image Dewi Soran, Klaten


Libur imlek kemaren kami ( saya, dini, Ellen dan nohi ) akhirnya

memutuskan untuk ke Klaten alias desa wisata Soran. Sebenarnya kita udah sering ke Klaten, kerumah teman saya tepatnya, yang juga hanya selemparan batu dari desa ini, tapi nyobain pengalaman baru bolehlah.
 
Jam 10 malam kita janjian kumpul di Bungur Asih, dasar apes nunggu sampai jam 12 gak juga dapat bis ke Yogya. Kita sih masih ketawa-tawa sampai akhirnya ada bapak-bapak yang ngasih info untuk nyari bis di garasi aja dan patungan mobil ke garasi untuk ambil bis. Ada 2 orang yang joint dengan kita, satu orang marinir dan satu orang lagi dosen dari Makasar yang harus nyampe di Yogya jam 8 pagi. Setelah diskusi dan mufakat, akhirnya kita putuskan rental mobil avanza aja ke Yogya.
 
Supir kita malam itu gilanya bukan main, polisi tidur di terabas, semua mobil dan bus di salip, cita- citanya pasti mau jadi pembalap, hebatnya biarpun dia nyetir kayak orang gila, kita di mobil gak ada yang mabok, semua adem ayem tidur kecuali pak dosen yang ketakutan setengah mati.
 
Jam 6 udah nyampe di Klaten, trus di jemput pak Joko naik mobil birunya yang kaca jendelanya gak bisa di tutup dan mobilnya bisa joget, seru yakkkk !!. sepanjang jalan kita antara ngantuk dan excited, tapi dari awal pak Joko ini udah ramah banget, dia jelasin ini itu, sebagai mantan anak kampung saya udah terbiasa sih, tapi tetap aja seneng. Anak-anak kupang….emmm sami mawonlah…..!!.
 
 
Sampai di homestay, kita cuman malu-malu 4 menit, setelahnya mulai kurang ajar, minta minumlah, minta di masakin air panaslah untuk mandi ( ehhhh ditawarin deng, trus ada yang gak mau rugi, mandi air panas trus tiap hari hihihi ). Rumahnya si embah nyenengin banget, buat yang punya nenek atau kakek trus tinggal di desa, kayak gini deh rasanya. Ada sawah disana sini, pohon-pohon buah- buahan dan bau kapur barus dimana-mana.
 
Percakapan bodoh 1, TKP rumah si mbah atau di mobil ??
 
Saya “ besok kita ngapain aja ya Ellen? “
 
Ellen “ ke gunung merapi?”
 
Saya “ naik gunung??”
 
Ellen “ iya ke gunung merapi?”
 
Saya” naik gunung??”
 
Ellen” gunung merapi itu gunung ninot!”
 
Saya” tau…maksutnya naik mobil apa jalan kaki gitu?? “
 
2 orang yang gak ikut percakapan, menyaksikan betapa tololnya percakapan itu. Gunung merapi itu. ya iyalahhhhhhhhhhhh GUNung neng NONI !!!!!
 
Setelah meet and greet dengan induk semang kita, trus sarapan yang enak banget trus istirahat sebentar. Jam 10an pak Joko jemput untuk jalan-jalan dengan sepeda ontel. Ehhh ini bener-bener sepeda ontel loh, yang remnya gak di tangan, tapi di kaki, sehingga sulit sekali membiasakan diri
dengan cara naik sepeda baru ini. Saya, Ellen dan nohi sempat latihan sebelum berjuang di medan tempur naik sepeda hilir mudik.
 
BERASA TURIS….
 
Ehhh iya emang turis ya hahaha, nah…..naik sepeda ini emang harus hati-hati, pertama konsentrasi harus tinggi karena sepeda tinggi banget dan kita gak biasa naik sepeda, trus Ellen pengendara sepeda yang payah dan membahayakan keselamatan tetangga-tetangganya, korban kaki saya korengan jatuh karena koordinasi kiri kanan dia yang parah banget ( peace Mellennnn !! ).
 
Kenapa saya bilang berasa turis, soalnya sepanjang jalan kita di tegor-tegor trus….dan diajak foto- foto hahaha ( ngar
ang deng… ). Intinya semua orang di kampung ramah banget, semua orang pasti
tegur kita atau say hi, trus anak-anak kecil godain kita trus, entah karena kita emang kayak turis beneran atau emang kacaw banget dengan sepeda itu hahaha.
 
