THE TOP 25 DESTINATIONS IN THE WORLD 2015 (Tripadvisor)


Mas bule dari Tripadvisor yang ikutan berpesta :)
Mas bule dari Tripadvisor yang ikutan berpesta πŸ™‚ kalau yang ini pasti gak keberatan buat di review, kan πŸ™‚

Udah pada tau belon kalau best destinations in the world tahun ini versi Tripadvisor udah keluar dan no 2-nya adalah Cambodia. No 2 untuk dunia dan no 1 di Asia. Gila ya. Indonesia masuk no 15 untuk Ubud. Lumayan sih tapi mengingat negara kita punya semuanya mulai dari alam, culture, heritage, culinary, etc, koq rasanya agak gimana gitu duduk di urutan no 15 πŸ™‚

Malam terakhir kami di Siem Reap dirayakan gila-gilaan. Saya yang gak pernah suka ke pesta, akhirnya larut dalam pesta yang diadakan pemerintah Cambodia atas keberhasilan negaranya mencapai urutan pertama untuk destinasi wisata di Asia. Panggung besar dengan DJ digelar di Night Market. Persis di tengah jalan. Beer gratis untuk undangan VIP, kita yang bukan VIP yah, Β nonton sambil duduk-duduk atau ikutan joget ke pesta tersebut. Acaranya seruuuu banget. Sangking serunya kalau gak salah ada mobilΒ pemadam kebakaran yang bakalan nyemprotin air ke tubuh anak-anak clubbing ini. Gak yang muda, remaja sampai kakek nenek ikutan berpesta. Yupe ini pesta yang seru banget!

Cambodia di bulan April itu panasnya gak ketulungan. Kata temen si Matt yang mengundang kita kesana ini adalah bulan terpanas dan kering di Cambodia. It’s gonna be nasty out there, Noni! saya yang 4 tahun lalu pernah ke Cambodia mikir halah paling panasnya kayak di Medan, masih oklah. Ternyata salah dong. Pagi aja jam 6 Β udah 29 C. Gilaaaaa. Saya baru mandi keluar kamar trus sarapan di pinggir kolam renang yang ditutupin pohon-pohon besar keringatan gak berenhenti2. Hampir semua tamu hotel setiap hari nongkrong atau nyemplung di kolam renang. Bolak balik kayak gitu. Malem doang mereka keluar atau pagi liat candi, sore keluar lagi pas sunset ampe malam buat makan dan minum-minum. Di udara yang sama sekali gak enak kayak gitu koq yah bisa ya turis yang datang ke Cambodia kayak air bah. Semua tempat full padahal April itu sudah menjelang low season.

Trus kita jadi penasaran dong koq bisa ya mereka tertarik untuk ke Cambodia dan menghabiskan minimal 4-5 hari dalam satu kali kunjungan, bahkan bisa lebih mengingat antrian tiket ke Candi yang untuk tiket terusan sampai 7 hari sama panjangnya untuk yang 1 hari doang. Dari hasil ngobrol-ngobrol dengan beberapa orang termasuk beberapa peneliti temen si Matt yang kebetulan tinggal di Phnom Penh dan Siam Reap hasilnya adalah :

Ps : Yang gak setuju boleh ditambahin di kolom komen ya πŸ™‚

01. Angkor Wat (heritage) dan candi lainnya

Angkor Wat - Cambodia
Angkor Wat – Cambodia (sunset)

Yah ini tujuan utama ke Cambodia. Ngeliat candi-candi. 4 tahun lalu saya kayak disirep gitu jatuh cinta dengan Angkor Wat. Pokoknya suka banget. Kali ini karena panas, cuaca jelek plus debunya buanyaknya minta ampun saya sowan 2 kali ke Angkor Wat itupun cuman sekitar 2-3 jam per visit. Biarpun panas kayak gitu dari pagi buta sampai sunset yang main ke candi-candi ini buanyaknya minta ampun. Kenapa orang gak bisa sebanyak itu ke Borobudur, Prambanan dan candi lainnya di Indonesia termasuk yang di Jambi (Muara Takus ya namanya)?

02. Visa gampang

Matt bayar 30 dollar kalau gak salah untuk Visa On Arrival dan untuk gampangnya bisa minta e-visa. Gampang banget mintanya. Untuk kita penduduk Asean gak perlu visa.

