Bahayanya Obat-Obatan Herbal


Stocksnap
Stocksnap

Sebelumnya cerita ini hanya pengalaman pribadi, kalau ada yang punya pengalaman berbeda boleh banget dishare ya πŸ™‚

Bulan Maret kemaren ayah saya nyobain pengobatan herbal di Medan. Saya sebenarnya kurang seneng waktu dia mulai pengobatan ini karena ada banyak hal-hal aneh. Mulai dari pembayaran yang diwakilkan ke orang lain, trus si bapak herbal itu datang kerumah kita buat mijat ayah padahal bukan jadwalnya plus harganya mahal banget hehe.

Ayah saya sudah lama punya masalah dengan kakinya. Makin lama makin sulit dia jalan dan makin lemas. Sudah kebanyak dokter dan masih belon ketemu masalahnya dimana. Satu-satunya penyakit yang dipunyai ayah saya saat itu adalah asma. Pokoknya masalah lain gak ada selain kaki. Sekarang dia emang udah susah banget jalan. Harus pakai tongkat atau kursi roda.

Nah, pas diobatin herbal ini sebenarnya udah ditolak-tolak. Tetangga kita yang paksa-paksa sampai dia juga yang ngaterin. Kita pada gak percaya soalnya. Ayah saya kemakan juga karena mungkin namanya pun orang sakit pasti pengen sembuh ya. Jadilah dia mulai berobat. Menurut ayah, asmanya udah mendingan. Dia jarang batuk-batuk tapi kakinya masih lemas. Kata si bapak herbal palingan 3-4 kali lagi bakalan sembuh. Saya ngeliatnya antara percaya gak percaya.

Ibu saya pun semangat luar biasa, sampai-sampai pas bapak ini kerumah, nyokap nelp minta saya datang biar diperiksa juga. Untungnya saya emang pemalas haha. Wkatu itu saya baru keluar rumah sakit karena sesak nafas yang setelah saya pikir-pikir kayaknya berasal dari rebusan air bawang Dayak yang saya minum beberapa hari sebelum saya mulai sesak nafas sampai masuk rumah sakit.

Ketika saya pergi liburan ternyata ayah saya masuk rumah sakit 7 hari. Jadi lambungnya luka parah sampai berdarah dimana-mana. Darah itu kayak udah berceceran dirumah. Rumah pun bau amis banget kata ibu saya. Pas dibawa kerumah sakit, ternyata penyebabnya herbal-herbal jahanam ini. Bokap sampai harus transfusi darah 3 kantong karena HB nya rendah banget. Kalau gak salah 5.

Pokoknya parah banget lah pas saat itu, saya males nyeritainnya hehe. Jadilah selama bulan April ini kita masih bolak balik rumah sakit untuk kontrol karena sebenarnya dia belon boleh pulang. Setiap kali kontrol dokter-dokternya selalu ngingetin supaya gak nyobain herbal apapun lagi.

Saya termasuk orang yang gampang percaya dengna pengobatan herbal loh. Saya kan mikirnya aman ya, padahal belon tentu aman. GImana dengna dosis nya, gimana reaksinya dengan penyakit kita, efek sampingnya dll kan suka gak jelas. Kayak saya nyobain bawang Dayak itu, temen saya sih katanya sembuh tapi disaya ternyata memicu asam lambung sampai saya masuk rumah sakit 4 hari. Ayah saya lebih fatal lagi sampai harus transfusi darah dan sekarang malah dia tambah lemes banget.

Kita sih gak mau nyalahin si herbal2 ini ya. Mungkin emang ada yang cocok dengan seseorang tapi………..ada banyak juga yang malahan bikin keadaan tambah fatal. Makanya hati-hati dan gak boleh gampang percaya. Apalagi pengobatan herbal pun gak bisa dibilang murah.