Persinggahan dengan sepeda sebenarnya gak terlalu banyak sih, yahh berhenti liat orang “ngeluku” sawah dengan traktor, berhenti karena liat burung kuntul terbang, berhenti di dangau, berhenti beli aqua di supermarket kecil, berhenti di pabrik kecil tempat pembuatan mie Soun ( bener gak sih tulisannya ??). sebenarnya ini tidak terlalu istimewa, tapi kembali merasakan suasana seperti ini, membuat rasa melankolik dan romantic muncul tiba-tiba. Nostalgia ketika kecil seperti menguar ke atmosfire. Saya rasa kami semua merasakan hal sama. Kesederhanan dan keramahan membuat semua orang merasa pulang ke rumah nenek.
 
Percakapan bodoh 2 di kebun jagung
 
Saya “ ehh ini sawi ya??”
 
Dini nyanyi lagu dari lagu rohani, ceritanya tentang kubis yang busuk, tapi gak tau kenapa busuk?
 
Saya “ ini bukan kubis Dini, ini sawi, trus kenapa kubisnya busuk?”
 
Dini “ iya ninot. Itu lagu gereja, tapi gak tau kenapa kubisnya bisa busuk??”
 
Ellen “ ohh itu karena mau kiamat “
 
Dini “ oya?? Bener begitu ya???”
 
Yang mendengar seluruh percakapan bodoh itu Nohi, kebetulan dia cukup pintar pada saat itu.
 
Pulang dari naik sepeda, saya dini dan Ellen ke supermarket lagi, lagi….lagi…miss Ellen
membahayakan dirinya sendiri dan tentu sepeda 11 jutanya ( ehhh iya ada sepeda ontel 11 juta loh
di Ace Hardware ). Waktu di persimpangan jalan, saya teriak ke dia kasih tau ada mobil, tapi dianya malah bunyiin bel es cream di sepeda tanpa mengurangi laju sepeda, gilaaaaaaa sekali!!!.
 
Kita makan es cream di dangau dekat rumah si mbah, trus muncul deh pemuda desa dengan sepeda motor kecil tapi suara gede banget, rambut jabrik warna warni, nongkrongin kita tapi kita cuekin sih pastinya. Setelah makan, ketawa-ketawa gak jelas, balik rumah, makan siang, trus saya ketiduran yang enakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk banget. Rasanya udah berjuta-juta tahun saya gak pernah ngerasain tidur siang seenak itu hehehe.
 
Abis lunch, pak Joko jemput kita lagi, hujan mulai turun rintik-rintik. Kita menuju rumah pak Muslin,seorang laki-laki tua dengan celana pendek aneh warna putih yang sudah bukan putih lagi dan kaos fit body trus rambut gondrong warna abu-abu. Lelaki ini adalah seorang penari dan pengrajin Jatilan.
 
Jatilan itu kuda gepang, itu lohhhhhhhhh yang biasa suka di mainkan waktu 17an dan biasanya yang main suka kesurupan makan beling.bapak ini lumayan ramah tapi semua foto dia blur. Entah itu yang pake hp atau kamera. Saya suka mengira ini adalah mistis hehehe. Setelah dari jatilan, kita belajar mewarnai wayang. Saya selalu mikir mewarnai itu pekerjaan mudah, ternyata ya….susah minta ampun. Bukannya gak kreatif, tapi emang sulit sekali hahaha. Apalagi warnai wayang, lah…dia pake batik, gimana coba bikin batiknya????
 
Sore hari kami tutup dengan teh hangat dan pisang rebus. Saya masih curi-curi tempe goreng si mbah. Hujan lumayan deras, kita cuman duduk-duduk cerita, Ellen dan dini tepar tidur. Suasananya yahhh mendung-mendung mesum hahaha, tapi karena di desa jadi bawaannya gimana gitu ya….mellow mellow gak jelas gitu. Hati-hati udara kayak gitu bisa merontokkan iman untuk nangis dan rindu pacar.
 
