image sempu island


Sempu island

I’ll never hear about this island sampe akhirnya sekitar jan 07 di milis indo backpack ada satu orang cewek yg membahas soal pulau ini . saya langsung tertarik karena posisinya berada di malang selatan yg notabene masih di jawa timur. Mulailah dari email tsb saya mulai hunting temen jalan, mulai nyari waktu yg tepat plus mikir-mikir apa saya sanggup tracking ke pulau yg tdk berpenghuni tsb.
Dimulai dari imel saya yg menanyakan apakah ada yg ingin melakukan trip ke sempu, sampai akhirnya ada banyak orang yg terkumpul. Sayang mereka akan berangkat di bulan maret 07, bersamaan dgn jadwal ke sabang. Untungnya masih ada erin dari jkt yg akan berangkat di april 07. saya juga berharap beberapa temen kantor tertarik utk joint plus mengharapkan loni bisa ikutan joint dgn trip kali ini .

Akhir maret 07 saya masih ragu apa harus ke sempu??. Mengingat medan yg berat, cerita-cerita tentang pulau tak berpenghuni ini sampai ditakut-takutin bos dikantor. Dulunya pulau sempu pernah menjadi tempat latihan tentara RI, lalu pernah menjadi tempat penangkaran ular { info my boss }, tdk ada sumber air tawar, tdk ada tempat tinggal dan bener-bener tdk berpenghuni.

Kata temen-temen saya di milis, this island like the beach { filmnya Leonardo }. Haduh gimana gak ngiler pen kesana kan ??
1 minggu sebelum hari H, opik bilang kita ikutan trip sempu gabung dgn temen saya Erin, Lenny dan luthfi dari jkt. Trus saya jg maksa2 dini ikutan ke sempu, awalnya dia males tp akhirnya ok juga pergi. Sempat tarik ulur juga sih, saya juga masih tetap khawatir dgn daya tahan tubuh belon lagi musim hujan di pulau jawa masih belon berakhir. Yah..intinya saya sempat tdk percaya diri dgn diri sendiri.

Hari jum;at pagi saya udah beres-beres. Bawa 3 t’shirt doang , 1 celana pendek, 1 celana panjang utk trekking { takut item } dan swim suit one pieces. Yg paling saya bawa banyak hanya air minum karena di sempu tdk ada air minum / tawar sama sekali.

Abis dini gereja, kita jemput jam 13.00 siang. Erin, luthfi, lenny dan satu orang cowok dari yogya namanya ebi udah jalan duluan karena mau ngejer sunset di sempu. Fyi..saya sama sekali belon pernah ketemu ama ke4 orang ini. Yg udah ngobrol baru leny ama erin doang. Sempat balik ke rumah lagi karena opik lupa bawa topi.
Jam 13.30 jemput dini, trus jalan ke malang. Sepanjang jalan kita cerita-cerita soal sempu, baca catatan perjalanan temen yg udah pernah ke sempu, bahas cuaca di malang yg ujan trus sampai mikir gimana yaaaa kalo saya pingsan dijalan 🙂
Jam 15.45 nyampe di malang, makan bentar di bakso kota, jemput ivan sepupu dini yg mau ikutan trus jalan lagi ke sendang biru. Begitu nyampe malang langsung disambut hujan, oalaaaaaahhhh bener-bener deh. Saya sempat deg-degan juga sih, gimana kalo ujan trus bisa -bisa jalanan di pulau ancur total dan kita gak bisa kemana-mana lagi. Dan lagi2 saya menghawatirkan kondisi fisik saya yg emang jarang latihan fisik plus kelamaan dimanja kemajuan tekhnologi 🙂

