Menikah, Ongkang-Ongkang Kaki


pic dari http://www.intimateweddings.com/
pic dari http://www.intimateweddings.com/

2 bulan terakhir ini saya sering banget ngobrol dengan seorang temen deket mengenai pernikahan adeknya. Saya dan si temen ini waktu mau menikah mesti banting tulang beneran. Maksutnya semua-semua di irit malah sewaktu saya merit kemaren kita beneran ngirit sampe gak punya pesta. Kebaya aja saya beli sebijinya Rp 150 ribu haha. Bikin nikahan sekali lagi di US malahan cuman pake sweater ama rok batik. Pokoknya murahlah. Mudah-mudahan aja gak murahan.

Nah temen saya ini sewaktu nikah juga ngirit banget. Mulai dari gedung sampe baju kebayanya dia dan si calon suami mesti usahain sendiri. Kedua orang tua gak bantu sama sekali. Kebayang dong susahnya. Pas mau nikah dia stress parah, biasalah penganten kan sebenarnya banyak maunya ya. Mulai dari kebaya kece sampe pelaminan mutakhir, kalo perlu model 1001 malam. Cuman walaupun pada saat itu kalau dipaksain sih sebenarnya ada dana tapi mereka mikirnya panjang. Pertama mesti beli/ngontrak rumah, mesti mikirin jadwal ketemuan karena LDR dan masih banyak lagilah. Intinya pada saat itu sih soal prioritas aja.

Buat kita berdua (saya gak tau orang lain, kan beda-beda selera ya) yang paling penting itu adalah kehidupan setelah menikah. Duit itu penting banget. Masa sih kita beli piring pake daon, gak banget kan? udah gitu pastilah setiap orang setelah dewasa atau menikah gak pengen ngerepotin orang tuanya. Walau terkadang orang tua kita, yah gak keberatan juga nolong (seandainya masih sanggup).

Trus sewaktu adeknya mau menikah ehhh ternyata orang tuanya temen saya ini lagi alhamdullilah ada rejeki. Jadi si adek dibellin mobil, calon suaminya dibeliin keluarganya rumah, pesta menikah ditanggung semua, dimodalin usaha dll. Intinya si adeknya ini gak ngapa-ngapain. Hampir mirip adek saya juga sih huhahaha. Jadi ini ceritanya 2 kakak cemburu hihi. Eh tapi saya dan dia gak cemburu koq.

Kita berdua akhirnya sering bahas, koq kayaknya pas kejadian di kita, kita beneran harus usaha banget ya. Mesti beli ini itu sendiri. Mikirnya ampe botak. Saya inget banget bulan-bulan pertama ngisi rumah, ngontrak rumah, trus setiap ngecheck tabungan langsung pengen pingsan. Sebenarnya terkadang ibu saya itu masih nawarin sih pengen bantu-bantu kami tapi saya kesian sendiri. Saya mikirnya mereka gak ngerepotin kita aja udah syukur alhamdullilah jadi beneran gak mau ganggu mereka. Kadang-kadang sangking kepengennya ngasih, nyokap beliin kita berdua tupperware huhahaha. Soalnya kalo ngasih yang mahal yah gak sanggup juga.

Saya itu tipikal orang yang kalau ada di situasi contohnya mendingan pesta atau beli mobil”  pasti milihnya mobil. Entah karena saya orangnya gak romantis juga kali ya (eh ngaruh gak sih?) . Soalnya saya mikirnya kalo pesta kan cuman beberapa jam doang, udahlah capek, buang-buang duit trus besoknya saya mesti kerepotan gak punya kendaraan. Temen saya itu juga sama. Dia apalagi pedagang jadi kalau ada duit mending gedein usahanya daripada bikin pesta. Makanya pas kita ngebahas adeknya trus ngomong “huaaa….sayang banget ya duitnya segitu buat bikin kebaya kan mendingan beli rumah” ehh trus mikir “lah dia udah punya rumah, punya mobil, ada usaha sendiri, trus ngapain lagi?”

Jadilah kita akhirnya sepakat kalau, pantesan aja ada banyak orang yang tetep mau pesta mewah sampe bermilyar2 soalnya duitnya juga gak berseri. Coba kalau kita berdua yang duitnya terbatas banget pastinya emang mikir panjang. Sepanjang jalan tol hehehe. Beda kasta emang!

Jadi sekarang saya butuh model kebaya buat kondangan nih. Ada yang punya ide? syaratnya harus murah dan bagus, inget kastanya sudra huhahaha.