03. Hotel Murah

Tau gak terkadang pas low season 5 stars hotel bisa kasih harga sekitar 70 dollar aja hahaa. Ya ampun murahnya (langsung inget hotel tempat kerja haha). Belon lagi hotel-hotel model2 boutique atau B&B atau hostel yang murah meriah. Semua-semuanya tersebar dimanapun. Tinggal kita aja menyesuaikan dengan budget. Hotelnya pun bersih dan cantik-cantik tapi luarnya penuh debu haha.

04. Internet Cepat

Beberapa orang memerlukan internet cepat dan murah kan? ini salah satu daya tarik Cambodia. Internet murah dan cepet padahal saya ingat banget 4 tahun lalu saya bahkan gak bisa mendapatkan signal Edge untuk kartu Cambodia yang saya beli. Kalau gak salah namanya SMart. Sekarang jangan ditanya semua tempat ber wifi dan semua orang pegang hape.

05. Belanja Murah

Russian Market: Toul Tom Poung Market
Russian Market: Toul Tom Poung Market

Sewaktu pulang kami berbarengan dengan 5 orang cewek-cewek dari Mexico yang semuanya membawa koper gede-gede. Si Matt ampe nanya mereka bawa batu apa ya haha. Tau gak mereka itu selain liburan tapi juga belanja barang-barang fashion. Murah soalnya. Hampir semurah Bangkok terutama kalau belanjanya di Phnom Penh.

06. Makanan murah

Breakfast at Alliance Boutique Hotel
Breakfast at Alliance Boutique Hotel

Setiap kali kita makan berdua dengan Matt udah termasuk beer, coctail dan makanan besar palingan kita ngabisin 20 dollar. Kalau di Medan kayaknya udah 500an ribu. Gak heran turisΒ keluar masuk restoran kayak ingus sangking seringnya haha.

07. Alcohol Murah

Saya tau ini menyebalkan untuk sebagian orang tapi kalau kamu datang dari luar (western maksutnya) terkadang alcohol menjadi salah satu alasan mereka untuk stay lebih lama disatu tempat. Agak konyol sih tapi ini ternyata ngaruh untuk beberapa orang . Bayangkan satu jarΒ beer cuman seharga 1,5 dollar aja. Gimana turis-turis ini gak mau mandi beer aja haha. Ngokop beer atau alcohol setiap hari. S3x on the beach bahkan 1 gelas cuman 2,5 dollar. Mojito, dry Martini, paling sekitar 3-4 dollar, black russian Β cuman 3-4 dollar. Ya udahlah nongkrong di bar aja setiap hari haha.

Beer dan alcohol di jual bebas di Cambodia. Di minimarket kita bisa beli Jack Daniel botol gede seharga 20 dollar. Saya kurang tau persis apakah rakyat Cambodia bebas membelinya ya. Selama saya disana walau alcohol gampang didapat dan murah belon pernah saya liat orang mabuk sampai bodoh bahkan di pesta besar yang diadain di night market.

08. Transportasi Gampang dan Murah

Mungkin ini juga menjadi salah satu alasan kenapa negara2 tetangga kita meraup banyak wisatawan. Selain ukuran negara mereka yang gak sebesar negara kita jadi lebih gampang ngaturnya kali ya, transportasi disana murah dan gampang. Jalur Phnom Penh – Siem Reap jelek banget. Luar biasa jelek dan buruk tapi bis, travel, mini van, pesawat, kapal, bisa-bisanya full. Gimana itu coba. Kita mau nyoba naik boat ke Siem Reap via Mekong dan mereka gak punya seat lagi di tanggal yang kita mau. Hua…. ini kenapa bisa begini. Koq, Β di Medan mau ke Danau Toba aja repotnya setengah mati plus jalannya macet. Itu jalannya udah jelek parah kayak gitu karena lagi diperbaikin (mereka mau buat high way) dan kita masih bisa nyampe cuman 5 jam sesuai dengan schdule πŸ™‚

Untuk beberapa negara kayak Vietnam, Thailand, Laos, bahkan bisa ditempuh dengan bis atau train kalau gak salah. Tiketnya sekitar US$ 18 aja. Murah banget, kan πŸ™‚

Oya untuk transportasi di dalam kotanya sendiri kayak tuk-tuk juga murah banget. Untuk satu harian keliling candi dari sunrise ampe sunset paling sekitar 15-20 dollar aja. Gimana coba gak murah. Tuk-tuk bisa diisi 4-6 orang, bagi-bagi aja kalau jalannya rame-rame πŸ™‚ kalau masih ngerasa mahal juga naik sepeda aja. Satu harian rental sepeda 3 dollar bahkan ada hostel atau hotel yang memberikan fasilitas gratis sepeda.