Sepanjang jalan dari malang ke sempu saya berusaha sekuat tenaga tdk tertidur, soalnya bagus banget. Kiri kanan sawah-sawah penduduk, air sungai, desa kecil, hutan-hutan dan pemandangan indah lainnya. Menurut ivan, temen dini kami ikutin aja arah ke bale kambang, nanti di pertengahan jalan ada pemberitahuan kemana arah pantai sendang biru tempat saya dan temen-temen saya bermalam.
Eh….gak taunya kita malah salah jalan. Untung saya ngotot nanya orang lain. Temen-temen saya udah nyampe di pantai sendang biru dan sedang nyari penginapan. Gila jalan putar balik ke sendang biru jauh banget, mana hujan deras. Capek deh !!. ivan udah merasa gak enak hati aja apalagi saya dan dini trus mengolok-olok dia 😦

Yah…akhirnya dgn nyasar-nyasar, sempat berhenti buat foto-foto di sawah dan akhirnya kita sampai juga ke pantai sendang biru, sebuah desa nelayan di selatan kabupaten malang. Karena nyampenya udah malam saya gak bisa liat apa2 lagi, samar2 tiap kali kilat menyambar keliatan perahu nelayan dan pulau sempu . di tempat ini hanya telkomsel yg masih mendapatkan sinyal. Otomatis orang2 tdk bisa menghubungi saya lagi. Dari kubu saya hanya dini yg memakai telkomsel , sedangkan dari rombongan erin hanya luthfi yg memakai telkomsel. Setelah bertel-tel dgn luthfi, kami menemukan penginapan yg dituju. Penginapan ibu Komariah didepan pos penjagaan . rate perkamar sih katanya Rp 65.000.

Waktu masuk ke penginapan si ibunya yg nyambut, dia bilang temen2nya yg dari Jakarta yaaa…..? trus kita digiring deh ke wisma penginapan. Becek !!. dari jauh saya bisa denger suara deburan ombak. Gila…ini sih didepan pantai banget.

Begitu masuk ke wisma ada cewek 2 orang dan cowok 2 orang yg belon pernah saya lihat sebelumnya. Mrk jg ragu-ragu gitu hehehe…
Setelah kenalan dan menatap saya setengah tak percaya, mungkin karena saya masuk dalam spesies yg langka utk berkotor2 ria ke pulau . yahh emang sih saltum. Bayanginnya aja saya masih pake celana pipa lebar yg super nyantai, tank top ijo dan rambut ikal yg terblow sempurna plus make up lengkap dan sepanjang acara perkenalan saya trus meributkan makan 🙂

Belon lagi ditambah ama kegilaan dini yg terus menerus ngajak makan, bener2 bar-bar abis sepanjang jalan saya udah membayangkan bisa makan ikan bakar malam ini sambil melihat bintang-bintang bukan malah terjebak di ruangan yg sempit sambil bengong.

O,ya temen baru saya itu ada ebi dari yogya, dia yg paling berpengalaman diantara kita semua . doi photographer dari yogya.
Erin dari Jakarta dan biasanya saya email-emailan ama dia
Lenny dari Jakarta, baru tadi siang saya ngobrol ama cewek ini.
Luthfi dari Jakarta, baru saya liat juga. Orangnya tinggi dan pendiam tp kayaknya baik banget soalnya begitu saya datang dia langsung nyodorin kursinya utk duduk.

Akhirnya kita makan di warungnya ibu komariah. Saya ama abang pesan indomie rebus soalnya males makan ikan tuna atau tenggiri goreng. Eh..pas makan-makan ternyata ikannya enak banget, nyesel gak pesan.
Disini saya sempat bete ama ebi abis dia bilang sabang itu jelek , saya sempat berjanji bakalan musuhin cowok ini 🙂
Anak2 sadar sih saya bakalan sebel ama dia, makanya langsung berusaha menetralkan tp yahhh sudahlah..males juga kan ??