Malamnya masih aja hujan deras. Pak Joko jemput dengan mobil birunya. Kami punya janji dengan warga desa untuk nonton mereka main bamboo runcing. Pertama kali saya denger ini, asli saya kirain mereka mau nari, ternyata ini hanya permainan music dengan alat-alat sederhana dari bamboo dan kelapa. Musiknya yahhh music jawa gitu dengan 3 orang sinden yang sudah tidak muda lagi. Mereka semangat sekali, apalagi pemuda berbadan besar yang sepanjang latihan harus menggetarkan bibirnya untuk menimbulkan suara di bamboo besar.
 
Cemilannya hanya tempura daun singkong dan teh manis hangat, rasanya….ohhhhhh nikmat !!
 
Malam pertama di Desa Soran, kami tutup dengan tertidur pukul 10 malam diiringi suara kodok, rintik hujan di genteng, semilir angin dari jendela kayu yang bolong dimakan rayap dan bantal berbau kapur barus.
 
Hari Kedua
 
Seharusnya kita bangun lebih pagi karena “janji keeling” anak-anak ini mau naik sepeda ke perkebunan tebu, tapi………emang dasar kampret, semua tunggu-tungguan, dan hari itu saya lebih malas dari biasanya. Biasanya saya bangun lebih awal dan yang lain akan nyusul, kemaren saya tetap bangun lebih awal tapi sengaja molor, hasilnya sepeda gagal !!!.
 
Percakapan bodoh 3 di kamar ( oknum saya dan dini )
 
Dini “ ninot…udah siang, kita jadi naik sepeda?”
 
Saya” iya, ini mau mandi”
 
Dinot” ok, abis lu, beta nyusul”. Fyi..kamar mandi 2, saya bingung ngapain nungguin saya??.
 
Dinot” not…lu mandi dikamar mandi mana??” setelah saya selesai mandi 20 menit
 
Saya” kamar mandi diluar, kenapa?”
 
Dinot” hah…..loh be pikir lu mandi di kamar, be pung peralatan mandi di sana, tau gitu ngapain
nungguin lu?? “
 
Saya “ lah iya…ngapain?? “
 
Percakapan bodoh di dengar oknum Nohi yang juga bingung !!.
 
Selesai sarapan trus nunggu pak Joko yang agak telat 16 menit. Hari ini kita naik mobil panther warna ijo ke GUNUNG MERAPI. Ingat naik gunung tapi pake mobil gak kaki !!!
 
Pertama kita ke pasar dulu, beli jajanan pasar. Pak Joko en team ini terkenal sekali, satu pasar kenal semua. Mulai dari tukang jamu sampai tukang ayam. Segera dong….pemudi-pemudi mantan anak kampung ini jajan tiwul, jamu dan entah apa lagi. Rasa tiwulnya sih gak seenak waktu saya kecil, tapi tetap aja susah nemuin makanan kayak gini sekarang .
 
Dari pasar ke Candi merak. Berasa wisata mahal gitu. Di candi gak ketemu siapa-siapa, kita doang, mau foto jungkir balik, tiduran ampe jengking juga gak ada masalah, gak ada yang lihat dan gakada yang perduli juga. Candi merak ini waktu di temukan dalam keadaan porak poranda, ada yang arcanya di belandalah, semua batu-batu berserakan trus di restorasi ( bener ya istilah ini ?) dan baru tahun 2011 kemaren candi ini selesai di benerin.
 
Pak Joko menjanjikan durian dan nangka dan kami mendapatkan semuanya siang itu di pasar kembang. Dini makan durian sendirian, seperti biasanya. Yang laennya bengong aja sambil motretin mulutnya. Di pasar ini biasanya kita bsia mendapatkan harga lebih murah karena merupakan pasar induk untuk buah-buahan. Pasarnya gak terlalu ramai siang itu, tapi banyak sekali pedagang durian.
 
Setelah makan durian langsung capcus menuju MERAPI. Saya sempat ketiduran, bangun-bangun keliatan deh Merapinya dari jauh. Kita benhenti di tugu pandang dusun Kalitengah Lor. Merapi keliatan dari jauh ketutupan kabut, kadang-kadang aja muncul. Hasil ledakannya kemaren masih menyisakan banyak pohon-pohon kering dan cerita pilu, apalagi waktu ngelewatin makam Mbah
yang fenomel itu. Kebayang dong…banyak sekali warga yang meninggal disini tanpa sempat lari dari rumahnya. Desanya sendiri udah hancur.
 