09. Sejarah Negara Mereka yang kelam

Ada banyak orang yang tertarik dan pengen tau mengenai sejarah mereka yang gelap banget. Pol Pot dan Khmer itu kayak narik banyak orang yang penasaran. Turis-turis yang mendatangi tempat-tempat “mengerikan” itupun tetap banyak walaupun gak sedikit yang menolak dengan alasan terlalu sadis. Saya termasuk didalamnya. Kalau mau membandingkan dengan Indonesia, kita juga punya sejarah yang menarik, kan. You know what i mean πŸ™‚

10. Orangnya ramah dan service-nya ok

Ada sih yang ngeselin tapi kebanyakan yang kita jumpain lumayan baik dan gak nipuin kita.

11. Night Life

Siem Reap Night Life
Siem Reap Night Life

Hahaha…. ini penting loh, terutama saya dan Matt. Kita berdua itu suka banget makan dan nongkrong. Berjubelnya resto, bar, bahkan tempat spa yang buka ampe jam 12 malam kayak surga banget untuk kita.

Untuk turis-turis muda yang kelakuannya kayak anak kelinci dipasang baterai energizer ini tentunya sangat menyenangkan. Mereka bisa pesta ampe pagi, minum-minum dengan harga murah, hang out dengan temennya dan makan atau berbelanja ampe jam 12 malam atau lebih. Ada old market dan night market yang buka terus. Sekere-kerenya masih bisa makan di pinggir jalan dan minum beer 1 dollar kan buat mereka haha.

Gak perlu dijelaskan lagi la ya πŸ™‚

Dari 11 yang saya kasih itu bukan berarti gak ada cacatnya loh. Mereka masih punya banyak kekurangan yang mesti diperbaiki. Cuman ngeliat hasil kerja mereka untuk wisata dalam beberapa tahun terakhir ini kayaknya luar biasa banget. Ibaratnya anak panah, mereka melesat pesat banget. Sampah masih menjadi masalah kayak kita juga tapi rata-rata di tempat wisata lumayan bersih. Anak-anak pedagang masih ganggu juga karena suka mepetin kita haha.

Nulis ini dan pas kemaren ngeliat mereka ngerayain best destination ini bikin saya miris dan sedih banget dengan Indonesia. Kapan yaaa kita bisa duduk di urutan teratas?

Advertisements

89 comments

    • Waktu pertama kali datang taon 2011 aku agak ngerasa kayak gitu Puji tapi yang kali ini sama sekali gak ngerasa kayak gitu hahah. Waktu di phnom penh kita tinggal di hotel dikawasan expat, kanan kiri toko dan resto keren. Jalanan ramenya minta ampun (mirip kota2 di Indonesia) trus orang2 udah pake hape. Nyampe di Siem Reap sami mawon karena tinggal di area turis hehe. Mungkin kalau kita tinggalnya tidak turis area lebih berasa kayak jaman dulu, ya

    • ini penilaiannya berdasarkan voting kali ya hehe. Soalnya ini kan tujuan wisata yang dipilih orang di Tripadvisor. Masuk akal sih kalau ngeliat seberapa banyak turis disana.

      • ohh, kalau berdasarkan tripadvisor, masih banyak banget destinasi di luar bali yang belum masuk database mereka πŸ˜€ Wajar sih~ bali paling banyak dikunjungi sama turis asing, makanya ubud masih masuk itungan. Tapi aku malah jarang main – main ke ubud hehe πŸ˜€

      • Secara penduduk kita ada 200 juta lebih kalau semua vote di Tripadvisor mungkin bisa menang πŸ™‚ . Masalahnya mungkin turis2 itu kan vote karena mereka udah kesana dan seperti alasan yg mba tulis lebih murah dan gampang aksesnya. Kita emang banyak banget destinasi wisata tapi kebanyakan mahal/susah untuk transportasinya. Atau ada alasan2 lain yang mba gak tau.