Abis makan, kita gak jadi sekamar ama anak jkt secara tempat tidurnya kecil banget. Akhirnya ngambil 2 kamar lagi utk saya dan abang , satu lagi buat dini dan ivan. Kamarnya ala kadar gitu, 2 tempat tidur single, meja rias ala kadar, kamar mandi dgn jamban duduk tp lumayan bersih. Pas duduk pertama kali di meja rias dgn sukses kursinya protes dan saya terjerembab jatuh .
Jam 09.30 kita udah siap2 tidur tp tiba2 erin dan lenny muncul dikamar kita dan ngajak ngobrol soal trip besok ke sempu sekalian pengen ikutan nebeng pas pulang dari sempu. Opik yg ngobrol ama mereka saya malah sibuk motong kuku dan beresin barang-barang buat dibawa besok tp karena mrk ngobrolnya lama mau gak mau saya nyusul juga.

Acara nyusul juga inilah akhirnya yg membuat saya berubah pikiran dgn ebi. Gila…cowok ini sudah hampir mengelilingi Indonesia, lagi membuat buku tentang Indonesia dan wajar kalo expectation-nya tentang suatu tempat menjadi lebih tinggi daripada saya yg amatiran. Dimulai dari mamerin foto-fotonya sampai akhirnya ngobrol ngalor ngidul ampe jam 12.30 malam. Dasar cowok sinting, dia sombong banget, cuek, bebas merdeka dan kayaknya duitnya banyak banget. Kagak kerja tp kerjanya liburan dan motret melulu. Dari cerita-ceritanya saya tarik kesimpulan cowok ini udah keliling dunia. Saya dan anak-anak dari jkt dengerin dia cerita aja tp yg pasti saya mesti hati-hati dgn dia. Dari awal saya kan udah antipati ama cowok snob ini. Huh !!!

Jam 12.30 saya mandi, beres-beres tidur walo gak bisa dan jam 4.30 udah bangun. Konsentrasi di toilet takut penge
n boker di pulau dan gak ada jamban 🙂
Tp gak bisa juga huhuhu…..
Jam 05.30 keluar kamar yahhh anak2 yg laen belon keluar padahal udah deal kalo jam 05.30 sarapan dan jam 06.00 nyebrang ke pulau. Tukang perahu kita pak suwarno { hp 0813349640963 } malah udah muncul dari tadi, udah negur saya n udah ngecek kapal yg bakalan kita pake. Hari ini saya pake celana panjang warna ijo, tank top ijo list kuning di bawah, t’shirt merah tipis, topi koboi { hasil berburu di mirota batik } dan masih bingung mutusin pake sepatu kets atau sandal jepit aja. Abang memutuskan tetap pake sandal secara dia takut sepatunya rusak { dasar gila !!! }. Bawaan saya cuman lipstick, bedak, t4 kontak lensa, deodorant, hp { padahal gak ada sinyal , dasar bodoh }, kamera, mizone 3 botol, celana pendek { memutuskan tdk memakai baju renang },kaca mata hitam,kaca mata baca, tas plastic utk sampah dan baju kotor. Abang sempat bilang kenapa saya gak pake celana pendek atau celana ¾ aja secara mau ke pulau dan pantai dan dgn centilnya saya masih bisa menjawab ” takut hitam bowwww…”

Begitu ketemu ebbie di depan, dia langsung komentar ” jangan takut kotor nanti yaaaaaaa”. Ihhhhhhh sombongnya.
Jam 07.00 baru semua kelar, gilaaa lelet banget gak sih . kita telat 1 jam dari jadwal yg seharusnya. Saya akhirnya memutuskan memakai sepatu kets. Jadi begini nih kostum saya tank top ijo tentara dibalut kaos merah dgn belahan leher super lebar { gila…saya masih mikir soal fashion hehe }, celana ijo, kaos kaki merah dan sepatu kuning kunyit { dan untungnya masihnyambung dgn list tank top saya warnanya }. Begitu nyampe kapal, langsung ketar ketir. Tp ditutupi dgn foto2 sesion dari ebi, abang, leny dan luthfi. Saya sempat motret sebentar tp akhirnya malah nikmatin jadi model bersama dini dan erin. Dari semuanya cuman saya dan luthfi yg make celana panjang, yahhh selamat item aja .

