10 Alasan Berkunjung Ke Luang Prabang Laos


Akhirnya ke Luang Prabang juga. Luang Prabang ini jadi salah satu tempat yang ingin saya kunjungi setelah membaca satu artikel dari majalah Dewi/Bazaar beberapa tahun lalu pas saya masih ngantor di Bank. Di salah satu artikelnya itu ditulis tentang night market yang menjadi tujuan banyak turis dari Eropa serta designer dari Prancis. Penasaran dong. Lalu pas saya ke Bagan (Myanmar) kepikiran buat langsung aja ke Laos tapi temen jalan saya waktu itu kepengennya ke Bangkok. So batal deh. Setelah itu saya gak lagi kepikiran ke Laos sampai awal tahun ini karena sempet ngobrol-ngobrol dengan beberapa temen untuk berangkat April tahun ini tapi tiketnya mahalnya minta ampun. Sekitar 5-6 juta kalau dari Medan.

Jadilah batal lagi, sampai liat Stella, Dita @malesmandi dan Ari @Azhari ke sana beberapa waktu lalu. Kayak diingatkan lagi haha. Trus setelah maju mundur karena kita juga sempet punya beberapa rencana perjalanan yang batal karena pengurusan KITAB si Matt dan harus bayar uang sekolah akhirnya saya putuskan berangkat ke Luang Prabang dengan teman karena Matt lagi gak bisa pergi.

Keputusan berangkatnya pun seperti biasa mendadak. Saya beli tiket ke Bangkok 2 minggu sebelum berangkat. Dari Bangkok (kalau gak males) saya mungkin akan ke Luang Prabang atau Chiang Mai. Jadi sampai beberapa hari sebelum berangkat masih aja belon jelas. Trus, setelah ini itu dan mikir-mikir saya emang pengennya ke Luang Prabang kita beli tiket ke LP dari Bangkok. Tadinya mau naik kereta api aja tapi tiketnya sama mahalnya.

Lalu…..inilah 10 alasan kenapa Luang Prabang bisa dijadikan tujuan wisata yang menyenangkan.

01. Makanan enak

Luang Prabang
Luang Prabang
Luang Prabang

Satu-satunya masalah makan ini di LP adalah kebanyakan pedagang tidak mengerti bahasa Inggris sementara kita menghindari babi. Adalah beberapa kali kita sudah duduk manis trus pas meratiin bener-bener daging yang mau dimakan ehhh babi haha. Ups….hampir aja.

Makanan di Luang Prabang (Laos) kebanyakan mirip dengan Thailand (mereka juga masih import banyak barang dari Thailand termasuk bahan makanan) dan Prancis. Di sini dengan mudah bisa nemu restoran atau cafe kece dengan menu Western. Jadi gak perlu khawatir soal makanan. Restoran halal kalau gak salah ada 3 di Luang Prabang. Salah satunya milik orang Malaysia.

Luang Prabang
Luang Prabang
Luang Prabang

Makanan favorite saya adalah papaya salad (versi Thailand, ya), ikan bakar (saya sangat-sangat mengurangi makan daging dan ayam) lalu segala jenis pastries haha. Oya, masyarakat di Laos biasa makan ketan (pulut ketan) daripada nasi. Jadi kalau pesan nasi pastikan kamu ngomongnya “Steam rice” kalau rice aja nanti dikasihnya ketan. Enak juga sih 🙂

02. Santai

Luang Prabang

Sebelum nyampe ke Luang Prabang saya punya beberapa rencana ambisius tentunya.

01. Vang Vieng untuk naik hot ballon, tubing dan beberapa kegiatan outdoor (iya gak inget umur haha.) Jadi untuk hot balloon sebenarnya di Vang VIeng lah yang paling murah di dunia. Kalau gak salah sekitar 80-90 USD. Saya sebenarnya sudah pastikan bakalan ke Vang Vieng, ehhhh…….begitu nyampe Luang Prabang males harus naik bus lagi sekitar 6-7 jam ke Vang Vieng. Moodnya sudah berubah untuk santai aja.

pic source https://www.lavidaviva.com/asia/laos/hot-air-balloon-laos/

02. The Mysterious Plain of Jars

the plain of jars sit1 in the morning near the town of Phonsavan in the province Xieng Khuang in north Lao in southeastasia.
pic source : https://www.atlasobscura.com/places/plain-of-jars

Dari Luang Prabang menuju ke Phonsaavan ini agak-agak PR juga. Terlalu jauh. Kalau gak salah pas liat google sekitar 9 jam. Ini belon tentu beneran 9 jam, ya. Jadi akhirnya balik ke alasan no 1 males haha. Payah.