      • Iyesss πŸ˜€ Rata – rata destinasi yang juara itu, nggak cuma cakep, tapi ada faktor murah, terus akses gampan, akomodasi nyaman dan lain – lainnya πŸ˜€ paling enggak ada satu yang nyantol deh tapi~

      • Yupe, murah itu jadi kuncinya juga hehhe. Kita sih sebenarnya untuk hotel/kuliner gak terlalu mahal tapi transportasinya yang lumayan mahal πŸ™‚

  1. Wew… aku sedih dari Indonesia cuma Ubud yg masuk itungan mereka. Kemana ya tempat2 keren lain kita kok nggak kedengeran?
    Sebenernya apa yg Pemerintah Kamboja lakukan, yg Noni tulis itu, sangat bisa dilakukan pemerintah kita, kalau memang niat mau menarik wisman 😦

    • Atau karena kita terlalu banyak destinasi kali ya mba, jadi yang vote gak terfokus gitu 😦 udah gitu kebanyakan destinasi kayak di Indonesia Timur kan susah menjangkaunya. Belon sebanyak yg kita inginkan turis yang kesono. Aku juga mikir apa yang Kamboja lakukan itu, kita bisa lakukan jauh lebih baik lagi

  2. Kamboja kenceng tarikannya mang. No 2 di dunia & No 1 di Asia lho! Salut. Kalau Indonesia mungkin masih dalam tahap proses menuju ke sana, kita doain aja yah Mba Non. Gak apa2 deh urutan ke 15. Uda paten lah ituuu πŸ˜„

    • MARRAKECH di Maroko hehe. Mba Noni sih ngerasanya kayak di Bali untuk kota Siem Reap-nya tapi kalau didaerah arkeologinya itu mirip2 yogya/jateng karena banyak candi tapi bedanya mereka dikelilingi hutan.

  3. Lagi nabung buat ke sana.. Ya walaupun kayaknya beberapa taun lagi baru bisa.. Hahah.. πŸ˜€

    Tapi serius deh Mbak, aku mupeng sama Angkor Wat.. Sekali seumur hidup jugak ngga papa deh, yang penting liat langsung.. Hihihi.. πŸ˜›

    • 2 kali ke Cambodia gak pernah dapat scam Ika. Temen2 aku dan si Matt juga ngomong gak dapet scam. Orangnya lebih polos dan baik kayaknya disana. Mungkin ada scam tapi gak sekenceng di Thai or Vietnam

  4. Kita benerin pemerintahan dulu aja deh baru bisa nular ke pariwisata, e-visa, dan lainnya. Pemerintahannya aja dagelan gimana bisa jadi no urut atas best destination in Asia apalagi in the world. Judulnya jauh panggang dari api.

  5. Mungkin karena persepsi masyarakat global tentang Indonesia, mbak? Kalo denger Indonesia kayaknya bisa multitafsir. Yang Jakarta macet, yang Bali surga, yang Kalimantan masih hutan semua. Belum ada anggapan kalau negeri ini indah dan layak dikunjungi. Dan itu luas banget cakupannya.

    • Itu juga bisa jadi alasan πŸ™‚ mungkin juga karena kita gede banget ya, jadi gak bisa fokus hehe. Kalau Cambodia kan paling Siem Reap, Phnom Penh dan ada satu daerah laut gitu. Jadinya fokus orang milihnya.

  6. Yang di Jambi namanya Candi Muaro Jambi, kak..
    Candi MUara Takus berada di Provinsi Riau..
    Minggu lalu, aklu ke Candi Portibi/Bahal di Kab. Padang Lawas Utara, Provinsi Sumatera Utara.
    Sudah ke sana, kak?

  7. Iya mba. rasanya cambodia sama myanmar lagi develop2nya dehh.. lg naris tourist gila2an. company intern ku yg dl kan bergerak di bidang branding.. mrk skrng sering gt di gaet ke myanmar dan camodia buat branding2 resto dan hotel2.. hebat sih mrk..