Begitu nyampe di tempat pemberhentian sempu, hah……..kita mesti jalan diair-air karena kapal gak bisa berhenti pas dipinggir pantai, oalahhhhhh buka sepatu lagi deh, mana berpasir2 pula. Bener-bener deh !!
Tp gak boleh ngeluh , sekali lagi saya gengsi kalo ketauan cengeng ama rombongan dari jkt plus kepala suku yg sombong bin tegaan itu.

Begitu mulai tracking mulai deh ketar ketir lagi, takut gak sanggup tp Tuhan emang baik banget, begitu masuk hutan saya langsung nemu tongkat bagus. Kata ebi secara dia yg paling ok dan paling berpengalaman ” kalo ketemu kayu utk tongkat diambil aja yaa”.
Medannya lumayan parah. Kata pak suwarno di laguna lagi ada turis dan anak-anak yg camping, uhhh sempat mikir males banget kalo rame orang kayak gini.

Awalnya sih tanah setapak utk tracking masih kering, jadi saya ama dini didepan ditemenin ebi, berurutan dibelakang ada lenny, erin,abang dan Luthfi. Baru 2 menit jalan udah menanjak, nafas saya udah mulai ngos-ngosan tp secara malu kalo bilang capek , kita ketawa-tawa, dini nyanyi sambil menghindari lumpur di jalan. Awalnya sih masih bisa tp begitu sepetu kuning saya masuk ke dalam lumpur dan berubah warna menjadi hitam, saya gak peduli lagi dan emang gak ada pilihan lagi. Jalur tracking penuh dgn lumpur kagak bisa milih huhehehe….
Baru jalan 10 menit ehhhh ada pohon tumbang, halahhhh….kita mesti melewati halangan berikutnya lagi. Belon jalan basah seperti sungai kecil, jembatan2 kecil yg licin utk melewati parit2 kecil, dahan pohon tumbang yg besar banget, dini yg teriak kalo ada ular ternyata kelabang, kita juga liat tupai, kupu-kupu . sebenarnya sih kalo lagi beruntung kita bisa melihat burung rakung , monyet dan elang bahkrena ini hutan tropis jadi yahh banyak banget pohon-pohon besar, jalurnya lembab karena sinar matahari gak sanggup menembus pohon-pohon besar di dalam hutan. Bahkan kalo lagi beruntung bisa melihat jejak-jejak macam { utk yg satu ini mending enggak kali yeeeeeee }.

Setelah 1 jam jalan, saya udah compang camping gitu. Celana udah dilipet2 ampe sebatas paha, sepatu udah gak kelihatan lagi modelnya, kaus kaki udah item kena lumpur, rambut saya udah basah keringetan dan ebie bilang wajah saya udah kena cipratan-cipratan lumpur. Berulang kali dini dan ebbie cekikikan karena saya hampir terpeleset jatuh ke kubangan lumpur. Tiap kali ditanya ebbie dgn jahatnya bilang ” masih jauh, 1 jam lg kayaknya “. Uhhhh malesnya.

Akhirnya di ¾ perjalanan dini jatoh juga, itu gara-gara dia abis ngejek saya trus hehe. Sempat juga saya dan dini jauh didepan anak-anak sampai kita mikir kita kesasar, untungnya cuman dikerjain. Sepanjang perjalanan saya gak bareng abang, dia salah kostum soalnya. Gara-gara gak mau sepatu rusak kena lumpur akhirnya harus jalan kaki pake kaki doang, sakitttttt dunk !!
Jadi rombongan kita terpecah 2, saya , dini dan ebbie didepan trus jauh dibelakang ada erin,leny, abang dan Luthfi.

Sepanjang jalan saya dan dini banyakan becanda2 atau dengerin dini nyanyi sampai tiba-tiba dini teriak-teriak soal nyamuk. Gila jack….nyamuknya banyak banget. Sempat ketar ketir sih tp saya jg cuek aja. Sepanjang lengan yg gak tertutup baju penuh dgn barisan nyamuk-nyamuk hutan yg kita duga nyamuk demam berdarah. Sialnya yg bawa autan cuman abang dan leny, dan mereka jauh dibelakang kita. Males nungguinnya 🙂
Tp akhirnya dini nyerah dan nungguin leny. Saya tetap terus jalan bersama ebbie dan erin.gak berapa lama saya mulai mendengar teriakan orang. Ihhhhhh udah deket donk tp ebbie masih dgn kejamnya bilang, masih jauh non…….1 jam lagi .