 

Advertisements

93 comments

  1. Saya juga typenya kalau di suruh milih antara pesta atau rumah, pasti langsung milih rumah 😀
    Yang penting maknanya….Tapi pas nikah tahun kemarin lumayan keluar banyak juga karena dapat orang Betawi…

      • Para calon pengantin laki-laki harus membawa peralatan rumah tangga seperti tempat tidur, alat dapur, pakaian wanita, dll. Mungkin orang tua kami dahulunya tidak ingin kedua pasangan yang baru menikah ini direpotkan lagi untuk memikirkan barang-barang rumah tangga. Sehingga apabila mereka hendak keluar dari rumah orang tua untuk mandiri dengan cara mengontrak atau menepati rumah barunya, mereka sudah siap segalanya. Meskipun hanya perlengkapan rumah tangga yang seadanya, akan tetapi minimal dengan barang bawaan ini nantinya akan menjadi bekal mereka untuk memulai hidup baru.

        Bisa dilihat di artikel saya :
        http://rindutanahbasah.wordpress.com/2014/05/07/ngebesan/

      • Hehe. Iya. Kalau itu saya tahu. Soalnya saya org asli betawi *nyengir* dan emg pasti gitu kalo ada yg nikahan. Cuma tadinya saya pikir semahal apa, karena pas iseng pernah hitung2an biaya nikah gitu sama temen, masih lebih mahal biaya nikah budayanya orang sumatra, trutma padang.. Tapi iya sih, kalau pas mau nikah pas rezeki seret emang mantep banget itu buat calon pengantin laki2 krn syaratnya harus peralatan rumah tangga, minimal kan lemari dan tempat tidur dan itu kan jeti-jetian 😐

      • Nah khan, akhirnya ngaku juga tradisi kita nyang orang Betawi kudu pake yang kaya gitu *tepokjidat*. Tapi saya percaya kok, Tuhan pasti akan memberi jalan bagi mereka yang ingin menikah. Yang penting mah niat ….

  2. Non, bener banget. Aku suka geleng2 kepala ngeliat acara2 pesta pernikahan di Indo. Gila, gede2an, borju2an, sayang duitnya klo buat gw. mendingan tuh duit dibuat downpayment rumah, atau paling nggak traveling keliling dunia.

    Tapi banyak orang Indo kan ga bisa klo ga makan gengsi, jadi maunya ngadain yang wah banget, dan itu kebanyakan juga dibiayain ortu. Aku nggak tau gimana di Amrik ya, bisa jadi sama, tapi rata2 di sini semua juga pake kocek sendiri, orang tua mah doa restu saja. Klo ga bisa ngadain pesta, ya udah makan2 di rumah aja, beres kan. Bahkan banyak yang cuman nyediain finger food sama minum saja, sama kue, kuenya pun bukan kue bertumpuk2 ala pesta di Indonesia, kue biasa aja, yang penting rame2 sama temen dan keluarga dekat.

    Mungkin itu juga banyak yang bikin orang sini jadi agak anti nikah pesta2an, ya karena kebanyakan pasangan usia segitu (mid 20 to mid 30) duitnya masih pas2an, kecuali klo anak direktur terkenal yang duitnya tajir, baru deh pesta kaya di Indo, itupun skalanya masih jauh dibanding pesta di Indo.

    Sepupu gw barusan merit tahun lalu habis 500 juta, gila yak. gw dengerinnya sampe ngelus dada. Oke sih orangtuanya kaya dua2nya, tapi mau sampe kapan di duitin sama ortu melulu? Bukannya ngomong jelek, tapi klo di press ini itu sama ortu kan jadi keki, mau gimana lagi apa2 di duitin, setidaknya klo kita usaha sendiri, ada kadar independensinya deh.

    Eh sori jadi panjang…. sekalian curcol

    • kalo ada duit sih gpp ya Ev, namanya berbagi happy-happy tapi kalau gak ada duit trus dipaksa2in a/n sungkan trus jadi ngutang kayaknya gimana banget. Abis nikah yang ada sibuk bayarin hutang sana sini.
      pas kita kemaren di US, ortunya si Matt jg undang temen2nya dan menunya sih cemilan aja sama minuman haha. Sederhana banget dan disiapin sendiri. Kue pengantinnya juga dikasih sama tetangga. Tapi ada juga sih yang pestanya jor2an, kayaknya tergantung masing2 orang kali ya.

      masalahnya kalo di Indo gimana mau ngundang sedikit orang, lah keluarga aja udah ratusan jumlahnya

  3. aku juga nikah modal berdua aja ama Masguh.

    kalo menurut aku lebih enak mulai rumahtangga dari nol barengan. Biar pada saatnya memiliki aset, lebih berasa sense of belonging nya.

