Pandemi di US (Indiana) dan Medan


Kalau ngomongin pandemi di Indonesia dan US rasanya agak susah karena kami emang gak pergi kemana-mana. Di rumah trus kebanyakan selama mudik ini. Sementara sewaktu di Indonesia juga gak keluar-keluar kecuali 2 hari perjalanan ke Bogor sebelum terbang ke US. Jadi perbandingannya dikit bgt ya. Yang dikit itu mari kita obrolin di sini untuk kenang-kenangan.

Di Medan, sebelum berangkat sebenarnya kegiatan luar rumah kami berdua hanya ke supermaket untuk groceries seminggu sekali dan saya 1 kali per minggu biasanya ke rumah orang tua sekitar 1 jam. Kalaupun ada keperluan lain seperti ke Bank, dukcapil, vaksin dilakukan hanya beberapa kali aja hehe. Yaiyalah masa mau vaksin berkali2 ya.

Di Medan walau ada yang tidak menggunakan masker tapi biasanya di tempat-tempat umum seperti supermarket ya semua pake masker, diukur suhunya (walau kayaknya sering gak bener deh ngeceknya), harus cuci tangan dan di tempat kami biasa belanja diharuskan pakai sarung tangan. Yang mana ini bikin tambah insecure liat sampah plastik. Gak bisa menang ya kan haha.

Pas di Bogor karena ada 1 kali makan di Mall. Kami nginep di Santika Hotel jadi tiap makan ke Mallnya. Nah di sini tiap mau masuk ke mall/hotel mesti check in App Peduli Lindungi, lalu cuci tangan, pake masker dan tentu saja cek suhu. Walau emang sempet bikin antrian tapi ya lumayanlah ya. Di dalam mall pun selain makan saya perhatikan semua orang pakai masker. Setelah itu tiap makan dibawa pulang aja. Makan di hotel haha.

Di US (lagi-lagi tiap States atau negara bagian beda aturan dan beda cara mainnya) begitu keluar aiport saya liat 2 org gak pake masker. Dijemput keluarga Matt semua pakai masker kain. Kami udah gak pake masker kain lagi di Medan. Semakin keluar tambah banyak ketemu orang yang pake masker kain aja. Bagus untuk lingkungan tapi gak tau efektif gak sih untuk mencegah virus masuk?

Siang hari ke supermarket, bapaknya Matt udah wanti-wanti nanti ketemu banyak orang gak pake masker ya. Eh bener dong. Di supermarket ada beberapa orang gak pake masker. Tidak ada cek suhu, gak ada applikasi trakking, gak harus pake masker sekali pake. Rata-rata pake masker kain. Dimana-mana ada handsanitizer tapi kayaknya jarang ada yg pakai. Himbaun pakai masker, jaga jarak, cuci tangan ada di semua pintu masuk mall, resto atau perkantoran. Himbauan!

Lalu beberapa kali ke restoran jemput makanan (kami lebih sering take away) kondisinya sama aja.

Tapi….nah, karena sepertinya hanya himbauan jadi gak ada tuh aturan yang 100 % sama. Kami sempet ke kota kecil buat nutup akun bank si Matt. Di kota ini disiplin banget. Semua pake masker. Bahkan di luar gedung padahal kotanya sepi banget tapi orang-orang tetep disiplin pake masker, di resto pun sama. Buka pas makan doang. Abis makan atau sebelum makanan datang pada pake masker.

Lalu kami sempet road trip ke Traverse City. Di sini asli barbar banget huahah. Apa itu masker? Jangan-jangan mereka pun gak tau ada Covid. Untung hanya 2 hari di sini langsung pulang. Nginep pun di air BnN supaya gak papasan sama banyak orang.

Oh iya, kami sempet nonton Spiderman di bioskop. Pas antri semua pake masker. Begitu masuk bioskop semua buka masker sampai kelar show. Duduknya ya rapet-rapet. Di Medan Matt sama sekali gak mau pergi nonton (sebelum Covid kami nonton seminggu sekali. Semua film bagus pasti ditonton) jadi begitu pergi nonton di US liat kondisi kayak gitu kami memutuskan no way balik ke bioskop nonton begitu banyak film baru dan bagus! Sedih deh!

Untuk nonton drama, balet, theater atau simponi dibutuhkan surat vaksin hehe. Jadi selain hape gak boleh buat merekam ya kamu harus nunjukin surat vaksin. Suka deh, sayang gak bisa sering-sering nonton drama karena mahal plus gak selalu ada show!

Aiport. Di bandara Kuala Namu dan Cengkareng pemeriksaan cukup ketat. Memang gak sampe ribet banget malah menurut saya lumayan lancar untuk keberangkatan domestik dan luar negeri. Dokumen diperiksa bener-bener. Mungkin SOP Airlines juga ya. Kami naik Garuda dan Turkish Airlines. Pas di Turki walau ini bandara gak berasa kek ada pandemi saking ramenya dan aktifnya haha tapi pengecekan dokumen sampai 7 lapis di pintu keberangkatan ke USA.