Kita tahu kalau orang sakit pasti pengennya sembuh apalagi kalau sakitnya bertahun-tahun tapi kalau bikin bahaya diri sendiri kayaknya mendingan gak usah aja deh. Apalagi namanya pun tukang obat, jualannya getol. Saya masih kesel banget sama si tukang herbal itu. Setelah kita telp kasih tau bokap masuk rumah sakit ehhh dia malahan bilang “oh…bapak pasti minum obat lain deh selain obat dari saya” ishhh….pengen digaplok!

Ada yang punya pengalaman dengan herbal-herbalan? share yuk…..

Advertisements

71 comments

  1. Bukan herbal mbak tapi pengobatan aneh2. Waktu adekku kecil kan darah manis tuh makanya jadi sasaran empuk digigit nyamuk. Tau ga papaku kasihnya apa? Darah ular! Inget banget ampe ikutan papa blusukan ke pasar demi nyari si darah ular ini hiii jijik 😨 ga dibolehin agama pula kan. kalo mama berhubung doi perawat jd lebih percaya obat2an di apotek, katanya selama dosisnya pas dan ga timbul reaksi aneh2 harusnya aman.

    • yah apalah itu namanya. obatnya pun kan dari rebusan daun2an atau akar2an hehehe. pokoknya herbal katanya.

      Yah ayahku juga pernah disuruh makan kalong karena asma, dia nyobain juga. Aduh…aneh2 aja ya. cuman kalau orang udah lama sakit kan emang pengen bgt sembuh kalau bisa dgn cara yang gampang dan cpeat.

  2. Yah tau sendiri mbak ttg topik ini: I have a lot to say hehe. Nanti pengalamanku bakalan juga aku share ya mba. Memang gbs dihindari scr kt tinggal di Indonesia dan orang2 sekeliling kt sangat persuasif, kt emang hrs tegas ya. Mau salahin juga gbs karena ga ada bukti medis yang jelas…hmmfff sungguh serba salah.

    Semoga bapak mba cepat sembuh ya mbak. Memang hrs banyak fisio ya untung otot…malesin tp haha.. Semangat oom!

    • Yupe GY, kamu harus nulis ini juga supaa orang2 lebih hati2. Selama ini kita mikirnya herbal jadi lebih aman padahal belon tentu kan ya. Namanya pun setiap orang beda2.

      Makasih sayang, kamu juga cepet sehat.

  3. Dulu, sebelum saya sekolah dokter, saya juga sering disuguhi kerabat obat2 herbal atau kampung atau alternatif atau apa lah itu namanya mbak. Namun, setelah saya belajar ilmu kedokteran, rasanya naif sekali memilih obat-obat yang sama sekali tidak diketahui efeknya, sementara kita meninggalkan obat yang jelas-jelas telah terbukti baik secara penelitian ilmiah. Bahkan, belakangan saya mengetahui jika obat-obat herbal itu bisa jadi racun untuk organ-organ tubuh kita, terutama hati dan sistem pencernaan. Bahkan ada yang sampai ke tahap kanker. Semoga kita bisa lebih bijak memilih pengobatan, jangan sampai hanya terjerumus pada segelintir orang yang cuma cari keuntungan. πŸ™‚

    • Iya aku juga mikirnya gitu tapi kan kalau kelamaan sakit dan udah berulang2 kali ke dokter, masuk rumah sakit akhirnya nyerah juga nyobain herbal kan. Ehh bukannya sembuh malah tambah parah haha.

      Makasih yaa San πŸ™‚ semoga kita semua sehat2 trus

  4. Semoga bapaknya lekas sembuh. Mungkin yang dimaksudkan pengobatan alternatif barangkali ya? Kalo herbal, itu kan dari tanaman/tumbuhan yang ada di sekitar yang bisa kita manfaatkan, itupun reaksi masing2 tubuh berbeda-beda. Pengobatan alternatif memang harus ekstra hati2 dalam memilihnya, kalo metode pengobatan udah ga sesuai jadwal yg disepakati, mending mundur aja, apalagi pembayarannya pakai perantara segala πŸ™‚ .

