Trend Jualan Online


Salah satu tulisan yang paling sering ditanyakan dan dikunjungi di blog ini adalah mengenai belanja di Bangkok. Kayaknya sampai hari ini Bangkok beneran jadi surga belanja untuk semua orang terutama pedagang barang-barang fashion.

Di Medan ada satu airlines yang dari pertama kali buka rute Mes – Bkk sampai hari ini gak pernah sepi. Selalu ramai dan penuh.

Saya sendiri sempat ikut adik belanja di Bangkok untuk keperluan toko bajunya. Kayaknya itu sekitar tahun 2004-2015. Saya ikut dia untuk dapatin bagasi hehe. Jadi tiket dibayarin trus saya main di Bangkok pulangnya gak boleh bawa apapun karena semua bagasi dipakai untuk barang dagangan. Paling ngeri sebenarnya lewat custom. Pokoknya saya gak suka deh. Kegiatan ini berhenti karena si adek pindah ke Surabaya (kebalikan saya balik ke Medan, dia ke Surabaya) dan tokonya terpaksa ditutup.

Beberapa hari lalu saya ketemu dong dengan temennya si adek. Namanya kita sebut aja A. Si A ngobrol-ngobrol sama saya. Sebenarnya saya ini lebih ke kepo kalau semisalnya mau buka Jastip itu gimana nanti lewat customnya. Jadi cerita pun dimulai. Seru juga ternyata ya bisnis belanja-belanja dan jastip beginian.

Kata si A, sekarang semuanya sudah berubah. Dia mulai bisnis buka toko itu sekitar tahun 2000 tapi sekarang susah banget. Pokoknya bedalah. Pasti sih kerasa ya karena ada online shop. Cuma nih menurut dia OLSHOP sih enak karena gak perlu buka toko jadi harga bisa lebih murah. Apalagi sekarang ini ada banyak bermunculan pedagang-pedagang muda yang sebenarnya gak perlu-perlu amat cari duit. Istilahnya mungkin sambil jalan-jalan jualan jadi ngambil untungnya dikit aja yang penting laku dan eksis. Saking eksisnya setiap minggu ke Bangkok. Jadi 4 hari di BKK sisanya di Medan. Nanti minggu berikutnya balik lagi.

Temen saya si A ini kan sebenarnya belon tua-tua amat ya, tapi dia itu ternyata gaptek haha. Hape boleh Iphone terbaru tapi beneran gaptek banget. FB dan IG aja gak punya. Dia bilang sempet punya tapi bingung dan jadi kesel sendiri. Akhirnya tetep jualan di toko haha. Sebenarnya adek saya dulu ngeluh hal yang sama. Susah banget jualan online ini. Ternyata gak segampang yang saya kira. Begitu dijembreng pasti laku 🙂

Eh tapi…….ternyata dari hasil ngobrol 1 jam itu belon terungkap gimana caranya bisa lewatin custom dengan cerah ceria tanpa masalah padahal banyak bawa barang dagangan?

Ada yang tau?

6 comments

  1. aku kalo ngejastip bisaanya terbatas sih mbak. khususnya yang besar-besar kayak tas atau sepatu/sendal dan selama ini aman.
    kalaupun beli barang biasanya yang dibeli printilan kayak baju, jam, makanan, jadinya ga terlalu diperhatiin, karena dianggap bawaan pribadi atau buat oleh-oleh.

  2. Gimana caranya mba?
    Banyak sekarang mba yang buka jastip terutama fashion dan kosmetik bangkok mba.
    Aku termasuk yang ikutan jastip bagian kosmetiknya. Aku baru coba skin care bangkok tapi cocok mba 🙂

  3. Jualan online ki nek pas rejekine yo cuepet lo lakunya. Aku tempo hari naro barang yg seken punya Abi yg menurutku: “Barang ngene opo yo laku?” Eeeh gak sampe 24 jam, laku bener loh, wkwkwk. Pake acara bbrp hari sesudahnya, ada lg yg nanyain barang yg sama.

  4. Hai Noni saya mau share pengalamanku yaa .. cerah ceriah lewat custom pdhl bw banyak dagangan adalah pilih penerbangan yg nyampe Indonesia/Jakarta tengah malam haha .. trus bawa anak kecil 😆 . Lagi ke Indo Januari tahun ini, saya tanpa suami bawa 2 anak kecil 5 thn & 2 thn. Yang kita bawa 2 koper besar, 1 koper sedang, 3 kardus besar yang mana isi bawaan kita sebagian besar adalah barang jastip dari Jerman ke Indo 😆 . Utk jualanku sendiri 39 umbi bunga amaryllis @500gr .. lainnya 7 barang jastip, terdiri dari 20 kg baju2 anak, sepatu, orderdil mobil (20 pcs kecil2), 10 kg produk kecantikan punya 1 orang dll pritilan kecil. Lagi Januari pas mau keluar bandara barang2 tidak di taruh di ban berjalan spt biasanya, kan biasanya di scan gitu ya.. nah mungkin gedung baru jadi kali itu hanya ada petugas di ujung pintu keluar kumpulin kertas untuk custom, ada pintu dg lampu merah dan hijau, orang2 pasti pilih yg hijau lah ya supaya ga perlu di periksa. Ada 1-2 orang saja yg dicegat petugas disuruh minggir (untuk diperiksa isi koper), saya dorong trolley lancar sampai keluar, apalagi bw 2 anak kecil petugas banyak yg bantuin hehe .. Hasil jastipnya lumayan banget 😉 . Masukkan dari saya sih klo terima jastip besar diatas 5 kg minta dp nya dulu karena ada aja yg nakal barang sdh dikirim dan diterima tapi ditagih pembayaran lambreta transfernya..

  5. Harganya dilepasin semua dong kalau lewat custom, jadi kayak bajunya sendiri. Tapi kalau barang-barang yg memang harganya murah meriah, bawa receiptnya aja, nanti mereka bisa kalkulasi kita ngelebihin batas yang boleh dibawa nggak. Ini pengalaman bukan sebagai pedagang ya, tapi sebagai pembeli.

    Aku malah bawa-bawain tas branded dari Jakarta buat dijual di Irlandia Non, kebalikan banget. LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s