Dan……………OMIGOD…didepan saya laguna itu, saya mulai liat air laut berwarna tosca dari balik pohon-pohon. Jalanan ke laguna semakin susah. Kecil, licin dan kalo terpeleset langsung nyebur ke laut. Disini saya sempat celaka sangking serunya melihat pemandangan akhirnya dgn sukses terpeleset tp peduli setan, tempat bagus itu semakin diujung mata saya. cantik banget.
Waktu melewati pinggiran laguna, ebbie teriak ” noni ada ikan, liat deh , besar yaa?.kayaknya ikan nyasar gitu dari laut “.

Begitu nyampe di pinggiran laguna ehhhh ada pasangan lagi foto pra wedding, ihhh bisa-bisanya :-). Ebbie langsung ngobrol ama photografernya, saya dan dini langsung lari ke pinggir laut, memandang dgn rakusnya dan tentu saja mulai buka-buka baju 🙂
Di sempu tdk ada hotel, jamban, tempat ganti baju ataupun orang tinggal. Pulau ini bener-bener masih alami. Cantik banget. Laguna yg bernama segara anakan ini mendapat suplay air dari percikan gelombang samudra Indonesia yg masuk melalui celah2 sebuah karang bolong . laguna ini terbentuk karena percikan tsb dan dibatasi oleh tebing karang yg tajam plus cantik. Ada banyak anak muda yg lagi camping disini, sebagian bersiap-siap mau pulang lalu ada 4 orang turis bule yg sedang sun bathing.
Baru saja ganti baju dan berniat main ke air, tiba-tiba ebbie ngobrol
” kalian mau ikut ke atas bukit karang itu, entar dari sana bisa liat lumba-lumba dan kalo lagi rezeki bisa liat paus !! ”
” hah….ikan paus !!. boooooooooooonggggggggggggg !! ” itu suara saya loh. Emang dari kemaren malam ebbie udah ngobrol kalo lagi rezeki bisa liat lumba-lumba dan paus.
” yasuw…..aku pergi dulu yaaaa??” . dia ngeloyor gitu aja , ninggalin rombongan kecil kami. Segera saya , dini , abang dan erin bergegas mengikuti abie dgn bertelanjang kaki.
Tp tiba2 cowok-cowok di camp sebelah langsung bilang
” gak bs kalo kaki ayam, mesti pake sandal. Karangnya tajam2″. Yahhh akhirnya pinjem sandal jepit mereka dan terbirit-birit mengikuti ketua rombongan kami yg sinting itu.

Karang-karang yg saya lewati ternyata emang beneran tajem-tajem. Gila ya bisa begini jadinya.kita mesti manjat-manjat gitu tp yahhh masih gampanglah asal hati-hati dan pake sandal atau alas kaki walo kalo jatuh alamat berdarah-darah. Begitu nyampe di tebing yg datar kita langsung dikasih pemandangan bagus banget. Samudra Indonesia yg luas tak berbatas, berwarna biru , misterius, menakutkan tp sekaligus cantik banget. Ada banyak batu karang di samudra yg luas itu. Ini lah kenapa pulau ini dibilang mirip dgn phi-phi island di Thailand dan film the beachnya Leonardo . secara bentuknya hampir sama tapi tanpa ladang opium. Kita langsung
foto-foto dan kesenangan sekaligus kaki jadi geli karena takut terpeleset masuk ke laut luas ini .berkali-kali dini dan abang mengingatkan posisi berdiriku yg terlalu dekat ke pinggir karang.

