Cara Mengetahui Pacar Bule Serius


Udah lama ya ga pernah bahas tentang bule-bule’an lagi haha. Saya pun sudah mulai jarang terima email atau DM yang nanya soal berhubungan dengan bule. Mungkin karena sekarang sudah banyak yang bahas di Youtube dan semakin jarang juga orang baca blog.

Lalu kenapa sekarang bahas bule lagi? gara-gara kemaren ngobrol sama temen di Bali yang punya pacar baru. Westerners yang lebih gampang kita sebut bule lah ya.

Salah satu pertanyaan dari sekian banyak curhatan karena kita emang jarang-jarang ngobrol adalah “gimana tau kalau pacar bule kita serius?”

Ditanya kayak gitu setelah menikah hampir 7 tahun rasanya gagu juga ya. Bingung mesti jawab apaan karena emang rada bingung juga untuk tahu orang serius itu gimana. Menurut beberapa orang, memang orang Indonesia dan Bule itu beda kalau nunjukin serius. Tapi bule pun kan datang dari negara atau rumah yang sama. Semua beda-beda dan sudah pasti beda juga karakternya.

Menurut saya nih, kalau seseoarang serius dengan kita baik itu bule ataupun orang Indonesia biasanya mereka akan ajak kita kenalan dengan orang-orang terdekatnya untuk fit and proper. Selanjutnya tentu kenalan dengan orangtuanya. Bisa aja karena jauh jadi kenalannya lewat Skype, Face Call atau email kayak yang dulu dilakukan ibunya Matt. Ibunya Matt email saya duluan buat ngajak kenalan.

Setelah kenal tentu berusaha mendekatkan kita ke orang-orang terdekatnya. Demikian juga sebaliknya. Saya pas tau mau serius ke Matt, mulai kenalin ke orangtua, bawa dia ke keluarga dan temen-temen baik supaya dia bisa tau orang-orang yang deket sama saya. Intinya yah jadi berbaur deh.

Selanjutnya karena orang asing tentu dia harus tertarik dengan gaya hidup kita dan kebudayaan kita. Kebetulan pas sama Matt, kita agak gampang soal penyesuaian ini karena Matt sudah tinggal di Indonesia. Di desa pula. Jadi dia banyak diajarin orang desa hihii. Pas ketemu keluarga udah gak terlalu banyak kaget-kaget juga. Ketemu orang lebih tua pasti cium tangan.

Ngomongin soal duit, visi dan misi ke depan. Intinya ngomongin secara serius hal-hal yang mungkin emang bakalan dihadapi pas nikah. Mau tinggal di mana, soal agama, kerjaan, duit gimana, pokoknya semua yang serius sampai ngomongin kalau ada hutang apa gak haha. Kalau orang US pastikan gak punya Student Loan haha.

Gongnya tentu saja ngajak nikah 🙂

Gak akan ada yang lebih serius selain berani ngajak nikah, ya kan haha…..

Kalau menurut kamu gimana?

12 comments

  1. Haha menarik Non! Pengalamanku sama cowo Swedia (yg skrg jadi suami) adalah dia ninggalin sikat gigi dirumah setelah bbrp kali nginep. Gw ga paham dong pertama kali gw buang karna gw pikir dia ketinggalan trus tyt dia nyari wkwk. Lalu setelah itu diajak ke kondangan bareng 🤣

  2. Pengalaman teman bule pdkt sm org Indo, cirinya mrk mulai ngenalin calon ke kita temen2nya, lalu di belakang tanya2 hal2 ttg masa depan yg dulu dia itu sama sekali gak care. 😑Selanjutnya betul ngenalin keluarga…Kalo yg mau mualaf minta dicariin guru agama.

  3. karena cium tangan adalah koentji ya.. hahaha
    dulu orangtua Mbak Noni gemes gak waktu ketemu Oom Matt terus dianya cium tangan? *aku bayanginnya gemes soalnya* hahahaha

    soalnya jangankan orang bule yang kebudayaannya beda gitu ya.. cowok Indonesia aja kalau dibawa ke rumah calon terus langsung cium tangan, kesannya, “duh, ini anak sopan bener,,” gitu wkwkw

  4. Waktu sama suami sih aku tau dia mulai serius pas udah mulai ngomongin rencana2 (konkrit yaa bukan ngemeng aja tapi hehehe) buat “close the distance”.. semua di atur baik2 jadi emang keliatan bener orangnya serius pengen aku ada dalam hidupnya, terus ya barengan sama itu sama Non yang kamu bilang, kenalin ke keluarga, temen, dll…

  5. Setuju Mbak Non. Aku yang sekarang malah ditanya2 mulu padahal udah nggak sama bule lagi. Papa nya si Joel Cina (eh Mainland Chinesse masuk bule nggak sih? Ha ha) Semoga pada nyasar ke post ini deh.

    Dulu emang yang serius banget mau nikah tuh ada 1, emang kenalin ke ortu dan keluarga. Dia juga jelasin tentang keluarga2nya. Dan bahkan bawa mama nya ke Indo. Hanya saja emang daku nggak klop sama mama nya🤣😂

  6. Mungkin saya beruntung ya Mbak, baru pacaran seminggu udah dikenalin dengan ortunya. Kebetulan waktu itu pas ortunya datang ke Bali, maksudnya mau menghibur anaknya di perantauan. Tapi dia bilang kalo waktu dulu pacaran bukan sama saya, mungkin gak bakal dikenalin juga.. 🤭🤭🤭

    Tapi saya juga dari awal udah wanti2 sih.. Saya pacaran tujuan akhirnya menikah. Kalau cuma mau senang2 saja silakan cari yang lain. Toh gak kurang juga cewe Indonesia yang berminat sama bule.

    Dan Saya gak pernah dilamar loh. Sepanjang kita pacaran ya emang hal2 yang dibicarakan kebanyakan masalah masa depan. Dia bilang kapanpun saya merasa udah siap untuk menikah silakan bilang. Gitu aja.

Leave a Reply to Christa Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s