 
Dari Merapi langsung menuju lautan pasir dan batu di sepanjang sungai di desa Glagaharjo Cangkringan. Sepanjang mata memandang cuman batu dan pasir. Kalo mau membuat rumah, mungkin bisa ambil pasir disini gratis tis. Ngambilnya yah terserah mau gimana, kalo cukup pake ember bisa koq. Tapi sepanjang jalan kita lihat banyak truk dan penambang-penambang gitu.
Jalananya repot gitu, mobil kita rasanya hancur lebur bawahnya hehehe.
 
Lautan pasir ini keren sekali kalo gak inget ceritanya ya…..cocok untuk foto-foto karena suasananya emang ok banget. Apalagi langit mendung waktu itu, tapi kaki saya belang-belang waktu pulang. Kita lama banget foto-foto disini, sampai kaki nohi keseleo jatuh dari gundukan pasir/kerikil.
 
PANTAT AYAM ATAU LEHER AYAM??
 
Konon Soto pak Min konon adalah soto terkenal dan enak sekali seKlaten, disanalah kami menuju untuk makan siang. Warungnya kecil di pinggir jalan, tapi rame banget. Ehhh iya sebelumnya saya lihat tugu tulisan klaten yang dipeluk ular dan harimau, entah apa maksut yang buat tapi itu bikin takkut deh, apalagi ularnya jelek banget gitu dan harimaunya bengong gak jelas .
 
Pilihan sore itu hanya tinggal pantat ayam dan leher ayam, jangan dibayangkan!!. Saya asli jijik tapi lapar. Pilihan saya dan dini pantat ayam, dan dini kayaknya suka banget sampai diemut-emut. Ellen dan ledy lebih milih tulang leher, yang kalo dilihat isinya urat melulu. Rasanya?? Ohhhhhh lumayan sih, kalo dapet daging hahaha.
 
BIS EKA….
 
Katanya semua yang seneng harus diakhiri kan?. Dan malam itu rasanya kami harus rela pulang bis hahaha. Jam 08.00 kita udah nongkrong manis di pinggir jalan Klaten sambil berpayung. Ledy kakinya keseleo dan gak bisa jalan cepat. Beberapa kali lewat bis yang full, kebanyakan bis pariwisata. Duh….rempong ujang-ujan gini.
 
Setelah menunggu 1 jam, akhirnya ada satu bis eka berhenti, ada beberapa penumpang sepertinya. Saya dan Ellen lari cepat ke bis, nohi dan dini nyusul. Teorinya kita cari tempat duduk. Udah ngomong ke kondektur kalo ada 2 orang di belakang. Ehhhhhhhhh bisnya jalan aja loh, kita bengong dong, saya ngomong dan Ellen ngomong gak digubris. Trus akhirnya kita berhenti, saya nelp ledy dari pinggir jalan gelap hahaha, berdua dengan Ellen. Karena gak pake kaca mata, Ellen ngomong ke saya sembari ngasih petunjuk jalan.
 
Percapakapn bodoh 4 ( oknum saya, Ellen dan dinot )
 
Ellen “ ninot….bilang mereka kita tunggu di planet PEER”.
 
Saya”nohi…kita turun nih, jemput di planet peer yaaa, sebelah kiri jalan”.
 
Setelah mereka sampai ditemenin pak Joko yang sooooooooooooo baik hati itu !!
 
Dini “ ninot itu bukan planet peer, itu planet speed!!!!!”
 
Saya “ hah??? “ masih gak bisa lihat “ Ellen….lu kermana?? Katanya peer??”
Ellen “ hah???? Bukan ko??? “
 
Dinot “ lu ini…..itu speed bukan peer”
 
Ya ampunnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn………….sekarang saya sudah yakin ELLEN emang perlu kaca
mata dan makan wortel banyak-banyak.
 
Jam 09.10 kita akhirnya mendapatkan bis yang supir dan kondekturnya baik bangettttttttttt!!!!!. Dan petualangan itu berakhir juga.
 
Untuk berkunjung ke Desa Soran bisa hubungi Pak Joko Di no 085643902022

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s