customer ohhhhh customer


Customer oh customer………

Beberapa minggu yg lalu waktu saya dan abang makan di kepiting cak gundul ada tamu yg marah-marah dgn pelayannya. Marah-marah sampai teriak-teriak gitu karena belon dikasih air minum sementara makanannya sudah hampir habis. Gila…sangking kencenngya orang itu marah-marah saya yg denger aja jadi annoying setengah mati . sempat kepikiran koq bisa ya ada orang kayak gitu, emang gak bisa minta baik-baik .

Dan minggu lalu { baru sempat nulis curhatan ini soalnya }, ada cust yg jg teriak-teriak kesaya karena kartu ATM yg baru belon nyampe ke cust. Setelah cek sana sini ternyata miss di pengiriman. Tp Oh no…gak mau lagi dapet cust kayak gini, mending kalo duitnya banyak banget, tp ini cust kredit yg nota bene menghutang. Yg saya bingungkan kenapa dia mesti semarah itu , ok kita telat ngirim kartu tp kan dia tetap bisa tarik tunai langsung ke teller, gak perlu dgn suara sekencang-kencang itu utk merah-marah.

2 minggu lalu dia sempat datang ke saya dgn baik-baik, karena duitnya terdebit di mesin ATM padahal dananya gak keluar dan dia baik banget minta tolong ke saya utk dibantuin . Uhhh….dimana-mana kalo cust butuh tingkahnya jadi aneh-aneh deh tp tetap aja saya masih gak bisa mentolelir orang ngamuk-ngamuk apalagi kalo sebelumnya saya udah jelaskan baik-baik persoalannya plus pake minta maaf. CIH!

Setelah si bapak ada lagi cust tua, bapak-bapak dan temennya. Awalnya dia bilang dia kasian liat saya dimarah-marahin, saya bilang gpp pak, makasih. Trus apa yg bisa saya Bantu. Ehhhhh dianya minta dicek berapa lagi sisa hutang istrinya. Ampun deh……..ini harga mati saya gak bisa kasih data-data karena itu merupakan rahasia bank yg gak bisa diberikan kesiapapun termasuk suami. Trus dari yg semula baik-baik setelah saya jelaskan bla-bla, dia mulai marah-marah dan akhirnya mengamuk. Saya diemin aja, minta maaf dan bilang kalo dia mau biar saya hubungi istrinya utk verifikasi data. Uhhh capek deh, ada 10 aja cust kayak gini, bunuh diri kali yaaaaaa……!!

Laen lagi persoalannya kalo cust udah masuk ke collection. Ini gudangnya cust yg dimaki-maki Karena gak mau bayar. Nah..minggu lalu anak-anak collection berkali-kali datang minta saya bantuin jelasin. Sejujurnya saya malas sih bantuinnya tp mau gimana lagi ya, ok setelah ketemu cust yg dibawa oleh si anak collection, saya udah sedikit mengerti duduk persoalannya. Lagi-lagi soal dispute trx. Just info , dispute trx itu adalah trx yg disanggah oleh cust. Kali ini yg disanggah oleh cust adalah trx di air asia sebanyak 2 X. kita udah proses sebanyak 2 kali tp berdasarkan bukti-bukti yg diberikan oleh merchant trx tsb benar dilakukan oleh cust walau nama yg tertera bukanlah cust atau anggota keluarganya. Utk proses complaint seperti ini, bank hanya bisa membantu sejauh itu saja dan kita tetap akan menagihkan biaya tsb ke cust. Tp cust ini gak mau terima dan minta saya melaporkan ke polisi, disini kapasitas saya tentu tdk bs melaporkan ke polisi, singkat cerita hampir 1 jam saya stuck dgn bapak ini hanya utk menjelaskan dan membantu dia tp gak jg ketemu apa yg dia mau karena dia gak mau bayar tp mana mungkin !, akhirnya dia malah menuduh oknum bank yg make kartunya. DUHhhhhhhhhhhh..males banget gak sih,

Tau gak……yg bikin saya seringkali pulang dgn kepala sakit-sakit, setiap kali diomelin orang, saya gak bisa bales ngomelin. Cuman diem, senyum, minta maaf dan gak bisa ngapa-ngapain. Gak asik banget apalagi dgn cust-cust yg skr saya handle.

Mending kalo saya di priority bank, ngurusin saham , ngurusin obligasi , ngurusin perintilan orang-orang kaya jadi walo dimarahahin , dalam hati masih bisa bilang…….yahhhh wajarlah kan duitnya emang banyak. Paling bete di kredit, urusannya rame banget dan complaint cust seringkali dalam bentuk kesalahpahaman mrk terhadap produk itu sendiri, koq bisa ?????????? karena males baca !!!. dan biasanya mrk complaint dgn suara tinggi , ini yg bikin kesehatan jantung saya makin menurun hehe

Anehnya setiap kali saya punya kesempatan complaint dgn suara tinggi yang ada saya malah males nerusin complaintnya . lebih sering bilang “ yasud lalu pergi “. Skr lagi sering-seringnya complaint dgn speedy. Kayak kemaren perhitungan mrk salah, saya sempat rugi Rp 88.000 trus pas mau saya klaim karena complaint saya bener, ehhhh mrk minta bukti pembayaran saya yg asli, padahal trus terang saya gak pernah diwanti-wanti nyimpen bukti pembayaran karena dibutuhkan utk klaim duit saya itu.so bill pembayaran itu udah entah kemana-mana { ternyata terselip di buku }. Yg ada di instruksi adalah bawa konfirmasi complaint yg dikirimkan oleh Telkom aja, eh pas ditunjukin mrk tetap gak mau terima dan butuh bill pembayaran, saya bilang kan Telkom mestinya ada bukti pembayaran tsb, dilihat ajalah. Mrk bilang gak bisa, saya langsung males nerusinnya. Ya udah kalo gitu. So…..skr duit saya masih ada tuh di Telkom, abang bilang entar dia aja yg klaim setelah bukti pembayaran ketemu. Saya sih udah gak minat lagi, males!

Pengen dehhhhhhhhhh…..pindah kerjaan tp koq kalo ditawarin gak pernah jauh-jauh dari sekretaris { gak mau ahhhhh….}. disini saya ketemu banyak orang dgn banyak karakter . jiwa saya kaya sekaligus miskin.

Satu yg saya ngerti, setiap orang pengen dimengerti, setiap orang merasa dirinya paling benar dan setiap orang itu egois sebenarnya .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s