Kenapa Ngeblog


Kenapa ngeblog?

Gara-gara semakin hari semakin sedikit teman-teman saya yang masih terus ngeblog jadi kepengen nulis ini. Soalnya mau gak mau saya harus akui juga semangat ngeblog terkadang mulai kendor. Beneran kayak yang kemana nih nyari semangat buat nulis lagi di blog.

Saya mulai ngeblog itu sekitar tahun 2002/2003. Ngeblog pertama dengan beberapa teman. Kalau gak salah 5 orang teman. Maksut hati kita semua nulis di blog tersebut ganti-gantian tetapi seperti yang sudah ditebak tentu saya sendiri yang aktif ngeblog sementara temen yang lain baca pun tidak huhaha.

Selanjutnya saya ngeblog berdua dengan pacar. Kukuh namanya. Kita ngeblog berdua dengan tujuan supaya bisa saling update karena pacaran LDR. Ngeblog dengan pacar seru juga. Tapi lagi-lagi yang rajin nulis tentu saya dong haha.

Selanjutnya saya mulai kenal Multiply. Di sini saya ngeblog sendiri. Saya suka banget jalan-jalan dari dulu. Trus mulai kenal foto karena kalau ngeblog itu paling indah jika menggunakan foto sendiri atau “pamer” foto saat liburan. Di Multiply juga saya ketemu banyak sekali orang yang hobby-nya sama. Ada yang seneng motret, ada yang demen jalan-jalan. Beberapa masih temenan sampai sekarang. Seru banget.

Ehhh taunya Multiply tutup dan mulailah kita yang “panik” tulisannya bakalan hilang nyari pengganti Platform blogging yang pas. Saya pilih WordPress karena sepertinya paling gampang. Saya itu walaupun setiap hari terpapar internet tapi gaptek parah haha. Dengan WordPress, saya sama sekali tidak perlu paham coding untuk membuat blog. Ingin mengubah tampilan? WordPress menyediakan ribuan tema gratis dan berbayar. Mau menambahkan fitur? Cukup install plugin dan Anda bisa dengan mudah menambahkan fitur di blog.  Jadi pada saat itulah saya pilih WordPress sampai hari ini.

Nah, kembali ke judul tulisan ini “Kenapa Ngeblog?” sebenarnya saya itu orang yang suka sekali baca tulisan di blog. Makanya kepikiran untuk punya. Trus saya juga sebenarnya suka sekali cerita-cerita. Selain itu saya males banget nyetak foto tapi punya banyak sekali foto hasil dari jalan-jalan. Blog sepertinya wadah yang pas untuk saya buat cerita-cerita dan berbagi foto. Belum lagi tahun 2013 saat saya mulai aktif ngeblog, sebenarnya pada saat itu saya baru saja berhenti kerja, memulai hidup baru dengan Matt, kembali lagi ke Medan setelah sebelumnya 7 tahun bekerja dan tinggal di Surabaya jadi ada banyak sekali hal baru dalam hidup hehe. Blog seperti wadah yang paling pas untuk saya cerita, curhat sampai “pamer” haha. Belon lagi saat itu saya ketemu banyak sekali teman sampai hari ini ya, dan bisa berbagi cerita. Blog juga membuat saya punya banyak sekali kenalan hampir di seluruh belahan dunia. Saya sempet kopdar dengan beberapa teman di beberapa negara dan juga di Medan. Seruuuuu banget.

Kalau sudah aktif ngeblog sebenarnya pasti kepikiran untuk punya hosting sendiri. Kalau WordPress nantinya akan menjadi WordPress.org. Ini juga mulai menjadi pertimbangan saya karena setelah lebih dari 10 tahun ngeblog rasanya saya gak mungkin deh ninggalin blog hehe. Walau bermunculan social media seru lainnya seperti Instagram, Twitter, dll. Rasanya semua berbeda.

Jika ingin menggunakan WordPress.com dan Blogspot, hosting sudah otomatis disediakan oleh platform tersebut. Nah, ketika menggunakan WordPress.org, saya harus menyewa hosting secara mandiri. Inilah saat saya mulai memikirkan untuk punya hosting sendiri. Sebenarnya dari beberapa tahun lalu sempet kepikiran tapi koq rasanya susah banget, ya prosesnya. Inget kata kunci saya tadi yaitu GAPTEK haha.

Niagahoster belakangan ini mulai menarik perhatian saya nih, untuk bikin self hosting. Sudah mulai baca-baca gimana proses pindahnya blog saya ini ke blog yang lebih profesional. Kalau misalnya kamu pemula dan bertanya-tanya gimana yaaa cara mudah membuat blog, nah please baca artikelnya Niagahoster juga. Beneran di sana lengkap banget .

Jadi kalau kemaren-kemaren ada yang nanya kenapa sih saya tetep rajin ngeblog padahal ada Instagram dan yang lainnya, sebenarnya yah itu tadi saya seneng cerita-cerita aja haha. Itu hal yang paling sederhana sih. Trus saya juga bahagia banget kalau ada yang nulis email atau DM saya untuk bilang makasih karena tulisan saya beneran bisa bantu mereka. Mulai dari jalan-jalan sampai soal endometriosis. Makanya blog bakalan tetep jadi pilihan saya sampai kapan pun untuk berbagi.

