gak ngerasa huh !.

 

Nyeruput kopi hitam dan nonton jazz itu adalah kenikmatan luar biasa apalagi kalo di latar belakangi dengan keindahan BROMO. Udahalah……itu surga dunia J.

 

Tahun 2012 ada jazz gunung yang ke4, kalo di lihat dari gallery foto di web-nya, sepertinya setiap tahun pargelaran music diatas ketinggian 2000 kaki diatas permukaan laut ini semangkin cihuy aja. Tujuan diadakannya jazz gunung juga untuk meningkatkan perekonomian rakyat. Sederhananya gak cuman java banana tempat dimana jazz gunung diadakan yang full booked, tapi hampir seluruh penginapan dari kelas kambing sampai hotel full booked. Jeep jalan semua, warung2 terisi oleh pengelana yang kelaparan dan tentu aja kita semua juga terhibur.

 

 

Acaranya sendiri untuk saya yang tidak terlalu suka pergi nonton konser sangat entertaining. Duo magic host alit “jabang bayi “ marwoto dan temennya ( maaf lupa namanya siapa ) dan butet kertarajasa asli bikin pipi tegang karena ketawa trus menerus. Ahhhh butet akan segera regenerasi kalo ngeliat Alit membuat dia gak bisa nanggapin banyolannya. Kesenian dari banyuwangi apa probolongi gitu……sungguh nyirep sangking mistisnya. Coba aja bayangin lagi ketawa cekikikan dan minum kopi, tiba2 ada 2 orang dengan muka dicoreng moreng kayak banteng mabok masuk ke tempat duduk penonton, saya masih berusaha menyelamatkan kopi dong ahhhhhh ( agak aneh ya, dalam keadaan kayak gini saya masih berusaha menyelamatkan kopi ).

 

Setelah trio gondo dan kiki dan ring of fire featuring djaduk dan slamet sentono yang suaranya berbanding terbalik dengan ukuran bodynya, djaduk ngajak semua penonton untuk menyanyikan indonesia tanah air beta ( ini judulnya indonesia pusaka apa tanah air beta yak?? ) dan sukses membuat saya kriyep2 nangis, memang rasa nasionalisme cuman muncul di acara beginian ama nonton bulutangkis menang doang.

 

 

Masih inget dong IGa Mawarni yang dulu nyanyi lagu kasmaran………ahhhhhh dia udah jadi tante2 aja sekarang * lirik jooo * dan tetap kinclong, suaranya gilaaaaaa…….keren setengah mampus. Tiap ngomong saya rasa yang cowok dengkulnya bisa keringetan. TOmpi sampai komentar dia gak kuat kalo denger iga ngomong. Ahhhhhh waktu nyanyi right here waiting….si jo nyanyi kenceng banget, nasib yang pacaran jarak jauh ya cuk !!.

 

Trus…trus….abis Iga….nah…ini dia duo dynamic TOMPI dan GLEN FREDLY, kenapa pas dua nama ini pake huruf capital??? Karena pas liat GF muncul, saya mau mimisan!!. asli ini keren mampus. Doi cuman pake kemeja biru dan jeans gelap plus sneaker dan topi tapi ya ampunnn…..dasar Ambon yaaaaa bow……

 

Dan TOmpi….sebenarnya biasa aja sih, tapi kalo dia nyanyi kan gimana gitu ya hahaha. Duo ini juga lucunya setengah mampus. Aduhhhh abis ketawa dan ikut nyanyi. VERY ENTERTAINING kalo kata om-om bule !.

 

Acaranya sendiri kelar jam 9 malem, belon puas dan masih pengen nonton mereka. Saya jatuh cinta dengan ALIT MARWOTO si host yang lucu banget itu, pengen bawa pulang dan kalo lagi bête di rumah di pencet tombol ON trus dia ngelucu2 sendiri gitu hahaha. Pengen bawa pulang juga drummer brondong yang gak ganteng tapi terlalu top, pengen bawa pulang sex and phone JAY yang mengkilat pas di stage dan pengen bawa ke KUA liat GLEN FREDLY hahaha.

Sampai ketemu di JAZZ GUNUNG BROMO 2013, Indahnya Jazz merdunya Gunung J.

Tips nonton Jazz gunung yang
nyaman

 

Bawa semua perlengkapan untuk menangkis udara dingin BROMO. Kemaren hampir drop ke 6-7 derajat celcius. Selimut udah paling ok deh, saya nonton sambil kerukupan.

 

Jangan lupa pakai topi kalo di siang hari. Udara gunung nipu banget, dingin sih dingin tapi pulang-pulang tetap belang belonteng. Makanya aplikasikan sun block tebal-tebal.

 

Bawa camilan dan kopi sendiri ( maksute pake tumbler sendiri biar gak nyampah ). Di venue harganya mahal dan rasanya gak terlalu top hehe. Buat yang suka kopi hitam, kopi yang di jual di venue rasanya ecek2 banget plus udah di gulain. Gak nyalahin mbaknya sih….tapi emang kurang menggigit.

 

Jangan nyampah Cuk !!!. kita kemaren nyampah hahaha, tapi saya kasih instruksi koq ke panitia untuk ngangkat sampah gank kita * gaplokin*.

 

Jangan nonton deket ABG2 alay yang tiap saat foto diri * lirik gank sendiri * atau deket2 orang yang punya IPAD or GALTAB or semacam tab2 gitu dan setiap saat motret or ngerecord,. Walhasil berasa nonton dari tablet bukan live, gak lucu kan kalo kita esmosi terus brutal ngerusak2 gadget mereka.

 

Sebaiknya beli tiket di website or tempat2 resmi yang jual tiket mereka jauh2 hari atau sebelum datang, kemaren sempat liat banyak yang go show gak dapet tiket. Lahhh kalo cuman selemparan kolor tempatnya gak dapet tiket sih gak nyesek, ini udah jauh gitu pake naik gunung gak dapet tiket apa gak patah hati?. Ini juga berlaku kalo pengen nginep. Saya nyari hotel 2 minggu sebelum datang, udah full booked ampe yang busuk2 juga penuh. Tapi pas kemaren datang di tawarin vila-vila bunga-bunga aka…gak tau hahaha.

7 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s