Phnom Phen


Kami tiba di Phnom Phen pagi hari sekitar pukul 06.00 pagi dengan bus setengah reot yang di brosurnya di gambarkan sebagai bus double decker. Masih setengah sadar dan kepanasan ( asli jam 06.00 pagi aja rasanya udah gerah ), nyari tukang tuk-tuk. Dia bilang ke hotel sekitar $5, yasudlah kita males nawar-nawar. Tuk-tuknya beda ama yang di SR, ini tuk-tuk yang udah reot banget, kurapan disana sini, tapi supirnya lumayan ramah, namanya Mr. Rambo .

Di depan hotel si Mr. Rambo ini ngingetin kita kalo di daerah ini gak aman, banyak copet, jadi hati-hati aja, dan kalau mau pergi mending telp dia aja, sambil ngasih no telp dia ke kita.

Kita sih iya…iya….ajalah, secara nyawa masih entah dimana-mana. Setelah check in, mandi, kita akhirnya dapet tuk-tuk yang lebih bagus dan supir yang lebih baik lagi plus lebih murah. Seharian keliling PP bayar $15.


Mari kita ke sarapan pagi dulu di Riverfront, restaurannya banyak sih, kita nyoba salah satunya. Rasanya biasa aja, harganya sih lumayan mahal. Yang seru baru kali ini saya makan di restaurant yang tv-nya muter film sadis, film yang pake acara motong jari tangan, ngiris kulit, dan hampir seluruh pelayan nonton dengan wajah datar tanpa ekspresi. Ihhhhh gila bener!


Setelah makan kita ke Grand Palace. Di pintu masuk biasalah beli ticket, trus ada petugas yang meriksa baju kita, kalo gak sopan di tendang ehhhh gak deng, disuruh nyewa baju atau pake baju disitu. Karena kita udah diingetin ama Mr. Nang, kita bebas melenggang, tapi ampun-ampun panasnya. Langit biruuuuuuuuuuuuu tanpa awan. Istananya sih bagusan yang di Thailand, mirip-
mirip gitu, tapi lebih sederhana.

Hampir di setiap ruangan gak diperbolehin motret, bah…bah….ngapain dong hahaha. Jadi kita muter-muter doang, abis ada pembatasnya gitu, kayak police line tapi seumur hidup, pas aku agak nakal coba motret, jeng…jeng….gak keluar aja loh fotonya, jadi ini entah karena ada
mistis-mistis’an atau emang settingan kameranya dodol. Si penjaga tua yang mukenya galak langsung manggil “ heh…kamu motret apa?”, saya ketar ketir juga sambil nunjukin gak motret apa-apa koq”. Trus kita langsung buru-buru ngibrit keluar dan dapet kedipan mata dari satu orang bule hahaha “ pasti dia nakal juga curi-curi foto”.

Diluar Ellen langsung ngomong “ Ninot….kalo kita di tangkap polisi gara-gara curi poto gak lucu, kita pasti gak mau kenal “
“ tapi bakalan ketemu rajanya dong, lumayan kalo bisa kenalan “
“ cih…..raja gak ngurusin foto-fotoan “.

Raja Cambodia emang masih lajang sih, dan pas kita datang itu, dia lagi ulang tahun, gosipnya dia lagi cari istri, dan yang berminat bisa daftar di websitenya hahaha. Kocak raja nyari istri lewat internet……..pas di Cambodia orang hotel tempat kita tinggal, berkali-kali nyaranin saya daftar….hahaha…..
Ok…lupakan si Raja dan balik lagi ngomongin harta bendanya…..

Karena Grand Palace ini luas banget plus panas banget, kita langsung ke Silver Pagoda yang berada satu kompleks, ehhhhh ada ruangan besar lagi loh, tempat nyimpen perhiasan-perhiasan dari perak gitu, tapi sama aja gak boleh motret. Yah kita liat-liat doang sambil ngiler pengen punya hahaha. Hampir disetiap ruangan panas, karena emang cuman ada beberapa kipas angin
dan sejuta umat manusia dari seluruh penjuru dunia.

