Ecstatic Dance @yoga barn, Ubud


Malu gak bisa dance? ngerasa badan kaku kayak batang pohon dan gak bisa digerak-gerakin? atau selama ini setiap kali ke club cuman duduk sambil nontonin orang-orang ngedance abis-abisan padahal pengen ngedance? uhuy…….datanglah ke Ubud dan menarilah dengan gila. Ubud adalah tempat yang paling seru untuk saya minggu ini. Ketika beberapa hal yang selama ini tabu saya lakukan dan saya langgar aja begitu masuk ke Yoga Barn Ubud.

Ecstatic Dance mungkin sebenarnya tidaklah istimewa untuk sebagian orang tapi buat saya, kelas ini luar biasa menarik karena saya selama ini tidak pernah bisa ngedance, tidak bisa goyang sana sini karena ngerasa kaku bak kayu dan terutama malu. Temen saya Ellen sampe pernah ngomong begitu saya ngelepas kekakuan saya dan bisa nari segila mungkin kalo perlu naik meja bar pasti seru banget. Halah…naik meja bar katanya hahaha, manalah saya sanggup.

Kelas ini diadakan di hari jumat jam 07.30 malam, sehingga setelah nonton ngaben dan nyari-nyari kebaya bali seharian dengan terbirit-birit saya menuju yoga barn yang kebetulan tinggal koprol beberapa kali aja udah nyampe. Waktu nyampe kelas masih sepi cuman keliatan beberapa orang aja yang udah duduk-duduk sambil tidur-tiduran di lantai. Setelah bayar Rp 60.000 utk WNI, saya naik ke lantai 2 trus mulai deh bingung, apalagi waktu musik mulai dimainkan dan tiba-tiba banyak bule gelongsoran di lantai sambil uget-uget kayak ulat. Ada juga beberapa bule lain yang tiba-tiba kayak kesurupan berasa api mendidih muncrat-muncrat dari ketel tanpa penutup.

Dance ini kalau saya bilang adalah free dance, jadi kita boleh ngedance dengan gaya apapun. Ecstatic dance is for dancing your heart out and setting your soul free! Unwind your body and release your mind. Experience the joy of a class where everyone is welcome and anyone can dance. Music flows from high energy to deep stillness. Movement is free form – anything goes. Karena ini tarian bebas jadi yah sesuka-suka kitalah. Boleh lompat-lompat, bergaya kuda lumping, mabok, kesurupan, belagak jadi api, wave, air atau malahan duduk diem aja nontonin orang-orang bergaya suka-suka. Cuman kalo diem aja koq yah rugi ya hehehe. Trus gimana dong kalo pas kita nari-nari sendirian sambil teriak-teriak trus ada yang nyamperin? nah….kalo yang nyamperin itu gak cakep atau kita gak suka, gampang koq kita tinggal nundukin kepala trus kedua telapak tangan disatukan didada seperti posisi yoga dan bilang Namaste. Sikap penolakan seperti itu dianggap kita tetap memberi respect kepada orang tersebut. Coba deh kalo besok-besok ada cowok nembak trus gak suka di praktekin itu Namaste ya :).

Gimana dengan nasib saya malam itu? awalnya saya malu-malu ya padahal ruangannya gelap gulita dan cuman ada lilin beberapa gitu, tapi koq yah tetap susah gerak-gerakin badan ala J’lo gitu :), yang ada saya malah kayak senam kesegaran jasmani yang gak banget itu hehe. Trus setelah 10 menit ikutan nari sambil malu-malu kucing bingung ehhhhh ada penari cowok yang muncul didepan saya sambil meliuk-meliuk mirip ular kobra mau matuk mangsanya dan cengengesan ngajak nari. Saya tadinya sih malu ya cuman gak mau rugi hehehe, sehingga mulailah ngikutin gerakan dia yang tiba-tiba cuman lompat-lompat sambil gerak-gerakin tangan kesana sini, gampil!. Nari dalam posisi kayak gini susah banget nih, secara dia bertelanjang dada, perutnya six pack, keringat bercucuran dan cuman pake celana yoga doang yang dilipet-lipet gitu sementara gerakannya semangkin liar dan tak terkendali . Saya cuman berdoa semoga itu celana segera melorot hahaha.

Penari yang lainnya gimana dong? awwwww…..terlalu asik. Rata-rata penari cowok cuman pake celana yoga panjang or pendek yang cuman di lipet dan bertelanjang dada. Biasanya yogis kan badannya kerempeng-kerempeng tetapi liat dan lentur banget. Sangking lenturnya ya…..mereka bisa aja loh gegoleran di lantai trus tiba-tiba berdiri sambil meliuk-liuk trus tiba-tiba muter sana sini gak capek-capek. Sementara yang cewek sih sama ajalah, bedanya cuman pake beha doang atau rok-rok genit gitu tapi atasannya tetap cuman bikini gitu atau yah baju-baju model boho dengan tunik-tunik cantik. Sesekali saya liat beberapa penari menari lumayan sexy :). Penari Dangdutan tetap juara koq narinya :).

15 menitan lantai dansapun mulai lembab karena keringat, ini nih yang paling bikin males soalnya kan lengket-lengket di kaki dan bikin susah gerak (alesan) jadi sayapun mulai bergerak sana sini sambil muter-muter kayak lagi menjalani pemujaan hahaha. Peserta juga semangkin ramai dan tariannya semangkin liar dan sesuka-sukanya. Gak cuman gaya-gaya standard tapi juga luar biasa. Wangi dupa juga sesekali menyambar hidung saya selain wangi ketek atau wangi matahari yang terkadang mampir :). Seru bangetlah :).

Saya suka kelas ini karena emmm saya bisa menghayal menjadi apapun, bergerak sesuka saya, berteriak kalau memang diperlukan, menggerak-gerakkan badan dan juga bersosialisasi dalam gelap. Memang kalau cuman ngedance sesuka hati gitu bisalah dilakukan sendiri di rumah tapi………kan gak nemu tuh cowok-cowok vegetarian yang rajin olahraga dan perutnya rata sambil keringetan bau rumput hahaha.

Bali kali ini adalah Bali yang berbeda untuk saya. Menari, yoga marathon, bangun siang, nonton burung-burung kokokan berterbangan disawah, keluar masuk galeri lukisan, makan sayuran, nemenin Ephi ke toko buku dan mengendus-endus wangi buku barunya, browsing, terbirit-birit lari dari satu kelas yoga ke kelas lainnya (cuman di hari pertama haha),Belanja lukisan dan beberapa props food foto (terinspirasi Bebe) dan tentu gelato di siang hari yang panas sambil ngobrol berdua dengan Ephi. Tidak ada itinerary hanya bepergian dan menikmati :).

Bagi saya Ubud ternyata lebih enak jika dinikmati pelan-pelan tanpa berlari kesana sini karena ambisius pengen datengin semua tempat :), Cobain deh.

Yoga Barn

Jl. Pengosekan, Ubud

Telp 0361 971236

 

20 comments

  1. Kalau musiknya apa tuh Mbak, pasti dari jenis yg otomatis bikin badan kita bergoyang yah. Gak seperti musik yoga klasik, lembut dan menina bobokan 🙂

  2. hahahaha, lucu ceritanya Mbak Noni. Seru sih kegiatannya, cuma saya nggak bisa bayangin berbagai aroma yang bisa bikin mual-mual itu. EH, mungkin si Psy nemu dance gangnam style setelah ikut kelas ini? 😀

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s