Heboh Tanam Tanam


Salah satu yang bikin seneng pas Covid-19 ini adalah liat orang-orang bercocok tanam haha. Entah emang beneran jadi suka sama tanaman, untuk keperluan photoshoot, home decor atau alasan lainnya. Pokoknya jadi seneng liat IG karena tanaman jadi seliweran sana sini.

Sebenarnya hobby tanam tanam ini tentu bukan hal baru ya. Dari zaman dulu pun orang suka bercocok tanam. Saya termasuk orang yang suka beli tanaman dan bermaksut membesarkannya dengan baik tapi akhirnya selalu membunuhnya haha. Plant killer!

Bedanya sejak menikah sebenarnya saya gak terlalu seneng tanam bunga-bungaan. Saya suka liatnya tapi karena tau pasti bakalan mati jadi gak pernah mau coba. Kasian soalnya. Udah dibeli trus dibawa ke rumah ehh malah mati, kan sedih ya. Jadi saya lebih pilih tanam tumbuhan yang berupa daun-daunan dengan harapan lebih bisa tumbuh subur. Ehh gak taunya sama aja. Ada sih yang tumbuh dengan baik tapi juga banyak yang mati. Yang mati ini bikin sedih sebenarnya.

Tapi…..kalau mau jujur saya lebih pengen punya tanaman-tanaman yang bisa dimakan dan digunakan untuk keperluan sehari-hari. 6 tahun lalu saya sempet nyoba beli banyak jahe, kunyit, lengkuas, dll buat ditanam di halaman. Awalnya sempet tumbuh tapi belum sempat panen gak tau kenapa semuanya habis kayak digerogotin hewan gitu. Habis beneran sampai gak berbekas haha. Saya sempet nanam beberapa kali tapi gagal trus sampai akhirnya ya udahlah males juga.

Lalu tanaman yang juga sellau bikin gemes adalah herbs. Saya coba dong bertahun-tahun tanam mint, rosmerry, daun sop, tapi selalu mati. Hidup 2 bulan lalu mati. Heran banget kan. Terkadang malahan baru beli ehh 2 hari kemudian mulai kering padahal dipindahin aja belon ke pot lain. Semacam rumah dan tangan saya tanpa melakukan apapun langsung membunuh mereka huhuhu. Padahal saya pengen banget punya mint dan rosmeri karena sering dipakai untuk masak. Sementara kalau sereh, pandan, sirih ehh sudah habis dipatok ayam. KZL.

Saya sih sebenarnya yakin seyakinnya kalau gak ada green thumb atau plant killer haha. Yang ada itu adalah ketidaktahuan tentang tanaman. Iyaa saya udah coba ini itu tapi bisa jadi air, tanah, sinar matahari di rumah ini kurang atau gak pas. Ini belon lagi kita punya banyak tumbuhan besar alias pohon yang setiap harinya didatangi binantang liar. Mulai dari belalang, kampret alias kalong, luwak atau musang (kita punya pohon pikus yang berbuah tanpa henti jadi musang selalu ke pohon setiap malam) dan tentunya ayam tetangga. Kamu harus dengerin chicken war di PODCAST haha.

Jadi….saya sih udah deh nyerah sama tanaman hias, sekarang lebih pengen supaya bisa tanam-tanam sayuran, herbs, tanaman obat pokoknya yang gitu-gitu deh cuman gak ngerti nih mulainya dari mana yaaa sebaiknya?

Ada saran?

17 comments

  1. Coba nanam Basil mbak, tapi di dalam rumah aja dulu dgn pencahayaan yg cukup. Ini juga baru mulai nanam basil sama rosemary…basilnya udah keluar, rosemary belum tau hasilnya gimana. Aku nanamnya dr biji (bibitnya), krn susah nyari yg udah di pot 😅 Ini nyoba rendamin si serai juga krn susah nyari serai di SK, padahal kita suka minum air serai….Okra juga katanya juga gampang mbak bibitinnya (blm nyoba seh)

      • Yg Lemongrass mbak. Klu Basil dr pucuknya bisa juga seh mbak, tp dlm 5cm gitu…di rendam di air (Airnya harus di cek, klu udah agak kotor di ganti biar ga jamuran). Entar akarnya keluar sendiri…lama seh keluar akarnya (3 mingguan punya ku)😅 Tarok di dekat jendela dapur aja, dia ga perlu dibawah matahari langsung kayaknya (aku masih belajar mbak). Trus coba nanam kemangi mbak, ini baru tau nama keren kemangi itu lemon basil…aku nanamnya dr bijinya. Tapi bisa juga pakai teknik di rendam. Selamat mencoba ya mbak

  2. aq juga seneng lihat orang2 sekarang pada suka tanam menanam, ada yang bunga atau tahaman sayur atau obat-obatan. orang tua aq jaman aq kecil punya kebun depan rumah lumayan luas ditanamin bayam dan orang yang mau beli bisa petik sendiri terus ganti dengan tanaman hias tapi sekarang sudah gak punya halaman lagi sedih deh makanya pingin banget aq punya rumah halaman yang luas kaya waktu kecil dulu, seneng aq nyiram-nyiram

      • ayam jangan deh mba non, jorok ee-nya dimana-mana nanti terus bau juga, xixixi kalau ikan bokap pelihara tuh sampe sekarang, aq juga pernah pelihara ikan di aquarium mas koki gitu beli dari 3500 per ekor eh pas udah gede mati gara-gara lampu padam terlalu lama,, abis itu gak pernah lagi pelihara deh kapok.

  3. mbak Non, pengen kukirimi bibit lerak deh. Ini nanti jadinya pohon. jadi perlu halaman yang agak luas. Di jakarta pada jarang yang minat…padahal bibit lerak saya banyak. pada numbuh dari biji hasil saya beli lerak satu kilo beberapa waktu yang lalu

  4. Aku sempet punya berpot-pot (dari gelas dan botol bekas) pothos alias sirih gading yg tumbuh di media air. Sayangnya trs banyak yg ooutdoor, lupa direken trs mati. Akhirnya yg kutaroh di indoor pun aku keluarkan krn kuatir jd rumah nyamuk,; mau kukasihkan ke temenku krn emg udah panjang dan lumayan cantik. Skrg cm nyisain bbrp pot aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s