  4. Halo salam kenal mba noni.. silent reader yg ga tahan mau komen ehehehe. Sy insyaallah berencana menikah tahun dpn, tp udh mulai di konsep dr skrg.. dan omg printilan pesta tuh emg duit semua ya.. haha. Jd sy sm pasangan udh deal mau yg sederhana aja, jd dananya bs di keep buat kehidupan setelah menikah. Bener jg kata mbak noni, ngapain pesta mewah2 tp abis nikah lgs bokek banget dan minta ortu lagi buat biaya hdp. ehehe. tp kan impian pernikahan org2 beda2 ya.. sekali lg bisa jg krn beda kasta. klo yg msh sudra ky aku ya mikir ulang bwt mewah2 :p

    • bener sih kalau masih kasta sudra yah yg sesuai kemampuan ajalah, kalo udah kaya raya duit gak berseri mau bikin pesta sampe ngundang sirkus juga gak masalah sama sekali. Soalnya begitu abis pesta duitnya juga gak abis hehe

  5. Yaa sama nih kita mba, saya juga maunya yang sederhana aja, Tapi mama bilang, masa sederhana ntar apa kata tetangga. Halaaaah moso kata tetangga. heran sih.. mereka mikirnya calon saya tuh Orkay kaleee yeee jangan mentang2 WNA langsung ngecap orkay *fuiih*
    Ini aja belum apa2 hehehe, soalnya si Mr SRK juga santai yaa saya ikut2an santai 🙂

  6. Wuahahaa,… kalo ngurusin pernikahan bikin botak saya udah botak klimis kali ya ini 😀
    aku setuju sama mba noni, yang penting itu kehidupan setelah nikah, masa iya kita bikin pesta mewah abis itu besokannya sibuk mikirin utang atau harus puasa karna nggak punya beras

  7. waktu nikah dulu aku sama suamiku ngusahain berdua kak, mau makan di restoran aja kok kayak mubajir banget, sampe stress mikirin gimana caranya nih uang ga keluar tapi malah ‘menggemuk’ jumlahnya, hahaha. ah sudahlah, kl dipikirin bisa gilakkkk :))

    tapi bagi orang2 dilingkunganku, pesta itu menjadi semacam “tolak ukur” kekayaan dan harga diri seseorang, makin besar pestanya makin bangga juga. Jadi dilema sih, mau bikin acara sederhana kok ga tega sama orang tua (*secara org batak itu, tamu2nya kan tamu ortu semua)… tapi mau buat pesta mewah…oh mai God, langsung terkuras tabungan :))

  8. mbak noni.. aku setuju banget tuh. Emang ya, lebih enak pesta nikahan yang agak private gitu.. tapi orangtua2 Jawa umumnya menuntut pesta yg meriah. Katanya, kalo gak ngundang banyak orang, nanti kesannya gimana gitu..ada yg disembunyikan..atau pasti ada sebab knp kok nikahnya “diam2”. Hadehhh..tradisi..tradisi

    • di Sumatera juga gitu sih biasanya MOn, pesta harus gede. Lebih ribet karena adatnya buanyak banget hihihi. cuman yah kadang2 ada yang gak harus kita paksakan, kan? kecuali emang budgetnya gak terbatas

  9. Aduuh ini niiih.. Kmrn Alhamdulillah masih dibantu ortu meskipun nggak byk. Tetep pengeluaran utama dari kami. Punyaku minimalis bgt acaranya, semua di mesjid, yg diundang jg gak byk. Eeh berakhir pd kalimat2 “kok nggak diundang sih? ”
    Masalahnya kudu ngirit2 soalnya duitnya kmrn mo dipake jalan2 abis nikah ke Eropa. Abis tu msh ada acara traktir tmn2 disini. Nggak byk siih. Tapi seru di resto kecil di gunung dgn view yg ruaaar biasak. Beneran deh abis jalan2 sekeluarga disini langsung nangis liat saldo. Sampe skrg jg msh nangis liat saldo. Pendapatan cm 1 jalur doang. Susah bener cari kerja disini.
    Eeh tapi bener, pesta nikah gak usah gede, capeek berdiri, capek senyum, capek salaman, mahal byr ini itu. Mendingan buat jalan-jalan kayak aku.. Lhoooo salah yaaaak.. Bwahahahahaha
    Aku heran makanya kalo sampe ada yg ngundang 1000 gitu pieeee??? Pingsan wae laah