    • Mereka kayaknya emang tau persis duit itu bisa dihasilkan dari pariwisata jadi bener2 deh diurusin. Trus ada temen si Matt yang usaha disini dan dia akhirnya nyerah, katanya terlalu banyak drama di Medan, akhirnya taon ini bakalan pindah ke Bangkok dan Cambodia buat bikin resto disana ngikut jejak temen2nya. Katanya urusannya lebih less drama dan SDM-nya juga lebih gampang diatur. Entah bener atau enggak itu hehe.

      • oh yaa? mungkin orng Thai sama Cambodia itu lebih ‘manut’ kali yah? haha.. drama semacam apa emang yg biasa terjadi di Medan? btw temen aku ada yg buat furniture sama photographer. siapa tau butuh buat resto baru temennya. *maaf, jadi iklann. muahahahha..*

  8. baru baca kalau cambodia masuk no.2. Kalau Indonesia banyak turis, takutnya malah ke-lokal-annya jadi kegerus, kaya di Bali yg sdh byk berubah dibanding dulu.

  9. Promosinya benar-benar niat ya Non. Kapan ya Indonesia bisa sampe segitu promosinya jadi yang dikenal nggak cuma Bali aja, hehehe πŸ˜€ .

    Dan huaa itu asyik banget dimana-mana wifi dan cepet pula internetnya, haha πŸ˜› .

  10. Hahahaha orang keluar masuk restaurant kayak ingusan saking seringnya πŸ˜‰
    Jadi inget anakku, mereka selalu beringus…. Kadang kita menjuluki mereka getho Kids, hihihi ortu yang aneh πŸ˜‰

  11. Aku langsung meluncur ke trip advisor, dan mmg akses mudah kunci utama kayaknya, murah msh relatif mengingat NYC masuk nominasi dan kmngkinan besar mahal πŸ˜†. Destinasi indonesia itu buagus buagus, tp kebanyakan aksesnya mmg msh susah, butuh jiwa petualang kyknya kl mau akses tempat2 ini ☺

    • Sebenarnya akomodasi kita gak terlalu mahal juga kan, terutama di daearh wisata tapi transportasi nih yang mahal banget plus jauh2 banget. Buat orang yang liburannya cumna 2 minggu pasti sulit ngabisin buat ngeliat Indonesia.

  12. wow camboja urutan 2? kok bisa ya? dan indonesia ada di urutan 15? dibawahnya kamboja? *orang indonesia yang merasa iri*, alasannya mungkin memang seperti yg mbak non jelaskan diatas, apa2 serba murah, baik itu restoran, hotel, transportasi, tempat wisatanya serba murah jadinya banyak yg suka liburan kesana

    • bisa jadi dan cerita2 tentang daerah arkeologinya mereka (angkor wat) itu kan luar biasa ya, kayaknya marketingnya lumayan ok hehehe. Padadahal kalau dipikir2 kita punya Borobudur dll tapi koq belon bisa segede ini ya. Bingung

  13. Tapi aku ngak kuat ama Panas & debu nya, bikin gw sakit tenggorokan dan hidung meler. Ngak nyaman pingin buru2 cabut dari sana. Atau mmg mungkin gw salah pilih bulan kunjungan 😦

  14. Pasti bisaa. Ayo kita gencarin promosi di media mana-mana, tahun depan pasti bisa masuk Top 10 Mbak :amin.
    Meski demikian, saya penasaran sih dengan Angkor Wat :haha.

  15. Aaahh mbak Non, kok bisa ya Indonesia #15. Ini peer banget buat kemenpar deh buat nggenjot supaya bs bersaing sama negara asia lain… sayang ya mbak. Tapi tetep bangga kok πŸ˜‰

  16. Dari dulu pengen ke Morocco.. Apalagi kesana bebas visa yaa.
    ..
    pengen ke Marrakech sama Fez.. emang dasarnya aku suka banget kota tua.. kl ke jogja paling seneng blusukan ke kota gede. Sayang yah kota tua disini gak terawat kaya di luar sana

  17. […] (piss Mas),Β Β si Jo yang jadi objek fashion Mba BebeΒ (Jo, kenapa kamu lucu imut niann), ceritanya Mba Noni di Kamboja (thanks Mba, berkat ceritamu saya baru tahu Kamboja menjadi salah satu destinasi terbaik), kekesalan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s