Lalu sebenarnya ada beberapa tempat lagi seperti 40 thousand island dan beberapa desa-desa kecil. Dari hari pertama sampai ke 6, kita malahan cuma santai-santai aja. Bangun pagi, keluar siang dari hotel, naik sepeda buat sarapan atau makan siang, trus ngobrol atau baca buku sampai bosen atau pergi ke 1 tempat wisata yang bisa dijangkau dengan sepeda lalu balik lagi masuk cafe buat minum kopi dan ngemil. Sore menjelang matahari terbenam langsung keluar masuk toko atau ke pasar malam. Begitu aja trus tanpa bosen.

03. Old Quarter

3 Nagas Luang Prabang

Saya paling suka pergi ke kota-kota tua atau kota yang memiliki bangunan tua. Sebenarnya pas ngeliat video-video atau foto-foto sebelum berangkat ke Luang Prabang, sempet kepikiran bakalan seseru apa sih kotanya karena bangunannya rata-rata berwarna putih. Jadi Luang Prabang ini kan pernah diduduki kolonial Prancis, so… ada banyak bangunan peninggalan Prancis yang bersanding mesra dengan arsitektur Laos (kayu) . Ternyata oh ternyata seru.

Kota yang sudah masuk dalam list Unesco ini emang cantik dan bikin santai banget. Pokoknya saya perhatikan orang-orang yang datang ke sini itu emang bawaanya gak grasak grusuk. Keluar airport aja pada santai semua. Supir-supirnya pun hidup tanpa klakson haha. Beneran untuk orang yang dari Medan kaget.

04. Lalu Lintas

Saya gak punya foto lalu lintas di Luang Prabang tapi buat yang ngikutin Insta Story saya mungkin pernah liat. Begini ceritanya. Hari pertama nyampe, kita kan pesan taxi dari airport. Taxinya itu kayak mobil van gede. 1 orang dikenakan charge Rp 50.000 Kip ke hotel di Old Quarter. Selain kami ada 3 orang turis lain.

Si supir ini nganterin 3 turis lainnya dulu baru anterin kita. Pas kita berhenti untuk nurunin turis no 2 dan 3 beneran di simpang 4 jalan. Jalannya kecil aja cuma bisa 2 mobil dan satu bagian udah dijadikan parkir. Sementara kita berhenti persis disimpang jalan. Trus ada mobil lain mau belok ke jalan kita dari sisi sebelah kiri (moga2 kebayang, ya) dan si mobil itu ya udah berhenti aja nungguin kita selesai dan sampai supir naik lagi ke kursinya. Saya sampai bengong karena gak mungkin banget ini terjadi di Medan. Kalau di Medan udah dimaki atau diteriakin.

Mungkin karena penduduknya hanya 103.000 jiwa dan kebanyakan turis jadi kotanya lebih santai atau entahlah. Buat saya ini  yang paling berkesan.

Satu lagi yang unik, di sana Gak ada lampu merah

Iya…gak ada lampu merah minimal di Old Quarter

05. Alms Giving Ceremony

Oya, saya belon kasih tau ya kalau alasan lain saya pengen ke Luang Prabang adalah prosesi Alms Giving Ceremony yang ada setiap pagi. Jadi Monk-Monk ini mulai dari yang muda sampai yang tua berbaris untuk mengambil makanan yang disediakan umat. Saat ini ada juga turis yang ikut bagian.

Prosesi ini buat saya seru aja sih, buat diliat. Kita sampe bela-belain bangun pagi, keluar hotel trus liat prosesi ini hehe.

Karena ada prosesi ini juga saya rasa di Luang Prabang itu kehidupan sudah dimulai sejak pagi Subuh. Cafe-cafe banyak yang sudah buka sejak pukul 5.30 atau 06.00 pagi. Abis nonton kebanyakan orang langsung sarapan ke cafe atau warung-warung sarapan.

Btw……ingat untuk liat prosesi ini sebaiknya tidak memotret Monk-monk ini terlalu dekat. Kasian aja liat mereka gak nyaman apalagi kalau moncong lensa kamera sampai persis di depan wajah mereka.