  10. waktu saya merid sih orang tua masih mau bantu nyumbang dana, kalo saya dan suami sih maunya pesta sederhana tapi ternyata gak bisa sederhana juga karena ortu saya baru pertama kali menikahkan anaknya sedangkan suami saya anak terakhir yg menikah jadi ya gitu deh…mana jaman sekarang kalo merid pasti gak bisa balik modal kan haha gak mau rugi ceritanya 😀

  11. kak non setuju banget, aku juga tipe yang kaya gitu kalau ada duit lebih milih buat rumah atau mobil daripada bikin pesta gede2an. kemarin pas mau married awal2 banget masih sempet banyak mau harus ini harus itu, begitu pas udah ngomongin budget sama si mas langsung pengen pengsan hahahaha jadi lebih mikirin kehidupan abis nikahnya. nanti udah pesta gede2an tapi abis nikah gak bisa ngapa2in karena duitnya abis buat pesta. kecuali duitnya gak berseri sih gapapa ya pesta gede2an hehehehe

  12. di kita kan nikahan itu pesta syukuran ortu dan mempelai sekalian,dan jadinya banyak yg sekalian saling pamer dan jor-joran. kalau emang mampu yah kenapa engga hehe, duit sendiri gtu. yang sayang tuh kalau ampe utang buat bikin pesta nikahan hihi
    dan pas nikahan kakak dulu, kan ceritanya pengen ngirit tp ortu gak enak juga ama kolega mereka klo ampe banyak yg ga diundang, jadinya meski pengen pesta kecil tapi jadinya yg dateng tetep aja 700 orang, padahal itu cuma pesta pihak keluarga ku aja bukan barengan ama keluarga besan haha
    trus dulu tante ku cerita dia pas nikah resepsinya cuma kecil-kecilan eh jadi digosipin ama tetangga kalo udah hamil duluan makanya gak bikin resepsi

    • iya NIt, soalnya kalo gak pesta mereka gak enak hati ama orang2 deketnya. jadi teteplah diusahakan pesta hehe. Gpp juga sih kalau ada budget, bagus malahan. yang gak bagus itu kalau dipaksain ya kan?

  13. halaah.. prolog pengen bikin kebaya aja panjang bener @_@ hahahhaa

    alhamdulilah waktu kami nikah, disubsidi banyak bgt ama ortu, alhamdulilah..
    dan masih berlanjut ngerepotinnya sampe sekarang hiks… *malu*

  14. Aku setuju, yg penting kan kehidupan setelah pernikahan, ga usah maksa dipestain gede2 kalo duitnya terbatas. Aku jg pengen nikah sederhana aja kaya mbak noni, haha

  15. Aku juga pengennya kalo nikah yang sederhana aja, seperti kenduri. Mungkin yang agak di spesialkan adalah makanan untuk para tamu, hitung-hitung berbagi kebahagiaan dengan makan-makan enak. Hehehehe.

  16. Model kebaya cem kawan-kawan ku pas orang itu wisuda banyak yang cakep, Mbak Non. Murahnya seberapa? Kalo rangkayo harga sejuta juga dibilang murah. Bahahah 😀

    Kalo pesta mewah itu impian bapak ku, Mbak. Aku pribadi lebih suka yang sederhana aja, soalnya yang sederhana pun biayanya lumayan juga, orang sodara aja sekampung. Wakakakkk..

  17. pengennya juga gitu sih, mbak. cuma kadang kalau dari pihak orang tua malu kalau nggak dirayain. saya sendiri pengennya acara nikah ntar pakai uang sendiri juga, biar nggak ngerepotin ortu

  18. Klw mo beli kebaya cari yg bahannya hrg 20 an ribu aja per meternya non…kyk temen ku klw utk pesta2 dia beli bhn kebaya di pjk ikan, trus dijahit pilih modelnya yg lg trend..dgn bawahan batik..udh jd dech kepesta dgn kebaya baru, kan juga kebaya jarang dipake..jd menurutku gk perlu mahal2…#ituidedariaku#:)

  19. Betul non, yang penting itu kehidupan setelah nikahnya. Eh tapi kalo buat orang yang duitnya ga berseri mah yang penting pestanya yah. Hahaha. Ah coba kalau kemarin kawinan seenak dan sesantai itu ga mkirin apapun. Hahaha. Aku jg nih non lagi bingung model kebaya buat kondangan, ga pernah pake kebaya ._.