Tiba-tiba dini teriak ada ikan. Dan setelah kami semua memandang itu dolphins.gila banyak banget dan kayaknya mrk happy banget. Berulang kali ebbie dgn sombongnya bilang ” tuhhhh kan bener yg aku bilang, kadang2 ada paus loh . nanti kalo kita muterin pulau mudah-mudahan kelihatan “. Saya dan dini memutuskan gak mau memutarin pulau dan melewati samudra Indonesia ini , seram bowwww { tp nanti berubah pikiran hehe }.

Kita ngabisin waktu hampir 1 jam di karang-karang ini. Tiap kali liat lumba-lumba pasti langsung teriak-teriak happy, foto2 , ketawa2 , menggosip di pinggir karang sampai akhirnya bosan sendiri dan memutuskan untuk berenang di laguna. Begitu turun ke bawah, kita sibuk mindah-mindahin barang secara air laut pasang. Abie ngajak ke puncak karang yg terjal dan kita semua menolak mentah2. dia bilang dari atas bagus banget tp naik kesana seram banget. Kemiringannya itu yg gak kuat !
Saya cuman bilang ” titip foto yaaaaaaaa “.
Yg berenang cuman saya, erin dan dini. Saya sih gak berenang tepatnya cuman nyelup-nyelup aja hehe.
Sesekali ditarik-tarik dini ke tengah sambil berpelukan dgnnya. Karena air laut dan asin berulang kali saya harus mengucek-ngucek mata sangking pedihnya. Pemandangannya luar biasa, bagus banget. Gak bosen-bosen kita nyebur, foto2, mengapung-apung dilaut dan sesekali berteriak-teriak senang. Dari atas puncak karang ebie motretin kita atau sebenarnya kita sih yg teriak2 minta di foto. Dari pantai ada abang dan lenny juga Luthfi yg motret, duhhhh kita bener-bener banci tampil 🙂

Abis berenang sekitar jam 12.00 siang, gantian abang, Luthfi yg berenang diikuti ebbie yg kameranya saya bajak buat diliat2. dari atas tebing ternyata pemandangannya lebih keren lagi tp menuju kesana takyuuuuuuuutttttttttttt…..
Saya dan dini makan dipinggir laguna, anak-anak cowok dari camp sebelah lagi bakar ikan tuna gede banget, katanya sih beli di sendang biru sebelum ke sempu. Duh..anak2 ini tenaganya emang luar biasa 🙂

Setelah berenang hampir 1 jam, ebbie, abang, Luthfi, erin dan leny naik ke pantai. Trus ebbie bilang begini ” gw mau naik lagi keatas, lo mau ikut gak ?? ” .
” hmmm seram gak ??. kalo enggak mau . eh…mau deh . abang mau ikut gak keatas tebing ??”. akhirnya saya, dini , abang dan ebbie ikutan naik ke tebing. Leny, erin dan Luthfi ogah ikut dan memilih main-main ban di laguna.

Bagitu nyampe di kaki tebing saya langsung agak jiper, dini malah mau batal aja tp entah kekuatan apa saya tetap ikutan manjat dgn ebbie. Berulang kali mesti menggigil ketakutan karena kemiringan tebing ini sangat tajam , belon lagi batu-batu karang tajam yg nongol dimana-mana. Terpeleset dikit aja kalo gak mati yahhhhh pasti berdarah-darah dan kesakitan.
Begitu nyampe di tempat yg sedikit datar, abang langsung berhenti, dini memutuskan utk turun, ebbie jalan trus dan saya ingin mengikuti tp abang langsung ngomong ” gak usah non , terlalu berbahaya. Serem abang liatnya. Turun aja yaaaaaa “.
Saya masih ngotot , ihhhh secara udah ditempatnya kan tinggal dikit lagi. dari tebing ini kita bisa liat samudra Indonesia, keseluruhan laguna dan pemandangan spektakuler lainnya. Mungkin dari sini juga kalo sunset datang semua sepatu-sepatu di Mall akan terlihat sangat biasa dan tdk berarti 🙂

Turun dari tebing setelah beberapa motret dan gak bisa naik ke puncak kayak ebbie karena abang trus khawatir, kita turun lalu beres-beres dan jam 1.30 meninggalkan laguna karena udah janjian ama pak No { si tukang kapal } utk jemput jam 02.00 siang.
O,ya ada kejadian lucu disini. Sebelumnya dini bilang ada orang lativi di antara pengunjung laguna. Saya udah want to know juga sih sampai akhirnya ada satu orang cowok brondong yg mendatangi saya.

