Proses Kepulangan WNI/WNA ke Indonesia Selama Pandemi


Wuih akhirnya pulang juga kami ke Indonesia setelah minggu lalu pesawat mengalami pembatan.

Seperti yang sudah pernah saya ceritakan sebelumnya, persyaratan masuk ke Indonesia butuh 3 X 24 jam PCR TEST dihitung sejak sample diambil. Untuk di US bisa langsung ke CVS (hasil 1-2 hari) atau PCR berbayar yang hasilnya sekitar 20 menit sudah bisa didapat. Jadi sesuaikan dengan jadwal dan tentu saja tempat kalian berlibur.

Lalu memesan hotel karantina melalui website https://quarantinehotelsjakarta.com. Hotel karantina ini sebaiknya dipesan jauh-jauh hari supaya bisa mendapatkan hotel yang kita mau. Biasanya untuk pemesanan hotel akan tetap mengikuti peraturan pemerintah. Seperti kami awal mula pesan untuk 10 hari, lalu menjadi 7 hari dan Alhamdullilah akhirnya minggu ini malah menjadi 5 hari.

Dokumen vaksin sebisa mungkin harus lengkap karena vaksin pun mempengaruhi hari karantina nantinya. Jadi beneran deh pergi-pergi saat ini segala dokumen jadi buanyak banget. saya sampai punya folder khusus dokumen untuk trip ini di handphone walau Matt tetep print semuanya.

Ok, lanjut untuk penerbangan kembali ke Indonesia (kami naik Turkish Airlines) dari pihak bandara memeriksa hasil PCR TEST (saya hanya tunjukan dari Hape aja) dan sertifikat vaksin. Semua bisa dikasih liat dari hape aja. Btw, hasil PCR emang rata-rata diemail sih.

Setelah sampai di Indonesia. Begitu turun dari pesawat nah dimulailah proses yang katanya panjang banget.

1. Ikuti aja alur rombongan pesawat. Di pos 1 ini kita akan dimintai paspor dan boarding pass. Jadi jangan sampai deh boarding pass hilang apalagi keselip. Beneran penting banget karena dimintai di pos 1 ini. Lalu kita dikasih barcode.

2. Pos 2 ini kita dimintai barcode, vaksin dokumen dan PCR test. Semua saya kasih liat online padahal ada print haha. Duh gak sayang bumi Matt dan Noni haha. Di sini mereka cek beneran tanggal PCR diambil + nama + hasilnya. Btw kami ada 2 kali PCR Test tapi hasil yang dikasih ke petugas adalah hasil PCR terakhir yang baru diemail pas udah naik pesawat makanya cuma ada online doang. Setelah ok semuanya lanjut ke pos 3.

3. Di pos ini dimintain lagi barcode dari pos pertama dan barcode hotel. Semua lagi-lagi online aja. Jadi barcode dari hotel screencapture aja. Mereka ceknya juga online sih, tinggal scan-scan doang. Trus setelah beres langsung disuruh PCR test di bilik-bilik gitu. Kalau satu keluarga bisa masuk bareng.

4. PCR TEST yang gak sakit. Biasanya kalau PCR atau antigen di Indonesia itu rasanya dicolok sampe ke otak tapi yang kemaren petugasnya beneran gak bikin trauma nyoloknya. Setelah PCR selesai lanjut ke aja ke Imigrasi. Hasil test gak perlu ditungguin karena dikirim ke hotel.

5. Pos 5 ini ada bapak TNI yang cek paspor sebelum masuk ke Imigrasi.

6. Imigrasi

7. Bagasi

8. Custom

9. Nah di sini langsung deh nyari petugas hotel. Ada satu petugas yang nanyain kita nginep di hotel apa. Nanti mereka teriakin deh orang hotelnya haha. Lucu juga. Setelah ketemu orang hotel. Dikasih tau bakalan naik apaan trus paspor diambil + dikasih surat tanda terima paspor.

10. Ngikutin si petugas hotel aja deh. Ada beberapa kali dia check ke petugas2 kepolisian dan TNI tapi tamu ngintilin doang sih. Mereka tap-tap aja dari hape. Btw sebelum keluar sempet difoto sama 1 petugas gitu kami. 2 tamu aja pak! Ok sip….klik!

11. Dijemput silver bird ke hotel. Nanti check out dari bagian belakang hotel.

Sejauh ini proses cek-cek dokumen sampai imigrasi hanya memakan waktu sekitar 15 menit saja padahal kami datang sore hari dimana ada 3 penerbangan dari SQ, Turkish dan Emirates. Paling lama hanya nungguin bagasi. Total waktu sampai di hotel sekitar 1 jam 45 menit. Cepet sih ya kalau menurut saya dan gak terlalu ribet juga. Kayaknya sudah banyak perbaikan juga.

Oya Ehac kan harus diisi dari sebelum sampai Indonesia cuma gak tau deh apakah emang ngaruh atau gimana hehe. Soalnya kemaren sama sekali gak dicek itu Ehac.

Untuk hasil PCR sendiri gak tau kenapa sampai hari ini belon diinfo sama hotel. Ada yang pernah nulis kalau hasil PCR tidak diberitahukan sampai 2-3 jam artinya kemungkinan besar negatif. Jadi sekarang kami tinggal karantina deh dan nungguin PCR terakhir. Semoga negatif dan sehat-sehat selalu. Amin

Proses ini tanggal 3 Februari 2022. Selalu update website atau berita untuk perubahan-perubahan lainnya.

24 comments

  1. welcome back home mba non, semoga sehat2 yah sampe ke medan juga, alhamdullilah dpt karantina cuma 5 hari yah. ini prosesnya lancar2 aja yah mba non mungkin krn mba non juga taat aturan, udah siapin semua dokumennya dan segala macamnya

  2. Selamat kembali ke tanah air, Mb Noni. Semoga sehat2, negatif, dan lancar sampai kembali ke rumah nanti usai karantina.
    Yaampun perkara ((dicolok sampe ke otak)) itu bener banget. Kayanya yg coloknya paling gak trauma tu antigen di KAI. Tp malah jadi kaya “hah? Serius udah? ” 🤣🤣🤣

  3. Welcome home Noni and Matt! Syukurlah negatif dan lancar yaahh… Btw keluargaku juga baru pulang dan hasil PCR di bandara gak di kasih tau. Rupanya kalo negatif ya gak dikabarin, enjoy karantina aja.. kalo positif baru langsung ditelpon dan dijemput ke wisma atlet katanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s