Kapan Berlalu?


Pagi tadi saya keluar rumah sekitar jam 8 pagi karena harus ambil duit di ATM trus ke rumah ortu ngasiin duit untuk zakat. Biasanya beberapa minggu kalau keluar jam segitu buat belanja saya gak dapat macet tapi hari ini jalanan ramai banget. Beneran ramai sama seperti beberapa bulan lalu sebelum Covid-19 masuk ke Indonesia.

Trus balik ke rumah abis mandi saya liat IG dari seseorang yang saya follow lagi kesel banget karena dia trus di rumah sudah beberapa bulan tapi kalau masih kayak gini yah percuma aja. Intinya si orang yang saya follow itu kesel sama kebijakan2 pemerintah yang gak jelas. Saya gak bakalan ngomongin soal pemerintahnya ya haha.

3 minggu lalu saya sempet bosan banget di rumah. Saya cuma keluar rumah ke supermarket doang. Itupun kita sempet belanja groceries online jadi beneran gak kemana-mana. Gak keluar rumah juga misalnya kayak nyetir mobil keliling-keliling gitu juga gak samsek. Asli waktu itu saya bosan banget jadi kepikiran pergi ke Nursery beli tanaman.

Saya pergi dong ke nursery langganan. Karena sudah kenal saya cuma minta tolong ke tukang tanamannya untuk masukin tanaman yang saya mau ke bagasi mobil trus bayar dan cabut. Saya gak turun juga kayak biasanya karena rameeee banget haha. Beneran rame karena si kakak tukang tanaman semua orang sekarang pada tanam-tanam.

Setelah itu ya kita balik lagi hanya keluar untuk belanja doang atau anterin sesuatu ke rumah orang tua. Saya yang di rumah rasa-rasanya gak kekurangan aja emang ngerasa penuh banget. Kadang-kadang kita berdua suka duduk-duduk di balkon hanya buat dapatin angin segar. Nontonin orang-orang yang lalu lalang, kemaren liatin banjir di gang sebelah yang tinggai banget.

Jadi bayangin yaa kalau orang disuruh di rumah trus, gak bisa kerja, gak ada kejelasan sampai kapan yah saya bisa ngerti sih orang-orang mulai bosen dan akhirnya mulai keluar. Cuma kalau akhirnya seperti ini yah emang gak tau sampai kapan kelarnya haha. Cuma kalau saya sih gak ngerasa sia-sia juga diem di rumah. Minimal saya ngurangin kemungkinan terpapar penyakit ini dan mungkin juga nularin orang lain.

Gimana dengan kamu? masih kuat di rumah trus atau mungkin sudah mulai berdamai dengan situasi sekarang dan balik ke kehidupan normal yang lama?

37 comments

  1. masih kuat sampe lebaran hihi, dikuat-kuatin, ku gak ngerti lagi kudu bagaimana, di satu sisi orang-orang dan penggiat usaha pasti udah ketar-ketir, di sisi lain kasian tenaga kesehatan, belum adu domba politik haha, bismillah aja yaaaa …. ku pengen anak-anakku sekolah sebenernya hiks hiks

    • Ibu2 udah pada gak tahan pengen kirim anaknya ke sekolah ya hehe. Katanya mulai Juli anak2 masuk sekolah tuh. Ehh tapi sebenarnya serem juga sih. Wuhan dan KOrsel namnbah lagi kasusnya dan semua kasus lokal kalau gak salah. Huhuhu

  2. Di Belanda layanan publik dan tempat2 publik sudah mulai dibuka secara bertahap. Aku masih belum siap ke tempat2 yang rame. Masih belanja mingguan online dan tetap memperbanyak tinggal di rumah. Meskipun kemaren sudah nelpon tempat les nyetir buat ngurus ujian nyetir yang tertunda karena situasi ini.

  3. Di Bandung pun waktu kemarin aku ke supermarket jalanan mulai rame mbak. Jauh banget lebih rame daripada minggu-minggu sebelumnya.. Aku sendiri pun keluar rumah cuma belanja aja. Sisanya ya di rumah aja. Tapi jadi mikir lihat keadaan kemarin, ini mau sampai kapan ya begini?

