Tragedi Selimut


Saya mulai tidur sendiri kata ibu sejak umur 3 tahun. Jadi setelah hampir gak pernah lagi berbagi kamar sampai akhirnya menikah. Jadi, istilah berbagi selimut itu lumayan membingungkan untuk saya haha.

Setelah menikah otomatis kita berbagi selimut dong. Ya masa pake 2 selimut. Rasanya kurang romantis dan malesin pas nyuci atau beresin tempat tidur. Banyak kerjaan. Apalagi Matt itu gak setiap hari tidur pake selimut karena dia selalu kepanasan. Lebih sering selimut dimonopoli oleh saya. Kita punya 2 tipe selimut. Selimut musim hujan yang lebih tebal karena agak dingin dan selimut musim panas yang cuma berupa kain tipis.

Sejak awal menikah Matt suka komplen pagi-pagi karena biasanya dia kedinginan menjelang dini hari sementara selimut sudah bergulung-gulung dibadan saya. Mau dibangunin pasti bakalan ngamuk. Mau ditarik pasti bakalan bikin saya bangun dan lagi-lagi ngamuk. Jelek mood saya, jelek juga mood tidur kita berdua haha. Makanya dia lebih sering ngalah kedinginan. Kesian. Atau biasanya dia cari selimut baru lagi yang besok paginya bakalan diomelin karena kan males nyuci/setrika selimut banyak haha.

Lalu, kalau kita lagi di US winter kan dinginnya gila-gilaan. Orang tuanya Matt tetep pasang heater di suhu 18 C, jadi emang dingin aja, sih. Saya kalau ke rumah ortunya Matt pas winter walaupun di rumah tetep pake sweater atau celana panjang karena emang dingin parah. Trus kamar kita berdua persis di dekat jendela lebar yang kalau malam tambah bikin dingin.

Pertama kali saya datang, kita sampai perlu tidur dengan electric blanket haha. Itupun masih dilapisi beberapa selimut lainnya karena dingin banget. Setelah tahun pertama itu, saya gak pake lagi electric blanket. Masalahnya adalah Matt dan saya toleransi dinginnya berbeda. Saya perlu 2 selimut, dia hanya 1 selimut. Saya coba pake 1 selimut berakhir dengan membeku haha. Jadilah perebutan selimut pun terjadi. Kalau bangun pagi, saya sudah bergelung-gelung dengan semua selimut, ehhh Matt pake selimut baru lagi haha.

Kata Matt nih, ya, saya punya cara yang sungguh luar biasa jago dalam mencuri selimut. Jadi kalau tidur entah gimana saya bisa loh, bergelung-gelung dalam selimut kayak kepompong yang akhirnya membuat selimut di bagian Matt ketarik sampe akhirnya terkadang dia cuma dapat ujungnya doang. Saya kalau diceritain dia, sampai terkikik-kikik. Sampai pernah divideoin sama dia tapi gelap banget. Jadi menurut Matt tiap saya bergerak pasti ada tambahan gelungan karena saya suka tidur muter-muter ditempat. Di tempat ya.

Untungnya tiap jam 2 atau 3 pagi biasanya saya bangun buat pipis atau minum jadi saat itu juga kita atur ulang pembagian selimut haha. Dipikir-pikir kesian amat si Matt mesti nungguin saya bangun haha.

Kalau kamu gimana? apakah yang jadi pemenang dalam pencurian selimut atau malah yang kalah?

30 comments

  1. jadi pemenang sama kaya mbak non, tapi suami aq gak pernah tidur pake selimut, karena dia selalu kepanasan pake ac udah 18 pun tetep dia gak pake selimut kalo aq udah gelung2lah…

  2. Kejadian ni mbak sama saya dan anak2. Toleransi dingin kami beda. Mereka udah pasang ac di 16 derajat aja masih kepanasan dan pasang kipas angin juga. Sedangkan saya udah menggigil2 tapi ga dibolehin pindah kamar. Jadilah setiap malam bergelung dengan selimut. Dan tiap subuh giliran mereka yang rebutan selimut dengan saya 😅

  3. Kami punya selimut berbeda. Enak begini karena tahu butuhnya masing2. Karena kadang aku kalau malam kepanasan, suami malah berasa dingin. Jadi dengan dua selimut beda, ya jadi bebas aja makenya ga saling tarik. Karena sudah biasa kayak gitu, malah jadi aneh kalau pas tidur di hotel selimutnya musti pake barengan. Tapi rasanya juga ga pernah tarik2an

  4. Pacar!!! Dia selalu ngerebut selimut gw, tau2 kebangun tengah malem, selimutnya udah ditarik aja ke sisinya dia. Inilah kenapa di Skandinavia walo double bed, ada set untuk selimut perorangan wkwkw untuk menghindari percekcokan dalam pernikahan

  5. Huahaha, pas baca paragraf pertama aku mikir “Kok nggak pakai dua selimut aja? Kan damai sentosa kalau begitu”, huahahaha 😆 . Tapi iya juga sih ya Non, males nyuci selimut soalnya kan gede juga ukurannya 😛 .

  6. Kita pake selimut sendiri2 pas winter karena gw monya pake yang comforter tebel tapi bahan katun sedangkan misua monya bahan flannel tapi tipis, apalagi pas dingin banget pasti gw udah jadi kepompong Non..wkwkwkwk

  7. Aku sempet ngakali dengan cara beli duvet yang lebih gede dari ukuran tempat tidur, jadi double bed kasur dikasih king duvet. Tapi sekarang kasurku udah paling gede, super king, jadinya rebutan deh. Tapi menyenangkan kalau rebutan.

  8. Kakak mirip banget tidurnya sama mbak Noni. Selimut bisa tau-tau ditarik dan diubetin ke perutnya. Keselnya adalah, DIA GA BETAH PAKE SELIMUT. Jadi itu selimut cuma kegulung-gulung di perut, kakinya ya udah aja ga ketutupan selimut.
    Daripada tarik2an tiap malem, akhirnya jadi pasukan 2 selimut. Itu juga masih suka diambil sama dia

  9. Hahaha sambil nyengir bacanya. Aku dan suami termasuk pasangan yg ‘tau aturan’ tentang berbagi selimut, tapi setelah si kembar ikut menginap di tempat tidur kami pas weekend, tragedy mulai muncul. Si Cinta suka nendangin selimut, dan bikin kuda keinginan, akhirnya dia pasti diusir deh😁

  10. Aku sebenarnya gak juga ahli dalam hal menarik selimut, si abang yang ahli banget malah. Tapi dia dari awal gak mau pake selimut, jadi udah dikuasai aku duluan. Kalau kebangun seh aku selimutkan, tapi jarang, hahaha

    Ditempat tidur kita ada tiga selimut tapi, satu buat K, satu punya aku yang tipis dan satu yang tebal. Emang banyak banget jadinya, hahaha

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s