” mba…dari lativi yaaa??”
” hah…enggak kita gak dari lativi koq . mungkin yg laen ”
” kata pak No, yg tukang kapal katanya ada orang lativi , 4 org cewek dan 3 orang cowok dan jam 2 nanti balik ke sendang biru pake kapal pak no, bukan mbak yaa??”
” yah…kita sih 4 cewek dan 3 cowok tp bkn dari lativi dan emang janjian jam 2 ama pak no. mungkin pak no aja yg ngira2 kita dari lativi hehehe ”
” kl gitu pas balik nanti bisa bareng kan mba?”
” ok deh..kita bentar lagi jalan yaaaaa…”

Oalah….kita dikirain dari lativi jack, mungkin tampang kita emang tampang jurnalis atau gara2 ebbie yg bawa-bawa banyak kamera besar hehe.
Habis foto2 keluarga yg back light trus, berenang lagi dan akhirnya kita memutuskan pulang dari pulau cantik ini. Uhhhh perjalanan pulang lebih berat dari sebelumnya. Rasanya semua lumpur2 tadi udah diacak2 dan kita bener2 udah kecapekkan. Sakali lagi saya jatuh, bahkan sangking capeknya jatuh aja kagak berasa yg ada malah enak 🙂
Kali ini saya cuman pake tank top ama celana pendek plus sepatu tanpa kaus kaki karena selain gak match ama warna baju, kaki saya udah penuh pasir tp baru 15 menit jalan kaki saya di bagian belakang udah luka dan pedih minta ampun. Ditempelin handiplas cuman bertahan 25 menit , setelah itu saya harus meringis2 kesakitan . akhirnya pake kaos kaki sebelah doang buat ngurangin sakit karena gesekan pasir dgn sepatu.

Untung kali ini saya beriring2an dgn yunan , anam { berondong brawijaya yg lumayan enak dilihat kalo dihutan hehe }, dini, dan abang. Tadinya ebbie, erin, leny dan Luthfi ada dibelakang tp mungkin ebbie gak sabar akhirnya dia malah bareng kita dan setelah saya jatuh dia duluan jalan sendiri. Uhhhh kepala suku yg aneh !!!!

Perjalanan pulang dipenuhi dgn pertanyaan ” masih jauh gak sih ?? “. Untung berondong2 itu baik banget, sabar nungguin kita, nolongin kita sambil cerita2 tentang kegiatan mereka kalo gak kuliah. Dini malah udah kagak nyanyi2 lagi, serius trus jalan hehe. Begitu nyampe di pinggir pulau, kapal kita belon datang. Dini segera nelp si pak no. saya langsung tergeletak di pasir, ebbie yg udah dari tadi nyampe lagi bersiin kameranya, yunan dan anam nongkrong didekat saya sambil cerita2. trus iseng2 saya minta foto2 lagi. Anak2 langsung teriak ” noni…capek, males ahhhhhhhhhhhhh !! “.
Setelah rombongan kedua nyampe di pinggir pantai, duduk2 bentar ehhhh baru mau PW { posisi wuenak } pak no dah nongol. Tadinya sih saya ama dini gak mau muterin pulau karena takut dgn gelombang samudra Indonesia tp karena yg laen ngotot dan kata pak no keadaan aman2 aja plus cuaca bagus gpplah keliling pulau.

Awalnya sih saya masih ketawa2, masih ikut foto2 ama yg laen, masih minta difoto2 di kapal dan masih berteriak2 takjub ama pemandangannya yg luar biasa bagus sekaligus menakutkan. Karang-karang terjal yg berdiri dgn sombong di samudra yg biru, dan sepi. Deburan ombak yg kasar dan menimbulkan percikan air yg eksotis, belon lagi gelombang laut yg terkadang membuat saya ingin berteriak-teriak frustasi sangking takutnya.