Bagaimana dengan kamu?

51 comments

  1. Aku masih ngeblog disaat dunia blog makin sunyi. Meskipun ya, seminggu sekali nulis, tapi diusahakan tetep nulis di blog. Beda rasanya nulis di blog dengan nyetatus di medsos. Lebih lega rasanya kalau nulis. Ngeblog sudah 15 tahun lebih, dari multiply, tumblr, blogspot, sampai WP. Yg WP ini dulu nulisnya bareng suami. Trus suami lebih konsisten nulis di blognya sendiri. Senang sih ngeblog, menuangkan ide2 di kepala selain dokumentasi dalam bentuk tulisan. Pamer juga haha. Bisa lihat perbedaan nulis jaman dulu dibandingkan sekarang. Ketemu banyak kenalan2 baru dari blog juga. Kopdar2 yang menyenangkan. Jadi makin banyak tahu karakter orang. Nambah banyak info baru juga baca tulisan blogger2 lainnya. Kenapa ngeblog? Karena kecerewetan dalam kepalaku perlu ditumpahkan dalam tulisan supaya lega dan mudah2an berguna.

    • Iya bener Den, rasanya ngeblog itu lega ya daripada nulis di socmed lain. Trus aku juga senengnya karena kalau di blog, circle di kehidupan nyataku itu dikit banget haha. Kalau disocmed udah nyampur2 jadi terkadang muncul drama2 kecil yang suka bikin kesel dan kepikiran.

  2. iyaaa bener bangeett. semangat ngeblog mulai kendur nih. kangen blogwalking. jadi tetaplah ngeblog ya mbak noni 😛

    salah satu alasan tetap ngeblog adalah semacam ‘mencatat perjalanan hidup.’ kalau di medsos lain kurang enak aja, kurang terstruktur rapi (halah)

    • Haha tapi bener koq, di blog itu kayak kita sebenarnya bebas mau ngobrol apa aja ya tapi karena medianya harus nulis dan baca jadi mungkin kurang genggap gempita ke Instagram haha.

      Insya Allah akan trus ngeblog

  3. Dulu aku pernah ngeblog di Friendster, trus pas mau tutup kalang kabut pindahin tulisan2 dari sana 😆 . Akhir tahun lalu mau pakai hosting Niagahoster sudah liat sana sini yg cocok apa utk blogku di hosting tsb, yaelah ternyata pembayaran hanya bisa lewat bank Indonesia, ya terpaksa deh pilih hosting LN yg server di Singapur krn dekat dg target pembaca (Indonesia). Btw klo mo pindah ke self hosted utk yg sdh ngeblog 10 tahunan jangan pilih paket terendah krn ukuran blog kita sdh gede, saya aja nih ambil paket tengah2 yg laris katanya, ternyata sisa space cuma 40% pdhl saya ambil paket utk 3 tahun, semoga cukup sih space nya sampai berakhir sewanya.

  4. Kalau soal hosting sendiri, aku masih punya ganjalan pertanyaan. Kalau nanti suatu saat aku sudah tiada, adakah yang mau nerusin blog ini? Anakku gak ada yang suka menulis, otomatis gak suka ngeblog. Padahal sudah aku ajarin. Trus, kalau misalnya mau, kira-2 keberatan dan lupa gak kalau setiap tahun harus memperpanjang hosting dan domain. Kalau keberatan atau lupa, artinya blogku akan tamat riwayatnya. Tulisan yang aku tulis belasan tahun atau puluhan tahun sudah hilang seiring hosting yang tak dibayar.

    Itu yang membuatku belum ingin pindah ke versi berbayar, mbak. Ingin sih sebenarnya, karena fiturnya lebih banyak. 😀

  5. begitu buka laptop ya otomatis buka dashboar WP, tapi blogwalking engga, nulis engga ahaha..
    tapi elalu rutin ngetik ID blog buat baca2, termasuk punya mb noni. 😀

    tetep rajin nge blog ya mbaa

  6. Saya sudah lama gak ngeblog, lagi kena penyakit malas nulis, tapi malasnya akut banget. Aku seneng ngeblog karena seneng observasi dan seneng bertanya-tanya (terus dijawab sendiri). Terus nulis itu memberi ruang di kepala untuk terus menerus mengasah kemampuan bahasa Indonesia.

  7. Aku tahun lalu kendor banget ngeblognya, tapi tetap rajin blog walking.
    Tahun ini mulai nyoba untuk rajin nulis lagi, soalnya dari blog jadi kenal banyak orang, bahkan bisa emai-emailan, dm-dm-an, dan kopdar!!
    Termasuk ngobrol dan kopdar sama Mbak Noni jugaa….

  8. I still love blogging doing it since 2008 hehehe, mungkin gen millenials lebih seneng vlog lebih cepet edit upload jadi sedangkan kalau nulis kan enaknya dari laptop dan harus mikir dulu mau nulis apa tambah foto biar cakepan dikit ..

