Air Asia (review)


air asia, foto taken from http://www.docstoc.com/docs/124665785/Air-asia
air asia, foto taken from http://www.docstoc.com/docs/124665785/Air-asia

Ayoooooooo siapa yang belum pernah naik Air Asia (AA) ? ngacung-ngacung yang belon pernah?

Karena kemaren saya baru sedikit dikecewakan oleh Citilink, jadi teragak-agak pengen nulis review AA dikarenakan penerbangan dari Surabaya kemaren saya terkesan sekali dengan pramugara AA bernama Welly Rikianto.

Seperti biasa sebelum di puji-puji saya mesti cerita dong kalau sayapun pernah dikecewakan AA. Seperti penerbangan yang delayed beberapa jam sewaktu penerbangan Penang-Medan. Saya juga pernah dikecewakan semacam 1 jam atau 2 jam gitu tetapi mereka memang selalu informasikan sih. Beberapa pengalaman saya mengenai perubahan jadwal biasanya AA akan email, sms dan di dekat-dekat hari terkadang mereka akan telp penumpang untuk make sure kita sudah mengetahui informasi terbaru.

Bukan saya tidak pernah mendengar berita tidak enak dari maskapai ini. Teman saya Dini pernah batal terbang dari KL-Surabaya karena pesawat terakhir dari sana rusak, akhirnya Dini harus berangkat keesokan harinya dan AA mengganti Dini dengan voucer. Saya juga pernah dengar berita penumpang yang harus delayed berjam-jam entah dengan alasan apa, mudah-mudahan karena cuaca ya. Ada juga yang rute penerbangannya diganti padahal kita sudah punya tiket. Baru-baru ini kalau tidak salah rute yang dihapus itu adalah KL-COlombo. Saya baca keluhan @pergidulu di twittnya mengenai penghapusan rute ini.

Kalau saya sedang mengeluh saya mikir juga sih what do you expect dari tiket promo yang murah banget? mau ontime, mau dilayani kayak raja dan mau ini itu rasanya mustahil ya, tetapi seringkali yang terjadi saya tidak membeli tiket promo yang harganya bisa lebih murah daripada beli underwear itu hehehe. Β So far untuk saya AA udah membantu banget dengan harga tiketnya yang kalau saya pinter bisa dapet lebih murah banget, AA juga udah bantu banget saya cut jam terbang tanpa transit dari Surabaya-Medan Return karena hanya ada satu penerbangan direct dari kota tersebut.

Ini beberapa cerita saya ketika terbang dengan Air Asia yang kata bos saya terbang dengan bis (cih…).

Saya pernah naik AA sendirian ke Kuala Lumpur malam-malam. Sepanjang penerbangan bumpy dong. Secara ya saya aviophobia dan cuman sendirian plus pesawat sepi banget, yang ada saya udah pucat setengah mati. Entah karena keliatan saya ketakutan atau gimana ya, seorang petugas AA tiba-tiba duduk di dekat saya dan mulai cerita-cerita macem-macem. Waktu itu baru aja peralihan mereka menggunakan pesawat Air Bus 320. Jadi si bapak ini ( laki-laki umur 35an tahun dan dia tekhnisi di AA ternyata ) ngajak saya ngobrol kalau naik pesawat ini aman karena sistem dan bla….bla…..nya yang terus terang bikin saya sedikit (catat sedikit aja ) tenang. Untuk orang yang aviophobia seperti saya perbuatan ini manis sekali :).

Masih dari Surabaya-Kuala Lumpur, saat itu pesawat dari Surabaya delayed, saya udah complain karena harus melanjutkan penerbangan lain dan hanya punya waktu sekitar 30an menit kalau mereka delayed. Pihak AA entah bagaimana caranya pokoknya meyakinkan saya kalau semua ok. Petugas di KL akan bantu saya semuanya, antrian imigrasi pasti gak lama dan bla..bla….dan jika terlambat mereka akan menerbangan saya dengan pesawat selanjutnya. Sounds fair ya hehe. Sewaktu landing saya lari tergopoh-gopoh menemui petugas, dan memang mereka sangat membantu saya. Saya tiba di gate untuk boarding malah masih sempat ke toilet dan dikasih air mineral hahaha.