    • Gak tau deh namanya apa pokoknya obat2nya itu dari daun2an dan gelly gamat. Katanya sih herbal hehe.
      Masalahnya apapun yang masuk ketubuh kita itu kan sebenarnya belon tentu bagus, apalagi kalau gak ada dosis dan aturan mainnya.

  5. Hoalaaaah. Emang Mbak Non, pengobatan herbal ini kan berdasarkan katanya ya. Gak ada takaran dosisnya. Kecuali herbal yang emang disarankan dokter. Kayak Ibu saya yang konsumsi bawang putih mentah sebiji setiap hari buat kontrol tekanan darahnya. Udah gitu aja. Gak sampe yang beli obat herbal. Saya pernah dmarahi istri waktu dia mau lahiran karena ikutan nyokapnya dia yang maksa minum rendaman rumput fatimah. Isinya ternyata ya zat yang sama dengan obat induksi padahal dokternya gak ngasih induksi dan sabar nunggu bukaan.
    Semoga banyak yang matanya terbuka dari postingan ini Mbak Non…

    • iya Dan, katanya….katanya….ehh bablas masuk rumkit. Aku udah berhenti nyoba sama sekali dan buang semua herbal2 yg dikirimin temen atau orang2 ke aku buat ngobatin kista. Udahlah….emang gak bener ini hehe

      Makasih ya Dan, semoga ibu kamu juga cepet sehat ya

  6. Wahh serem emang efek herbal yg asal2an ini. Opungku pernah dilarikan ke rs krma suka konsumsi jamu2 utk asam urat. Usus dan lambungnya luka parah. Untunglah ga telat ke rs. Memang seram juga kalau ga bener pengobatannya

    • Iya sama JO, ini usus nya sampe luka parah makanya darah dimana2 keluar gitu. Bahaya bangetlah. Baca beberapa komen katanya obat2an herbal emang menyerang pencernaan

  7. Semoga cepet sembuh ya ayahnya, Mbak Noni.
    Ayah saya juga orangnya suka percaya obat-obatan herbal sampai alternatif. Dan suka bingung sama biayanya yang mahal sekali.

    Tapi semua kembali ke masing-masing orang sih. Saya lebih senang ada alternatif lain, misalnya ke dokter.

    • Kalau bisa diingetin aja Lia, daripada2 😦 ayahku dulu juga kayak ayah kamu. Trus dia gak mau lagi dan cuman kedoter aja, trus kemaren itu yah dibujuk2 lemah lagi deh dia. Sebel banget.

  8. Aduhhh Non semoga ayahmu cepet sembuh yaaa… Jaman sekarang banyak yang ngatasnamain herbal lah holistic lah or embel2 lain tapi gak jelas juga bahan yg dipakai gimana.

    • Makasih NIs, iya bener, gak usahlah percaya lagi kecuali emang udah tau yaa atau emang direkomendasikan dokter. Ini kan kebanyakan yang jadi “dukun” nya pun sebenarnya cuman jadi2an aja ilmunya

  9. Tante aku pernah tuh mba noni, muntah darah ada kali seember, ngeri bgt, orangnya udah lemes aja gitu. Keknya gara2 kebanyakan minum obat2 gak jelas kek puyer 16 gitu (sekali minum bisa dua atau tiga). Skrg dia minum obat teratur sama disuruh banyak makan ati ayam gitu, skrg udah lumayan sehat sih. Paling bener minum obat dokter deh ya. Moga2 cepet sembuh ya buat papanya πŸ™‚

  10. dulu papaku jg mba. ke sinshei gitu lah. dikasih kayak daun2x kering yg harus diminum. papaku sakit kanker nasofarink. di hidung. stlh beberapa kali minum obat herbal itu, aku cek, di belakang punggung papa malah ada benjolan gede lembek begitu. aneh lah. aku sih mikirnya krn obat2x itu ya. katanya dibilang racun. racun knp bikin benjolan. keluarin dr kencing gak bs ?! aku skrg anti deh. kl ada keluarga mo coba begituan, aku paling keras nolak.