Silver Pagoda….emmmmm gak ngerti mau nulis apa hahaha. Karena kita kepanasan jadi silau yang ada. Cuman foto bentar, ceklik…..udah ah….kabur yuk .

The Killing Field…..

Saya udah sering baca tentang tempat ini, katanya sih serem. Ok…mari kita buktikan. Tapi menurut saya sih bukan serem, melainkan tidak menyenangkan, bayangkan pergi wisata ke tempat pembataian manusia, horror dan gak ada happy-happynya aja sih. Jalan ke The Killing Field juga gak menyenangkan. Debu dimana-mana, panas matahari, rumah-rumah miskin atau
gedung-gedung tua yang kudisan dan kurapan. Setibanya di halaman the Killing Field, kita disambut beberapa pengemis cacat, woalah……

The Killing Field ini luas banget loh, penuh pohon-pohon dan di depan pintu masuk kita langsung di sambut satu monument yang isinya penuh dengan tengkorak-tengkorak manusia. Kalo diperhatikan, saya baru merhatiin pas di kamar rame-rame ama yang laennya,
kepalanya retak-retak gitu, kata buku dan kata Lady, kepalanya abis di “bentur-benturin” atau di “kampak” . beuhhhhhhhh ngeliat yang udah kayak gini aja ngerasain sadisnya, apalagi pas kejadian.

Di tempat pembantaian ini mau gak mau, kepala jadi mikir, kayak apa ya rasanya dibawa ketempat ini dengan truk, mata tertutup, trus di sabet dan disiksa ampe meninggal. Setelah melihat monument, kepala saya sudah sedikit tiung-tiung….agak mewek, saya liat disebelah saya 2 orang bule remaja ( cowok ) dengan mata merah. Di dalam monument nanti terdengar sayup- sayup lagu sedih menyayat hati, jadi rasanya lagu itu emang disengaja diputer, biar emosi kita terkuras habis.

Setelah dari monument, kita masuk ke beberapa bangunan, dan akhirnya memutuskan untuk keliling kebun pembataian itu. Sebenarnya sih tempat ini lumayan asri karena banyak pohon- pohon, tapi jadi serem karena pohon-pohon itu dulunya tempat si “penjahat “ itu bunuhin bayi-bayi dengan cara melemparkan / menghantam kepala si bayi ke pohon, astaga……gila ya,
kayaknya dia tau banget cara bunuh orang dengan sangat….sangat…..sangat….menyakitkan.

Diantara pohon-pohon ada kursi-kursi kayu sih untuk duduk-duduk, tapi siapa yang mau duduk sambil mandangin pohon yang dipake untuk nyiksa hahaha, rasanya semua orang pasti ogah. Yah akhirnya kursinya cuman buat hiasan doang, rata-rata semua orang duduk-duduk bergerombol tapi milih di bangunan-bangunan utama / seperti museum gitu.

Menurut film documenter yang kita tonton berdesak-desakan sewaktu pembunuhan / penyiksaan berlangsung banyak orang disekitar yang tidak mengetahuinya, padahal sehari-hari yah mereka
beraktivitas di sekitar kebun itu. Menurut pengakuan seorang pemanjat nila dia bahkan gak sadar kalo di tempat itu dijadikan tempat pembataian, padahal tiap hari manjat pohon di sekitar kebun,

mungkin penyebabnya adalah para “ penjahat “ menyalakan speaker kenceng-kenceng. Salah satu pohon di jadikan tempat nyantolin speaker. Ihhhh pasti pohon itu merasa sangat hina dina dicantolin speaker.

Kita semua nih mikir koq bisa ya Pol Pot itu jahat banget, soalnya kalo liat fotonya, gak keliatan dia itu bengis, mungkin karena foto yang kita liat adalah foto pas dia sakit dan hampir meninggal. Paling sebel, hukuman untuk para penjahat itu gak sampai yang disiksa-siksa gitu, palingan hanya di jeblosin ke penjara doang. Kita yang gak ngerasain aja rasanya pengen marah-
marah apalagi keluarga yang ditinggalkan korban-korbannya ya??. Harusnya dia ngerasain dong yang dirasain orang-orang yang dibunuhnya.

