Mumpung Jomblo? Traveling Dong :)


24606_365705193201_5320701_n

Masih jomblo sampai hari ini dan mulai ngerasa dunia gak adil? terkesan lebay ya hehehe tapi kalau saya mantengin twitter pas hari sabtu, bisa loh itu rame-rame para jomblo bersatu nulis macem-macem yang terkadang bikin saya cekikikan ngerasa haduh………koq gitu sih hehehe. Cuman curhatan mereka lumayan bikin ketawa-tawa dan menghibur. Jadi gpp deh trus jadi jomblo.

Salah satu hal yang membuat saya sangat suka traveling/keluar rumah adalah bertemu orang baru. Gak mesti bepergian yang jauh-jauh ya, yang cuman beberapa jengkal keluar rumah aja sebenarnya kita udah ketemu orang lain bahkan mungkin dari benua lain. Kesempatan kita bertemu banyak orang ini juga membuka peluang untuk menemukan sang pujaan hati, ya kan :). Β yang targetnya mau dapetin pacar bule, buruan deh nabung banyak-banyak dan pergi kesana sini sendirian atau dalam kelompok kecil.

Kenapa sendiri atau kelompok kecil? berdasarkan pengalaman saya yang gak seberapa banyak tapi sok nyinyir ini πŸ™‚ biasanya kalau bepergian dalam kelompok besar let’s say 5 orang, kita akan sibuk trus-trusan dengan kelompok sendiri. Karena sibuk sendiri otomatis kita akan mengurangi kemungkinan untuk berinteraksi. Lebih parahnya lagi kalau bepergian dalam kelompok besar, biasanya orang lain juga rada-rada sungkan buat negur.

Beberapa cerita saya yang kecantol atau dicantolin sesama traveler ketika traveling πŸ™‚ lumayan buat lucu-lucuan dan cerita-cerita norak pas lagi ngobrol πŸ™‚

SMA ke Takengon Aceh Tengah. Saya pergi ber3 dengan 2 orang temen perempuan nginep di rumah omnya salah satu temen. Rumah si om ini persis di pinggir danau laut tawar. Sumpah pemandangannya super keren. Kalau pagi-pagi laut itu diselimutin kabut-kabut dan pohon-pohon penuh air-air embun. Btw…udah jarang saya liat embun sekarang hiks.

Beberapa hari disana, ehhh salah satu temen saya itu udah kenalan aja dong dengan 2 orang pemuda lokal yang entah kenapa kece mampus hehe dan punya mobil. Bisa ditebak, selama disana kita gak pernah ngangkot karena dianterin kesana sini. Untuk anak SMA yang duitnya pas-pasan ini berkah banget hehe. Kayaknya si temen saya itu sempet pacaran juga sih setelah kembali ke Medan.

Nah……..ternyata si Om juga punya keponakan yang lagi liburan ke Takengon. Bisa ditebak, 2 orang keponakannya cowok dan kita 3 orang cewek-cewek. Party-lah hahaha. Party-nya ngapain? namanya aja di kampung trus di Aceh pula. Kita mulai dari siang-siang keluyuran di Danau. Mancing, berenang (emm saya berendam deng) trus jalan kesana sini ber7. Ingat 2 orang cowok lokal, 2 orang keponakan si om dan kita ber3. Malem harinya karena namanya aja ber7 gitu pastilah jadi bandel ya kan hehe, keluar rumah ngendap-ngendap, lompat pagar lariiiiiii ke Danau hahaha.

Lari ke Danau yang dari sorenya udah kita siapin kapal kayu 2 buah, alat2 pancing, tombak, lampu petromaks dan makanan kecil. Malem-malem dingin-dingin kita berlayar ke tengah danau nyari ikan. Ishh kalo ibu saya tau pastilah dia jantungan haahaha apalagi kami tanpa life jacket. Danau waktu itu gelap banget. Takengon itu bukan kota yang besar ya :). 4 cowok2 ini ternyata lumayan pinter nombak ikan dan mancing. Ahhh seruuuuuu!! ini satu pengalaman yang saya gak bakal lupain sampe mati. Megangin lampu petromaks supaya ikan-ikan berdatangan.

Seru……seru………dan lebih seru karena satu dari keponakan si Om, seperti yang sudah saya tebak, tercinta-cinta dong dengan saya hihihihi ( naikin kerah baju). Kayaknya dia jarang-jarang liat ada anak cewek pake celana pendek robek-robek megangin petromaks sambil menggigil kedinginan tapi tetap ngotot harus terus jalan sampai ke tengah sementara temen-temen cewek saya yang lain hanya pasrah ngikutin πŸ™‚

Saya lumayan lama sih berhubungan manis dengan si keponakan si om, bahkan sampai hari ini kita masih temenan dan masih suka ngirimin saya kopi takengon yang suka bikin keliyengan itu πŸ™‚

Sumbar 1998 ketemu satu orang Korea bernama Park Hyung Hee. Saya pergi ber4 dengan temen-temen cewek dan sering dengerin cowok ini nyanyi lagu Siti Nurhalizah dengan lafal yang aneh. Jadilah karena lucu kita suka cekikikan diem-diem. Ehhh disamperin dong, kenalan, trus jalan bareng sharing mobil πŸ™‚ lumayan banget kan ya.