  11. Sebenarnya herbal & gak herbal bs ngasih efek yg sama kalau gak tepat sasaran. Di kedokteran modern, setiap obat adl racun cm dosis yg bikin dy jd obat. Di kedokteran klasik, obat apabila gak menemukan penyakit yang pas justru akan jd penyakit itu sendiri..
    Contohnya di herbal, jahe & jeruk nipis bs jd obat batuk. Tp ada batuk yg malah tambah parah krn jahe, ada jg yg tambah parah krn jeruk nipis. Jd walau sama2 makanan (dan aman) ttp gak boleh asal konsumsinya.
    Sampai skrg walau udah 1,5thn belajar herbal, aku ttp gak berani resepin orang, hehehe, krn emang gak bs asal (sama aja dgn kedokteran modern). Harus belajar semuanya dulu, kuasai dulu, baru boleh resepin obat. πŸ˜€

    • Setuju NIt, aku juga mikirnya apapnun yang dimasukkin ke badan kita ini yah emang belon tentu bagus dan lebih gak bagus lagi kalau asal jadi. Mana yang ngobatin pun kayaknya gak bener2 ahli. Ahh kesel lah.

  12. Obat herbal yang dikonsumsinya apaan, Mbak? Sungguh pinisirin. Soalnya saya dan anak-anak sering mengonsumsi jenis obat herbal semacam rebusan daun jambu kalau lagi diare.

  13. Trims sharing-nya Non. Mudah-mudahan ayahnya cepat sembuh dan pulih ya…

    Iya ya, masalah cocok dan tidak cocok. Yang bahaya justru kalau yang berjualan itu cuma ngejar untung aja sehingga nggak memberikan “resep” dengan benar…

  14. Sepertinya memang banyak juga obat herbal yang berhasil tapi juga banyak yang gagal. Agak sulit mbak mengatakan mana yang memang cocok obatnya untuk suatu penyakit, karena belum ada pembuktian ilmiahnya. Anyway, semoga lekas sembuh Bapaknya mbak Noni. Amiin.

  15. Kebanyakan campuranya kali ya mba. Itu tabibnya ngasih obat. Emang serem herbal ini kan ngk tau kandunganya apa aja. Jadi kayak salah minum obat kan bisa jd racun buat tubuh kita.. Tp ya emang klo sakit udh lama tu bawanya gampang ke hasut omongan krna udh lama sakit kan lelah pingin cepat sehat lg.. Gws buat papanya..

  16. Makasih sharingnya Mba Noni. Saya sendiri juga sering pakai herbal. Biasanya pakai madu2 kurma untuk stamin, habatus, dan bawang putih sbg antibiotik.

    Periksa kedokter perlu juga sih. Kalau sampe rebus2an udah agak aneh, aku juga malesan. Selain ke dokter juga kadamg2 bekam. Kombinasi sih hehehe.
    Semoga bapak mba Noni lekas sembuh ya Mba.

  17. Ih sereem ya mbaa. Obat herbal itu beda sama obat alami kan yah. Kalo herbal kan udah dicampur2, dikemas gitu kao yang alami misal jeruk nipus tiap pagi, daun-daunan, kayaknya aman yah

  18. whoaaa.. syerem… smg lekas sembuh ya ayahnya… Noni juga…

    sy pake herbal loo, nurut sama mama… mama sy kejawen, jadi dari muda memang suka meramu dedaunan dan akar2an.. tapi bikin sendiri.. kalau buat anak sy cuman punya satu ramuan aja buat radang tenggorokan.. dan selama ini sih tanpa antibiotik atau obat apapun bisa sembuh.. tapi sekali lagi.. sy bikin sendiri, dan daun/akarnya nanam sendiri…