  20. pengennya nikahnya biasa aja tp suasanya romantis dan khusuk hihihi tp mau pake adat tp bukan berarti mahal, pestanya biasa saja ntar uangnya bisa beli rumah lumayan kan haha

  21. Hahahaha maaf ya mb non jd pengen ketawa.
    Inget banget rencana konsep.nikahan ala bapak aku yg sederhana pake banget gapake ribet sama sekali. Cm akad di masjid aja.
    Eeee nenek aku yg gak mau. Soalnya nikahan kakakku kmaren tuh nikahan cucu pertamanya. Jadi maunya tetep ada acara di rumah. Jadinya sama bapak dibikin pengajian aja di rumah. Hehehehe.

  22. Sebenernya wedding kan moment yang once in a life time, jadi banyak temen aku yang nyiapinnya setahun sebelumnya. Jadi dananya juga bisa kekumpul ya.. Kalo aku karena cuma persiapan 3 bulan sebelumnya, semuanya serba ngepress, meski gt suami tetep kekeuh mau ngasih dream wedding aku. Cuma ya emang ga gede2an karena emang ada life after wedding yg musti dipikirin. So far hepi kok gimanapun weddingnya hehe

  23. dulu gua juga pengennya pas married gak pesta. sayang rasanya duitnya. mendingan buat jalan2. tapi esther mau. jadi akhirnya kita pesta. tapi gak nyesel juga sih keluar duit buat pesta karena memory nya buat seumur hidup. lagian pemasukan angpao nya lumayan nutup. huahahaha

    • iya sih Man, aku juga kalau ada budget pasti bikin pesta tapi karena waktu itu mepet duitnya gpp deh gak bikin hehe. untungnya aku juga gak nyesel sih karena ngerasa udah bener keputusan kita. Skr kalo liat2 foto ngerasa gimana Man?

  24. Hihihi, kalo aku kepengen komen masalah peradik-kakakan. Belum sampe tahap nikah sih. Tapi emang kerasa, dulu pas inget-inget jama sekolah jaman kuliah kok ngirit banget ala mahasiswa gitu. Nah, jaman adek kuliah ini udah enaklah dia, kendaraan pribadi ada, makan bisa jajan jajan hits, bisa travelling. Setelah dipikir-pikir, perekonomian kita meningkat ya. Dan Alhamdulillah dong ya. Dengan saya yang udah bisa mandiri, dan Alhamdulillah rejeki bertambah, ternyata adik saya gak perlu mengalami masa-masa “the-art-of-being-mahasiswa-kere-tapi-bahagia”. Hihihi, mungkin memang perekonomian negeri kita membaik, cuma masyarakat kita (including meeee XD) kebanyakan protes sama pemerintah jadinya sok sok gak kerasa ada perbaikan *komennya salah fokus* hihihi

  25. Aku juga milih gak pesta sih Mbak, mending dananya dipakai buat yang lain yang lebih perlu. Ini masih kebawa sampai sekarang, apalagi aku dan istri sama-sama background-nya finance, jadi deh semua-semua pakai dihitung untung ruginya 😛

  26. Hai kak Non 🙂 jadi inget waktu cika mu merit. Niatnya pgn small wedding banget. Cuma keluarga inti kedua belah pihak jd personal n ngirit juga kan.
    Pas bilang ke nyokap dijawab : mana bisaaaa kaan keluarga besar aja udah 100 oraaang
    Wkwkkwkwwkwkw gagal !

  27. Dulu kita pest nikahnya di the Chedi bandung krn saat itu keadaan di Indo masih labil setelah huru-hara bakar2an dan ada bbrp kejadian pesta nikah diserbu orang. Nah The Chedi di Bandung itu lokasinya agak nyumpet dan hotelnya instead of ke atas ini sih goes down sb disisi tebing. Jadi kalau dari luar keliatannya seperti gedung lantai satu doing. Balik ke Amrik kita hy pesta kecil2an doing sb laki gw udah gempor ama pesta di Indo. Dia blg pusing kepala denger para tamu, kayak bee buzzing.