Di USA apakah ada dicek? No…. Selain imigrasi dan cukai ya udah lewat aja. Saya sodorin surat vaksin dan PCR, petugasnya ketawa aja. “No need it mam. Happy holiday”. Kacaw!

PCR DAN Rapid Test. Di Indonesia enak bener walau bayar tapi bisa minta petugas ke rumah hehe. Di sini enak karena gratis, ada di semua drug store tapi……hasilnya lama. Ini sekarang kami lagi cek-cek yang hasilnya bisa kurang dari 24 jam untuk keperluan balik ke Indonesia. Katanya yang hasilnya cepet bayar (USd 150)

Vaksin. Ughhh i love vaksin di USA. Bisa milih mau vaksin apaan, gak antri karena semua dibuat pake janji, petugasnya ramah, dan dokumennya gak ribet hehe. Di Medan yaa gitu deh. Kalau gak beruntung aja mungkin sampai sekarang kami semua belon dapat jatah vaksin. Makanya begitu nyampe di sini, saya langsung vaksin ulang. Matt hanya ambil booster karena dia baru dapat vaksin Moderna di bulan September. Seminggu sebelum vaksin yang kedua pun saya otomatis dapat reminder di telp rumah untuk vaksin. Di Medan gak ada reminder haha. Udah hari H untuk vaksin aja bisa ditolak karena stok kosong 🥴.

Karantina. Ini sebenarnya love and hate relationship ya haha. Kami gak keberatan karantina tapi jangan terlalu lama dan terlalu mahal. Itu aja sih permasalahannnya. Soalnya nginep di hotel dengan biaya penuh tapi sprei semuanya gak diganti, kamar gak dibersiin berhari-hari itu gimana ya. Di rumah aja saya cuci sprei seminggu sekali. Ya masa kalau karantina lama gak diganti2 dan dibersiin kamarnya. Kan ughhh banget! yang ini belon dijalanin tp denger2 kayak gitu. Di US gak ada karantina. Makanya kami baru berani ke sini setelah semua keluarga dapat vaksin + booster plus kami juga punya vaksin lengkap.

Sejauh ini rasa-rasanya memang tidak ada negara yang sempurna menghadapi pandemi (menurut saya). Semua ada lebih dan kurangnya. Kami rasa memang lebih disiplin di Indonesia (walau selama ini sering ngeluh2 juga) tapi di US juga ya semua orang mulai bisa living with pandemic. Pada akhirnya semua tergantung kita sendiri. Kita yang paling tau apa yang terbaik untuk kita. Jaga kesehatan, prokes, taat aturan dan pergi vaksin mungkin adalah hal paling ideal dan terbaik di masa pandemi tapi tentu gak semua orang setuju dengan hal tersebut. Jadi balik lagi ya ke diri sendiri aja.

Saya masih sangat khawatir kalau pandemi seperti ini kehabisan tempat di rumah sakit pas sakit, gak ada nakes (seperti berita hari ini di Prancis), obat mahal dan tentu saja sakit gak enak. Sakit apapun. Bisul aja menderita. Kalau bukan karena mudik, dipastikan saya dan Matt mungkin belum akan bepergian. Apalagi kami punya pengalaman gelap dengan pandemi ini makanya hati-hati adalah jalan terbaik.

Semoga kita semua sehat-sehat dan harapan yang terus kita inginkan adalah pandemi ini segera jinak! Amin

16 comments

  1. Di Amerika bagian2 tertentu konon banyak anti vaxxers dan yang ga percaya masker kan ya? Di Denmark sini sebenernya juga dibilang patuh ya karena memang peraturan kudu pake masker masuk supermarket dst, klo ga bisa ditegur. Masuk restoran juga, harus nunjukin vaccination proof. Jadi kangen pas September-Oktober-November pas kita hepi hepi tanpa restriksi sebelum omikron masuk. Event lari dengan beribu2 orang, juga konser juga sempet terlaksana. Aku juga sempet ikut beer festival dengan ratusan orang juga, alamak datanglah si omikron. Semoga cepet berlalu dan kita sehat semuanya

    • Haha iya mereka bilangnya yg red states tuh pada bandel2. Atau yg daerah2 merah deh. Di Florida konon gak mau dibangun fasilitas utk cek covid segala saking gak percayanya mereka. Tadinya kami mau road trip ke selatan (Florida) buat ketemu tantenya Matt. Dibatalin gara2 si Omni ini. Akhirnya ya mudik beneran mudik. Di rumah orang tua trus hahaa.