  19. Obat herbal yang aneh-aneh sih nggak pernah coba sih mbak Noni, sebatas thibbun nabawi (pengobatan ala nabi) yang seperti rutin konsumsi madu, habbatussauda (jintan hitam), dan kurma aja sih. Sejauh yg aku rasa badan lebih segar. Bisa diinfokan disini ga mbak Non, herbal apa aja yg dikonsumsi ayah mbak. Sebagai sharing dan info aja biar kita yg baca lbih berhati-hati…

  20. Kalo bisa kita pada sehat aja deh. Kalo baca di blog ini, Mbak Noni kayanya sering keluar masup rumah sakit ya? Semoga pada sehat semua ya, jangan ada yg sakit lg

  21. Jadi ingat Mamaku dulu waktu masih kecil pernah punya kista tapi takut operasi. Akhirnya coba obat herbal. Setelah sekitar setahun tidak ada perkembangan yang berarti malah makin membesar. Akhirnya kami datang ke salah satu saudara di Bekasi yang dokter namun mendalami pengobatan herbal juga. Tapi beliau malah ketawa liat Mamaku. Katanya, “Teteh ini enggak percaya pengobatan herbal. Percayanya sama medis. Jadi mendingan operasi saja. Kalau mau pakai pengobatan herbal ya kitanya juga harus percaya bisa sembuh.”
    Setelah itu akhirnya Mamaku mutusin operasi dan sembuh alhamdulillah.

    Memang herbal itu kadang khawatir salah ya. Kl medis at least ada jaminan dan rekam medisnya

  22. gw ngga tau ya bener apa engga, cuma kayaknya almh ibu gw kena kanker hati karena herbal dari seorang praktisi pengobatan alternatif “terkemuka” yang suka ada di tivi, pasca operasi pertamanya.
    dulu dia juga nyuruh gw minuman ramuan hebal yang selalu diam diam gw buang. kalo inget gimana dia percayanya sama pengobatan alternatif terkemuka itu suka sedih dan geram, cuma memang blio susah dibilangin kalo udah percaya orang. yaaa bukannya ngga ikhlas sih heheehw, kadang terbesit “coba kalau saat itu gw berani ngelawan almh…”

  23. Get well soon to your Dad yah Non.. Papaku juga salah satu yang percaya pengobatan alternatif, tapi bukan yang herbal. Kayaknya dah semenjak 3 tahun yang lalu, kita gak pernah ada stock obat2 cina gitu, pdhl dulu banyak banget, jadi sekarang cuma denger si tukan obat alternatif aja kalau sakit ini makan ini, sakit itu makan itu, yahh tapi aku gak terlalu percaya, jadi kadang tetap yah beli obat generik yang sesuai dengan sakitnya. Semoga yah semuanya pada sehat2 aja.. capek lah sakit itu..

  24. Tfs mba…bagaimana pun mau herbal sekali pun takaran dan isi dari obat2an tsb kudu jelas ya mba. Alhamdulillah bapak segera mendapat pertolongan, semoga bapaknya diberi kesembuhan dan kesehatan. Aamiin

  25. jadi ngeri ya setelah baca pengalamannya, smg bokapnya sehat kembali. Percayakanlah kesehatan kita kepada ahli kesehatan yang telah berpengalaman alias dokter ahli saja deh.

  26. Ya Allah moga bapak cpt sembuh ya non…aku ada pengalaman obat herbal tp tabib cina bersertifikat dan prakternya terdaftar, waktu itu aq patah tulang lunak pergelangan tangan yg dr hasil xray parah banget dokter blg hrs operasi tp masa kesembuhannya sekitar 3-6bln trus aq lg jd tkw di taiwan wkt itu g mgkin aq g krj segitu lamanya trus agen bawa aku ke tabib cina obat herbalnya untuk oral aja sih buat perban ke pergelangan tangan eh 2minggu tanganku udah g sakit bisa gerak2 lagi trus 4minggu di xray lagi tulang udah nyambung lagi ! *klo mau obat herbal nyari tabib yg tersertifikasi jd semua nya higenis aman terkendali jgn yg praktek rumahan gtu…suamiku jg sakit bagian tulang punggung di acupuntur tabib cina alhamdulillah sembuh