  9. Blog itu lebih personal, lebih detail dan pastinya lebih niat both yang nulis dan yang baca.. ada apresiasi dalam kegiatan ngeblog…ntah kenapa gw ga bisa dapat esensi itu kalo di IG, youtube …

  10. Sama nih Non semangat ngeblog belakangan ini kendor abis, hahaha 😀 . Entah kenapa ya, mungkin memang efek perubahan dunia perinternetan juga sih 😛 . Tapi walaupun begitu, sebenarnya kalau dipikir-pikir lagi masih belum ada wadah lain yang bisa menyediakan platform yang sama seperti blog ya. Platform-platform lain (Instagram, FB, dll) memiliki produk yang berbeda, dimana pikiran mesti dituangkan dengan jauh lebih singkat. Jadi sebenarnya blog itu belum ada penggantinya. Tapi ya itu, memang semangat yang kendor ini masalah banget.

  11. dulu, sehari saya bisa menghasilkan beberapa tulisan untuk diposting ke blog. Belakangan ini mood menulis saya mulai mengendor, paling nggak seminggu hanya 4 tulisan. Itu aja kalau lagi nggak malas

  12. Aku masih suka ngeblog sebenarnya cuma memang ga bisa sering2 nulisnya. Jadi tergantung mood kadang kalo males sebulanan bisa ga nge-blog. Yang suka bikin aku males ngeblog thu sebenarnya ga ada yg komen Non hahaaaaa jadi kadang suka males sendiri😝😝😝 Tapiiiii alhirnya sadar, bahwa komen itu ga penting2 amat, meskipun seneng sih kalo ada yg komen. Berarti harus belajar lbh banyak lagi untuk ngeblog yg hitz biar ada yg komen, which is I can’t promise because blogging for me is just for fun😝😝 Happy blogging Non!👌🏼

  13. Iya ya jadi kepikiran juga kenapa saya ngeblog dan masih ngeblog sampai saat ini?
    Mungkin dulu zaman SMP, SMA saya suka nulis di buku diary. Jadi blog cuma untuk mindahkan media saja. Makanya tulisan saya juga cuma receh saja, tentang hal2 yang saya lewati dalam keseharian.
    Saya ngeblog dari 2010, kembang kempis, tapi tetep masih dg wordpress gratisan.
    Selain blog, medsos yang masih saya pelihara hanya Twitter. Yg lainnya, FB & IG, sudah saya tutup.
    Mari tetap bercerita di blog, Mbak.

    Salam dari saya di Sukabumi.

  14. Fb, Ig, twitter kayaknya naik turun peminatnya, malah katanya IG mulai sepi, mulai pindah ke TikTok LoL …
    kalo blog kayaknya masih stabil, walau kadang merasa jumlah blogger mulai sedikit…
    buatku, blog itu kayak buku diary, kalo yang lain itu kayak tempelan post it, bukan buku haha…

    • Blog itu bagusnya bisa digoogle sih jadi kapan aja bisa dicari informasinya. IG bakalan tenggelam infonya. Jadi kalau aku USer sebenarnya lebih seneng pakai Blogger daripada socmed lain yang infonya bakalan ilang dalam sekejab

  15. Salut konsistensi ngeblog mba Noni. Banyak terhibur, lho baca tulisan-tulisan mba.

    Mungkin karena suka baca, daku lebih nyaman dengan blog. Cuma akhir-akhir jaga semangat susah, karena lagi ada target buku bacaan. Jadi kalau nulisnya kendor, bacanya kenceng dan sebaliknya duh gimana ya

    Menurutku pakai hostingan lebih murah sih daripada wordpress.com berbayar. Selain kesannya lebih serius ehm ehm…bisa kutak-katik juga, cuma bahayanya jadi keranjingan ngoprek, bukan nulis, buat yang doyan saja, sih. Soal teknis, yang enak banyak layanan hosting Indo servisnya sudah OK. Kalau ada masalah tinggal kontak…
    Asal jangan lupa rajin di back up ….walaupun dari pihak hostingnya ada back up rutin juga…

  16. aku ngeblog sejak SMA, dulu awalanya isinya galau-galau atau tentang puisi kepada seseorang tapi tidak tersampaikan. makin kesini, makin berbobot dengan nulis pengalaman, atau tentang ide dan gagasan yang gak sempat diutarakan.
    .
    .
    pertama kali bikin di blogspot. tahun 2018, mulai pindahan ke wordpress. untungnya prosesnya mudah. tapi yaa tetep butuh berhari-hari buat ngerapiin sana sini. dan sekarang lebih nyaman pake wordprees karena setiap ada yang nglike atau coment selalu ada notifnya. dan selalu ada pencapaian pembaca setiap bulan.
    .
    kenapa nulis blog? buat ku menulis itu sarana menyalurkan apa yang gak bisa aku bicarakan. sekaligus sebagai terapi healing, dari rasa gak nyaman, kecewa, atau apapun itu.
    dan kadang kalo orang tersentuh dan seneng sama tulisan yang dibuat, jadi merasa senang dan bangga sama diri ini. receh sih. tapi kalo tulisan kita bisa bedampak pada hidup orang lain, rasanya menyenangkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s