Gongnya kemaren dong :). Tanggal 6 february 2013 penerbangan Surabaya-Medan jam 08.20 Β ( lupa no flightnya ) saya duduk di kursi 7 C. Sewaktu penumpang masuk dan mulai duduk saya mulai meratiin apa aja sih yang dilakukan para pramugari dan pramugara di pesawat ini selain hal-hal standard kayak bantuin masukin barang ke cabin, nunjukin tempat duduk, greeting dan hal-hal yang biasa bangetlah. Seorang penumpang di depan saya setelah pesawat landing complain, entah apa yang dia complain tetapi tidak bicara keras, dia hanya menanyakan sesuatu. Saya tahu persis bagaimana biasanya pramugari bicara dengan penumpang jika mereka bicara sedikit keras atau complain.

Ini beberapa pesawat yang sudah pernah saya naikin ya Garuda, Cathay, Tiger, Sriwijaya, Citilink, Mandala, Merpati, Vietnam Airlines dan beberapa airlines domestik lainnya yang udah bangkrut atau masih ada. Biasanya pramugari/pramugara hanya bicara sambil berdiri, ini yang selalu saya lihat tetapi si mas Welly ini dia jongkok di dekat si ibu dan mulai menjelaskan sampai si ibu mengerti dan berhenti complain. Entah apa yang mereka bicarakan tetapi ibu tersebut terlihat puas dan cukup mengerti. Β Trus apalagi yang dia lakukan? emm semacam dia wara wiri (gak sering sih ) tapi dia bisa tanya apakah kita butuh bantuan atau gak? asli ya bow….secara saya itu naik AA sering banget sikap mas Welly ini agak extra miles untuk saya, entah kalau kamu yang ngeliat. Saya gak pernah expect ini dari Pramugara dari LOW COSt Carrier Airlines, jadi sikap dia ini sungguh…………..luar biasa untuk saya.

Bagaimana dengan kamu? pernah mendapatkan pengalaman luar biasa dengan airlines yang ditumpangi? share dong πŸ™‚

76 comments

  1. Hmmmm klo gw bandingin sih emg AA ok yah pelayanan nya. Tmn gw pernah ada ketinggalan hp d AA wkt kami mau k bali trs d bandara ngurah rai kita urusin deh tuh d counternya, setelah menunggu 6jam an AA tlp k tmn gw klo hp nya ada. Trs mrk tanya hp nya mau d kirim k ngurah rai ato soeta. Klo mnurut gw sih itu ok yah hehehe

  2. So far aku naik AA sih belum ada komplain sih non & mudah mudahan jangan sampe ada komplain deh ya :). Awak pesawatnya baik baik, ada yang jutek tapi mostly mereka ramah banget & very helpful. Harga boleh budget tapi pelayanan gak di budgetin sama mereka.
    Aku termasuk pengguna AA yang lumayan sering. Seneng deh, kalo gak ada AA gak bisa wara wiri tuh ke Bali. Udah 2 tahun ini, bisa setahun 2x ke Bali, thanks to tiket promonya AA ;).
    Udah pernah coba Tune Hotel nya, non? enak loh, pelayanannya juga oke & aku bisa dapet murah banget nginep semalem cuma 50 ribu

  3. di Jambi belum ada AA lhooo #eeh koq bangga…*tunduk kepala*

    pertama kali naik AA th 2007, super kaget karena baru kali itu naik pesawat yg kursinya bisa milih sendiri.. πŸ˜›

  4. pernah wkt itu naik citilink ama temen, para pramugari pada bingung, kelabakan, soalnya ada yg aviophobia (itu yah istilahnya?) pucet, mual2 akut ampe pingsan2, dan mereka gatau harus berbuat apa2, sampe akhirnya diumumin pk loudspeaker (bnr gak?) kl ada paramedic ato dokter dlm pesawat, untungnya temenku itu paramedic, jd dgn senang hati (padahal kan cuti) nolong tuh penumpang. Sepanjang perjalanan temenku jadinya ya nemenin tuh penumpang, sampe pas mw turun ama pramugari dimintain ID, alesannya sih mw dikasih semacam tanda terima kasih, tapi kok gak ada kabarnya lagi ( eeeh, becanda) , tapi lumayan kan kl dpt free flight , hihihi. Kadang kasian juga yah kl liat kerja mereka itu. ( ini komen ato numpang ngeblog yah?)