06. Temple

Luang Prabang

Mirip dengan Thailand, di sini juga banyak sekali temple yang akhirnya menjadi tempat wisata. Makanya ya, kalau jalan-jalan mending pakai pakaian yang sopan karena gak enak juga kan masuk ke rumah ibadah dengan pakaian ala kadarnya apalagi mengingat Luang Prabang itu kalau siang panasnyaaaaa……

Luang Prabang

07. Mouth Phousi

Luang Prabang
Luang Prabang

Akhirnya naik tangga hampir 355 lagi haha demi liat matahari terbenam. Hari yang paling melelahkan haha. Pemandangannya cihuy bangetlah. Mungkin ini matahari terbenam yang paling terbaik saya lihat beberapa tahun ini.

Tips : Datang lebih awal. Kami naik sekitar pukul 03.30 sore karena kebetulan abis dari museum. Trus kita naik santai banget sambil foto-foto dan ngobrol. Di atas pukul 04.00 langsung nyari posisi haha. Matahari terbenam pukul 05.30. Jadilah saya nunggu sekitar 1,5 jam (kesian temenku semoga ga bosen dia)

08. Cute cafes

Luang Prabang

Belon lagi nyampe ke hotel, temen saya berteriak-teriak kegirangan karena cafe-cafe lucu berserakan. Sesaat seperti Ubud sebenarnya Luang Prabang ini. Pokoknya bakalan pusing sendiri mau masuk yang mana haha. Kita pilih cap cip cup atau kalau kebetulan temen kasih rekomendasi yah disinggahi.

09. Kuang Si Waterfall and the bears

Kuang Si Waterfall
Kuang Si Waterfall

Air terjun paling bagus yang pernah saya lihat. Saya sebenarnya bukan fans dari air terjun karena males pergi ke tempatnya yang biasanya harus naik turun bikin capek. Ehhh air terjun Kuang SI ini paling the best lah. Love!

Tips : Siapkan 5-6 jam buat main di tempat ini. Serius sebagus itu.

10. Sepeda

Luang Prabang

Susah naik sepeda di Medan. Di sini jadi kendaraan utama dan saya suka banget walaupun jalannya naik turun bikin keringetan haha.

11. People

Luang Prabang
Luang Prabang

Jadi belum semuanya bisa berbahasa Inggris tapi mereka hampir semuanya baik-baik banget. Lumayan ramah dan gampang senyum. Kalau ditanyain pasti pada mau jawab. Gak ngamuk-ngamuk kalau ngomong. Sukalah dan yang terpenting kayaknya mereka sama sekali gak kepo. Palingan nanya saya dari mana aja karena penasaran antara Laos atau Thailand haha.

12. Night Market

Luang Prabang

Bakalan nulis tentang pasar malam yang seru banget.

13. Cute dogs

Luang Prabang

Kalau biasanya anjing-anjing dijagain tuan-tuannya di Luang Prabang kebanyakan keluyuran aja sendirian. Jarang juga denger anjing gonggong. Pokoknya kota ini sepilah. Trus, si anjing-anjing ini tiba-tiba suka nyamperin kita minta disayang-sayang haha. Kayak si putih ini tiba-tiba melipir ke kaki saya pas kita lagi ngopi di teras luar La Banetton. Si Tita sampai ngakak liat koq tiba-tiba ada anjing main nyamperin minta dielus-elus trus duduk aja di sana sambil mandi matahari. Kejadian ini gak cuma sekali, loh.

14. Utopia

Utopia Luang Prabang

Dari lumayan banyak tempat nongkrong dan santai-santai yang kita masuki kayaknya Utopia ini paling juara. Pertama buat ke sini saya harus nyasar karena kan hape gak bisa dipake secara fakir wifi dan baterenya cepet banget habis haha. Jadilah modal nanya. Pas ketemu ehh…..manager baik banget kasih tau yoga baru kelar tapi kalau mau duduk gpp banget. Ya udah kita duduk-duduk aja sambil baca buku dan minum banana booster. Gak lama ketiduran. Begitu aja trus sampai hampir menjelang sore haha. Tempat ini bakalan rame banget sekitar pukul 11 siang sampe malam. Kalau malam jadi tempat party. Pagi ampe sore zen banget. Favorite!

15. Matahari Terbenam

Favorite saya juga adalah sore-sore naik sepeda atau jalan kaki menyusuri sungai Mekong buat liat matahari terbenam. Biasanya kita suka duduk-duduk di pinggir sungai trus meratiin matahari pelan-pelan kembali ke peraduannya. BEST!

 

15 comments

  1. Walaupun biasanya bikin ngap aku suka air terjun. Asal medannya nggak terjal kebangetan haha. Nah yang di Luang Prabang ini emang udah aku incar lama. Aaah Love.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s