  27. aku percaya gak percaya sih, tp belum pernah konsumsi ampe segitunya. paling sari kurma yg sering, dulu pernah minum pil isi kunyit apa jahe putih, katanya buat nyeri mens, pret boong. aku sembuhnya malah krn terapi natur e. mending rebus2 jahe, bikin kunyit asem sendiri. minum infused water, amaaaan πŸ˜„

  28. Duh ini yang lagi aku khawatirin nih pas ntar abis lahiran 😦 Soalnya kan selama masa nifas kalo orang chinese bakal banyak dicekokin herbal2an. Mudah-mudahan sih dampaknya bagus2 aja deh huffhhh 😦

  29. semoga papanya mbak noni cepet sehat lagi yaa πŸ™‚

    mamaku juga dulu sempet jadi korban segala ramuan herbal sih, ya mungkin ngga ngerti banget jadi segala yang disaranin dicoba eh ga taunya nyerang lambung 😦 sekarang sih konsisten sama obat dari dokter aja (walaupun pasti ada efek samping lainnya juga sih ya)

  30. ya ampun mbak, jgn lah herbal2 itu ngga jelas kan ya, kmrn jg wkt nyokap sakit byk yg nawarin obat ini itu yg tradisional baisa sampe chinese med, masalahnya kan ginjal orang tua itu beda sama kita yang mungkin masih lumayan fit ya, dikasih herbal yang ga jelas itu hrs kerja ekstra kan tuh ginjal memilah racun di tubuh jadinya, demikian jg dengan lambungnya..

  31. Untuk herbal ini nggak kayak resep dokter setahuku. Contoh, dibilang utk turunin kolesterol minum air daun sirih, tapi ternyata jika minum setiap hari malah bikin drop.
    Pernah juga kk saya berobat herbal utk kista, nggak ada perubahan malah. Yang akhirnya diomelin dokter karena harus cepat operasi.
    Harus pintar-pintar memang dengan namanya obat herbal.

  32. Pengertian obat herbalnya dibenak saya adalah obat yg berasal dari tumbuh2an ya..diproses kering atau ekstrak. Aku emang gak berani makai yg beginian karena sederhana aja..itu proses pengeringan benarkah alami? Dan apakah herbalnya emang jenis yg bener sesuai dengan yang diinformasikan..kita gak bisa cek kebenarannya. Saya menggunakan pengobatan herbal yang bahannya masih raw material..dan digunakan dengan hati hati..dicoba dulu pelan2 dgn dosis kecil misalnya setengah gelas sehari..dan rutin misalnya 2 kali seminggu atau tiap hari..diperhatikan seksama apakah emang terasa effeknya atau malah ada effek samping yang menggangu kita. Dan juga sebelum menggunakan herbal..saya cari tahu juga kontraindikasinya..jgn2 buat saya malah memicu akibat fisik yang tidak diharapkan. Aku alergi dgn perubahan cuaca ekstrim dan makanan dan minuman dingin..langsung menimbulkan radang tenggorokan..sampai bosen makan obat dan antibiotik..akhirnya iseng2 cari info..bawang putih punya kemampuan “menahan” radang tenggorokan.saya akhirnya makan bawang putih setiap hari..diemut seperti permen..berhasil tahunan radang tenggorokan gak pernah singgah lagi..tetapi setelah usia memasuki 40an aku kena asam lambung..begitu makan bawang putih semaput…lalu saya hentikan.. Jadi intinya bijak menggunakan obat herbal..dan jangan yg pernah memakai yang diekstrak atau dikeringkan oleh oranglain..kecuali kita yang melakukannya utk menjamin proses pengeringan itu tidak menggunakan bahan kimia yang berbahaya…woooo panjang nian komen ini
    Semoga bermanfaat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s