Setelah kembali ke tempat masing-masing si pemuda korea ini ternyata tetep rajin ngirimin saya surat, nelp, kirim-kirim kado dan sempet datang 1 kali ke Medan lagi sebelum dia jalan ke Australia. Saya lumayan suka dia sih tapi kan udah punya pacar si DRG itu jadi yah gak mungkin dong aku selingkuh (sok…….suci hahaha) Β dan gak tau kenapa setelah dia ngirimin hadiah parfum (GIvenchy) ehh tiba-tiba ngilang begitu aja. Kata nyokap sih gara2 dikasih parfum tuh makanya putus hubungan baik πŸ™‚ entah bener apa gak hehe.

Tahun 2000 BROMO! Bromo ini udahlah pemandanganya luar biasa cantik ehhhhh pas datang pertama kalinya koq yah saya ketemu si orang ini. Namanya Greg. Jadi pas di Bromo itu saya lagi sakit flu parah. Idung mampet tapi kan udah sampe disana saya pastilah maksain naik. Sepanjang naik tangga itu rasanya setengah mati banget nahankan idung mampet dan juga capek hehe. Sewaktu saya berenti buat istirahat ada satu keluarga bule yang nyamperin saya dan nanyain saya baik2 aja apa gak? kayaknya pasti tampang aku waktu itu udah kumus-kumus parah. Setelah saya jawab ok, si ibu dari keluarga itu maksain anak cowoknya yang paling gede buat berfoto dengan saya berdua πŸ™‚ saya sih mau-mau aja, kan emang anaknya mauan hahaha.

Setelah itu kita jadinya tuker-tukeran email dan alamat rumah. Beberapa kali Greg ini sempet datang ke Indonesia/Medan. Kita juga sempet jalan bareng ke Malaysia/Langkawi sebelum akhirnya memutuskan gak mungkin banget bisa bareng2. Terakhir taon lalu masih sempet ngobrol sebelum saya pindah ke Medan dan dia ke Indonesia tapi cuman ke Sulawesi. Eh iya taon 2011 dia ke Surabaya juga sih, saya sempet dinner berdua tapi waktu itu pacarnya ikutan datang cuman gak mau ikutan dinner hahaha.

Emmm cerita lain di KARIMUN JAWA. Aduh udahlah ini masterpiece hahhaahaha. Ini yang ketemu-ketemu di perjalanan, bersemi di FB, jatuh cinta di Yogyakarta dan putus di Vietnam. Epic banget sih kalo ini. Gak ada tandingan hahaha. Yah ceritanya , yah pedihnya πŸ™‚

Cerita lain di Makasar. Nah di makasar ini kita pergi ngetripnya rame-rame sih. Saya ketemu si orang ini karena hampir tenggelam pas snorkeling gara-gara kontak lensa hampir coplok. Goblok banget gak sih, tapi lumayan di tolongin mas-mas dokter muda yang lagi diving ama groupnya. Lucunya lagi karena si dokter muda sok heroik ini pengen nolongin akhirnya saya minjem google dia dan semua peralatan snorkelingnya. Lumayan banget deh karena bersih dan bagus banget dibanding kalo harus nyewa dan lumutan. Dari cerita ini saya janji harus punya peralatan snorkeling sendiri.

Ehhh iya ini juga jadi berkah buat temen2 saya dong karena akhirnya kita ngirit satu mobil kemana-mana. Mas-mas dokter ini dengan baik hatinya ngajakin kesana sini naik mobilnya, nyulik saya pagi-pagi buta liat sunrise di pinggir sungai. Cihuy kan yaa hahaha. Coba kalo saya gak kemana-mana pasti gak ketemuan yang beginian. Walo emang sih saya bayarnya pake air mata karena putus cinta hahahaha. Astaga….pas nulis ini saya ketawa ngakak kenceng banget. Aib…..oh aib……

Masih di Makasar juga nih ceritanya. Jadi setelah putus cinta dengan si Matt itu yaaaa. Saya kan sempet sedih parah (cuihhhhh) trus satu orang temen saya di Makasar ngajakin ketemuan buat scuba diving. Saya kalo lagi sedih gitu suka gak mikir langsung pesen tiket dan berangkat cus…..sendirian. Ini pake bohong2lah pasti ke gank saya itu hehe.