Ebbie, Luthfi, erin dan leny kayaknya enjoy banget. Dini ngantuk malahan dan akhirnya tidur, saya langsung ikutan tidur-tidur ayam karena ketakutan, abang dibelakangn ama erin kayaknya sih nikmatin perjalanan ini . saya didepan dgn yunan dan anam akhirnya memilih utk tiduran sangking takut. tp terkadang saya harus membelalakkan mata demi melihat pemandangan yg luar biasa bagusnya.
Perjalanan lewat laut akhirnya berakhir juga. Begitu nyampe di sendang biru baru saya bisa tertawa-tawa tp kepala pusing setengah mati. Setelah balik kepenginapan, mandi, beres-beres mau pulang. Saya sempat ke pelabuhan motret anak2 yg lagi mengecat kapal, ngobrol ama mereka dan minum teh hangat.

Jam 06.00 sore rombongan kita kembali ke malang karena erin, ebbie, Luthfi dan leny akan menuju bromo. Sampai di tengah jalan abang minta gantian nyetir karena ngantuk banget. Sampe malang nganterin mrk ke stasiun bus buat nyambung ke bromo. Kita ber3 dah gak sanggup lagi nyetir, akhirnya nginep di malang. Uhhhhhh capek dan ngantuk setengah mati.

So……how to reach pulau sempu dari Surabaya dan estimasi biaya 🙂
Dari Surabaya ke malang naik mobil atau
bis. Kalo bis sekitar Rp 15.000
Dari malang ke sendang biru Rp gak tau kalo naik ojek Rp 50.000
Penginapan di sendang biru Rp 65.000 permalam , bisa bagi dgn beberapa orang. Contact person ibu Komariah { hp 081334027137 }
Makan cukup murah koq, tergantung mau makan apa.
Ongkos kapal, kalo cuman nyebrang dan jemput Rp 75.000 kalo mau muterin pulau kayak kita kemaren itu Rp 175.000 . contack person bapak Suwarno { hp 0813349640963 } atau boleh juga tanya2 ke ibu komariah, entar dia yg beresin semuanya.

Waktu di sempu saya sih gak pengen lagi ke sana, capek dan saya rasa cukuplah perjalanan kemaren , saya males datang utk kedua kalinya tp setelah naik mobil meninggalkan sendang biru saya malah mikir uhhhh kapan lagi saya kesana huhehe.

Hari senin pagi ketika saya share foto2 sempu di kantor, dan anak2 memaki2 saya karena tdk mengajak mereka…..saya langsung menjawab ” ayooooo kapan lagi kita pergi, gimana kalo akhir bulan or awal bulan ??, karena pas long wiken mei saya Insya Allah mau ke Lombok “.

And guys…negara kita indah banget, kita punya pantai yg bagus, hutan yg keren, dan tentu saja pemandangan yg juara tiada tara…….
Pengen mengelilingi semuanya tp butuh dana yg besar. Sekali lagi saya harus bersyukur dikasih kesempatan melihat sesuatu di pulau tak berpenghuni ini. Sekali lagi saya mesti berterima kasih karena mendapat kesempatan utk mengunjungi laguna cantik ini dan tentu saja memberi saya banyak pengalaman plus membuat saya tambah pinter hehehe….

So,,,kita ketemu lagi nanti di episode perjalanan saya yg lain.

Enjoy

Nonieyginginterusjalan-jalan

2 comments

  1. Mbak Non…. Mau dong dikasih tunjuk foto-fotonya! Btw, saya baru mulai baca blognya dari awal… Progress untuk menghabiskan seluruh postingan Mbak Noni. Hahaha… Jadi entah udah atau belum, gak tahu ya… Mbak Noni udah nyoba ke Pulau Berhala dan Salah Namo? Cantikan mana?

    Hihiih

    Salam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s