      • iya. padahal itu pesawat baru take off, kasian sih … kl aku aviophobianya kl terbang yg jauh banget, ampe kentut2 di pesawat, hahaha gak sopyan, tapi wkt itu gak bermaksud, dibawa ke toilet gak bs kentut begitu balik ke seat eee keluar tiba2.
        Sampe skrg sih temenku blm dpt free tiket πŸ™‚ haha *ngarep*

  5. pengalaman luar biasanya kebetulan dgn Air Asia juga mbak.. tapi bukan karena pelayanan mereka or something like that.. aku kesengsem berat sama lagu yg mereka putar pas on board dan off board di rute Balikpapan-Kuala Lumpur sekitar akhir tahun lalu.. dan sampai sekarang belum ketemu entah apa judul lagunya 😦 mungkin ada yg bisa bantu *loh koq jadi ajang minta tolong gini yahh πŸ˜€

  6. Gue pernah ada pengalaman luar biasa dengan maskapai lain… Luar biasa menyebalkan! Itu maskapainya negara tetangga (yang tentu bukan dari Singapore karena itu mah servisnya bagus bener).

    Pernah mau terbang Surabaya – KL di jam sore deket2 maghrib, karena waktu itu lagi puasa jadi gue cari makan dulu buat buka puasa (roti/minum). Abis itu baru boarding… Ternyata itu pas banget waktu boarding dan gue termasuk yang terakhir boarding (ada beberapa penumpang) dan kita DITERIAKIN dong bagaikan orang ospek, disuruh cepetan dong, makanya jangan bla3… Err… Yang neriakin itu petugas2 cewe yang berjejer di depan pesawat (seinget gue mereka bukan pramugari).

    Gue pernah juga mepet boarding di maskapai lain, sampe lari2, tapi petugasnya masih cukup sopan dan ngomongnya walopun teriak tapi bukan dengan kata2 kasar. Maskapai yang satu ini bener2 deh, kata2nya kasar banget. Sampe sekarang gue menghindari banget pergi naik maskapai itu lagi 😦

  7. Pernah naik AA, tapi itu dia kesan pertama ini kok mirip angkot untuk soal pilihan tempat duduk. Walaupun menerapkan konsep bisnis LCC, penerbangan yg lebih dari sejam tetap bikin lapar di AA ini πŸ˜€

  8. saya ga sering-sering amat terbang naik air asia, saya juga ga sering-sering amat terbang sama maskapai lain, tapi so far kesan saya sama airasia ini oke. dengan harga yg terjangkau (maksudnya kalo lagi promo hehehhe) kenyamanan pesawatnya lumayan. dibanding pesawat lokal yg ga murah2 banget juga, tapi kok rasanya lebih berasa jorok dan ga nyaman kalo di pesawat ya? ato itu perasaan doank ato lagi badluck aja dapetnya kotor hahaha.

  9. Pernah naik AA dari Surabaya ke Bandung. Dulu waktu promo. Tapi karena bagasi harus beli dan saya (pergi bareng 2 balita) cuma prepare beli yang 20kg. Ibu dan bapak saya nekad ngebawain oleh-oleh untuk keluarga di Bandung yang artinya saya kelebihan bagasi. 😐

    Dan itu keselnya saya ‘dipaksa’ beli bagasi di depan counter yang ironisnya lebih mahal dari harga tiketnya!

    Aish..! Ironis.. :))) πŸ˜€

  10. Bener, kita gak boleh terlalu ngarep juga dapet pelayanan ratu kalau bayarnya kelas jelata ya haha. Aku naik AA 2x ke Bangkok dan 1x ke Bali, semuanya kesannya baik, telat-telat dikit mah dimaafkan ya.