Ini kutipan Pol Pot “When I die, my only wish is that Cambodia remain Cambodia and belong to the West. It is over for communism, and I want to stress that.

Keluar dari kompleks The Killing Field, asli kita cuman bengong, kepanasana dan gak banyak ngobrol, bahkan saya gak tertarik untuk ngecheck-ngecheck hasil foto. Kita minum air kelapa sambil diem-diem. Pundak saya terasa berat, kalo ini di Indonesia, pasti saya udah berfikir salah
satu hantu lagi nongkrong di pundak saya .

Tuol Seng


Yuks ke sekolah. Tuol Seng ini dulunya adalah sekolahan yang di sulap menjadi penjara oleh Rezim Pol Pot. Penjara yang terkenal dengan nama S-21 (security 21) ini ampe sekarang, masih berasa kengeriannya. Haduh saya gak suka ditempat ini . setelah bayar tiket masuk, dikasih brosur mengenai cerita penjara Tuol Seng, saya langsung ngingetin yang laen “ jangan pisah-
pisah ya, ngerih kalo ilang”. Tapi sepanjang perjalanan, Lady ilang-ilang trus, ketemu-ketemu lagi melototin cara orang nyabutin kuku, nyolok mata atau tiba-tiba dia nongol dari balik tangga, pokoknya selama tour sadis ini, rasanya Lady paling pas untuk nyeritain ulang.

Pertama sih kita masih keluar masuk kelas, sambil komentar-komentar ngerih. Ada foto-foto manusia yang dulu tinggal di tempat ini dan mati berdarah-darah karena di setrum, di pacul,di kampak atau mungkin di jedutin di dinding. Sangking seremnya saya ampe ogah megang-megang dindingnya. Kalo diperhatikan di lantai juga masih ada loh bekas-bekas darah kering gitu.
Sampai beberapa lantai isinya yah kamar-kamar, foto orang yang dulu nempatin kamar tapi fotonya pas si pemilik kamar udah meninggal, trus di atas tempat tidur ada linggis, pentungan dari besi, kursi, tempat tidur besi, alat untuk nyetrum. Lama-lama bosen juga, tapi makin keliling, beuhhhhhhh makin serem aja ruangan-ruangannya dan makin sempit-sempit kamar
untuk tawanan. Makin kebelakang, makin gak keprikmanusiaan.


Setelah beberapa lantai keliling-keliling, ngeliat tempat tidur besi yang di atasnya ada bantal kulit robek, meja atau kursi yang kesepian, dinding dingin berwarna kuning, foto-foto penyiksaan. Foto-foto perempuan yang punya hati atau mungkin gak punya hati karena ikut- ikutan nyiksa, saya kayak dipaksa nonton film horror, yang super horror.

Anyway…sekedar catatan aja, kayaknya Pol Pot ini suka banget liat perempuan dengan potongan rambut BOB, karena hampir semua perempuan pengikutnya berambut Bob, dengan raut muka “ mati “ dan haus darah.

Total manusia yang dibunuh oleh rezim Pol Pot ada sekitar 1.7 -2.5 juta manusia atau mungkin lebih, terdiri dari bayi, wanita tua dan muda, pria tua dan muda, bangsa asing ehhh kita sempat liat foto seorang warga Negara Australia, yang pasti dibunuh juga hiks…..


Dihalaman ada gentong air yang disertai gambar serta penjelasan siksaan seperti apa yang dilakukan di gentong air itu. Jadi orang yang gak mau ngaku, mereka celupin ke gentong air yang isinya udah pasti bukan air bersih, ampe orangnya pingsan, abis pingsan disiram trus dicelupin lagi. sinting ya…..

Foto-foto atau lukisan konstruksi dari penyiksaan, keadaan saat itu, bagaimana mereka menyiksa mereka lengkap kap…..saya akhirnya berhenti dari tour super sadis ini setelah melihat mereka menjepit putting susu salah seorang tawanan dengan tang…..beuhhhhhhh. kepalaku tiung….tiung bukan kepalang. Jadi ketika yang lainnya melanjutkan tour saya duduk di bawah
pohon nangka, tapi gak mau mengosongkan pikiran, takut kemasukan setan hahaha.