Ehhh pas disana, ternyata si temen saya ini males scuba diving karena dia pikir gak aman juga buat saya yg cuman wiken doang kesana. Akhirnya luntang lantung gak jelas sampai malam harinya kita harus datang ke farewell party temennya dia yang mau balik ke Inggris. Bisa ditebak pesta Β hauhahaha. Saya yang lagi sedih ya sebenarnya gak terlalu nikmatin sih sampai akhirnya ada satu orang yang nyamperin trus ngajak ngobrol trus-trusan sampai pagi. Yep…..ngobrol trus sampe pagi. Dia ini kepala sekolah di International school di Makasar sono.

Setelah pulang, ya udah kita ngobrol lewat email dan beberapa kali telp. Dia juga sempet datang ke Surabaya dan jalan bareng ke Bromo. Gak sempet pacaran sih tapi seneng aja akhirnya ketemu orang lain lagi kan yaaaaa. Ketemu lagi dengan konyolnya di satu bar di KUala Lumpur bareng si Matt kemaren Mei. Tuh……betapa dunia sempit πŸ™‚

Jadi……bener kata orang-orang dulu yang bilang jangan pernah keluar rumah kumus-kumus karena ada banyak banget kemungkinan untuk ketemu calon pacar/jodoh kita diluar sana. Entah di warung, di cafe, di mushola atau mungkin ketika bepergian πŸ™‚

Lagian nih, traveling ketika masih jomblo itu serunya karena setelah pulang jalan-jalan palingan cuman mikirin tagihan hotel, pesawat atau perintilan jalan-jalan, sementara kalau udah nikah apalagi punya anak, selain mikirin bayaran jalan-jalannya juga harus mikirin yang laen. Pulang liburan jadi double stress hahaha * ehh gak pernah stress deng, kan Matt yang mikir yaa…..sok-sok’an aja saya ini hahahaha*

Eh…..iya, kalau kamu punya cerita lebih seru….monggo di share yaaaa

Happy Traveling JOmblo πŸ™‚

Nb : Judul saya edit atas req Dita hahaha

189 comments

  1. Beneran deh, jomblo itu artinya bisa ngetrip suka suka gw. Bokek? pikir belakangan, yang penting syenangg. Yang terparah ,aku pernah lho ngajuin soft loan ke kantor hanya demi bisa jalan jalan ke Bunaken *tutup muka*

    • ya ampunnn…nakalnya kamu hahaha. aku agak hati2 soal duit sih, jadi emagn selalu nabung bulanan hahaha. dan gak mau kredit untuk jalan2. ihhh kamu lebih gahar dong kalo gitu. TOP πŸ™‚

    • ada sama geng, ada sama adek aku sebelum dia kawin + beranak, sama nyokap juga sering + sendirian trus ketemu temen juga sering atau yah sama mantan2 pacar aku hahaha, skr sih gak ada pilihan mestilah sama si Matt atau istri2 temennya πŸ™‚ atau keluarga. pegnen sih jalan lagi ama temen lagi ke tempat baru

  2. Yah Non…. Gw udah keburu kawin baru baca postingan lo, hihihi^^ Gw punya beberapa komen nih:
    1. Situ emang cakep bener & have a good personality. Maka kau memang pantes sih ditempelin cowok-cowok itu.
    2. Danau laut tawar itu gimana ceritanya sih? Danau atau laut? Laut kok tawar?
    3. Gw juga lebih suka pergi bersedikit, non. Soalnya makin banyak orangnya, makin ribet. Apalagi kalo semua serba terserah-terserahan gitu. Ya gak sih? Menurut gw paling efektif itu berdua atau bertiga doang! Apa gw ansos ya??

    • Dian………..

      komen no 1, aku koreksi dong. Aku gak cakep dan nyebelin juga koq hahaha. tapi aku gak bisa diem, kalo lagi pergi2 gitu suka ngajak ngobrol orang yang ada dideket aku. entah itu tetangga pas duduk di kereta/bis/pesawat dll. pokoknya sok ramah gitu deh hahaha. nyebelin banget sih kadang2 karena kan ada orang yang mau istirahat ehhh akhirnya malah ngobrol.

      2. itu danaunya labil hahaha. danau koq, airnya taawar tapi mungkin sangking gedenya dipanggil laut juga hehehe

      3. iya sih bener, aku jgua gak suka gede. max kalo aku 4 orang sih, kalo ber 3 kasian yang 1 gak ada temen ngobrolnya

  3. Gw bangeeeet !!! πŸ˜€

    Terkadang dan emang banyak banget yg komentar kalo gw jalan sana sini banyak yg iri karena mereka udah keburu kawin dan beranak pinak gk bisa seenaknya keluyuran. Tapiiiii disisi gw yg msh jomblo ini justru jg iri dan udah kepengeeen banget berada diposisi mereka yg berkeluarga :p

  4. betuuuuuuuuuuuuuuuuulll!! Paling asik kenalan sama sesama traveler! Aku pergi sama bandi juga masih bisa kenalan sama travelers lain, gimana yg sendiriaaaann pasti seru!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s