    Pengalaman paling berkesan naik China Airlines ke Hongkong. Pramugarinya cakep banget mirip sekali sama artis Vicky Zhao. Mana dia kebagian duduk di depan yang hadap penumpang, penumpang cowok mendadak pada gak ngantuk.

  11. Gw termasuk yang sering banget naik AA dan naik yg selalu promo. Perna ke bali cuman 10ribu pp, ke jogja 60pp, ke Sing-JB-KL-Aceh-KL-Jkt 220 all in, Bangkok 300 pp, Phuket 375 pp dan masih banyak lagi. Thanks banget ama maskapai ini, jadi ngak begitu peduli ama yg lain2 masalah delay dll so cuek2 aja.

    Waktu awal2 AA terbang, sering banget delay, dan gw selalu berdoa AA delay sampai 2 jam lebih karna dapat voucher 500/orang. Dan gw termasuk yang sering banget kena delay, kalo di total ada kayak nya sampai 15 jutaan dapat voucher, karna gw selalu pergi nya rame2 dan gw bagian beli tiket jd voucher masuk kantong gw hahahahhaha πŸ™‚

    Love U AA

  12. cukup sering naik AA, komplainnya cuma jadwal penerbangan dimundurin beberapa jam, pas dari KL-Danang vietnam, itupun dikasih tau jauh2 hari…selain itu oke2 saja, belum pernah delay. Jadi saya masih ngefans AA πŸ™‚

  13. Dulu sewaktu terbang dari Jakarta ke Amsterdam dengan Garuda ada pengalaman lucu. Di jam makan pagi, pramugarinya bertanya aku mau makan pagi dengan menu nasi goreng atau omelet. Aku jawab nasi goreng. Tapi terus pramugarinya menjawab: “Tapi nasi gorengnya sudah habis Pak”. Huahahaha πŸ˜† . Kalo gitu kenapa nanya coba?? πŸ˜€

    Btw, dulu aku lumayan sering naik AA. So far nggak ada komplain deh. Pelayanannya oke. Ya pernah sih delay 2 jam sewaktu terbang dari Bali ke Bandung. Tapi mau gimana lagi kan, hehehe πŸ™‚

    • Ya ampun maksutnya si pramugari apa ya? Becandain kamu kali ya Zilko hihi.

      Yah delayed 1-2 jam sih udh biasa utk AA kayaknya tp kalo ngambil penerbangan paling pagi biasanya jarang bgt delayed😊

  14. Aku pengguna setia AA kak, alhamdulillah selama ini selalu terpuaskan oleh pelayanan mereka. Pernah sih ada kejadian gak enak waktu penerbangan CGK-SIN, aku beli cup noodles trus pramugarinya gak sengaja numpahin cup noodles itu ke celanaku T_T tapi abis itu aku dikasih tissue banyak banget, dan dia bantu bersihin plus aku dikasih cup noodles pengganti dan minuman gratis πŸ˜€

  15. Aku sering beli tiket AA promo …sering juga gagal berangkat karena satu dua hal… Abis itu kapok beli tiket2x promo :)) Bukan salah AA sih…gw aja pengen komen…

  16. Dari sekian puluh kali aku naik AA, yang terkesan ada 2.
    1. Waktu terbang dari BTH-CGK, di info pesawat delay sampai sekitar jam 2 siang, pas jam 1 check in pesawat, di bilang check in counter tutup karena pesawat udah take off, APAAAH1!!! sebel banget deh, tapi waktu itu tiket kita di refund.

    2. Waktu badai Typhoon di Jepang, HND – KUL, pesawat delay berangkat jam 3 pagi, mengakibatkan kita harus cari tiket baru untuk terbang lanjutan ke CGK. Etapi donk ternyata arrival di KUL lebih cepat 1 jam dari jadwal seharusnya, akhirnya kita tetep bisa naik penerbangan lanjutan wohoooo….

    Jadi sampai sekarang masih setia pakai AA walupun ada maskapai murah lainnya

    • Haha yg pertama lumayan konyol ya tapi karena di refund dongkolnya agak berubah ya😊.

      Aku juga tetep pakai AA walo kadang gak murah juga sih tp utk beberapa rute AA emang paling top

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s