  2. ternyata ga hanya di Indonesia ya Mbak yang punya aturan beda-beda dan kepercayaan beda-beda buat ngadepin pandemi ini.

  3. Soal vaksin di US tuh bikin iri deh mba haha aku lihat story temen2 dan public figure yang ke US trus bisa booster vaksin apa aja rasanya ingin terbang ke sana juga 😆 anyway, sehat2 ya mba Noni & Matt sampai nanti pulang ke Indonesia. Semoga lancar2 juga semuanya 😊

    • Sebenarnya kalau hanya booster gak segampang itu dapatnya Lia. Soalnya yg 1-2 kan gak dapat di US. Jadi biasanya dapat vaksin normal aja. Vaksin booster di US hanya 1/2 bagian aja soalnya.
      Mba mulai dari awal jadi dapat 2 kali vaksin (hitungannya baru divaksin) Matt agak susah dapat booster (karena dia di Indonesia dapatnya Moderna)

      • Nah iya, Matt bisa dapat walau agak muter2 dapetinnya tp ya gak sesusah di Medan juga. Kalau Vaksin mba akui US JAUH LEBIH baguslah tp yg lain2 Indonesia jauh lebih bagus hehe

  4. Di Western Australia tempat aku tinggal so far life is just as normal. Setelah 18 bulan free dari covid case, 3 mimgguan lalu ada 5 case Delta dr French backpacker yg masuk sini tanpa vaksin. Jadi selama 2 mimgguan kita wajin pake mask. Tapi kl covid check in di semua tempat diwajibkan si. Soal mask kain, aku pun pake mask kain Non atau yg sekali pake langsung buang. Sepertinya dsini blom tersedia secara banyak mask yg bukan kain deh. Aku perna liat beberapa orang pake itu, tp pasti belinya online deh aku rasa. Type nya apa si Non si mask itu?

    February 5 nanti border kita baru akan buka untuk interstate dan international. Kita semua ketar ketir karna uda pasti bakalan banyak kasus covid yg akan terjadi. Aku pun mulai stress dan mulai harus beli obat2an dan antigen untuk jaga2 kl sampe kena dan harus isolasi. Disini kan ga ada gojek
    jadi mayan stress kl harus isolasi, sakit, dan harus masak2 🙄🙄

    • Kayaknya susah sih ya kita berhentiin virus ini. Ya masa mau dikunci trus bertahun2. Akhirnya emang harus hidup sama si virus deh sambil jaga diri baik2.
      K95 masker yg paling direkomendasikan. Di US semalam diinformasikan kalau sebaiknya berhenti pake masker kain karena resiko ketularan hanya 20 menit. Kalau di K95 itu 24 jam resiko penularan. Di Indonesia himbauannya malah double mask dan tiap 4 jam diganti dengan yg baru. Enaknya di Indo masker murah sih ya skr. Kalau di sini mahal2 banget jadi pas himbauan itu muncul banyak yg komplen kemahalan dan bikin sampah. Serba salah

  5. Karena sudah dua tahun mungkin memang masing-masing negara sudah pada punya pendapatnya masing-masing ya mbak. jadi bagusnya di satu negara dan dinegara lain berbeda. Ada yang bagus tentang vaksin, ada yang maskernya, ada yang kerumumannya, dll

    • Iya bener walau di US beneran barbar banget sih. Semuanya himbauan aja bukan aturan kalau menurut mba. Soalnya negara ini kan menganut kebebasan jadi susah kalau bikin aturan. Kita beberapa kali liat org berantem gara2 disuruh pake masker yg bener. Maskernya ada tp di dagu atau di mulut doang hahaha

  6. Di Belanda dong mbak Noni… satu2nya negara di Eropa yang sekarang lagi lockdown xD Sungguh aku sudah muak dengan peraturan pemerintah ini. Minggu ini lockdownnya dikabarkan selesai, moga2 ngga diperpanjang karena berita sudah turun bahwa angka pasien di RS sudah menurun drastis. Ngga lagi-lagi deh hard lockdown begini, mati gaya banget.

    • Sebel ya sebenarnya. Cuma serba salah sih Crystal. US minggu ini udh turun lagi kasus covidnya. Alhamdullilah cepet juga sih. Rata2 kenalan, temen dan saudara kami yg kena antara 2-7 hari. Mild aja atau gak ada gejala. Semua udh vaksin + booster

      • Serba salah sih memang, tapi menurutku lockdown bukan jalan keluar karena udah ada vaksin dan program booster disini juga semakin gencar. Entahlah, aku cuma rakyat imigran biasa yang ikut pemilu pun ga boleh, ya kali deh mau kritik2 pemerintah soal ginian :))

        Denger2 hari Jumat akan ada konferensi pers lagi. Naga-naganya sih akan terus lockdown. Rakyat dah jengah, ini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s