  28. Aku baru rencana married 2 tahun lagi, kemarin pas mudik bawa pacar ke rumah udah mulai sounding soal rencana married kami. Itu aja udah diberondong segudang tuntutan sama ortu.

    Tapi aku dan pacar udah mantep,, kita nggak mau resepsi. Emang sih langsung diomel2in sama orang tua, tapi kita kekeuh, ‘Kalopun ayah sama ibu ngasih duit, duitnya nggak buat pesta, tapi buat usaha kita berdua aja.’

    Ya soalnya gimana, bukan cuma duitnya yg sayang hasil nabung bertahun2 habis buat pesta sehari, tapi kita berduanya juga bukan tipe penikmat pesta semacam itu, dimana wajah2 undangan yg hadir nggak kita kenal. Kalopun pesta ya pengennya pesta kecil yg intim gitu, semua tamu duduk dan makan bersama, dansa, ketawa2…. ngapain coba ngadain pesta dengan dana besar tapi kita sendiri nggak enjoy dengan pestanya. apalagi kami dari keluarga sederhana, yang duit segitu itu besar banget dan nggak sebulan dua bulan ngumpulinnya, tapi hasil bertaun2 kerja. tapi ya gitudeh, orang tua masih susah berubah pola pikirnya. maunya pesta besar buat dipamerin ke temen2nya. (mental yg salah sebenernya 😦 )

    padahal harusnya nikah kan seneng2 ya, tapi bawaannya jadi stress dan sering berantem sama keluarga.

    Sampe2 aku dan pacar mikir, ‘duh, kita berdua langsung nikah aja resmi di gereja dan catatan sipil, pulang2 ke rumah udah bawa buku nikah tunjukin ke ortu. yang penting resmi dan sah kan?.’ hehehe.

    ohya, kalo kebaya, untuk model2 aku suka nyontek dari verakebaya, cek aja instagramnya @verakebaya. model yg bagus baru kubawa ke tukang jahit untuk dibikinin, hehehe.

    • Vera kebaya itu emang cakep2 tapi muahal hahaha.

      yah emang sih yang kamu tulis itu bener semua. Orang tua entah karena sayang, gengsi atau apalah terkadang malah maksain anak2nya bikin pesta yang terkadang diluar budget mereka kan ya hehe.
      Semoga kamu bisa jelasin ke ortu ya

  29. betul mbak.. orang2 sekitaran saya juga punya mindset yang mungkin udah doktrin mereka sebelum mereka dilahirkan kalau nikah itu yg penting adalah undangannya dan pestanya… nikah itu yg penting kelihatan wahhhh banget sambil cengar cengir mringis dipelaminan. Padahal mana ada yg ngerti klo modal cengarcengir itu adalah hutang sanasini.. pokoknya mindsetnya gitu dehh… lebih ekstrim lagi kalau si penganten yang ndak kita kenal lalu tiba-tiba ngundang acara hajatan nikah dikampung yang membahana orkes dangdutnya. Bukan doa dari yang diundang dianggap penting, yg lebih penting adalah : amplopnya bung! Hehe.. yaa tapi kalau memang lagi ada sedikit rejeki untuk beli pesawat tempur dan perahu layar seukuran titanic, ngadain hajatan nikah mewah begitu khan ngeluarin duitnya segampang bersin ya.. hehe..

    • iya, hari ini aku baru ketemu sama orang wedding, dia itu cerita di salah satu hotel di Jakarta katanya bahkan nolak kalo wedding itu budgetnya dibawah 5 M. uda gilaaaa

  30. Iya bener, selama bikin pesta wah gak ngutang sana sini alias emang duitnya banyak sih ok2 aja yah Non 😀 Btw, sama nih.. Aku ma Ai juga kalo menikah nnti pake duit sendiri berdua..huhu.. Makanya mpot2an ngumpulin rupiah..

  31. aku dan suami dulu juga nikah pake duit sendiri, duit berdua gitu.. habis pesta melongo, kartu credit hampir overlimit hahaha..untung lunas juga. tp ya sudahlah yg penting gak ngerepotin ortu

  32. Hahaha, jadi inget pernah baca artikel dimana ada pasangan yang sampe hutang banyak banget buat pesta Non. Trus setelah itu gak mampu bayar hutangnya sampe stress dan gila gitu deh…

    • ini mental orang kita banget gak sih ZI? apa2 utang. Inget gak orang2 yang nyaleg kemaren banyak yg sinting karena gak rugi, harapannya kalo kepilih bisa pulang modal gak taunya kalah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s