Sambil nongkrong di bawah pohon nangka, ini nih tulisan yang berhasil membuat kepala saya gak kosong dan gak jadi kemasukan setan, tapi yang ada malah merinding disko. Ini nih peraturan-peraturan yang berlaku di Penjara Tuol Seng


1. You must answer accordingly to my question. Don’t turn them away
2. Don’t try to hide the facts by making pretexts this and that, you are strictly prohibited to contest me.
3. Don’t be a fool for you are a chap who dare to thwart the revolution.
4. You must immediately answer my questions without wasting time to reflect.
5. Don’t tell me either about your immoralities or the essence of the revol
ution.
6. While getting lashes or electrification you must not cry at all.
7. Do nothing, sit still and wait for my orders. If there is no order, keep quiet. When I ask you to do something, you must do it right away without protesting.
8. Don’t make pretext about Kampuchea Krom in order to hide your secret or traitor.
9. If you don’t follow all the above rules, you shall get many lashes of electric wire.
10. If you disobey any point of my regulations you shall get either ten lashes or five shocks of electric discharge.

Udah ah…….mari kita makan siang aja . Keluar dari sekolahan Mr. Nang, si supir tuk-tuk kita bilang gini “ how?” , dan kita semua menyahut “ spooky…….!!!!!! “. Dia ketawa-tawa, dia sih santai banget, kita senep .

Russian Market,

Soal pasar saya bahasnya di value market aja ya . Yang pasti saya gak recommended untuk belanja disini, males karena selain panas, yang jualan gak ada ramah-ramahnya. Ada satu pasar lagi untuk belanja-belanja, namanya central market tapi kebetulan kita gak kesana.

Independence Monument

Waktu lewat jalanan di tengah kota, Mr. Nang, kasih tunjuk kita monument ini, kita ngeliatnya sambil males-malesan gitu hehehe dan gak niat turun untuk foto-foto. Jadi beberapa kali kita lewatin monument ini tanpa niat memotret sama sekali. Haduh….pemalas bener. Cuman kalo emang niat banget pengen ke independence monument, cukup naik tuk-tuk trus motret aja sambil
minta supirnya muterin si independence monument ini.

River Front

Sesorean kita nongkrong di pinggir sungai sambil makan jagung dan mangga. Belinya di pasar trus dipotong-potong gitu dan makannya di pinggir sungai. Herannya banyak blog yang bilang sungainya bagus, saya sih ngeliatnya yah sekedar sungai aja. Kita malah lebih focus peratiin orang-orang yang lalu lalang.

Sore-sore banyak yang menghabiskan waktu utnuk olahraga, pacaran, nongkrong ama keluarga, jalan-jalan sore atau malah ada sekumpulan anak muda yang bawa-bawa stereo ( inget jaman Lupus nenteng-nenteng boom box untuk nari-nari ), akhirnya Dini malahan ikutan les nari. Mereka kayak street dance gitu, kalo mau ikutan bayar 2000 real. Aku ama Lady focus nyaci-
nyaci orang lewat hahaha.

Jam 06.00 sore kita balik hotel dan keluar lagi untuk dinner terakhir di Cambodia.

Bandara

Waktu kemaren nyampe di bandara Siem Reap, kita sempat takjub sama bandaranya, walo bandaranya kecil tapi bersih dan rapih dan petunjuk-petunjuk dalam bahasa Inggris lengkap, tapi mungkin karena kecil, yah kecil kemungkinan juga untuk kesasar. Oya biarpun ini bandara international tapi sepi banget. Petugas Imigrasinya aja santai banget, yang ngurus VOA juga
santai sambil becanda-becanda gitu, bukan becanda sama kita tapi sama temen-temennya.

Nah di Bandara International Phom Phen juga sama. Bandaranya kecil tapi gak lebih bagus daripada Siem Reap. Dari semua blog yang saya baca, untuk airport tax dikenakan $25, nah kita main gila aja, begitu dapet boarding pass, langsung ngantri bayar. Gak taunya 2 minggu kemudian temen saya ngomong dia gak dikenakan $25, sialan !!!!!!.

ps : foto-Foto Tuol Seng diambil dari Lucky Solikin Gallery

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s