  4. masih dirumah aja mba sama seperti mba non kegiatannya pun cuma belanja ke supermarket sama beberapa kali ke sekolah sama tempat les anaku untuk ambil tugasnya selebihnya bener2 dirumah aja, sempet ngerasain bosannn banget akhirnya nonton drakor, hahaha

    aq baca di ig cnbc awal juni udah mulai di uji coba mba non buat aktivitas new normal

  5. Sama Non, disini juga pada resah, makanya minggu kemarin pemerintah “buka kartu” rencana jangka panjang pembukaan masyarakat, biar ada harapan, dan tanggal yang bisa dinanti2 daripada ga jelas jangka panjang.

  6. Nyambung kata mbak Deny, situasi di Belanda sudah mulai pelan2 berjalan. Restoran, kafe, bar, museum, mulai bikin strategi baru untuk mendukung program pemerintah yang dijalankan secara bertahap. Ngebayangin tinggal di negara yang pemerintahnya ga jelas emang nyebelin ya mbak Non, rakyatnya jadi resah, mau bergantung sama sesama masyarakat juga ga bisa terus2an. Aku sih masih kuat di rumah karena pada dasarnya anak rumahan, tapi kadang emosi tinggi karena di rumah terus sama partnerku. Kan bosen ya liat lu lagi lu lagi 24 jam sehari. Biasanya kalo kesel kan bisa keluar, cuci mata, kali ini ga bisa karena pemerintah menyarankan pergi ke toko fisik kalo beneran perlu aja, ga usah buat cuci mata.

    • Nah itu dia Chri, berasa yaa rakyat pun serba salah. Kalau dilarang trus lah gimana cari makannya. Kamu baca gak di twitter yang gaji 20 juta aja ngeluh konon yang gajinya mingguan apa gak pusing dan harus makan.

      • Aku berusaha ga gitu mendalami percakapan2 kaya gitu di Twitter mbak. Bikin capek bacanya, udah gitu yang reply2 pada gak mau kalah…

  7. Sebenarnya udah hampir stres gak keluar rumah, paling ya sesekali beli makanan, beli mie ayam makan di tempat saking bosennya di rumah kak 🙂 Semoga semua ini cepat berlalu ….

  8. Aku sih kuat-kuat aja di rumah, Kak. Karena emang anaknya demen banget kerja di rumah. Tapi ya itu, supaya tetap “waras”, emang tetep butuh untuk keluar rumah dan melakukan aktivitas normal kayak dulu sih.

  9. aku salah satu yang masih kerja ke kantor langsung kak. nggak ada wfh karena manufacturing. inget banget waktu awal ditetapkan psbb di daerah aku, seminggu pertama asli sepi banget. dan ini berarti udah masuk minggu keempat dan jalanan ramai seperti biasanya, pulang kerja sudah macet.

    pas baca berita pun, prediksi juni selesai, kemudian mundur september dan skrg oktober.
    semoga pandemic ini segera reda dan semua orang bisa beraktivitas seperti semula.

  10. yhaaa samaan topik blog kita hahaha..
    aku sih termasuk tipe orang yang berusaha berdamai tapi tetap melakukan tindakan preventif. cuman ya, aku kena pemutusan hubungan kerja juga jadi kedepannya kalo orang pada masuk kerja, aku ya bingung mau kerja apaan.
    Emang sepertinya disuruh mengembangkan usahaku lebih dari sebelumnya deh kayaknya haha.. bismillah..
    semoga cepat berlalu

  11. Kalau diam terus di rumah gak bisa kemana-mana dan nggak ngapa-ngapain juga pasti bosen banget ya Non, bikin resah juga kalau berkepanjangan… . Di Belanda sudah mulai diterapkan beberapa relaksasi bertahap nih, berita baik karena memang sepertinya persebaran virusnya sudah lebih terkontrol sekarang.

  12. Udah mau 3 bulan nih full WFH di rumah. Awal-awal itu sempet jenuh, bosen dan berasa parno karna kok tiba-tiba ngerasa batuk, deman dan sesek, padahal sih gak. Sekarang ini udh mulai nikmatin, ikhlas, pasrah, setidaknya aku di rumah aja dan emang aseli ga keluar komplek …. Cuma ya itu sampai kapan harus begini terus.

  13. Saya yang orang introvert awal awal sih biasa saja secara memang lebih suka suasana sepi.
    Masuk bulan 2 sudah mulai bosen di ubun ubun. Akhirnya kadang ya nyuri2 keluar belanja di minimarket. Bosen gofood/grabfood.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s